TMCBLOG.com – Uccio Salucci, sahabat dan mitra bisnis Valentino Rossi, berbicara secara terbuka tentang situasi terkini seputar juara dunia sembilan kali itu, yang sedang memikirkan masa depannya terutama Keputusannya Untuk Musim 2022 nanti. Valentino Rossi menggunakan liburan musim panas MotoGP dalam beberapa tahun terakhir untuk melakukan berlayar dengan teman-teman dekat ke Kroasia.

Namun Liburan Rehat Musim panas 2021 situasinya sangat berbeda. Hasil Vale dengan Petronas Yamaha sejauh ini boleh dibilang cukup mengecewakan. Tempat ke-10 di Mugello sejauh ini merupakan Raihan terbaik bagi pemenang GP 115 kali itu.

Rekan bisnis VR46 Rossi dan teman masa kecilnya, Uccio Salucci, menjelaskan kepada Sky: “ . . . Saya pikir jauh di lubuk hati dia belum mengambil keputusan. Tapi tentu saja dia memikirkannya. Ini akan menjadi liburan yang aneh. Tubuh Liburan, tapi kepala di trek. Liburan sebenarnya datang pada bulan Desember. Saya berharap udara laut akan membimbingnya ke keputusan yang tepat. Kemudian kita akan melihat apa yang terjadi.”

Seperti Kita ketahu pada Press release pembentukan Aramco racing team VR46, Faktanya adalah: Para investor di sekitar Pangeran Abdulaziz bin Abdullah Al Saud (Tanal Entertainment Sport & Media) ingin Rossi bergabung dengan tim bersama saudaranya Luca Marini pada 2022 dimana Vale akan mengendarai Ducati Desmoseici di sana. “Saya setuju dengan pangeran, Tapi kami harus menerima keputusan Vale, apapun itu. Saya berharap keinginan sang pangeran akan menjadi kenyataan, tetapi Valentino harus memutuskan. Bagaimanapun, kami selalu berada di sisinya.” 

Rencanannya keputusan akhir dua Line Up Pembalap Aramco Racing Team VR46 akan dikonfirmasi di sekitar Seri Austria satu Bulan dari sekarang . .

Taufik of BuitenZorg | @tmcblog

47 COMMENTS

  1. kalo kata om Matteo ga ada yg bisa mengintervensi Rossi utk balapan atau gak balapan lagi,, semua itu tergantung dirinya sendiri, karena kalo udah ada rasa keterpaksaan maka sehebat apapun orang nya gak akan bisa perform,, apalagi Rossi org yg tersohor dgn mindsetnya dalam balapan,, yaitu bersenang-senang dan menikmati balapan, bukan hanya sekedar mengejar rekor, rekor dan rekor,, yah mungkin performa mbah akhir2 ini ada sangkut pautnya dgn keadaan mental doi karena didepan dari factory team, krn performanya jauh bgt menurun bahkan dibandingkan musim 2020,,

    Guest
    • Kita dan dia pasti berbeda.orang kecil masalah kecil,orang besar masalah besar.kalau kebanyakan dari kita dgn uang sebanyak itu pasti pensiun dan memiliki istri cantik dan muda serta ngento* 7 X seminggu

      Guest
  2. Motoran di hari Minggu ditonton jutaan orang dan dibackup oleh pangeran paling tersohor sejagat raya atas nama passion dan nama besar. Why not?
    Bersenang-senanglah, Vale! Gausah ambil pusing adaptasi. Jujur saja pada diri sendiri kalo udah ga mampu ikut balapan. Tinggal nikmati aja musim penutup di tim milik sendiri.
    Selebrasi setiap finish balapan apapun hasilnya akan jadi kado terindah untuk fans.

    Guest
    • bener banget…tinggal muasin perpisahan terakhir dengan para fans..di tim sendiri..apapun hasilnya….udah jadi rekor diri sendiri bisa membalap dengan tim milik sendiri….dan juga balap sama adik sendiri pula….etdah keren bener itu udah…

      Guest
    • Balapan klo gak ada progres ya gimana mau bersenang2, terlebih untuk seorang legenda hidup motoGP. Sebagai penonton mah saya mendukung apapun keputusannya. Misalpun pensiun toh peninggalannya udah banyak, Ada anak didik dan ada team juga.

      Guest
    • nah ada dilema juga disini,, VR46 team ada utk memfasilitasi bakat2 muda Italia, kalo mbah jadi rider di tim nya sendiri bukankah malah kesannya menghalangi bakat2 muda ini ?? sama seperti posisinya saat ini di Petronas

      Guest
    • @pakkindir ane setujulah kalo rossi jadi tandem luca marini apalagi kalo dorna suruh pol esp ke aprilia, jadi nanti ada 3 team yg ridernya ade kaka wkwkwk

      Guest
    • Setubuh.. sabda Pangeran itu.. yg menghujat apa gak takut akhirat mlawan titah pangeran.. wkwkwmwm :p

      Guest
  3. Terosss aja balap Ros, siapa mereka yg nyuruh nyuruh pensiun. Pembalap bukan apalagi pembalap juara dunia juga bukan

    Guest
  4. Rossi adalah honda, honda adalah rossi
    Bagaimanapun juga rossi lahir dari rahim honda, maka kembalilah ke asalmu nak, siapa tahu bisa jurdun.

    Guest
    • Rossi dan Honda itu udah kaya Marquez dan Yamaha, udah diultimatum ga boleh masuk tim factory mereka

      Guest
  5. Banyak uang tapi otak disitu aja muter2.
    Pantesan belum punya anak da pikiran ke trek mulu…wkwkwk

    Guest
    • di asia doang yang umur sekian kudu punya pacar, kudu punya istri, kudu punya anak.

      bagi mereka2 disana anak itu beban tanggung jawab bro.
      disini mah beranak aja yang banyak ntar pada bisa cari makan sendiri. karena standart hidup nya beda.
      disana sekolah aja sampe ngutang2 demi masuk kuliahan.
      disini gengsi utang, mending jadi tukang parkir aja atau tukang ngamen, beres.

      Guest
      • Disana dimana? Italia? Ini nih, sotoy tentang kultur negara lain tapi pake pola pikir negara sendiri, jatohnya sotoy wkwkwk

        Guest
        • Sama2 sotoy nya wkwk
          Owe aja yang keturunan ngeropa asli aja kagak pernah sok ngerti budaya ngeropa.

          Guest
        • Gw jujur aja belom pernah stay di Italia lama, gw di Irlandia, Jerman sama Swedia dulu. Tapi gw sering kontak sama orang Italia asli, yg dibilang wawanadul ga ada yg bener. Soal punya anak, malah mereka ngebet tuh. Cuma orang Italia beberapa ada yg ga anggap sakral pernikahan, jadi cuma pacaran, kimpoi, beranak, sampe tinggal bareng tanpa nikah. Dari semua yg pernah gw temui, ga ada yg ga pengen punya anak. Soal kuliah, orang Italia malah jarang yg kuliah, abis sma kebanyakan cuma kursus ato kalo dimari setara d3, terus cari kerja. Kalopun ada yg kuliah ga sampe utang2 tuh. Jadi yg lu bilang maap2 kata, kalo dibandingin sama apa yg gw tau ttg orang Italia salah semua. Keturunan Eropa kalo ga pernah ke Eropa ya ga bakal ngarti budaya Eropa, dan budaya negara lain ga bakal lu pahami cuma dari sekedar liat di TV, HP, internet. Sama kaya warteg, orang timur banyak yg gatau warteg, cuma bisa ngebayangin aja dari liat TV ato yutup, begitu merantau ke Jawa masuk warteg mereka kaget. Lu ga akan pernah paham budaya orang lain tanpa ke tempatnya ato minimal ketemu sama warganya.

          Guest
        • padahal klo pada googling banyak yang tulis statement gini “Education of all levels is free for students and children of all nationalities provided that they are residents of Italy. Unfortunately, international students are not entitled to tuition-free education.”

          jadi keliatan kan siapa yg sotoy

          Guest
        • Nah itu dia, karena gratis orang sana malah nganggap kuliah b aja dan kebanyakan lebih ngejar applied course alias setara d3 ato d4 dimari, mana ada dibela2in ngutang wkwkwkwk

          Itulah mengapa gw bilang sotoy.

          Guest
        • Macam alessndro costacurta nikah dan punya anak setelah pensiun. Dan masih banyak lagi. Pemain bola di eropa. Pensiun, nikah, punya anak, jadi komentator. Yang ga sesuai dengan budaya kita belum nikah sudah kumpul… Itu banyak juga, klo langgeng biasanya peresmiaannya juga pasca pensiun, anaknya sudah sekian

          Guest
  6. mending pensi aja mbah, umur uda ga bisa dilawan. kejayaan uda lewat kecuali pakai motor spesial yang jauh lebih dari kompetitor.

    saat ini bole dibilang gap antar pabrikan tipis yang bedakan cuma pembalap aja

    Guest
  7. Fix sih Rossi tahun depan pindah Aramco VR46. Lumayan kan akhir karir nyoba2 motor Ducati lagi. G kompetitif ya g masalah, usia ga bohong. Kalau msh kompetitif ya pling bisa merecoki 5 besar

    Guest
  8. Yang ngebenci siape sih, ga adalah sampe ngebenci rossi segitunya, cuma pada kesian ngeliatnya, legena finish ditengah – dibelakang, terus umur juga udah ga ngedukung juga, keliatan dari tahun ke tahun

    Guest
    • Kenapa kita yg jadi kasihan. Toh orangnya masih senang-senang. Setiap balapan juga ketawa-ketawa terus. Tiap 2 minggu sanmory masih ada yg bayar. Klo gue jadi rossi sepajang masih ada yg menampung lanjut terus. Yang maksa balap juga sudah tau kondisinya.

      Guest
  9. Ruh motogp ada pada orang ini, ketika performanya menurun maka keasikan nonton pun menurun. Begitu jg ketika nanti dia pergi maka separuh jiwa motogp ikut bersamanya sampe ada pembalap yg seperti dirinya, yg selalu meng-entertain seluruh penonton motogp sejak lap 1.

    *Apapun motornya 46 livery nya.

    Guest
  10. Rossi ini ga mau pensiun juga. Makanya Yamaha secara halus mempensiunkan Rossi. Yaitu pindahkan doi ke Petronas. Dan Petronas secara halus pensiunkan Rossi yaitu ga perpanjang kontrak tahun depan.

    Tapu kalo Rossi masih ga mau pensiun ya balap di team buatan sendiri yaitu Aramco.

    Guest
  11. Vale bingung. Dia msh di posisi nyaman. Meski performa dng Yamaha buruk terus, tp disibukkan utak atik setingan sana sini walaupun tdk berhasil, dan mungkin tdk berguna jg utk Yamaha (pertimbangan performa rider Yamaha lain). Ditambah pny hubungan dng Yamaha yg cukup spesial, makin nyaman terjebak dia disitu.

    Sementara masa depannya sebetulnya sdh siap dng Aramco, VR46, dan Ducati, tinggal mau/tdk menghadapi tantangan baru..

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.