TMCBLOG.com – Seperti yang sudah kita baca di artikel terdahulu, menurut komentator Dorna – MotoGP Mathew Birt, Ia sempat mendengar bahwa Team Director PYSRT Johan Stigefelt sempat menyebutkan nama Jonathan Rea sebagai bakal calon pembalap yang akan mengisi potensi seat kosong MotoGP PYSRT 2022. Namun jelang seri WSBK Assen 2021 ini pembalap KRT, Jonathan Rea dengan tegas membantah berita yang menyebutkan ada potensi dirinya pindah ke MotoGP.

Bagaimana ceritanya Jonathan Rea jadi BaLon Pembalap Yamaha Petronas 2022?

Dalam jawaban yang singkat tapi lugas, Rea menafikan informasi ini dengan mengatakan bahwa dia sama terkejutnya dengan orang lain. “Tentu saja, saya sama sekali tidak ingin membicarakan hal itu di tengah balapan akhir pekan. Tapi tentu saja saya membaca hal yang sama seperti Anda dan sama terkejutnya,” begitu katanya.

So, dengan konfirmasi ini, jelas sudah bahwa tiga nama bakal calon pembalap yang berpotensi masuk ke line-up pembalap MotoGP di PYSRT dengan Yamaha sudah hilang dari list balon mereka adalah Toprak Razgatlioglu, Garrett Gerloff dan kali ini Jonathan Rea. Namun begitu spekulasi pun terus mengalir salah satunya menempatkan Andrea Dovizioso di dalam list.

Taufik of BuitenZorg | @tmcblog

37 COMMENTS

    • Dovizioso…
      Udah lah, tarik ke Petronas Srt setidaknya gak papan bawah bet.

      Nama Petronas gak suram suram amat lh, gaji juga gak minta segede Ducati, Aprilia… Kasian jir pebalap freelance intu

      Guest
  1. Kalo udah begini, siapapun bisa masuk ke Petronas.
    1. Sam Lowes kalo mau jaring pasar UK
    2. Cameron Beaubier kalo mau jaring pasar US
    3. Dovi kalo mau yang berpengalaman
    4. Vinales kalo mau yang paham M1 tapi tentunya dengan manajemen ala Petronas
    5. Syahrin? Bisa aja. Selain sesama Malaysia, dulu gak jelek2 amat mampu top 10 naik M1 alakadarnya.

    Guest
    • Vinales??.. Gak faham.

      Di factory aja milih mecat diri sendiri, dengan alasan motor gak sesuai. Dan gak mampu maksimalkan potensi motor

      Guest
    • Syahrini?? Hadeh… Dari awal proyek Petronas srt MotoGP aja syahrini kaga di tengok… Padahal musim sebelumnya naik M1, …

      Omong kosong tim/sponsor Asia Tenggara peduli pebalap lokal, intinya bisnis… Kucuran dana gak sedikit. Ditekankan juara atau minimal front row, kecuali pebalap lokal levelnya sudah masuk level 4 … Mungkin bisa lah di boyong, bahkan sekalipun ada yang levelnya sama, lebih milih pebalap ex penjajah… Intinya?? Faham lahh.. Masih menjadi pion pion

      MRT, SRT, Indonesian Racing, dll..

      Guest
    • Masalah Vinales-Yamaha tidak seperti masalah Dovi-Ducati, jangan disamakan gitu dong ah, Mas.
      Pembalap ga betah tidak selalu karena alasan manajemen. Bahkan dia dpt gaji tertinggi kedua di grid. Ini masalah teknis, yg mau dibawa ke mana kalo motornya sama ya ga ngaruh.

      Guest
  2. Wkwk lagian dari awal dia udah konfirmasi udah gak ada keinginan buat ke motogp, memang beberapa tahun lalu sempet ada keinginan.
    Eh beritanya digorang goreng terus wkwkwk

    Guest
  3. Nih kemungkinan besar yang Petronas SRT:

    Dovizioso
    Pol Espargaro
    Raul Fernandez
    Petrucci ***
    Iker lecuona ***

    Dah gitu aja.. Kemungkinan besar Dovizioso, Pol espargaro

    Guest
  4. kok masih pake istilah balon wak ?? emgnya ntar bakal diumumkan gitu kalo udah resmi jadi calon ? dan diumumkan lagi kalo resmi udah kepilih ?

    Guest
  5. Rea ini bukan kutu loncat, coba kesempatan masuk Petronas disaat kontrak dia abis, pasti ada lah pertimbangan buat balapan di motogp buat 2 taun terakhir karir balap motornya. Ini baru perpanjang kontrak udah ditawarin dan media goreng isu itu terus, ya kemungkinan gabung kecil biarpun masih ada. Gw pernah bilang dulu pembalap itu bakal merasa pamali putus kontrak karena tergiur rumput tetangga, endingnya bakal ga laku dan nama jadi jelek. Silahkan yg pernah baca komen gw sebutin nama2 yg pernah gw jadiin contoh wkwkwk

    Guest
      • Dia laku karena dibeking si botak yg punya Dorna bre. Kalo kagak mah paling skrg cuma balap di tim cere kelas moto2 macam Luthi ato Syahrin.

        Guest
  6. Btw soal worldSBK assen

    Kan homebase TenKate, Aegerter pake livery khusus Warna kuning-emas, Pebalap kita Galang Hendra pake juga kaga tuh???…

    Guest
      • Ya Dominque pake livery khusus untuk apa bre?.. Kan bukan orang londo, namun swiss

        Project yellow home race TenKate

        Btw galang pebalap TenKate Racing kan yaa?? Takut salah ogut.. Piss
        Wkw

        Guest
        • Iye bre, maksud aing biarin aja Dom yg pake spisial liperi belande. Galang pake spisial liperi siluet Bung Tomo aje, biar Assen bergetarrr. 😀

          Editor
        • FYI Assen itu kota yg cukup banyak buangan Hindia Belanda di masa lalu, jadi kalo GH pake livery sensitif apalagi yg bikin kakek mereka terusir dari Indonesia bukannya disanjung yg ada malah didemo wkwkwk

          Kenapa Galang ga pake livery khusus? Ya karena di adi tenkate cuma numpang, titipan lah kalo istilah komentator dimari. Persis Luca Marini yg balap di Ducati bayar kursi Avintia.

          Guest
    • Nah ini yg bikin ketawa, Aegerter dan ten kate pakai livery khusus seri belanda ini, kok rekan satu tim nya kaga ya. Itu orang dianggap ada ga sih oleh timnya

      Guest
  7. Kalo emg ga bisa dapetin pembalap KTM ya ambil Bezzechi, Celestino atau siapa kek dari Moto2. Siapa tahu dpt FQ part 2.

    Guest
  8. Sudah jelas kali kan. Rea sudah dikontrak multi tahun oleh si ijo. Stay di wsbk lebih jadi pilihan masuk akal daripada naik ke motogp lalu karir hancur

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.