TMCBLOG.com – Membalap di Sirkuit yang sama namun dengan Motor yang berbeda di mana satu adalah superbike Jalanan sementara satu lagi Motor prototipe balap adalah sebuah kesempatan yang nggak datang dua kali terutama Buat Garrett Gerloff dan dalam kesempatan bersama Crash.net Ia menuturkan Impresinya mengendarai kedua Motor yang sebenarnya sama sama bermesin CP4 ini.

Perbandingan antara keduanya ? Menurut Gerloff keduanya tidak bisa dibandingkan. Salah satu fakta yang ia kisahkan adalah Betapa  memori otot dari mengendarai motor MotoGP tidak bisa diaplikasikan langsung ke Motor superbike karena Mengendarai MotoGP adalah salah satu hal  yang besar dan bahkan sempat mempengaruhi transisinya saat kembali ke Superbike awal akhir pekan ini di Assen.

“Ya, hal tersebut tidak sebanding sama sekali. Menurut saya, hal tersulit bagi saya pada sesi pagi terutama di sesi pertama (FP1), adalah terakhir kali saya datang ke sini; motor yang sayapakai di trek bukanlah R1, jadi semua memori otot saya dan segalanya, semuanya [bereferensi] ke sana [MotoGP].

“Jadi ketika saya mencoba, mematikan otak saya, dan hanya mengendarai pagi ini, saya kembali ke memori otot saya dari terakhir kali saya di sini.[ Ketika bersama M1]. Jelas tidak bisa bekerja seperti itu di R1. Jadi, agak sedikit kesulitan pagi ini, tapi kemudian setelah bisa me-reset pasca sesi pertama, semuanya bekerja jauh lebih baik dan ya, R1 bekerja dengan sangat baik. . Jauh lebih stabil daripada sebelumnya.”

Yap, dari apa yang dikatakan Gerloff di atas, sedekat apapun Platform Yamaha R1 dan Yamaha M1 Bila dilihat dari Platform Silindernya yang sama sama Inline 4, Crossplane Crankshaftnya, sasis, Swingarm, namun tetap Butuh penanganan yang berbeda dari Otot yang menghandling keduanya. terutama juga Oleh karena kedua Kejuaraan ini memiliki perbedaan Ban yang memuarakan ke Peruahan Karakter handling Juga . . Apalagi pabrikan yang MotoGP dan Superbikenya berbeda platform mesin ya ?

Taufik of BuitenZorg | @tmcblog

35 COMMENTS

  1. Betul kata wak haji,yg sama” inline ja beda rasany,apalagi yg beda konfigurasi mesin,bakalan ngedog truss di papan bawah.

    Guest
  2. Jangan kata bed prototype ama motor balap massal yg basis mesin jelas2 beda. Jupiter Z aja yg dipake emak2 kepasar ama yg dinaikin Harlan Fadhillah di indoprix beda dunia kok, gausah jauh2 motor indoprix, Jupiter funrace aja sangat jauh beda handlingnya. Tanya aja Nugie yg bisa bangun Jupiter versi sirkuit.

    Memori otot, sangat menunjukkan betapa teknisnya bahasa pembalap dunia. Itu bahasa dari instruktur fitness biasanya, coba yg ditanya pembalap lokal, mana mungkin bisa nyebut istilah diluar dunia balap, paling nyebutnya pake istilah ‘adaptasi’.

    Guest
    • Pertanyaannya apa pembalap yg bisa langsung juara pakai motor baru atau beda pabrikan itu apa muscle memory nya memang beda sama orang kebanyakan atau ada latihan khususnya gitu kang ?

      Guest
      • Kalo gw perhatiin sih tergantung bakat, tepatnya kecerdasan. Pembalap cerdas biasanya adaptif, tapi belum tentu bisa juara dunia. Karena juara dunia butuh lebih dari sekedar bakat fisik pribadi, contoh Tito Rabat, skill biasa aja tapi dia bisa juara dunia karena beli Kalex buat latian tiap hari, dukungan teknis jempolan. Tapi begitu ganti tunggangan auto jeblok, karena ga adaptif alias bakat biasa aja.

        Guest
    • Gw pernah trackday ama om nugie, pernah ngeliat dan ngedenger swara jupiter nya, waktu itu loading di om Ari pakek truck ,ya seistimewa apa gw tau. Pengalaman aja

      Guest
        • Wkwkwk anak planet Bekasi, yg suka kopdar di tempat om ibor, btw Biar lah jd rahasia om nug, kadang kangen trackday nya , spek gw dulu udh bronze dudukan klep nya ,sama titanium udh flowbench jg head nya,dan nangis nangis rem depan gw dulu pas itu.

          Guest
  3. Bisa dibayangkan betapa pusingnya Bradl zaman ngerangkap test rider remasol hon hon sekalian ngembangin cbr1000rrrrrrr.. hora umum XD

    Guest
  4. Yang pasti memory otot lebih effort lg wakaji kalau superbike nya inline motogp nya V4 …

    Guest
  5. Ini apa sama ya, lama naik Supra….udah nyaman, pindah ke Vega…pasti feel-nya beda, butuh penyesuaian lagi, wakakaka

    Guest
  6. Di Promo video CBR 1000 RRR oleh Marc Marquez, MM93 bilang kalau CBR 1000 RRR adalah motor yang “Like a MotoGP Bike”.

    Kalau menurut saya MM93 benar, karena RC213V dan CBR 1000 RRR sama2 sering high side, walaupun beda platform mesin.

    Guest
  7. Ban jelas beda. Nggak gampang beradaptasi antara keduanya).
    Rem juga beda. Baja biasa vs karbon. Bedanya kayak siang dan malam.
    Belum lagi beda elektroniknya, yang paling bikin mumet.

    Guest
  8. habis bawa motor power besar dgn bobot yang cuma 160 kg’an trus bawa motor power dibawahnya dgn bobot diatas 190 kg ya beda jauh, blm lg ngerem M1 langsung stop sementara R1 masih nyolong, M1 go langsung ngacir R1 ngeden 2 detik.

    Guest
  9. Power beda, pengereman beda, suspensi beda, elektronik beda, sasis relatif beda juga, ya wajar aja,,
    yg satu top speed tinggi tapi masih bisa late braking,

    Guest
    • Pernah nyobain game R4 terus pindah ke R2 di sirkuit yg sama, tikungan pertama langsung crash ? begitu juga sebaliknya pas udah lama main game balap motor balik lagi ke R4 suka ketinggalan

      Guest
  10. Mungkin bearing kones segitiga m1 gerlof kmaren trlalu keras ngencenginnya jd kaku kaku so prlu tnaga ekstra dr otot2 lengannya….??

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.