TMCBLOG.com – Sulit disangkal race MotoGP Austria 2021 yang dimenangkan secara dramastis dan agak agak gila oleh Brad Binder kemarin sementara ini akan diingat sebagai balapan dengan pertaruhan terbesar dalam sejarah MotoGP. Ketika lap 24 dimana 5 pembalap terdepan mengangkat tangan di sektor terakhir menandakan bahwa hujan sudah turun dengan lebat dan bersama sama menikung ke kanan memasuki Pitlane, Brad malah melebar ke kiri, buka gas sekuat-kuatnya ketika keluar dari tikungan terakhir sirkuit Spielberg Red Bull Ring dan memulai pertaruhan tersebut.

Entah apa yang ada dalam pikiran Brad Binder saat itu. Apakah Ia merasa nothing to lose dalam klasemen championship sehingga begitu berani bertaruh begitu besar? Apakah karena ia sudah sering latihan di Red Bull Ring sehingga tahu benar kapan perkiraan hujan akan turun dengan full? Entahlah, namun yang pasti setelah TMCBlog coba ubek-ubek data laptime ternyata benar, total laptime yang dibutuhkan dari awal lap ke 25 sampai akhir lap ke 28 menunjukan bahwa keputusan Brand Binder ini adalah keputusan yang menghasilkan total laptime yang lebih cepat 15 detik-an dalam 4 lap terakhir bila dibandingkan dengan pesaing terdekatnya yang berganti ban dari slick ke rain -Pecco Bagnaia.

Secara umum yang dibutuhkan oleh Brad Binder adalah membuka seluas-luasnya jarak laptime antara dirinya dengan kelima pembalap yang berganti ban di awal lap ke 25. Sobat sekalian bisa lihat secara umum perbedaan laptime antara menggunakan ban slick di trek basah dengan ban rain di trek basah. Pada lap terakhir (lap 28) yang sudah hampir full wet. Laptime Brad Binder itu 1:50,321 sementara Pecco Bagnaia bisa ngacir saat itu dengan 1:35,935. Yes ada perbedaan sekitar hampir 15 detik yang menyiratkan begitu buruknya grip ban slick di atas trek abrasif basah dari sirkuit Spielberg.

Adalah benar pembalap ber-ban rain memiliki keuntungan sampai 15 detik lebih cepat dibandingkan pembalap yang maksa pakai ban slick di saat basah, namun mereka harus membayarnya dengan harus menghabiskan waktu lebih banyak saat memasuki Pit dimana mereka harus menjalankan regulasi max speed 60 km/jam ketika berada di pitlane. Dengan prosedur ini, laptime mereka di dua lap yang memiliki irisan waktu pit lane tersebut (lap 25 dan lap 26) dipastikan kalah cepat dari laptime pembalap yang lanjut ngacir pakai ban slick (Binder).

Datanya, di lap ke 25 Brad Binder lebih cepat 5 detik dari Bagnaia sementara di lap ke 26 Binder lebih cepat 28 detik dari Bagnaia. Dari dua lap ini saja, Brad Binder mendapatkan keuntungan lebih dari setengah menit.

Di lap ke 27 laptime Binder sekitar 4 detik-an lebih lambat dari Bagnaia, dan di lap 28 Binder kalah 14,38 detik. So, kesimpulannya pertaruhan Brad Binder yang memilih ‘Race to Survive’ memang kalah sekitar 19 detikan di dua lap terakhir dari Bagnaia, namun ia punya modal 33 detik lebih cepat. Jadi ibarat orang berbisnis, ‘pertaruhan ini masih dapat untung’ walau pasti deg-degan luar biasa pada lap lap terakhir itu.

Taufik of BuitenZorg | @tmcblog

84 COMMENTS

    • Untung peco ga buru2 keluar dr pitlane ya..
      Ngebut2 gt, yg bikin jd jatoh..
      Btw, ini race bakalan diinget bgt sm semua pebalap..
      Kl uda ujan gede, tinggal brp lap, jgn ganti ban..
      Cm kl pebalap yg ga saklek, mungkin bs kira2 ya..
      Kl sirkuit yg bs ngegenang banyak, jgn dipaksa slick jg x..
      Di ig, smith blg dl jg dia uda pernah ky gini..

      Guest
    • Binder sadar max finish di P6..

      Tidak 123 di race dan/atau tidak 123 di klasemen…

      Mir bagnaia quatararo 123 di klasemen..
      Marc Martin 123 di race..

      Guest
  1. High Risk High Income,
    mmg idealnya kalo udah 5 lap terakhir mending ga usah ganti motor ya utk barisan depan, meskipun tergantung skill dan nyali org nya juga,

    yg paling lucu ngeliat Martin waktu ngelewatin garis finish, pertama terlihat kecewa bgt dr gesture nya, dia ga tau finish posisi brp dan dipikiran dia mungkin nyesel ngikut Marc masuk pit, tapi pas dia liat monitor raksasa dan ternyata dia finish podium 3 langsung kesenengan dia 🤣🤣

    Guest
  2. Salut sih sama Binder.
    Dulu pernah kejadian Marquez gak mau ganti motor pas flag to flag (lupa sirkuit mana, di Austin kyknya).. dia gambling pake ban kering di sisa 5 lap akhir… Eh trus ndosor dong… Gagal gamblingnya.

    Nah Binder ini entah skillnya alien di wet race, atau hoki nya tinggi dia bisa survive sampe finish P1

    Guest
    • itungan dagangnya jg ga dapet kalo 5 lap, lap 1 aja ketinggalan 4 detik, lap 2 14,xx detik, makin ketinggalan kalo 5 lap, bisa dlosor karna grip ban turun drastis

      Guest
  3. Di F1, udah jamak mereka memperhitungkan waktu tambahan di pit lane, karena memang perlu. Sepertinyam mulai sekarang di MotoGP paddock crew akan mulai memperhitungkan juga………..

    *Agak bingung juga sama Marc, tumben dia g ngotot pake slick sampe akhir, toh. Tinggal 3 lap juga. Atau dia masih trauma kejadian di Le Mans (cmiiw)??

    Guest
      • Masih beranggapan kalau dia cocok naik RC213V. Yg bikin RC213V berbeda kmrn jg masih faktor Marc. Pemilihan ban yg tepat (rear soft dg mempertimbangkan cuaca) dan race strategy yg bagus dg menggunakan Fabio sebagai Uber rider. Knowing how to use his brain during the race and not just blindly brawling, adalah kualitas yg blm dimiliki Pol….

        Guest
        • Ttg kalimat lu yg terakhir pake basa enggres…… Itulah kenapa gw bilang Pol cocok masuk HRC, skill dia ga terlalu memenuhi syarat yg dibutuhkan HRC. Mana di paruh pertama kebanyakan bekoar sampe Livio Suppo bilang dia bakal dipecat Soichiro Honda kalo founding father itu denger kalimat2 bodoh Espargaro wkwkwk

          Guest
        • Terlalu risk pakai rcv213 saat ini yg sering low side + marc masih proses pemulihan dan mencari riding style baru yg tidak akan sama dengan kondisi fisik dahulu…

          Guest
  4. Brad bener bener big balls dah wkwkwk
    Udah lama banget gk teriak teriak lagi depan TV sambil nonton MotoGP. Bener bener sadis balapan kemarin

    Guest
  5. Saya kok feel sorry ya sama lekuono.
    Kesempatan podium didepan mata, di musim yang sangat sulit.
    eeehhh ambyar…hiks..hiks..

    Guest
  6. “ Aku rasa masuk pit ganti motor adalah keputusan tepat. Itu adalah keputusan yang paling aman. Ujar MM

    Gimana nih, info masuk bilangnya sudah paling tepat, tapi nyatanya…
    Kalau gak crash ya mungkin 2nd.. tetap gak tepat..

    Guest
  7. Jagoanku lek Jarwo malah nyungsep.
    Untuk sementara terima endorse ngetek tetangga sebelah dulu deh.
    Harga masih bisa nego.
    Japri gan…

    Guest
  8. Sngat di sayangkan oleh marc…knp tinggal 3 lap aja masih mikirin gnti ban!! Pdahal dia masuk pit memakan waktu yg lama. Krn kebanyakan regulasi harus berjalan 60km/h aturan yg sangat merugikan para rider!!
    Balapan yg penuh drama!! Gua tetep salut sm marc sepertinya filing dia naik honda rcv udah kembali lg!! Go marc,,,smg race kedepan podium terus!? 👍👍👍

    Guest
  9. yah semua itu karena trek ini banyak lurus nya belok alon2 lurus dikit gass poolll coba macam disensering / asen udh jungkir tuh binder / udh disusul bagnaia, syang seribu sayang MM gagal lagi pdhal jika dry race yakin dia juara, dr thn lalu terlalu banyak drama ne circuit…

    Guest
  10. Paling konyol pembalap kedua HRC, bisa2nya lap terakhir malah ganti motor🤣🤣🤣🤣🤣

    Ga heran ga pernah menang di motogp, nyali maupun strateginya ga di level yg sama dgn pembalap2 papan atas di motogp. Gw bilang taon lalu jg apa, HRC salah kalo ngontrak dia tapi waktu itu malah dikeroyok epbeha wkwkwk

    Guest
    • sependapat, saya vote oliveira waktu itu dari pada pol,, oliveira saat masih di tech3 udah nunjukin klo dy bisa bersaing bawa Rcv,,

      Guest
      • Salahnya HRC lebih pilih Pol, padahal kalo mereka objektif pasti bakal ada nama Oliveira di radar mereka. Apalagi Oliveira di taun itu masih sakit hari dgn KTM yg malah langsung naikin Binder ke pabrikan karena menurut dia KTM harusnya naikin dia ke pabrikan ketimbang rookie, sangat mudah gaet Oliveira saat itu. Tapi dgn konstelasi kedepan jg kondisi Oliveira sendiri yg ga mau teken kontrak jangka panjang, gw yakin Oliveira ngincer kursi Pol saat ini.

        Guest
        • Katanya sih udah bidikan Puig sejak Pedrosa pensiun dan rencananya buat ganti Lorenzo. Aneh sih menurut gw, Zarco ditolak malah masukin Alex, Alex belon balap udah flirting ke Espargaro dan disaat dia udah mulai progress malah ditaruh di LCR. gapaham pola pikir Puig, ga secerdas Support gw rasa.

          Guest
      • KTM won’t let it happened.

        Sama kaya Raul Fernandez sekarang, KTM akan berusaha mati-matian buat mempertahankan Oliviera kl memang HRC mendekati Oliveira. Bagi KTM, Binder dan Oliveira adalah masa depan mereka, sementara Pol adalah “The Expendables”. Puig pun tahu, akan lebih mudah merekrut Pol dibandingkan Oliveira.

        Guest
        • Puig cuma naksir KTP Spanyol, itu yg bikin dia lebih pilih Espargaro daripada Oliveira. Padahal spt yg gw bilang (dan terbukti) tapi lu bantah terus, Espargaro ga cocok masuk HRC. mau diliat secara skill, pencapaian, maupun kecerdasan. Di KTM aje malah nyontek setup Binder kok, mau dibilang skill dia cocok? Impossible. Skrg terbukti, tinggal lu aje mau mengakui ato masih keukeuh belain jagoan lu. Gw ga yakin mana yg ku jagoin, HRC? Repsol? Espargaro? Ato ketiganya? Yg jelas membela terlalu membabibuta itu bakal kalah sama kenyataan.

          Guest
  11. terlepas dari aksi pertaruhan binder saya lebih menyoroti penampilan fq20 di lap lap awal,,,,gaya late brakingnya mirip Vr46 muda dulu…berkali kali tp belum sempurna…

    Guest
  12. balapan terkocak selama ini yg pernah saya tonton… gimana tidak.. prediksi org sejak lap pertama tiba² buyar krna hujan..

    rossi sempat masuk 3 besar lecuona sempat 3 besar🤣🤣

    saya yakin klo smw berjudi utk tetap hantam ban kering di kondisi hujan seperti brad binder pasti tambah kocak tu balapan🤣🤣🤣

    yg tdinya tegang jdi terhibur krna tiba hujan deras di lap terakhir, tambah marquez jatuh jdi semakin kocak🤣🤣🤣

    ngeber bener njir pengen podium krna katanya king of flag to flag🤣🤣🤣

    quartararo jg hampir ambyar krna maksa wet nya🤣🤣🤣

    kocak asli race semalam itu bener² menghibur

    Guest
  13. Gpp ya jadi bani andai2

    Kalo binder ngga sendiri yg ambil keputusan lanjut, pasti ada persaingan yg belum tentu bikin mrk bisa finish.

    Syukurnya sendirian jadi bisa sangat hati2 mengatur motornya dan ketenangan dirinya sampe finish line. Ngga ada gangguan rider lain.

    Guest
  14. Dalam hatinya brad dia berkata, alhamdulillah lainnya masuk pit, padahal tinggal 3 lap. Menjadikan keyakinan brad lebih besar untuk bawa KTM podium.
    Jika tersisa 4 lap kemudian lawan terdekat masuk pit. Cerita akan berbeda

    Guest
  15. Hal seperti ini hanya bisa diambil bagi pembalap yang tidak punya pertaruhan posisi di klasemen. Kalau pembalap yang sedang berjuang di klasemen untuk juara dunia ya terlalu berisiko

    Guest
    • yups binder juga klo posisi klasemen 123 oasti masuk pit lagian dia diuntungkan kondisi trek yg banyak lurusnya jika mcm sansering/asen pasti mikir…

      Guest
  16. Jawabannya jelas nothing to loose. Bukan karena dia berpikir cermat secara matematis. Dalam kondisi mendesak seperti itu,saya kira hanya mental judi yang bicara.
    Lalu kenapa Binder lebih memilih tetap memakai ban slick? Karena cuma dengan cara itu dia bisa crash,tapi juga bisa menang. Tak ada cara lain!

    Guest
    • Binder juga memang sudah ada di barisan depan. Jd, dia memilih untuk tidak mengganti motornya. Walaupun satu lap terpotong 4-5 detik, tp cukuplah untuk bertahan sampai finish. Mungkin Brad dan para kru nya memang sudah mempelajari hal ini sejak dulu.

      Guest
  17. Wak, kemaren nemu di IG foto ban depan yang di pake Binder ada bocelnya.
    Pertanyaanya itu bocel karena ban slik dipake wet race kah?
    Kalau enggak berarti bocelnya sebelum aspal basah dong? Kemaren kalau nggak salah di Olivera juga bocel kan? segitu banget Michelin

    Guest
  18. Cacing cacing naga naga deh mungkin iti yg ada dipikiran binder..
    Kalo jatoh ya jd cacing kalo berhasil jd naga 🤣

    Guest
  19. Setelah minggu lalu mbosenin dan matiin laptop di sisa 14 lap, Styrian 2 ini seru banget sih no debat !

    telat nonton 7 menitan, pas koneksi normal terkaget loh kok MM di front row ini tusuk tusukan, lohe kok seru loh loh lohe kok rcv lain di belakang banget yauda bodoamat akwka

    lah tibatiba sisa 3 lap pada minggir berjamaah yaampun sayang banget waktunya ! anakanak belakang yang udah pasrah race tbtb kesenengan tuh masuk 10 besar XD

    kesal saya sampe lagi minum, botol tak lempar sambil emosi hahaha tapi asli seru sih kemarin XD

    Guest
  20. Mnrt ane mgkn krn dia rider yg sdg tdk berada dlm perebutan point klasemen..

    Artinya dia lbh santai dlm ambil resiko : klo jatuh yaudah, kalau menang ya jackpot.

    Guest
  21. Yang kasian Rossi, sudah posisi podium 3 malah gak jadi,komentator susah heboh gak karuan. ntung dapat hiburan bendera besar di arak helikopter

    Guest
    • Karena perhitungan yang benar memang harus ganti motor. Binder beruntung aja karena sudah di depan dan dia sendirian jadi sedikit lebih mudah menjaga motor biar ga jatuh.

      Guest
  22. Tanya lagi, mengapa yang masuk pit ganti motor duluan seperti Miller dan Rin tidak berhasil jadi cepat?

    Apa ban wet rusak duluan sebelum hujan turun?

    Liat lap time dong wak

    Guest
    • Ganti motornya kecepetan 1 lap. Jadi justru kalah waktu banyak pas make ban basah di lintasan yg belum terlalu basah.

      Guest
      • Analisanya wak haji ban kering hanya kalah di 2 lap terakhir. Jadi sepertinya yang terbaik masuk pit adalah 2 lap setelah para front row-er masuk pit, dengan catatan semua pembalap ganti motor.

        Guest
  23. Kemarin Brad Binder juga sempat hampir jatuh, tp untungnya bisa mengendalikan motornya. Entah karena Brad yang jago atau motor KTM yang agak ramah terhadap cuaca seperti ini.

    Guest
  24. kejadian kemarin bila MM93 yang saat sebelum masuk pit berada di p1 tidak jadi masuk pit untuk ganti ban wet race maka ada kemungkinan 1or2 orang dibelakangnya juga ikutan tidak masuk ke pit. sepertinya ini dikarenakan MM93 masuk ke pit, maka secara reflek bisa jadi 4 pembalap dibelakangnya ikutan juga masuk ke pit.

    anyway race kemarin seru banget, tapi memang agak lucu dan aneh jadinya.hehehe
    Disisa 2 lap terakhir kemarin nampak kalau pecco tidak bisa diremehkan saat wet race dan taro sepertinya masih belum pede bila trek basah.

    Guest
    • dari dulu ducita emang moncer sendirian kok kl wet race. ke inget dulu mbah vr pernah p2 di lemans make duc , cucuk2an ama cs 27 yg make rcv di last lap😁

      Guest
      • si Mbah mah emg sebenarnya jago kalo hujan,cuma emg Yamaha aj yg ampas skrg klo wet race,ntah sejak ganti ban ke Michelin atau single ECU yg bikin Yamaha jdi ampas klo pas hujan

        Guest
  25. Salah satu faktor juga layout sirkuit ini yang banyak lurusnya, dan tikungannya stop n go. Ndak perlu byk nikung miring2. Hehe

    Guest
  26. Bener tuh, ane aja yg nonton deg2an juga, gila2an sibinder, tapi berharap juga dia menang dan gak jatoh, soalny pasti jadi salah satu kemenangan yang epic

    Guest
  27. Saya lebih suka semua pembalap tidak ganti motor saat hujan,tinggal kurangi kecepatan kan bisa,ada jatuh satu dua malah seru

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.