TMCBLOG.com – Di awal penampilan Honda CBR1000RR-R Fireblade SP banyak sekali hadir harapan untuk bisa berbicara lebih banyak di kejuaraan World Superbike (WSBK) namun kenyataannya setelah berjalan hampir dua tahun, podium Baustista di Aragon 2020 sampai saat ini menjadi satu satunya finish podium Honda CBR1000RR-R Fireblade SP. Bicara soal kemarau kemenangan WSBK, masih belum kunjung berakhir buat pabrikan sayap kepak ini semenjak terakhir meraih kemengangan pada 15 Mei 2016 dalam keadaan race hujan dan 6 Juli 2014 dalam keadaan trek kering. Apa masalahnya?

Bicara mesin, CBR1000RR-R Fireblade hadir dengan dimensi piston yang disamakan dengan dimensi piston RC213V dan secara umum mesinnnya sendiri menjadi salah satu mesin yang kuat di jajaran mesin pabrikan WSBK. Yes kuat, namun masih belum menemukan titik balance. Alvaro Bautista sendiri di race weekend Navarra mengatakan bahwa dia sudah merasakan hampir semua jenis masalah dari Honda CBR1000RR-R Fireblade ini dan memuarakan kesimpulan bahwa masalah yang dimiliki oleh Honda Fireblade tidak dapat diselesaikan dalam kerangka peraturan SBK – dan diperlukan Homologasi Fireblade baru.

2020 HONDA CBR1000RR-R FIREBLADE Frame body

Jika coba kita lagi regulasi teknis WSBK, hampir semua yang ada di sepeda motor bisa diubah/custom kecuali rangka. Dan menurut Bautista sektor rangka inilah yang menjadi permasalahan dari Fireblade. Sayangnya, tidak seperti MotoGP yang bahkan rangka memiliki derajat kebebasan paling luas dalam hal update pengembangan saat musim kompetisi berjalan. Pada WSBK, rangka diharuskan menggunakan rangka motor yang dihomologasikan di awal dan tidak bisa diubah-ubah.

2020 HONDA CBR1000RR-R SP

Kepada Speedweek, Baustista mengatakan “Jika kami diizinkan untuk mengubah kekakuan frame atau geometrinya di kejuaraan ini, misalnya, seperti yang terjadi di MotoGP, maka kami akan mencapai tujuan kami lebih cepat. Tapi itu tidak diperbolehkan. Semuanya lebih sulit bagi kami karena kami tidak diperbolehkan banyak mengubah.”

Melihat feedback dari Bautista yang rumornya tahun 2022 akan membalap kembali bersama Aruba Ducati ini, maka tidak lain Honda harus mendaftarkan homologasi baru dari CBR1000RR-R Fireblade yang menggunakan basis sasis yang sesuai dengan feedback pembalap dalam 2 tahun terakhir ini. Prasyarat untuk model homologasi baru adalah bahwa setidaknya 500 unit motor dibuat oleh pabrikan dengan harga maksimum 40.000 Euro. Akankah hadir varian homologasi khusus dari CBR1000RR-R Fireblade di 2022?

Taufik of BuitenZorg | @tmcblog

86 COMMENTS

  1. ternyata membuat rangka sasis itu susah yaa wak
    pantes aja di moto gp sasis di bebaskan..suda didugaa ketahuan jawabannya sekarang

    Guest
  2. well, Bautista sama Leon Camier ufah bilang dari dulu,
    masalah urgen sih ini, kebiasaan Honda kalo buat motor ya mesinnya dulu diutamakan, sasis mengikuti,,
    eh apa bisa jadi sedikit banyak disebabkan karena CBR ini
    dbuat berdasarkan input Marc ? jadi ya intinya cuman si Marc aja yg bisa menjinakkan ini motor, 😅

    Guest
  3. Secara paket motor ini udah enak banget buat harian dan fun sport, karena rasanya terkesan sangat ringan untuk berakselerasi dan mengubah arah, tapi untuk kejuaraan dunia, nop, rangka motor ini terlalu sensitif pada setiap perubahan perilaku pembalap, rasanya sangat susah untuk memegang motor setiap akan memasuki tikungan, hal ini diperparah dengan respon mesin yang ironisnya menjadi salah satu keunggulan fireblade saat ini. Khususnya diakhir trek itu.

    Guest
      • wah ketauan sering main game ya, kalo ane sih ga doyan yang dunia maya gituan, coba sesekali nyoba realnya, pasti ada bedanya

        Guest
        • Gw mantan mekanik moge bro, jadi bisa bedain mana review yg beneran pernah nyoba ato review yg cuma modal berkhayal 😅✌

          Guest
        • Wah, jadi ceritanya orang hebat nih he he, ga ada maksud untuk apa – apa kok, kan sampeyan dulu yang mancing “review game” dan “wkwkwkw”

          Guest
    • Kayanya sulit, ZX10-RR rangkanya lebar bahkan yg paling lebar diantara superbike Jepang lain, bahkan kita ga tau ZX10-RR itu rangkanya terbaik atau ga karna selama ini pembalap yg bisa dominan pake ZX-10RR cuma Rea doang.
      Kalo R1 firing order mesinnya beda pasti rangkanya bakal nambah masalah kalo ditiru buat dipasangin mesin dengan firing order screamer kaya CBR

      Guest
    • Secara teori bisa, bahkan masang mesin CBR R3 ke rangka ZX10RR ato R1 pun bisa aja krn sama2 4 silinder inline. Paling tinggal tambal sulam sana sini kaya m1 generasi pertama yg maksa make rangka bekas V4 2 tak. Tapi masalahnya rangka R1 terlalu kompak, mesin R1 mulai 2015 aja bener2 total baru dan punya dimensi paling mungil diantara sesama superbike inline dan cuma sedikit lebih gede dari R6 karena Yamaha memang ngejar dimensi yg kompak, rangkapun sampe mirip M1 yaitu mainframe lebih sempit dari blok silinder dan posisinya diatas kop silinder, sehingga mounting depan kaya keluar buat meluk mesin depan sementara zx10rr maupun CBR R3 mainframe masih meluk blok silinder. Lebih gampangnya googling sendiri bentukan rangka R1 dan ZX10RR. Nah kalo rangka R1 dipake buat mesin CBR R3 separuh mainframe dan mounting mesin depan harus dipotong, dibikinin baru sesuai lebar mesin CBR R3. Ga ada gunanya, karena karakter rangka pasti berubah malah sama aja bikin rangka yg total baru. Yg paling mungkin ya pake rangka ZX10RR, tapi apa yakin itu rangka lebih baik dari CBR R3?

      Itu kalo make rangka motor lain secara langsung, gimana kalo bikin sendiri dgn nyontek rangka motor lain? Dalam artian desain baru dgn dimensi rangka motor lain? Ya sama aja bikin rangka baru alias ga bisa dibilang nyontek karena karakternya mustahil sama wkwkwk Desmo GP10 aje kata Stoner beda orang yg ngelas beda karakter, padahal itung2an geometri 100% sama.

      Guest
  4. Dasar pembuatan motor WSBK itu lebih sulit dari MotoGp, hanya pabrikan yang serius untuk memberikan yang terbaik baik buat konsumen yang akan menjadi raja di WSBK.

    Guest
    • Baca yg bener.. buat sasis gampang. Tp homologasi ga Boleh. Musti Jual Motor lgi 500unit dgn spek sasis yg di inginkan.. biasakan Baca jgn asal Bacot.

      Guest
      • FYI V4R udah punya 2 versi rangka dalam 3 taon. Mereka tiap taon update apa yg kurang mereka sempurnain. Ga kaya H rangka jaman jebot masih dipaksain dipake. Pake alasan homologasi, V4R jg melalui proses homologasi tapi tetep bisa masukin rangka baru.

        Guest
        • Ada yg kurang d sempurnakan tpi menurutku salah satu yg krusial dri v4r ini adlh swim arm dan sasis monokokny. Bagus dari segi estetika tpi kyakny kurang untuk blapan

          Guest
        • Harusnya memang rangka dan swing arm pake konvensional. Mau Ducati ganti rangka tiap taonpun selama cuma ngerevisi rangka monokok hasilnya ga akan jauh beda.

          Guest
        • Beda budaya kerja, kalo ducati cs itu freak soal racing, pokoknya kalo bisa motor harian std racing harga ga mahal, makanya kalo soal kembang mengembangi italia masih mimpin, mau mesin apa aja taro di sasis mana terserah mereka deh

          Guest
  5. Beberapa tempat di coating carbon agar menemukan kerigidan yg diinginkan kayak yg biasa MotoGP lakukan gitu tetap gak boleh ya?, itu kan dasarnya cuma melapisi doang bukan merubah struktur dasar dr bentuk sasisnya

    Guest
  6. Nah saat tes katanya dah josss,bahkan dah lwt 2 musim kok msh blm fix. ada yg salah bkn hny di rangka tp juga mesin kali.

    Guest
  7. ini sih bikin motornya setengah jadi kaya dikejar deadline. yg penting bertenaga dan sektor lain pun ga diperhatikan saat motornya masih prototype. sangat mengherankan sekaliber HRC & Honda bisa bikin blunder kaya gini. beda banget sama pabrikan asal hamamatsu yg klo bikin motor harus siap disegala aspek dan race proven makanya klo major update lama dan terbukti bisa bawa gelar nasional dan jurdun.

    Guest
    • ya namnha engine baru brur, sa engine powerfull baru buat sasis dan elektronik yg bs mengahnadle mesin buas, HRC bkn dewa dan baru turun 2 tahun ini, butuh data fan riset tunggu ja klo udh ada motor dan sasis baru

      Guest
    • Hamamatsu mksudny suzuki? Apa kmu gak liat dulu bersama ymha begaimna mereka memaksakan mesin 990cc ke frame/rangka yg tadinya buat motor 500 4tak?? Hasilny ya hanya 1x juara seri dlm kondisi wet race. Dlm bidang ini mah semua pabrikan pernah mengalami situasi yg sulit sperti honda skrg (yg mungkin slah dan pengaplikasian sasis soalny sasisny sendiri gak terlalu berbeda dari cbr600 sblm ny). Masih ingat mslah gsx-rr jaman duet ianone -rins 2017-2018 yg d waktu bersamaan juga dialami ymha?
      Itulah sesungguhny pengembangan yg kadang makin baik tpi bisa juga mkin buruk

      Guest
    • dan setelah benar2 di beri kesulitan cuma jadi ampas.
      jadi yg benar mana.
      biasa menempuh jalan sulit
      apa gak bisa melepas kesulitan??

      Guest
    • Jman honda san masih hidup sih iya sllu mncari jlan sulit untuk mengumbar prestige. Tpi skrg kyakny tidak. Lebih ke niat, gak totalitas lgi. Perkembangan motor balapny d semua ajang blap aspal terkesan stagnan kecuali f1. Cbr600rr udah lma d buli r6 d semua ajang. Hanya all jpan cbr600rr msih bisa kompetitif. D kategori supersport 300-400cc mreka gak punya yg kompetitif. Nsf250rw juga skrg udah d bully ktm dan kembaranny ntah moto3 ataupun moto3 junior. Honda blap motor skrg berada d titik pling rendah

      Guest
  8. Lagian bikin motor semua sektor baru tapi ramgkanya masih yg lama, dahlah lagi kacau banget ini hadno 🤦🏻‍♂️

    Guest
  9. Belon lama gw komen ttg rangka R3 yg terlalu outdated eh dibikinin artikelnya, makin sayang deh ama tmcblog wkwkwk

    Guest
  10. Based on info dari HRC kan pas RnD fireblade RRR ini berdasarkan inputan Marc Marquez,
    bisa jadi, waktu internal testing mereka feedback dari Marc sudah oke karena bisa dikompromisasi dengan teknik dan riding stylenya sehingga tetap bisa membukukan laptime yang kencang.
    Tapi ketika dipegang oleh pembalap lain yang memiliki riding style dan pendekatan yang berbeda terhadap motor ini tentu hasilnya tidak akan seperti yang dilakukan Marc.
    Memang idealnya saat RnD terima input feedbacknya dari pembalap yang bersangkutan (haslam-bautista) bukan dari pembalap motogp.

    Guest
  11. Motor buat wsbk adalah motor prototype yg dihomologasikan..cuma syarat aja dbkin dijual dipasar..

    Makin ngambek ini Suzuki liat ini..
    Batal lagi comeback wsbk wkkw..

    Guest
    • ya gt dah. ya suzuki ga balik ke WSBk juga ga masala sih sebenernya wong di EWC perkasa banget sampe gelarnya ga terkejar pabrikan jepang lainnya.

      Guest
    • Kalau mengejar gengsi, prioritas Sijuki ada di EWC. Di antara kompatriot, gak ada yang nyaingin. Endurance itu nama alias Sijuki.

      Guest
  12. Ngomongin pendekatan desain rangka pabrikan h jadi ingat rangka cbr 150 yg sampai gen 2 masih pakai rangka yg basis nsr (cmiiw). Pas di gen 1 sih masih enak handlingnya, mungkin karena bobot sama dimensi masih mirip² sama nsr, giliran di gen2 entah cuman saya yg ngerasain atau gimana ga enak handlingnya, kaku dan lebih bikin capek walaupun cuman dipakai riding sebentar. Mungkin karena dimensinya yg lebih besar sementara rangka masih sama aja atau saya yg udah kebiasaan makai yg gen1..

    Guest
  13. R1 price to performance ny mantep jg ya, pantesan ga perlu update major sampe skrg, dengan paket yg ada udh cukup bejaban sama superbike² mahal

    Guest
  14. mungkin sasisnya mau di ganti pake bahan baja wootz, yg kuat dan lentur
    namanya juga pedang api, gak salah kan ngambil filosofi pedang Damaskus

    nanti Rider-nya ngomong “senggol dong” *sfx rider sipuki hujat baper

    di senggol beneran auto fatality tuh

    wkwkwkwk

    Guest
  15. Dasar’nya memang specialist engine builder ini pabrikan R2 ato R4 philosophy nya sama’ terbukti di F1 Jurdun bareng sasis McLaren dan bareng Redbull jadi contender terkuat buat Jurdun tahun ini’,
    Kita lihat secara spec Merc udah dilewatin, tapi Hamilton emang alien di F1,,
    Semoga bisa segera dibuatkan solusi’

    Guest
  16. Ya beginilah jika pengembangan motor bukan dari input manusia ( Marquez atau Stoner), maka hasilnya ya tidak manusiawi. Paling Potensial ya mungkin dari rider2 sekolahan seperti Dani Pedrosa.

    Guest
    • Tapi syg dani skrg punya ktm, kalo input dari bradl kayaknya krg meyakinkan, jd ingat dulu ada vtrsp1 ganti vtrsp2 motor dibuat untuk lawan ducati , dapat 2x jurdun tapi trus regulasi ganti 4 silinder sma

      Guest
  17. asal yang ngetes jangan seorang juara dunia, terlalu mudah baginya menaklukkan keanehan motor massal. Tester ambil dari kalangan WSBK yang sudah berpengalaman.
    Repot wes, sasis gak support ngene

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.