TMCBLOG.com – Sepertinya di India Yamaha R15  Generasi ke 4 sudah mendekati waktu Perilisan secara resmi dan ini terlihat beberapa varian warna selain Warna MotoGP sudah masuk sampai jaringan seperti yang dihadirkan Oleh Revnitro, termasuk salah satunya adalah versi spesial Yamaha R15M

Dari Foto Foto yang di share terlihat dengan jelas Bahwa Motor ini walaupun ditengarai masih menggunakan Sasis dan Dapur Pacu yang mirip dengan R15 generasi ke 3 Yaknimesin SOHC 155 cc VVA 4 Valve berpendingin cairan . . Namun Bagian Body work terutama dari tengah Ke depan bisa dipastikan lumayan Berbeda.

Update perubahan di India menghadirkan suspensi depan Up side down ( wlaupun di Indoensia tentunya sudah terlebih dahulu berubah USD ). Lampu depan Single Keen dengan jenis LED Projector ditempatkan ngumpet di bagian tengah yang bisa ditempatkan sebagai Lubang RAM AIR.

Sementara itu Secaraa umum Desain Fairingnya dari samping benar benar berbeda dibandingkan dengan Generasi ke tiga dimana bagian setengah atas lebih menutup Frame delta boxnya. Sementara itu terlihat juga Desain dari Cover Fuel tank dibuat lebih tinggi dari Generasi ke tiga. Selain itu Desain bodywork bagian tengah di bawah seat juga menghadirkan perberbedaan . . Velg nya pun walaupun masih bermodel ‘Y miring’ namun jika dilihat detail juga hadir beberapa perbedaan sob . .

Untuk varian India ini jelas banget bahwa Yang menggunakan warna Biru adalah R15 sementara yang berwarna Silver dikombinasi Hitam dengan velg Biru adlaah Yamaha R15M   . . . hmmm kapan nih hadir di Indonesia yaa

Taufik of BuitenZorg | @tmcblog

88 COMMENTS

  1. Sepertinya saya butuh pembiasaan dengan lampu di tengah, entah kenapa lebih nyaman diterima desain dual headlamp seperti r25 sekarang, daripada r15 ini

    Guest
  2. Terlalu cungkring y blakang, kalo y sebelumnya terlalu robot. Depan bagus , belakang bagus,cuma tidak menyatu krn seperti 2 desain y disatukan

    Guest
  3. Proporsi kurang pas, fuel tank terlalu tinggi, wajah motor dan fairing motor seperti kurang cocok, dan knalpot paniang tapi terlalu rendah

    Guest
    • Akhirnya dapet bahan jg yak setelah sekian taon produk sesembahan lu di bully krn suka nyontek desain motor lain🤭🤭🤭🤭

      Guest
  4. Dari samping bagusan yg sekarang ah,masa deltabox yg menjadi nilai plus dr produk ini malah makin ditutupin,kondom tangkinya juga terlalu menjulang,Silencer juga norak

    Indihe banget lah pokoknya

    Guest
    • mungkin akibat terlalu terinspirasi R7 CP2 (yg notabene kaga pake deltabox).

      Biasanya R15 cuma “menyembunyikan” blok sehernya yg cungkring menggunakan side-fairing yg lebar (mana mungkin pede mengambil gurat desain side-fairing ala R1/R1M).

      Kini jadi ikut “menyembunyikan” sasis macam rival di kelasnya, padahal sasis deltaboxnya itulah salah satu kelebihannya R15 dibanding rival

      Guest
  5. Yamaha masih kurang mendengar yg diminta konsumen kayaknya…
    Jika DOHC masih jadi marketing gimmick di kelas ini, sebaiknya dituruti saja.
    Toh itu hal kecil yg mudah dilakukan pabrikan sekelas yamaha, walau memang menambah biaya produksi.
    Jika saya yg mendesain motor tsb, dlm imaginasi saya adalah 150cc dgn DOHC overbore, dimana stroke antara 40-42mm saja agar mudah mengail tenaga di atas 20 HP (optimis di 25-30HP) dgn red line 14-15rb rpm. Mengingat R series adalah perwakilan flagship ditiap kelasnya. Mesin yg sekarang digunakan saja utk MT series atau motor komuter harian.

    Guest
      • Cuma sering gemes aja sama org2 di YIMM dan SIS.
        YIMM kok suka menciptakan segmen sediri terutama dari CC, SIS paling budeg soal desain.
        Padahal klo mereka mau denger pasar yg ada, saya yakin produk mereka akan diterima dgn lebih baik.

        Guest
      • Jangan lebih dari 50jt bisalah, konsekwensi flagship memang market gak besar tp akan ngerek produk lain yg dinaunginya.

        Guest
    • Desain stroke 40an mm jelas ngejar high RPM dan otomatis diameter piston lebih lebar dan bisa pasang klep lebih lebar, yg paham mesin pasti tahu hasil akhirnya.
      Mesin 150cc bisalah meraih 25hp bahkan lebih.
      Segmen di kelas ini umumnya abg/anak kuliahan yg butuh gimmick2 tertentu utk penerimaan yg lebih baik.

      Guest
    • Mesin overbore ditambah VVA, sebenernya bakal jadi senjata mematikan bagi pabrikan yg ngekor bikin overstroke tapi diplintir pake bahasa nearly square atopun yg murni overbore. Dgn VVA bisa diset putaran bawah badak, dan putaran atas udah ga diraguin lagi. Tapi dgn syarat stroke ada di angka normal, kalo 1 silinder 150cc stroke cuma 40mm sih agak dreamy. Normalnya cc segitu ya stroke diatas 45, dibawah itu torsi bakal kalah ama C70 sekalipun. Kecuali multisilinder, apalagi cc diatas 150cc, torsi bakal ketolong.

      Guest
      • Seperti slogannya DNA R, circuit oriented ato bahasa KTMnya Ready to Race. Stroke segitu putaran bawah loyo sudah pasti, boros juga pasti, powerband akan di putaran menengah ke atas dan ini menguntungkan jika buat balap sebagai ajang show off flagship.
        Tinggal bagaimana research crankshaft/flywheel, rasio kompresi dan gearbox utk sedikit menyamarkan kelemahan di putaran bawah.

        Guest
        • 40 kan dibawah 41,4. Dan fyi C70 dari dulu udah terkenal mesin bandel tapi loyo alias torsi kecil. Padahal secara teori stroke segitu memang pas utk diameter pistonnya, tapi nyatanya torsinya kekecilan. Makanya utk generasi2 C series selanjutnya ngambil stroke yg udah terkenal badak utk ukuran cc kecil yaitu kakaknya CB series yg 49,5. Mesin C series dgn stroke 49,5 sangat terkenal sampe Astrea laris manis, dan Supra cuma gonta ganti stiker doang krn terkenal badak, kuat nanjak, dan bandel sampe laku keras. So power tinggi ga melulu dari bore gila2an, ada batas optimal utk setiap kelas kubikasi tertentu, dan jumlah silinder tentunya.

          Guest
        • Sebenanya sih idenya turunan dari R6 bore x stroke 67mm x 42.5mm. Jadi bisa common part piston, klep dan springnya, desain ruang bakarnya dsb.
          Tapi bener sih R6 aja terasa loyo putaran bawahnya, klo blm terbiasa mesin akan mati di jalanan macet, baru di 3000an rpm agak terasa torsinya dan setelah 6000 rpm rasanya seperti dilempar.

          Guest
  6. Setelah lihat ini dan membandingkan dgn R15 v2 (lele),,si v2 jadi kelihatan ganteng banget untuk motor CC kecil jadi pengen hunting second nya, sayangnya ga punya duit 😆

    Guest
  7. Waduuuh gak sesuai ekspktasi, wkkwkwkw, kmren keknya bagus pas liat bocoran headlmp, lah ini kok begini awokwowkwowkwk

    Guest
  8. Yg Versi current saja udah langka, apalagi yg ini ntar makin langka di jalanan. Model 1st impression kurang sregg

    Guest
  9. Dari lekukan2 body nya malah lebih harmonis dan gahar exciter 155 yg rilis di Vietnam kemarin deh,tinggal tambahin tangki dan deltabox udah kece abis

    Guest
  10. Jiwa R7 yg mengkecil 🤣🤣🤣

    Tapi yasudahlah toh november di test YIMM 🤣🤣🤣🤣

    Tuh R25 pada gk nge paparazi apa sliweran mulu di pantura 🤣🤣

    Guest
  11. Design tankinya nggilani tenan cak wkwkwkwk… Tau gitu mah kasih ke YIMM aja sih RND nya, kemaren baru aja KTM RC series di acak2 jg design nya sama RND vrindapan. kapokmu kapan yamaha wkwkwkwk…

    Guest
  12. Lah, kok jadi Gambot tangkinya, Liye toh, ga proporsional banget. Moga2 buat India aja, ga di indo, bisa nyungsep ntar

    Guest
  13. jangan maksa … belajar dari pengalaman, hampir semua yang didesign di negara kajool sama gak pernah cocok di negara lain..
    scorpio, byson udah kena..

    gak perlu liat leaked2 dari daerah sana, gk bakal cocok

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.