TMCBLOG.com – Race MotoGP Silverstone 2021 diadakan sebanyak 20 Lap dimana Pol Espargaro start dari Posisi terdepan setelah merengkuh Pole Position Kemarin. Bagnaia dan Quartararo menemani Pol dari Row terdepan. Sementara itu Walaupun Cerah, namun Suhu Udara Silverstone saat Balapan jam 13 Di sana adalah 18ºC dan terukur 22ºC di asphal Trek, ini jelas Dingin dan Butuh Strategi Ban yang balance juga. Soal Pilihan kombinasi ban Mayoritas menggunakan Medium-medium Slick kecuali beberapa Pembalap seperti Marc Marquez ( di menit akhir )  Bastianini, Nakagami dan Pol yang menggunakan ban belakang Soft serta Zarco yang menggunakan Ban belakang hard. Race dimulai dengan cepat di mana beberapa pembalap tidak mengaktifkan Holeshot Devicenya karena T1 tidak terlalu hard-Braking.Pol Espargaro Ngacir setelah Start. Marc Marquez dan Jorge Martin mengalami kontak dan keduanya Crash.

  • Lap 2 Pol Espargaro memimpin di depan Aleix dan Bagnaia
  • Lap 3 Pol Espargaro 0,22 detik di depan Aleix. Quartararo naik ke P3 setelah Overtake Bagnaia
  • Lap 4 Pol 0,336 detik di depan abangnya Aleix dikuti Oleh Quartararo.
  • Lap 5 Quartarao Naik ke posisi dua setelah Overtake Aleix.

  • Lap 6 Quartararo Memimpin setelah Overtake Pol dan lansgung mencoba Getok Palu. Aleix Pun Overtake Pol di sektor 3
  • Lap 7 Quartararo memimpin 1,3 detik di depan Aleix espargaro. Smenetara Rins dan Mir sudah berada di posisi 4-5 setelah mengatasi dua Ducati Factory.
  • Lap 8 Fabio 1,8 detik di depan Aleix yang diikuti diknya Pol Espargaro.
  • Lap 9 Quartararo 2,23 detik di depan Aleix sementara Rins naik ke posisi tiga setelah Overtake Pol
  • Lap 10 Aleix 2,5 detik di belakang Quartararo

  • lap 11 Memasuki Pertengahan kedua balapan, Quartararo Masih memimpin dengan ban depan Soft dengan Jarak 2,9 detik di depan Aleix espargaro.
  • Lap 12 Aleix Rins Naik ke posisi dua setelah Overtake Aleix espargaro dan langsung berada tepat 3,2 detik di belakang Quartararo
  • Lap 13 Quartararo 3,45 detik di depan Rins
  • Lap 14 Quartararo 3,6 detik di depan Rins
  • Lap 15 Pol Espargaro melebar, Jack Miller Naik ke P4

  • Lap 16 Miller mengincar Posisi Podium
  • Lap 17 Quartararo memimpin 3,7 detik di depan Rins
  • Lap 18 Jarak Quartararo yang memimpi balapan 3,6 di depan Rins sementara Aleix 0,5 detik di belakang Rins
  • Lap 19 Quartararo 3,5 detik memimin di depan Rins
  • Lap 20 Quartararo memimpin 3,5 detik dari Rins di Lap terakhir

Dan akhirnnya Fabio Quartararo menjadi juara Race MotoGP Silverstone 2021 diikuti Alex Rins dan Aleix Espargaro yang membawa Podium pertama Buat Aprilia dan point Konsesi pertama Buat pabrikan Noale ini. 6 Pabrikan berbeda mengisi Top 6 : Yamaha, Suzuki, Aprilia, Ducati, Honda dan KTM.

Taufik of BuitenZorg | @tmcblog

208 COMMENTS

    • Selamat buat Aprilia, buat PODIUM pertamanya di motogp. Keki juga td di layar ada tulisan “… Never PODIUM in motogp era”. Kok gak di lepaskan “rudal” maverick oleh Rivola segera ya?

      Guest
      • sebenarnya lebih ke ban belakangnya yang kayak udah hancur mirip sama mir
        lihat perbedaan ban belakang sama fabio beda banget
        fabio masih terlihat kinclong kecuali 3 lap terahkir
        ban peco belakang sebelah kiri/kanan udah kayak rontok

        Guest
      • Marc outwide mau balik ke racing line ada martin, ngalah tegakin motor…
        Martin outwide maksa balik ke racing line, gg mau ngalah…
        Crash…

        Guest
        • Itulah eda rookie ama senior di motogp, ada yang masuk racing line harusnya ngalah.. ini tidak.. tapi mungkin bukan tidak mengalah sih, time attacknya terlalu deket si MM gak ada celah buat Martin ngalah.. bingung kan ya udah sama bingung haha

          Guest
  1. Fabio sekebon cuy…

    Gila aleix esp, pecah telor neng april

    Pol, bagnia, mir mundur teratur

    Marc kumat lagi srudak sruduknya

    Guest
  2. Quartararo on another level, yg lain rebutan ampasss.
    Sayg skali markes ndlosor. Emang bener yg disampein ke doohan, setelah cedera parah jd kayak rookie, jatuh krn hal konyol.

    Guest
  3. Fq20 quartarao mantull.. kmn nih pada ke zambaaann wkwkwk.. sayang mbah vr46 dah melehoy..jorge martin bete abizz hari ini

    Guest
  4. Kemaren baru pole udah pada kegirangan dan keluar goa, eh yg menang malah Quartararo wkwkwk untuk hari ini kolom komentar akan jebol oleh epbeye dan kloningan2nya (kalo dilolosin Nugie). Udah gw bilang Pol itu pembalap alakadarnya, bukannya dapet podium malah dibayangi Binder yg mana juniornya dan masih bau kencur. Tapi gw salut ama abangnya Pol, Aprilia ditangan dia aja bisa podium, di tangan Vinales gw yakin tinggal tunggu waktu aja menang seri.

    Guest
    • Emg selama ini input Aleix memajukan? Di tangan dia RSGP stagnan dan yg dia kendarai skrg sebenarnya adalah motor yg diminta Iannone yg dapet suntikan ide aerodinamika dari F1 ditambah khusus taon ini dikasih bocoran set up ala Ducati dari Dovizioso. Gw ga yakin Espargaro jg developer rider, tapi yg gw yakin adalah Vinales sanggup juara seri bahkan dgn motor belom mateng kaya GSXRR generasi awal. Seorang Espargaro yg ga sanggup podium diatas Suzuki bisa bawa Aprilia naik podium, diatas kertas bukan hal sulit utk Vinales bawa ke posisi 1. Tapi gw ga bilang dia bakal juara dunia di Aprilia, biarpun itu ga mustahil tapi menurut gw itu lebih sulit diraih dibanding saat dia naik Yamaha.

      Guest
      • Menurutku psikologi MV saat rookie dgn yg skr mungkin sudah beda, jadi tidak bs disamakan. Ini jg terlihat banyaknya tatoo di badannya, biasanya org bikin tatoo tidak dlm keadaan baik2 saja psikologinya.
        MV lulusan moto2 dgn mesin CBR600 akan lebih mudah klop dgn mesin inline saat rookie di motogp.
        Tapi sekali2 bisa juara seri tetap masuk akal buat MV disaat moodnya bener2 bagus.

        Guest
      • Kalo liat gaya fightnya sampai saat ini masih, tapi dia sangat ketolong motornya yg keliatan sangat balance di seri hari ini. Dia beberapa kali kehilangan momen ato lebih tepatnya melewatkan kesempatan buat naik posisi bahkan di lap terakhir hampir kekejar Miller.

        Guest
        • Sebenarnya Kelemahan dari aprilia ap kang, durabilitas atau top speed,heran aja motor juara era gp 250 &125 ,tp dikelas motogp barisan belakang mulu?

          Guest
        • Aprilia dari dulu ga mau total ato emg budgetnya sangat terbatas buat riset motor kelas primer. Calon V4 990cc aje ampe kelas motogp diturunin jadi 800cc belon juga turun ke sirkuit akhirnya daripada mubazir risetnya diterusin tapi belok ke produksi masal hingga lahirlah RSV4. Utk saat ini kayanya mereka mulai bisa petik hasil jerih payahnya bertaun2 bangun motor dan tim dengan budget irit.

          Guest
    • emang kita dan jurnalis tu siapa sampe dia jawab “i dont know” harus banget kita ga terima ? ehehe emang ente yg bayar si MV ?

      Guest
    • pake motor terburuk se grid tp masih bisa pole position, msh dibilang pembalap ala kadar ?? ga usah merendahkan.
      Walo ngedukung Pol, tp di komentar sebelumnya pun gue kaga yakin si Pol bakal finish 3 besar, wong motornya aja msh ga beres, msh yg terburuk segrid musim ini.
      Race pace ga sebagus Aleix apalagi Quartararo…jauh..paket motor msh belum selevel

      Guest
      • Terburuk? Dari sisi power? Masih ada Aprilia dan mesin2 inline yg dibawahnya. Dari sisi rideaability ato handling? Biarpun KTM berkali-kali menang gw masih yakin mereka ga lebih baik dari H di sisi handling krn KTM masih ketolong power yg lebih lembut. Monmaap RC213V bukan motor terburuk dimata gw, dan sangat ga masuk akal ngatain motor yg bawa Marquez juara seri terburuk segrid. Gw ga asal merendahkan, tapi dari fakta. Justru lu sendiri yg asal merendahkan motor cuma krn belon ada selain Marquez yg bisa bawa menang.

        Guest
        • apa gunanya power besar bila sulit dikendalikan.
          frontend msh belum beres, berapa kali terlihat Pol dan Marc kena wobble saat FP.
          Itulah kenapa Takeo berencana merevolusi ni motor.
          (msh ada komen lain sebenarnya tp entah kenapa susah muncul. ini nyoba yg ke4x-nya)

          Guest
        • Gue merendahkan motor yg notabene benda mati, lu ga terima, tapi klo merendahkan orang/rider lu biasa2 aja ??
          Dulu klo ga salah lu komen nyaranin Repsol milih CC35 ketimbang PE44, masih yakin ?
          bisa makin ancur tuh fisik si CC35

          Guest
        • Nyatanya itu motor masih bisa dibawa menang dgn rider yg kemampuannya udah turun akibat cidera ato mohon maaf udah lebih tumpul dari sebelum cidera. Bullshit kalo motor terburuk bisa menang.

          Sapa yg ga terima? Baca lagi komen gw, gw justru mempertanyakan elu sendiri yg merendahkan motor yg terbukti bisa menang sbg motor terburuk tanpa data konkrit cuma asal tebak tapi lu sendiri yg ngucap ‘gausah merendahkan’ yg mana itu adalah kata2 ga Terima padahal yg gw bilang ada buktinya. So elu sendiri yg ga terima saat ada yg lu bilang ‘merendahkan’ (kayanya jagoan lu) padahal ada buktinya, tapi elu sendiri malah merendahkan motor hanya karena rider alakadarnya ga bisa perform padahal nyatanya rider yg kemampuannya terkebiri cideranya aja bisa menang telak di Sachsenring. Kocak itu namanya. Sampe skrg gw gatau komen yg lu bilang panjang belon muncul itu, kalopun muncul sekalipun gw yakin pasti cuma komen pembelaan argumen tanpa dasar modal emosi doang.

          Guest
        • ya okelah lu bisa ga setuju dgn komentar gue yg bukan siapa-siapa ini
          tapi nyatanya seorang Neil Hodgson pun memiliki pernyataan yg sama ama gue, bahwa RCV saat ini adalah “worst bike on the grid”
          silakan cek situs visordown deh, artikel 18 juni 2021

          dan sejauh ini si Marc cuma menang dan podium di Sachsenring, di trek “lambat” yg banyak ke kiri yg dia sangat jago. sisanya crash atau diluar 5 besar.

          Mari kita liat di next race Aragon yg juga banyak kekiri namun trek dgn pace yg lebih cepat (taun lalu si Alex msh bs podium), jika Marc gagal juga menang disana, berarti pernyataan gue kaga salah.

          Guest
        • “nyatanya masih bisa dibawa menang..”
          ya oleh Marc yg notabene seorang alien 8x jurdun
          di trek lambat yg banyak kekiri dan mendukung fisiknya yg lagi handicap.
          nyatanya semua rider yg lebih lama make RCV ketimbang si Pol, pada struggle dibelakang. Nakagami yg taun lalu bisa beberapa kali main di pack tengah-depan kini cuma main dibelakang.

          Guest
        • bahkan seorang Neil Hodgson pun punya pernyataan yg sama ama gue bahwa RCV current adalah “worst bike on the grid.”
          apa situ mau menampik penyataannya juga ?

          Guest
        • Oh gitu, okedeh gw ikutan cara main lu yak tapi ini terakhir krn buat fun aja tapi gw harap sedikit mencerahkan, karena lama2 jauh dari konteks krn elu sangat terlihat nyari2 cara buat bela diri sampe hampir oot. Oke cara pikir lu di reply ini adalah dgn bandingin ama rider satelit. Terus disaat Rossi dan Morbidelli/Kal Kroco/Jake Dixon ada dibelakang, bahkan dibelakang duo LCR, Berarti M1 motor worst dong? Rossi udh belasan taon naik M1, Kal Kroco skill bagus, naik inline4 sanggup podium naik V4 malah menang, Morbidelli runner up 2020, tapi mereka semua lebih sering ada dibelakang LCR, seburuk itukah M1? Lu pasti bakal jawab oh tidak, buktinya Quartararo malah title contender, Vinales pun pernah menang. Tapi eh tapi, baik Vinales maupun Quartararo ga ada yg berenti balap semusim, dan comeback dalam keadaan skill sedikit terkebiri, loh terus yg worst M1 apa Petronas? Nah kalo bisa menimbang2 dan mencari jawaban, logika saat jawab pertanyaan ini lu bawa ke pabrikan sesembahan lu, dan lu balik semuanya apa benar RC213V adalah worst bike? Anyway kapan Hodgson bilang gitu? Apa sebelum Sachsenring? Ato setelahnya? Apa sebelum RC213V dapet sasis yg bisa bikin Marquez hampir menang di Styria? Ato sebelumnya? Jgn sampe lu bawa pernyataan usang yak wkwkwk

          Guest
        • lha situ compare dgn make pembalap uzur, dan 2 pembalap yg baru gabung ke tim (yg satu fisiknya juga udah ada handicap).

          ok ok bung
          mari kita liat di akhir musim, semoga Marc ga cuma menang / podium di Sachsenring
          ok ok pernyataan si Neil Hodgson itu pra race Sachsenring
          tapi apakah pernyataan “usang” tersebut tidak layak ? mengingat yg komen bukan orang biasa.

          yoi bahkan dengan sasis baru Marc “hampir” menang di Styria yg sekali lagi mix condition yg membuat dia berpikir untuk pake rear-soft tyre dr awal, sayangnya dia engga menang.
          dan dengan sasis baru pula, di race barusan dia bahkan kaga melewati satu lap pun. dan dengan sasis baru pun race pacenya berantakan di semua sesi FP

          Guest
        • Sebenernya gw udah males reply krn makin oot. Tapi gatel juga takut Jadi miss utk pembaca lain. Jadi gini, siapapun orang besar yg bikin pernyataan kemudian pernyataan itu gugur oleh keadaan setelahnya, gw rasa terlalu maksa dan ga bijak buat terus dijadiin acuan ato dipegang terus. Contoh ekstrimnya, Berarti komen buruk Zarco ato Iannone tentang RC16 ato GSXRR jg harus selalu dipegang biarpun udah usang dan udh gugur krn ketutup hasil kemenangan KTM bahkan juara dunia Suzuki? Mereka pembalap loh, malah yg ngerasain langsung. Apa krn mereka orang besar, yg tau motornya kemudian bakal lu pegang terus pernyataan usang Zarco dan Iannone dgn alasan mereka bukan biasa? Balik lagi, sebuah pernyataan yg udah gugur oleh hasil udah ga relevan lagi dipegang. Apa iya setelah pencapaian yg menggugurkan pernyataan2 itu membuat Suzuki masih harus dianggap bad bike ato KTM masih shit bike? Mengingat yg komen bukan orang biasa, pengendaranya langsung malah.

          Guest
      • Nyinyir aje sepuasmu bre, karena cuma itu yg bisa lu lakuin kalo udah merasa malu dan ga bisa bales argumen wkwkwk monmaap Pol masih terbukti alakadarnya, topinya masih gw pake yak.

        Guest
    • edan prediksi sejak Race 1 Jerez 2020 yang waktu itu Pol Satu2nya pembalap KTM yang 10 besar, eh bener soal progres KTM dah mendekati pabrikan2 papan atas dan skill Pol di HRC B aja. gak tau gimana analisanya. hehehe
      cuma sayang prediksi soal karier Om Dovi salah

      Guest
      • Wkwkwk namanya jg manusia pasti ga akan pernah tepat 100%, ada kuasa Tuhan yg lebih pasti. Contohnya ya karir Dovi yg sebenernya udah abis tapi ketolong kejadian yg sebenernya diluar nalar (Vinales minta keluar). Kita cuma bisa memprediksi, siapapun bisa bikin prediksi ada yg tepat ada yg hampir ada yg meleset. Sebenernya gampang kok kalo mau memprediksi ato analisis di balap, yg utama kedepankan akal sehat alias obyektif dan usaha utk jadi senetral mungkin, hindari terlalu muja berlebihan atopun terlalu membenci berlebihan, yg terakhir ya pelajari hasil (data tabel) dan proses. Cukup catet siapa yg konsisten, siapa yg punya hasil bagus, siapa yg hasilnya naik ato turun (progress) kemudian spt kata wakaji dikunyah2. Abis itu akan lahir buah analisa, tinggal ungkapkan ato tulis tanpa takut dihujat.

        Guest
        • Yg lebih ngakak lagi udah ga bisa bales komen lain karena kalah argumen kemudian nyari2 komentar lain itu jg diplintir2 dan balesnya sengaja lama biar gw gatau dan ga gw bales jadi seolah lu ‘menang’, terus kalo ga bawa Tuhan, lu ga percaya Tuhan apa gimana? Ya pantes mental lu buruk banget, ga percaya kuasa Tuhan. Ciri khas pecundang itu lari dari masalah ato kabur saat ketauan salah, hobi mengumpat ato ngatain orang, bisanya ngancam2 orang lain (terbukti lu pernah ngajak duel Meentega ato ngancam datengin editor) tapi aslinya cuma gertak doang, ga sadar diri, dan ga percaya Tuhan. Semua ciri itu ada di elu jadi gw makin yakin lu emang pecundang.

          Wkwkwk

          Guest
      • lha ini kan musim pertamanya bung, langsung di sodorin motor yg harus dikendarai dgn riding style yg berbeda dr yg biasanya dia lakukan
        yg bahkan Nakagami dan Alex yg lebih “berpengalaman” pun jadi stress dibuatnya.
        buktinya barusan si Pol bs tuh P5 sementara Marc (sialnya) finish pun kagak

        Guest
      • bahkan rider macam JL99 yg jurdun 3x dimotogp aja bisa terlihat ala rider rookie dimusim 2019 make RCV.
        apakah JL99 rider ala kadarnya juga ?
        Ini masih musim pertamanya si Pol pake RCV (RCV yg barangkali lebih buruk ketimbang versi 2020)
        RCV yg bikin Nakagami dan Alex pun makin tak berkutik.

        Guest
        • ‘Apakah JL99 rider alakadarnya jg’

          Wkwkwk logika lu udah cacat di awal. Gini aja deh, kalo gitu gw tanya balik, ‘Apakah JL99 naik 3 pabrikan berbeda tanpa juara seri sebijipun?’ dari sini udah jelas kenapa JL99 ga layak disebut alakadarnya, dan sebaliknya apa pembalap yg naik 3 pabrikan yg sanggup bawa pembalapnya juara seri tapi dia ga pernah menang ga boleh disebut skillnya alakadarnya? Think again. Oke Pedrosa, pertanyaan sederhana aja, apa Pedrosa GA PERNAH menang di motogp kaya Pol Espargaro? Dari sini aje udah keliatan kejomplangan perbandingan skill Pedrosa vs Pol. Jadi spt yg gw bilang di awal, logika lu udah cacat. Sesulit itukah memahami bahwa skill Pol overrated?

          Guest
        • @si akang
          lha situ emosi wkwkwk
          Jelas JL99 bukan rider ala kadar, tapi “hancur” juga tuh pake RCV di musim pertamanya
          ngerti ga kenapa gue nyantumin taun si DP26 cuma yg di 2018 ?
          DP26 jelas juga bukan ala kadar, tapi jomplang aja tuh poinnya dgn si Marc di 2018, pertanda….

          ohya… gue aslinya kaga ada nanya ke situ di pertanyaan tersebut.

          Guest
        • skill Pol overated ?? mungkin benar
          toh dia di daulat sebagai second rider
          besaran kontraknya aja beda jauh ama Marc
          lagipula HRC tidak berpikir skill Pol setara ama Marc (Marc yg fit)

          ala kadar ? tidak setuju. itu berlebihan (setidaknya menurut gue)

          Guest
    • jiaaah akang akang, logical fallacy ente dah kagak bisa ditutupin lagi, gak usah ngeyel, yg ada makin keliatan bocahnya kang

      Guest
        • Ngeles terus ini orang paling ekpert kemarin teori-teori Rider alakadarnya terbantahkan semua sama Espergaro bersaudara wkwkwk! Sepandai-pandainya bajing kepleset juga kang! Semoga lolos

          Guest
        • Udah lolos, gimana? Lega kan nyinyirnya tersampaikan? Terus bisa lu apa bre? Diskusi ama gw ga pernah, adu argumen jg ga pernah, tapi nyinyirnya paling ggotot?

          Teori? Nyatanya Pol Espargaro dan Aleix Espargaro masih alakadarnya. Datanya ada di motogp.com itu jg klo lu bisa nyari statistik mereka dan paham bahasa Inggris, kalo ga bisa ya belajar dulu. Yg gw bilang based on data, kenyataannya Espargaro bersaudara ga pernah menang, adenya naik 3 pabrikan kompetitif tapi naik podium aje ngos2an, Aleix pernah sekali naik pabrikan kompetitif yg motornya bisa dibawa menang tapi ga bisa naik podium 1 kali sekalipun, baru bisa begitu di Aprilia itu jg naik motor hasil input duo Andrea yg performanya makin mirip Ducati. Kasih 1 aje bukti Pol dan Aleix Espargaro pernah menang di motogp, 1 aja. Ga ada kan? Fakta memang menyakitkan bagi orang yg terlalu membenci akal sehat. Tuh gw udah kasih tau cara nyari dan mikir berlandaskan fakta ya, itulah knp Espargaro alakadarnya dimata gw. Kalo lu masih ngeyel dan melawan fakta, ya nyinyir aje bro, itu yg paling gampang krn ga perlu mikir. Krn gw jg paham, mikir hal sederhana kadang sulit bagi sebagian orang kaya elu.

          Guest
  5. Perasaan Taro Medium-Medium d FP4. race pakai depan Soft, wah manajemen ban nya sudah ok. motornya juga sudah mantap

    selamat buat Aprilia. bnyak wajah2 yang tidak terduga selama 2020-2021

    Guest
  6. Alhamdulillah, firasat buruk gw ga terbukti,
    Joan Mir sama Pecco mundur alon2, alhasil Quartararo makin kokoh di puncak klasemen,,
    Aleix dgn RS-GP nya bener2 pencapaian yg luar biasa, grip ban nya mmg kayak di kasi lem ,, ??

    Guest
  7. Kemungkinan besar Quartararo jurdun taon ini. Rivalnya di klasemen ga ada yg se konsisten dia. Zarco kalo bukan karena masalah teknis kayanya udah mulai terkikis usia tapi semoga gw salah. Bagnaya dan Mir jg mundur teratur, gw malah salut ama Binder yg kaya mesin diesel makin lama makin panas, makin panas makin ngejambak.

    Guest
    • Setuju gan… Binder ini tak perhatiin selalu dapet posisi bagus… Di akhir race.. Walau start di grid belakang. ..

      Guest
    • Menurut ane salah dua duanya sih,lap lap awal ban belum panas betul udah pada dog fight saling salip ya jangan salahin ban manusia marshmellow kalo tetiba ilang grip

      Guest
      • Itu jatuh bukan karena bannya hilang grip….
        Tetapi karena rebah menimpa motor di sampingnya.
        Saling berebut line balap, tidak menyangka motor disampingnya bisa masuk duluan.

        Guest
  8. Selama race cuma dengerin komentar live bahasa bule

    Sekalinya podium, abis bahasa lokal ngomentarin masmas p3 sebentar, abis tu lompat ke masmas p1 dulu malah masih nyerempet asal muasal mv12 sampe ngambek. Kurang bahan ?

    Guest
    • Bahan gw rasa ada, cuma kayanya bahan gosip bukan bahan diskusi berbobot. Menurut gw TV lokal kalo mau maju harus berani cari orang yg lebih kompeten ketimbang pertahanin komentator2 yg udah lumutan tapi gaya pembawaanya masih boring gitu aja. Dulu pernah ada presenter olahraga yg cukup bagus macam Hesti Purwadinata ato Franda di TV lokal, gw kira di masa mendatang salah satu dari mereka bakal jadi penerus pembawa acara motogp lokal kemudian disandingkan Matteo, eh malah salah satu dari mereka jadi selebgram, satunya jadi komedian. Matteo jg malah direkrut TV Asia.

      Guest
      • Saya sih kesal tadi ya, pabrikan p1-6 beda semua, kok abis muji si FQ dengan bahan pujian standar kok ada muncul “yang pantes aja bikin MV12 jadi … dan memilih …” (saya lupa kalimat persisnya). Padahal selama race mereka gada live commentary, si Aleix udah nempel di depan dari lap berapa. Pas komentarin p3 nya malah “pol terakhir menang tahun berapa kita sampai lupa”, what ? daritadi ngapain aja ? kek komentar warung kopi ckck

        Btw dlu teh Hesti komentator apa ya ? bola ? saya jarang mantengin hehee

        Guest
        • Berita olahraga pagi, tapi yg unik dari dia selain baca script kadang muncul celetukan2 yg aslinya sederhana tapi nunjukin dia punya bakat dan perhatian ke dunia olahraga yg dia bawain.

          Guest
    • Lucu komenmu
      Masak mau bandingin rider rider pegawe tetap sama rider pensiunan,rider tua masuk masa pensiun dan debutan rookie. Mang jake dixon dikelasnya sendiri aja engap engapan kok masak rider rider pegawe tetap gx malu dibandingin sama dia.

      Guest
      • Kan banyak yang bilang dua pabrikan itu satu nyaman satu yang pling the best.
        Ya masa rider dengan syarat dan ketentuan berlaku aja yang bisa juara

        Guest
  9. MM baru kena senggol rookie saja langsung blingsatan pengen bales mau nunjukin gw jagoan MotoGP nih dan biasa langsung mau main seruduk tapi malah karma yang didapat

    Guest
  10. Yesssss….dlosor lagi!!! Semakin ku jatuh cinta setiap kau dlosor..dan kau pantas mendapat julukan the king of dlosoorrr world champion ship. ??

    Guest
    • Njir overrated, jgn slh dia juara bertahan bung,
      Juara bertahan tp ngarep quartararo bikin kesalahan…
      Setuju bung sama komenmu

      Guest
  11. Selalu seru melihat komentar di blog ini setelah race usai, bahkan lebih seru dr race nya sendiri ? dan byk muncul nick baru

    Apapun bisa terjadi di dunia balap termasuk motogp. Melihat kelakuan para fakboy disini bikin gw mengrenyitkan kening sampai segitunya fanatik dgn brand tertentu. Entah mungkin krn tuntutan hidup (sales brand) atau memang jahil murrakab.
    Menyukai brand tertentu itu sah2 aja dan kita wajib menghargai perbedaan tp ya jangan sampe brutal dan bar2.
    Berpikirlah arif, bertindak dengan bijak, berucaplah yang patut. Kita harus ingat 4R dan menjaga keseimbangannya yaitu Ruh, rasa, raga dan rasio. ??

    Guest
  12. Betul sekali, atau mungkin malah cukup 1/8 seri udah auto jurdun. Makanya tadi masih santai rebahan bareng rookie.

    Guest
  13. Bakat Iker Lecuona mulai nampak ini. KTM kurang sabar banget mau panen hasil cepat. Dahon/Duc harus ambil Iker kalau mau tahun depan bisa cerah.

    Guest
  14. Selesai sudah musim ini, salah satu musim yang adem ayem. Tidak ada xuxuk cucukan sampai garus finis. Sisa seri para fby/fbh/fbs hanya bisa menikmati serunya balapan tanpa menikmati serunya perebutan juara. Sayonara 2021.

    Guest
  15. Semua ada masanya. Klo lagu noah mah tak ada yg abadi. Mulai dr mc dohan.rossi.lorenzo.marques.mir.sekarang quartaro

    Guest
  16. sudah hampir selisih 3 balapan dengan pesaing terdekat, ke depan klo udah selisih 3 balapan lebih, dengan sisa race yg ada, FQ tinggal maen aman utk jadi jurdun 2021

    Guest
  17. Taro semakin dekat dgn Juara, Joan Mir akhirnya kurang konsisten. ga tau jg balapan selanjutnya, 65 point sulit dikejar oleh Mir, Mir harus merelakan gelar Jurdun berpindah, mungkin Mir Runner-Up sdh OK thn ini, 2022 Suzuki mesin baru sepertinya gairah baru.

    Guest
    • Jon Semir itu tipe pembalap yng nunggu mas Bejo datang baru bisa juara, klo sekarang ngimpi aja lah…tunggu 10-14 tahun lagi ya, baru mas Bejo Dateng lagi, di hitung dari almarhum Nicki Hayden juara dunia….xixixixixi…

      Guest
  18. Ada apa dengan rider ban soft lainnya ( bagnaia & mir) . Apa kelamaan ditengah atau gak bisa handle soft tire, dan pake soft tire gegara liat fabio pake soft ?

    Guest
  19. Skrg jarang liat motogp. Jd perkembangannya sering baca di web/blog ini aja. Entah kenapa keseruannya sepertinya kurang motogp

    Guest
      • si marc ini dari dulu beruntung terus. tinggal nunggu waktu aja pas bener2 sial. Sudah g ada lagi aksi2 penyelamatan ajaib yg sering dia lakukan. Kalau pas sial, tentu sangat berbahaya bagi dirinya. Yg penting jangan bawa2 rider lain aja.

        Guest
        • kalau melihat gaya balapnya yg seruntulan, berarti itu masih untung g jadi pensiun. Masih ada kesempatan untuk bertaubat, wk wk wk, intentionally used another rider as a bumper. Senggolan pertama itu insiden, sedangkan yang kedua itu aksi balas dendam. retaliation goes wrong. wk wk wk

          Guest
  20. Diluar itu semua, td sempat melihat IG marc dan martin komen disana. Asli salut sm mentalitasnya martin? calon2 penerusnya marc si ini, ducati kalo smpe melepasnya bakal menyesal dikemudian hari

    Guest
    • rame karena si om teknisi diserang sana sini cuman gara2 kemaren si ala kadar #1 dapet pole, dan pas race si ala kadar #2 masuk podium. lucunya sepertinya ga ada yang komen kenapa yang biasa rame di depan pada di belakang sekarang

      Guest
  21. Semangat terus nyinyirnya bang gilmojib sang preman online yg suka bekata kasar pake bahasa daerah. Gausah komen yg nyambung ttg balapan lagi krn sesembahan lu udah ga pernah menang. Pokoknya fokuskan kesempatan bisa komentar di tmcblog utk nyinyir sepuasnya. Kalo komentar2nya diberangusin lagi dan nick lu diblokir lagi krn terlalu sampah, Tenang, masih bisa ganti nick lagi kok kalo lu masih ga punya malu wkwkwk

    Nyinyir teroooos, sok2an nantangin Menteega tapi lu lebih toloool dari Menteega????

    Guest
  22. Si mir juga tahun kmren jurdun bukan krna banyak menang, tapi krna banyak rider lain bermasalah baik motor ataupun crash

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.