TMCBLOG.com – Pecco Bagnaia yang menjadi pembalap tercepat Sesi Warm-Up Pagi start dari posisi terdepan di 23 Lap Race MotoGP Aragon 2021 setelah kemarin merengkuh Pole Position sekaligus memecahkan rekor Laptime sirkuit sebelumnya atas nama Marc Marquez yang sempat bertahan 6 Tahun lamanya. Miller Dan Quartararo Menemani Pecco di Row terdepan. Pemilihan Kombinasi ban Untuk race Kali ini mayoritas Adalah Hard Simetrik Front – Soft Asimeterik Rear Slick Kecuali Johann Zarco yang memilih Medium Simetrik – Soft Asimeterik. Berikut Highlite jalannya Balap sob : Start dilakukan cepat dimana Bagnaia Berhasil raih holeshot dengan memimpin di tikungan pertama diikuti Marc dan Miller. Alex Marquez Crash di T5 lap pertama.

  • Lap 2 Bagnaia, Marc, Miller di Posisi Top 3. Quartararo melorot di P7. Jake Dixon Crash
  • Lap 3 Bagnaia memimpin 0,3 detik di depan Marc
  • Lap 4 Marc di Posisi dua sejauh 0,2 detik dari Pecco
  • Lap 5 Posisi Top 6 Bagnaia, Marc, Miller, Aleix, Mir dan Martin rata rata berjarak 0,3-0,4 detik . . . Quartararo di P7 berjarak hampir sedetik dari Martin

  • Lap 6 Quartararo turun ke P8
  • Lap 7 Bagnaia memimpin race 0,2 detik di depan Marc
  • Lap 8 Marc mendekat di P2 dimana Jaraknya 0,17 detik dari Bagnaia. Quartararo turun lagi Ke P9
  • Lap 10 Bagnaia memimpin 0,3 detik di depan Marc. Bagnaia dan Marc sudah Lepas dari kejaran Miller yang berjarak 1,5 detik jauhnya
  • Lap 11 Bagnaia memimpin 0,4 detik di depan Marc

  • Lap 12 Race MotoGP Aragon menyentuh Paruh kedua Balapan di mana Bagnaia tetap memimpin
  • Lap 13 Aleix espargaro naik ke P3 setelah Miller out wide di T16, Mir naik Ke posisi 3 setelah Overtak leix Di Sektor 2.
  • Lap 14 Bagnaia Masih Memimin dengan Jarak 0,3 detik dari Marc. Semnetara Mir 3 detik di belakang Marc.
  • Lap 15 Bagnaia Memimpin 0,25 detik di depan Marc sementara Quatararo di P9 dibidik Oleh Bastianni dan Nakagami.
  • Lap 16 Bagnaia Memimpin 0,2 detik dari Marc

  • Lap 17 Marc di P2 masih 0,17 detik dibelakang Bagnaia. Sementara Mir di P3 sejauh 4 detik di belakang marc
  • Lap 18 Bagnaia dan Marc melesat 4,3 detik di depan Mir . . Marc mendekat ke Bagnaia.
  • Lap 19 Bagnaia 0,28 detik memimpin di depan Marc
  • Lap 20 Bagnaia Masih memimpin. Quartararo turun ke P9 setelah Di-overtake Bastianini.
  • Lap 21 Bagnaia 0,16 detik dari Marc.
  • Lap 22 Bagnaia Masih memimpin . . dog fight terjadi beberapa Kali dimana Marc Melakukan Overtake dari sebelah dalam tikungan, namun melebar dan Gagal melakukan Block Pass.
  • Lap 23 Bagnaia Memimpin di lap terakhir dan terus konsisten di racing Line terbaik. 7 Kali Marc Melakukan upaya Overtake tapi gagal terus !

Dan akhirnnya Pecco Bagnaia menjadi Juara Race MotoGP Aragon 2021. Juara Ke8 berbeda di Musim 2021 ini.  Marc Marquez P2, Joan Mir P3, Quartararo P8, Crutchlow P16, Maverick P18 dan Rossi P19.

Taufik of BuitenZorg | @tmcblog

217 COMMENTS

    • Mbah Rossi udah 42 taun,wajar di belakang….tapi saya yakin cerita akan berbeda kalo dia masih pakai ban Bridgestone….Ban Michelin lah yg membuat Rossi pensiun…

      Guest
  1. wah fix nih,
    FQ20 ga kebagian ban “gho*b” Hard-Soft
    kata mini*n kuning dan kroc* si DD (dukun dadakan).
    hehe canda

    btw..sulit coi buat MM93, Peco mainnya rapi bener, paket motornya juga bekerja dgn sgt baik. Tapi ini sdh sangat baik buat MM93

    Guest
  2. well, sesuai prediksi,
    Pecco vs Marc,, tambah lagi daftar rider yg bisa mengalahkan Marc di dogfight,
    welcome to the club Pecco !!

    Quartararo well done, sesuai dugaan gw, doi masuk podium aja syukur, tapi ternyata nggak, yah paling tidak doi masih bisa fight utk posisi 8 vs Martin,

    Guest
  3. Balapan kali ini menjadi milik V4, Suzuki mantap dah wkwk bisa ngamplengin V4. Sayang Yamaha rada terseok2 dikamplengin V4 meski begitu Fabio sdh berusaha bertahan, P8 good job! Dan Championship ke 2 msh mjd rebutan 3 pebalap..

    Guest
  4. Kalo MM idup selalu aja ada klimax adrenalin dari tontonan boring sepanjang jalannya balapan.. setidaknya juaranya di tes sampai akhir bahwa si pemenang bener bener pantas jadi pemenang.. goodjob Bagnaia dan MM

    Guest
  5. Marques tumben mainnya kalem. Pas tikung menikung lebih agresif si bagio.

    Tadi kalo marques ga kalem kayaknya itu berdua bisa jatoh bareng. ?

    Guest
  6. Marquez lumayan juga, pasti dongkol tuh ga bisa2 nglewatin Bagnaya. Bagnaya terlalu rapi linenya jadi susah dilewatin. Padahal pengereman dan akselerasi motor Marquez keliatan lebih bagus. Yg kata salah satu komentator adalah worst bike sambil bela mati2an opininya sampe bawa pernyataan usang kwkwkwk kagak maen udah, RC213V udah mulai bertaji lagi ditangan pawang aslinya. Sasis baru pasti kasih perubahan banyak.

    Guest
    • akselerasi bagus dimana, tiap keluar tikungan lsg ngelebar jaraknya gitu.. klo bagus udah duel dilap 8-9 sebelum finish, keliatan marq nyimpen sisa sisa bannya diakhir akhir lap, ngpush diakhir akhir karena rcv kalah dari desmo terutama exit corner.

      Guest
    • teknik flip flop dari rebah kiri – ke rebah kanan markes saat ini lebih lambat daripada tahun 2019. akhirnya selalu di salip bagnaia di tikungan 5-6, 12.

      Guest
    • wkwkwk
      RCV akselerasi lebih bagus ?? tapi mengapa tiap keluar tikungan 9 Marc keteteran ?
      terbantu ini lg di “markas markes” serta kemampuan marc untuk late brake yg bener2 mantep di setidaknya 3 atau 4 tikungan kiri, (terutama T12 dan combo T16-17 + slip stream) sehingga mampu menjaga / memperpendek jarak dgn Peco.

      ya RCV bertaji tapi cuma oleh “pawang aslinya”, yg lain bagaimana ??? bahkan Taka saja bener2 berat buat nyalip Iker sebagai sesama satelit (walau akhirnya bisa).
      Tapi emang sih bisa didebat opini gue mengenai RCV sebagai worst bike musim ini , karena entah kenapa RC Katemi belakangan jadi terkesan under perform gini.

      Guest
    • terbantu Marc yg jago memperpendek jarak dgn late brake disetidaknya 3 sampe 5 tikungan kiri (terutama T12 dan T16) dan slip stream keluar T17
      ngepush terus ampe melebar,
      Peco mah tinggal “nyante”, fokus, & ga kepancing manuver si Marc

      Guest
    • ok mari kita liat performa RCV di Misano
      klo sekali lagi Marc bisa setidaknya “duel” di 5 besar maka bener kata situ klo RCV bukan worst bike musim ini (gue malah demen klo Marc perform lagi).

      tapi ok lah opini gue bisa didebat karena entah kenapa rasa2nya RC katemi malah terkesan paling under perform belakangan ini terutama si Oliveira

      Guest
      • Hari ini Posisi 2, menang di Sachsenring, bahkan bakat pas2an kaya Espargaro bisa bawa pole, sangat ga masuk akal motor mereka dianggap worst bike. Ngapain susah2 nunggu race depan kalo pembuktian bahwa itu bukan motor worst udah nampak berkali-kali.

        Guest
      • @makimaki, lu kemaren make hasil keseluruhan pembalap suatu pabrikan utk bilang motornya worst, knp skrg lu menilai KTM under perform cuma dari 1 rider (Oliveira), sementara rookie yg taon depan dibuang KTM ada di barisan kedua bareng Binder, yg mana kedua rider KTM itu masih didepan banyak rider pabrikan lain? Kok lama2 standar lu makin keliatan kalo ganda.

        Guest
    • kayaknya klo exit corner pas lap² terakhir (yang uda mulai attacking) emang lebi kenceng rcv deh, apalagi pas tikungan ke kiri.

      btw mana nih yg bela²in pol? orang sehat kok kalah ma orang cacat padahal motor mirip (beda chassis ya?)

      Guest
      • Nah itu dia, sebelum akhir race keliatan Marquez berhemat ban dan mungkin tenaga. Baru di lap2 akhir dia umbar itu tenaga terakhir dan performa asli motornya. Keliatan kok kalo akselerasi nya sedikit diatas Ducati. Pecco cuma menang di straight panjang, itu jg masih ga bisa lolos jauh dari Marquez krn Marquez bagus juga di braking.

        Guest
      • Btw udah ga perlu bela2 Pol, orang Marquez udah tarung didepan ngapain ngetek ke pembalap alakadarnya yg bagai bumi dan langit dibanding rekan setimnya wkwkwk bela Pol ntar, pas Marquez terpuruk lagi.

        Guest
        • Gw bukan belajar pol kang, cuma setidaknya nya lu respect setiap rider.. ketika mereka perform berilah pujian jangan hanya diam, jangan hanya kritis disaat mereka boncos..

          Gw sering reply komen lu karena emang komen lu berbobot biar kata orang sengal juga ?

          Guest
      • Ama orang Nippon aja kalah,
        *padahal orang spanyol
        *start dr depan
        *motor sama bahkan bisa dapat update lebih cepat karena privilage pabrikan

        Diceramahin Puig di starting grid tadi masuk kuping kanan keluar kuping kiri kali ?

        Guest
      • orang cacat bahu kanan yg selalu “super” & dominan luar biasa di trek yg counter clockwise ??
        belain pol ? gue cuma ga mau ngerendahin si Pol dgn kata “ala kadar” walau memang dia dr awal tidak selevel dgn Marc.
        Dan…dr awal dia cuma jadi rider backup bukan pengganti / “masa depan”. Dibutuhkan yg bernyali, relatif kuat tekanan dr tim, tanpa memiliki cacat fisik.
        Alien rider macam paduka lord juga terlihat under perform bak bumi dan langit ketika pake motor yg “sama” dgn Marc di 2019 dr awal musim.

        btw..di last lap Marc pas attacking dia bener2 agresif, push limit motornya, sementara si Peco main defensif dan mengalir aja, menutup semua racing line yg ada tanpa perlu melakukan manuver dan akselerasi / latebrake berlebihan yg berpotensi crash / merusak race pacenya karena dia tau ada straight panjang disektor 4 yg akan menguntungkannya nanti, sementara Marc sangat perlu menyalip agar bisa menutup & “menghancurkan” akselerasi awal keluar T15 si Peco.
        yah ini opini gue, klo ga terima ya monggo…

        Guest
    • Markes akselerasi dr dulu kurang deh bang klo dbanding ducati
      Markes menangnya cuma d braking sm cornering aja
      Smg musim dpn mesin baru markes bs jabanin

      Guest
      • Kaya ga tau komen gw aja, ato emg beneran ga tau? Krn selama ini kalo gw komen PASTI ada yg berusaha ngebantah, tapi yg udah2 sih biarpun dibantah ternyata malah komen gw yg terbukti bener. Anggaplah 10 komentar gw, gw bisa jamin 7 sampe 9 terbukti, tapi biasanya para pembantah yg malu akan mengungkit 1 sampe 3 yg ga kebukti. Liat aja ntar, kalo komen gw ini terbukti bener pasti yg pada ngebantah ngilang entah kemana, tapi kalo salah ajegileeee bisa sampe berjilid-jilid ngungkit nya?

        Ga percaya? Ya liat aja ntar wkwkwk

        Kalo soal komen, bukannya setiap orang bebas beropini? Kenapa ga sesuai sama isi otak lu kemudian lu ga Terima? Bersihin hati dulu bos, jadi kepala fresh ga gampang ngatain orang seolah ga mikir.

        Guest
  7. gila, desmo di tikungan bisa lincah n smooth gitu kyk I4, exit corner powernya luar biasa..

    93 udah normal lagi.. bikin balapan super seru. btw n bina n aki aki posisi berapa

    Guest
  8. Lumayan ni ada fight di lap2 akhir. Salah satu balapan yang ga begitu bosenin.
    Padahal ane kira MM bakal lepas ninggal kabur.
    Kayanya MM recoverynya berat.

    Guest
  9. saat diwawancara:
    Marq: “Pecco memang lbh cepat, RCV & ban-nya sudah limit (kalo dipaksakan bisa crash)”

    Pecco: “full of emotion, dia merasa marq marah untuk menang, meski dia belum fit 100%”

    FYI selisih point dengan Fabio jadi 52 point, cukup berat untuk disusul, tapi who knows

    Guest
  10. Sepertinya mmg patut diselidiki konspirasi ban sesama Perancis, setelah dikritik, sekarang Ducati dan Honda sdh kelihatan dominan. Kalau sebelum2nya hampir semua sirkuit dilibas FQ, kenapa di Aragon tampak kesulitan

    Guest
  11. Wkwkwk salamannya aja pake tangan kiri,dan angkat helm pake tangan kiri
    Masa masih dibilang boong,sandbaging segala macem

    Guest
  12. Kenapa Markes sering kalah dalam duel?
    Simpel menurut saya, karena dialah yang bisa duel lawan motor dg performa di atasnya. Kalau lawan setara, apalagi di bawahnya, ya sudah , gak akan terjadi duel….

    Guest
    • Sependapat,kalo pembalap lain jaman sekarang paling sekali libas abis itu sekebon dah gapnya atau emang dr awal udah sekebon,kalo Marquez bisa nempel kayak perangko

      Guest
    • Dan memang membaca tulisan yg berasal dari sumber (otak) yg berbobot berbasis analisa historis, data dan literatur lainya lebih ‘gurih’ beda dengan komentar2 diatas yg hanya dimuati ‘kebencian’ dan ‘bullyan’ jadi berasa hambar dan pingin ikutan umpat.

      Kembali ke poin, bahwa benar kali ini pertarungan Honda dengan Ducati (yg memang secara historis) masih lebih banyak kalah dan aspek teknis lainnya memang diakui lebih hebat Ducati.
      Dari sisi pecco : congratulations ? dengan kerapihan dan kedisplinan wajar mendapatkan hadiah yg luar biasa. Kalo sisi ketenangan, aku punya pandangan lain berbasis data beatheart nya yg fakta di lap akhir saat battle terjadi lonjakan.
      Disisi lain, pecco dapat pelajaran bagaimana menangani Marquez. Sedangkan Dari sisi Marq, ada fakta kegembiraan bahwa passion dia sudah mulai berkobar lagi dgn konsekuensi memanajemen kesulitan2 baru saat ini.

      Dan, secara keseluruhan race paling epic pada sessions tahun ini so far….

      Guest
  13. Pol espargarut malah mundur teratur. Terlalu jauh gap antara pembalap dlm satu tim. Beda dg ducati, klo miller bagus biasanya bagio jg bagus.

    Guest
  14. Gile gile gile, sepanjang 23 lap Bagnaia di buru Marcrash trs.
    Seperti kata komentator Marcrash sangat lapar,tp pihak yg lapar bgni akan menimbulkan kesalahan kecil krna laparnya itu.
    Juara bertahan M1R mulai naik alon alon,dan Quartaroro mulai turun alon alon,raut wajah Fabio agak kurang senang di akhir tadi.
    RSGV sudah kompetitif?
    Best battle bgt ini seri Aragon ini.

    Guest
  15. orang macam dia tak paham kau ceramahi panjang lebar, dia hanya hate markez saja dengan mengaburkan data dan fakta, so skip aja ?

    Guest
    • Untung sradak-sruduknya si marcawet ga bahayain peco, kalau sradak-sruduknya lbh ganas bakalan ban belakang peco nyenggol tuh ban depan marcawet, alamat jatuh tuh.. Beha mah senengnya bilang ketek, padahal beha beha dimari yg rajin ngetek..

      Guest
  16. @vixioner
    Bro, lu panjang lebar jelasin sama tu kacung2 ga akan ada gunanya. Yg ada balasannya malah ngelantur kesana kemari atau menghilang seribu bayangan.

    Pilih2 lah klo mo ajak diskusi user disini. Soalnya makin kesini makin byk yg oon wkwkwkwk

    Guest
  17. well done peko
    pole sitter and the winner
    marq makin mengerikan, setiap di lurusan bisa lebih kencang dari peko, pasti beban ke bahu dan tangan kanannya pasti lebih besar, ngilu bener dh

    btw, dari pengamatan saya, tentang marq yg cari celah buat melewati peko itu mulai di 8 – 7 laps to go, dimana dia melakukan beberapa simulasi bagaimana melewati peko dan di spot mana saja bisa melewatinya, terlihat pada 8 – 7 laps to go, jarak yg tadinya 0,2 – 0,4 langsung bisa di pangkas jadi sekitar 0,1 (cmiiw), nah pada 3 – 4 laps to go dia mulai melancarkan serangannya dari beberapa laps simulasi tersebut, terlihat kebanyakan dia menyerang pada tikungan ke kiri, langsung di babat habis-habisan, untungnya setelah beberapa kali fight dengan marq ,peko paham betul menutup racing linenya lagi ?, saya seperti lihat lord George di atas ductia

    last but not least
    di long corner, apalagi tikungan ke kiri, marq bener bener di atas angin, kalau tidak ada back straight mungkin peko dh bener bener bisa di lewati marq
    asli serem banget naik mesin v4 tapi corner speednya cukup kencang
    mungkin soal ini bisa di ulas oleh pemilik blog, karena marq nikung long corner hampir tanpa godeg2 seperti peko, coba lagi deh lihat
    anyway raja tikungan kiri emang bukan sekedar julukan buat marq

    Guest
  18. well done peko
    pole sitter and the winner
    marq makin mengerikan, setiap di lurusan bisa lebih kencang dari peko, pasti beban ke bahu dan tangan kanannya pasti lebih besar, ngilu bener dh

    Guest
  19. btw, dari pengamatan saya, tentang marq yg cari celah buat melewati peko itu mulai di 8 – 7 laps to go, dimana dia melakukan beberapa simulasi bagaimana melewati peko dan di spot mana saja bisa melewatinya, terlihat pada 8 – 7 laps to go, jarak yg tadinya 0,2 – 0,4 langsung bisa di pangkas jadi sekitar 0,1 (cmiiw), nah pada 3 – 4 laps to go dia mulai melancarkan serangannya dari beberapa laps simulasi tersebut, terlihat kebanyakan dia menyerang pada tikungan ke kiri, langsung di babat habis-habisan, untungnya setelah beberapa kali fight dengan marq ,peko paham betul menutup racing linenya lagi ?, saya seperti lihat lord George di atas ductia

    Guest
  20. last but not least
    di long corner, apalagi tikungan ke kiri, marq bener bener di atas angin, kalau tidak ada back straight mungkin peko dh bener bener bisa di lewati marq
    asli serem banget naik mesin v4 tapi corner speednya cukup kencang
    mungkin soal ini bisa di ulas oleh pemilik blog, karena marq nikung long corner hampir tanpa godeg2 seperti peko, coba lagi deh lihat
    anyway raja tikungan kiri emang bukan sekedar julukan buat marq

    Guest
  21. sujuki kyak motor yg berjalan di pace nya sndri..
    klo ada rival lain ngajak duel pace lbh kenceng ya sujuki kalah, klo lbh lambat ya menang.. tuh motor kyak susah diajal battle.. mngkin penyakitnya yg dulu kurang power makanya masi ga bsa apa2 ngelawan yg lain.. mudahan taon dpn mesin lbh nampol nambah 20hp

    Guest
    • AE41 jauh gap nya dr Mir bukan karena pace, tapi karena dia ngelebar agak banyak (kata komentator dia ngelebar). Jadi nyalipnya Mir itu masih legit.

      Guest
    • Kan emang dr 2020 mesin ga boelh di utak Atik,sampe pembalapnya minta “power masih kurang” dan akhirnya di test Qatar muncul tuh mesin buat 2022 yg top speednya gak kalah jabanin para V4,moga aja taun depan lebih meramaikan

      Guest
    • Yes..terlalu balance sampe ga ada strong point yg bisa diandelin banget gitu buat fight..jadinya kliatan sedeng2 aja..

      Perlu tunning sih ini mau lebih ke arah mnaa gitu ya tp dikt aja..kalo kaya Yam developmentnya dibawa ke murni corner speed, kalo pas bagus ya bagus..kalo pas jeblok jeblok..

      Guest
    • Kalo penampilannya gitu terus dan malah semakin menurun, berarti emg Jarko udah mulai kemakan umur. Di motogp jaman skrg usia maksimal utk kompetitif kayanya kisaran 29, diatas itu harus punya faktor x yg sangat mendukung misal Dovi jaman Ducati adalah satu2nya motor yg bisa saingi Marquez ato Lorenzo yg pacenya udah kaya robot, Rossi aja terakhir jurdun usia 30.

      Guest
        • Gw jg kagak lupa ama elu yg hobinya ngarang2 statement orang wkwkwk

          Udah capek gw ngejelasin kalo gw ini netral, kalo emg Dovi beruntung dapet motor bagus kenapa harus gw tutup2in? Gw ga sekotor elu kalo komen, bagus gw bilang bagus, jelek ya jelek aje. Ga kaya elu sukanya ngejelekin gw. Jelas? Kalo belon, ya nikmatin sendiri. Ini terakhir gw ngejelasin yak.

          Guest
  22. Ga ush terlalu dipikirin bro. Biarin aja. Nanti bakal ilang sendiri kok. Atau berganti nick. Atau malah berhenti total krn ga ada yg ladenin.

    Mending scroll aja trs sampe ketemu komen2 yg berbobot atau setidaknya bermuatan objektif

    Guest
  23. biasanya MM93 kl dogfigth itu di sirkuit2 yg bukan favorit nya dia dan Honda.
    lah ini malah di area kekuasaan dia dan Honda. dan kalah pula
    terlihat bgt raut muka senyum maksa alias kecewa MM

    kita lihat di motegi jepun, apa msh kalah

    Guest
  24. Marc udah ngeluarin yg dia bisa, tp belom cukup, so congratz buat Bagnaia.. race line nya rapi, tenang, gak kepancing manuver Marc..
    Mir kasian tuh i4 sendirian di barisan depan dan podium.. gw gak tau dah yg mana yg ngori dan kw.. ??

    Guest
  25. Rame amet ma username baru, ini penghuni goa pada keluar ya? apa comberan abis kena foging ya? jadinya kecoak pada keluar.

    Guest
    • Bunda Ratih itu komentator lama, sama spt CHH,
      muncul awal wak haji buat blog.

      Tapi lebih senior Jaos, dan komen lebih smart Jaos.

      Makanya jaman perang Bharatayudha itu ada 3 kubu:

      1. Kubu FBH.

      2. Kubu FBY.

      3. Kubu yg ngakunya FB Smart

      Guest
    • itu artinya kalo jagoannya kalau pada mingkem, begitu sebaliknya kalo jagoannya menang langsung membully balik.

      ada 1 kategori lagi bang bdt.
      4. turut meramaikan aja ga megang kubu siapa2.

      Guest
  26. niat hati dukung babang Yohan
    pas lihat pilihan ban, eh dia malah pake medium soft sendiri
    pantas aja mundur teratur
    gamblingnya payah lah

    #tetap dukung Yohan sampai akhir musim

    Bani andai mode on
    andai tadi Bastian steel bisa dengan mulus nyalip dek tari pasti selanjutnya takanaka nyalip dengan mulus juga
    sayang dua orang ini sama-sama greget dan dek tari membuktikan kelasnya sebagai pemimpin klasemen, jadi y g kalah ngotot dengan mereka, buktinya dek tari bisa lolos dari sergapan mereka dan mereka malah mereka terlibat fight sampai akhir balapan, strategi dek tari berhasil sedangkan mereka jadi malah Gatot deh nyalip dek tari

    Guest
  27. Di last corner.spt taktik marc yang sudah sudah.mencari line sendiri untuk menutupi racing line peco.kalo peco gak waspada.pasti terdorong keluar..karena trik gak berhasil..marc sendiri yang keluar racing line.

    Guest
  28. Nice bang, sepaham gua.
    Ble gua nambah ya bang. Mungkin dikarenakan dia ga bisa manuver sperti dlu yg aksi savenya itu. Jdi dia memaksilmalkn bukan gas se alus mungkin jdi kelihatan stabil di tikungan (speed coner) pdha dia kala aksel, udah kaya liat Stoner dgn rcvnya?

    Guest
  29. Duh… Komen2 para sales bikin eneg bacanya, mengidolakan seseorang atau sebuah merk sah2 saja tp jangan ngumbar ketololan lah…..
    Kasian sm orangbtua kalian susah2 nyekolahin tp bisanya cuma bikin komentar sampah

    Guest
  30. Setelah sekian lamanya tidak melihat gp seseru ini,kebetulan atau tidak JL99 hadir disana.mengingatkan 99 vs 46 dulu saat satu tim

    Guest
  31. Tidak bisa dipungkiri, bahwa Marc Marquez selalu menjadi daya tarik MOTOGP. Ini dilihat dari komentar artikel ini, langsung di atas 300 komentar…. Mantap……

    Karena suka tidak suka, MM selalu menghadirkan balapan yg seru, apabila dia tidak DNF…

    Semoga bisa bersaing terus

    Guest
  32. Pinokio aka pinales pake percaya tahayul sih… (Berganti nomor dr 25 ke 12 karena katanya membawa keberuntungan) sekarang malah bukan beruntung tapi buntung mulu

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.