TMCBLOG.com – Jika sebelumnya Ia baru merasakan Aprilia RS-GP dalam sesi test Misano dan sesi sesi latihan bebas, akhirnya tibalah waktu buat Maverick Vinales merasakan mesin V4 86º RS-GP yang jelas punya perbedaan karakter dan perbedaan penanganan dibandingkan mesin inline 4 yang selama 4,5 tahun sebelumnya ini Ia pakai. Sebelum balapan, Maverick kerap bilang pendekatan cara pengereman Aprilia RS-GP berbeda dengan Yamaha M1 dimana butuh mengerem lebih lambat ketika mendekati apex dan ketika sudah mencapai apex butuh ‘menggeser’ roda belakang untuk membentuk style menikung V-Shape. Bagaimana impresi singkat Maverick setelah merasakan 23 lap yang intens saat balapan di Aragon?

Saat balapan Maverick start dari posisi belakang dan sepanjang 23 lap ia terus-terusan berada di posisi tersebut tanpa banyak perubahan signifikan. Pasca balapan Ia terlihat cukup senang dan setidaknya ia mampu menjaga Valentino Rossi di belakangnya, namun begitu ia cukup blak-blakan bicara bahwa Aprilia RS-GP memang tidak semudah itu ditaklukan.

Saya tidak lagi berada di zona nyaman saya, itu tantangan besar,” begitu pengakuan Maverick pertama kali di Zoom debrif semalam “Hasilnya adalah satu hal tersendiri. Tapi bagi kami situasinya seperti sebuah keinginan. Kami dapat bekerja dan mencoba untuk memahami satu sama lain. Tentu saja, saya ingin finihs lebih baik di balapan pertama, tapi tentu itu tidak akan adil. Saya harus bekerja lebih keras. Akan ada titik di mana kita akan mengambil langkah besar.”

Mengenai perbedaan RS-GP dan YZR-M1, Maverick mengakui “Aprilia lebih sulit dikendarai. Tapi saya tidak punya masalah, saya bisa menyelesaikan balapan tanpa masalah. Tapi motornya sedikit lebih banyak bergerak, sedikit lebih nervous.”

Selain soal late braking dan V-Shape cornering style Maverick juga menggaris-bawahi kembali soal pengereman dengan RS-GP yang menurutnya memang tidak mudah “Ini tentang pengereman, saya harus ‘memompa’ sedikit lebih banyak dengan Aprilia. Itu juga membuat mengemudikan Aprilia [RS-GP] sedikit lebih menuntut secara fisik. Saya juga harus melakukan setup motor secara berbeda. Pengeremannya berbeda, dan begitu juga cara Anda mengendarai laptime cepat dengannya.”

Motor V-4 memang berbeda dari struktur crankshaft dengan motor inline 4 yang memiliki dimensi crankshhaft lebih lebar. Karakter inersia dari motor mesin V4 secara natural tidak seperti inersia dari mesin inline 4 yang membuatnya sangat menyukai long corner dan bahkan bisa ‘meresapi’ tikungan walaupun dengan kecepatan yang biadab. Mesin V4 harus menagangani tikungan dengan cepat dan tanpa berlama-lama. Karakter inersia dari mesin V4 akan membuat motor secara umum akan nervous jika pembalap terlalu lama ‘memesrai’ tikungan.

Taufik of BuitenZorg | @tmcblog

98 COMMENTS

    • Mesin V memang habitatnya buat riding jarak dekat atau stop n go di dalam kota, sedangkan mesin inline buat riding jarak jauh atau touring luar kota dan provinsi karna memang mesin i4 lebih nyaman dan reliable dan kencang (top speednya) contoh kawasaki H2R bisa tembus kecepatan di 400km/jam

      Guest
    • Mmg gak bisa dipungkiri kehebatan skill dan kekuatan fisik mental Marc Marquez.
      Atas dasar yg sama, tdk bisa dopungkiri juga betapa bapuknya RC213V selama 8 tahun terakhir

      Guest
      • Yang ini beneran lucu, orang komentar atas pernyataan bukan menyuruh untuk menjabarkan hahaa…
        Contoh saya komentar atas pernyataan anda yg lucu di atas bahwa anda tidak nyambung…
        Memang saya menyuruh anda untuk nyambung? Saya tidak bisa memaksakan, saya cuma bs komentar. Kalau anda memang tidak bisa nyambung kalo bicara mungkin sudah suratan takdir, hehee….

        Guest
      • @richardGN lah kok ngegas???dia kan skedar bilang i don’t know.. Situ sehat? Jangan perbanyak dongkol bro.. Makanya Sarapan itu jangan makan paku…Koment boleh BL00n jangan.. 😂😂😂

        Guest
  1. Itu baru pake RSGP yg dari luar terlihat lebih jinak dan smooth ditikungan dibanding v4 lain,kalo pake desmo atau rcv yg lebih menguras fisik lagi langsung kena armpump mungkin,Lorenzo aja sampe butuh alat tambahan biar pahanya bisa bantu mencengkeram motor

    Guest
  2. Wajar posisi belakang, karena dari M1 yg inline V beralih ke V4 yg agak liar mesinnya. Lha itu kucluk aja yg dari mesin liar V4 ke M1 yg lebih smooth aja keteteran juga. Semua butuh waktu untuk beradaptasi

    Guest
  3. Wak haji, kapan2 bikin artikel dong tentang insentif/hadiah dari penyelengara motogp yg diterima pembalap atau tim yg memenangkan race atau kejuaraan.

    Guest
  4. Klo sampe awal 2022 masih sulit aja bawa motor RSGP mungkin mentalnya udah runtuh duluan, kepercayaan dirinya bakal hilang, mudah menyerah, akhirnya semua disalahin…tau sendiri mentalnya Vinales labil mudah rapuh😁

    Guest
    • Paduka JL yang mentalnya lebih aman aja perlu lebih dari 1 musim baru biaa keliatan mulai menjinakkan ducati kok, pake pengalaman v4 di ducati pindah ke honda juga perlu waktu lumayan lama kok buat mulai majumaju.

      Jaga ekspektasi aja bro

      Guest
      • Bedanya JL ga sesumbar m1 ga cocok sama dia lah, gaya dia agresif lah, dia selevel marc marquez tp motor nya ga cocok lah, yg bisanya jwb YNTKTS lah, yang baperan sampe sekeluarga lah, yg boikot yamaha lah, yg cuma biasa cuma juara FP begitu race ampas lah…

        Jgn ekspektasi dan sesumbar dl sama maverick.

        Guest
  5. Trisno jalaran soko kulino…mungkin skrg msih adaptasi yg mn btuh stamina lebih krn prbedaan karakter msin…paling ga bs msuk 10 bsar skali2 kli,tp jk smpe musim ini habis msih sm kakek2 balapnya…yaaa siap2 jd medioker

    Guest
    • kan udah kelar racenya, kalo sebelum race emang butuh dikipasi, gak cuma F1 aja yang kek gitu, beberapa balapan Mobil Touring Car juga gitu, semisal TCR, dan BTCC

      Guest
  6. Ini tentang pengereman, saya harus ‘memompa’ sedikit lebih banyak dengan Aprilia.

    Maksudnya sedikit lebih banyak itu apa wak? Sedikit apa lebih banyak? Kebiasaan kl terjemahkan bahasa asing plek2an per kata bukan makna keseluruhan.

    Guest
      • Iya itu yang salah. A little bit more seharusnya diterjemahkan “menambah sedikit”. Bukan sedikit lebih banyak, bukan agak lebih banyak. Bahasa asing itu ga bisa diterjemahkan per kata, dan disini sering bgt terjemahan bahasa asing ancur lebur karena hal tersebut.

        Guest
        • @AP Emg gitu style translatenya, dulu sampe ada yg pernah komen hasil gugel translate malah disemprot tuh komentatornya wkwkwk

          Guest
        • Ini maksudnya nya ttg penjelasan.
          Khiasan, atau ungkapan, tingkah laku, kalo misal di konvensi ke ukuran, sedikit lebih banyak, atau setengah penuh bisa diartikan hampir 3/4, Dan kalo di ungkapkan dengan perilaku akan lebih bertenaga, atau lbh keras dr yg biasanya. Mungkin begitu.

          Guest
        • @engkong tapi secara kaidah bahasa, itu udah salah. Okelah yg baca ngarti maksudnya, tapi aslinya maknanya beda dan ga bisa setiap kata ato istilah Inggris bisa diterjemahin plek ketiplek kaya hasil translate aplikasi translator. Gw sebenernya selalu ngeh hal beginian ya krn secara kebetulan gw agak ngarti bahasa Inggris dan Jerman, berkali-kali jg gw komen benerin translate tapi gw pikir kayanya percuma toh pembaca blog mana peduli. Tapi gw salah, ternyata selain gw ada jg yg peduli ama kualitas translate dimari. Kritik bukan berarti selalu menjatuhkan, tapi membangun. Kalo sesuatu yg salah selalu dicari pembelaannya, kapan bisa maju?

          Guest
    • maksudnya kalau sedikit kelebihan,sekalian banyak bisa dijual… begitu maksudnya…. mungkin itu berasal dari kata a bit more pumping… mbokne loh ya…

      Guest
    • kayaknya “sedikit lebih banyak” itu sudah umum dipake di mana2.
      kalau terjemah kata per kata dari “a little bit more” itu kan “sebuah kecil lebih”.

      Guest
      • Makanya anda apalagi bloger yg notabene masuk jurnalis belajar bahasa Inggris apalagi bahasa Indonesia yg baik dan benar.
        Tidak ada itu bahasa Indonesia “sedikit lebih banyak”. Little itu bisa berarti kecil, sedikit, picik juga bisa. Contoh… You little rat (kau tikus yg picik).

        Guest
  7. benerkan sya bilang itulah knp dovi ogah ke aprilia, harus nyesuaikan lg + ikut develop motor..
    masa udh tua masi disuruh develop motor
    jd kapan nih dovi geber M1 ga sabar pngen liat

    Guest
  8. Baru tau ya?? Klu mesin V itu beringas!! Yg sehat walafiat saja keteteran mengendalikannya. Apa lg marc yg punya cidera humerus bagian kanan! Gk kebayang..gmn dia harus menuntut fisik yg sngat extra! Para fb sebelah bisanya cm nyinyir..!! Gk tau klu balapan itu nyawa taruhannya. Km liat adiknya mbah oci..sehat & masih muda. Posisinya paling buncit. Tinggal nonton,ngopi senang & tegang aja. Pada nyinyir aja kerjaannya. Hadehhhh..😌😌😌

    Guest
  9. Rragon kmaren skaligus juga sbg ajang pertunjukan betapa mudahnya V4 desmo ngepret mesin v4 non desmo saat exit corner.
    pengen liatin Duc juara taon ini.

    btw inline nya suzuki itu resepnya apa deh?
    fakta bahwa Mir tetep bisa masuk pod 3 indikasi inline 4 tidak se inferior itu.

    selain bahwa V4 rcv yg ga bsa uber v4 desmo di straight pasti bikin yokoyama
    dan punggawa nya mikir keras, gimana caranya agar ga terus terusan di kepret v4 ducati desmo

    Guest
    • Kalau masnya liat start si mir pas lampu udah padam biadab bgt anjir tapi keburu agak ngendorin gas dikit karena hampir nyundul di depanya

      Guest
    • Beberapa kali top speed nya si Marq di atas Bagnaia, tp kelebihan Ducati lebih ke exit corner yg stabil, sedikit spin, makanya lebih laju. Kelemahan rcv dr Dulu di grip ban belakang.

      Guest
  10. Nyesel ga ya kira2 keluar dari Yamaha demi dapet mesin V4? 🤣🤣🤣 biarpun skill oke tapi baperan, gw yakin pasti mampu bawa itu RSGP kedepan setelah klik ama motornya, podium bahkan juara seri bisalah, cuma utk bisa menyamai level saat naik Yamaha apalagi jadi title contender kayanya utk skrg masih belum, jauh malah. Semoga aja Vinales bisa kasih masukan berharga kaya Iannone, jadi Aprilia bisa nentuin arah pengembangan dan progressnya makin cepet. Itu RSGP gw yakin speknya ga jauh2 dari yg diminta Iannone, krn Espargaro kaya ga bisa develop motor. Sebelum Iannone dateng aja motor RSGP ga terlalu berubah dari versi terakhir yg di naekin Batistuta.

    Guest
    • Sampe sesi warm up selisih dgn pembalap tercepat masih diatas 1 detik, masih jauh. Faktor dia belom klik ditambah RSGP masih belum ketemu racikan yg pas utk riding style dia.

      Guest
    • emang sih om sangat disayangkan ianonne kena banned,kalau engga dg skill yg dimiliki ianonne pasti podium pertama aprilia bakalan didapet bareng ianonne.
      masih kita ingat gimana duel ianonne di front row pas di australia dg spek RSGP yg bapuk mampus hahha

      Guest
  11. Mungkin kedekatan AE dan MV akan mempercepat adaptasi.
    Hal yg paling sederhana misalnya latihan fisik seperti apa yg dijalani AE untuk bisa menghandle RSGP, teknik menikung dsb, semua akan lebih terbuka disampikan AE ke MV.
    Beda dulu jaman AD dan JL yg juga berpindah dari inline ke V. Sedari awal sudah tidak harmonis salah satunya karena kesenjangan gaji. Mungkin waktu itu JL harus menaklukan Desmo dengan dukungan tim, dengan metodenya sendiri dan sebatas membaca data, bukan masukan dari AD yg benar benar mengendarai Desmosedici.
    Penghambatnya JL dan MV sudah begitu lama pegang mesin inline, 9 tahun dan 6.5 tahun.

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.