TMCBLOG.com – Antonio (Tony) Cairoli (lahir 23 September 1985) mengumumkan pengunduran dirinya di akhir musim. Dalam konferensi pers di Roma, Tony Cairoli  pembalap Motocross yang dalam karirnya telah merengkuh 9 gelar juara dunia GP, 93 kemenangan, 177 podium mengumumkan keputusannya untuk pensiun dan meninggalkan kejuaraan dunia MXGP di akhir musim: “Motocross adalah hidup saya, itu akan tetap menjadi hasrat besar saya dan dengan KTM saya akan melanjutkan perjalanan, meski dengan peran yang berbeda.”

Setelah hampir 20 tahun aktif di ajang Motocross dengan sembilan gelar dimenangkan, Tony Cairoli telah memutuskan untuk berhenti, namanya tidak lagi hadir di line-up pembalap reguler kejuaraan dunia MXGP tahun depan. Berikut adalah kata-kata yang menyertai posting pengumumannya di Instagram: “Saya benar-benar harus memberi tahu Anda: ini [keputusan pensiun] bukan keputusan yang mudah untuk dibuat, tetapi waktunya telah tiba. Sebuah (akhir dari) satu bab dari hidup saya dan membuka bab yang lain dimana tidak selalu harus mengenai kecepatan, lumpur dan kemenangan.

Saya tidak pernah berhenti untuk memikirkan seperti apa momen ini dan sekarang rasanya seperti berada di sini di depan Anda. Anda tahu saya sangat tidak suka berbicara tentang  diri saya di depan umum, tetapi Anda bukan hanya penonton, Anda memang telah menjadi bagian penting, bagian mendasar dari 18 tahun terakhir karir saya. Sejujurnya, Anda adalah 18 tahun terakhir saya. Sekarang saya akan melakukannya lebih banyak waktu untuk Chase, untuk Jill dan untuk saya sendiri.”

Pikiran saya tertuju pada ibuku, ayahku, keluargaku; tahun-tahun di Sisilia ketika balapan pertama hanyalah mimpi dan pengorbanan, untuk mereka semua. Setiap kali saya memenangkan gelar, pikiran saya hanya tertuju ke mereka; sembilan gelar, sesuatu yang tidak pernah saya bayangkan ketika di sekitar rumah, saya membakar berliter-liter bensin untuk berputar-putar”.

“Motocross adalah hidup saya, Saya akan melanjutkan perjalananku bersama KTM”

Cairoli melanjutkan: “Saya selalu mengatakan bahwa angka dan statistik tidak berarti banyak bagi saya, dan saya benar-benar berpikir begitu … Saya hidup di saat ini dan kemenangan hanyalah hasil dari pekerjaan yang saya lakukan dengan penuh semangat setiap hari. Saya ingin menang lagi, tentu saja, tetapi hal itu semua tidak akan berarti banyak bagi saya. Gelar pertama saya sudah menjadi sesuatu yang luar biasa, pemenuhan mimpi bagi saya dan keluarga saya.”

Sesaat sebelumnya, pada usia sembilan belas tahun, saya hampir berhenti, kemudian panggilan tim De Carli menghidupkan kembali karir saya hari itu di bulan Oktober, hidup saya berubah dan setelah delapan belas tahun kami masih di sini, bekerja dan berjuang, mencoba untuk memenangkan gelar lain dengan tim yang sama: hal yang unik dalam sejarah olahraga kami dan motivasi kami untuk tantangan ini selalu sama, seperti pada hari pertama.”

Dalam perjalanan ini saya beruntung bertemu orang-orang istimewa, dan selain Claudio, timnya, dan keluarganya, Saya ingin berterima kasih kepada Pit Beirer, seseorang, dll. yang mendasar dalam membuat kami merasa menjadi bagian dari keluarga KTM sejak hari pertama. Yang pasti saya akan tetap berada di lingkungan, motorcross masih merupakan bagian dari hidup saya, akan tetap menjadi gairah besar saya dan dengan KTM saya akan melanjutkan perjalanan saya, meskipun dengan peran yang berbeda.”

Akhirnya, saya ingin berterima kasih kepada semua orang yang telah membantu saya dalam petualangan ini, dan banyak penggemar yang selalu memberi saya biaya untuk memberikan 222%. Saya masih memiliki banyak hal yang harus dilakukan dalam hidup setelah tahun 2021, tetapi sementara itu masih ada tujuan yang perlu kita pikirkan … terima kasih kawan!”

18 COMMENTS

  1. MOTOGP: Valentino Rossi pensiun
    F1: Kimi raikonen pensiun
    MXGP: Antonio Cairoli Pensiun
    musim ini banyak para champions yang pensiun

    Guest
  2. Saya belum nonton cairoli umumin pensiun. Kebanyakan pebalap pensiun saat pers conference mimik mukanya sedih atau minimal serius minim senyum.
    Beda dengan mbah kakung. Umumin pensiun sambil cengengesan heheheheh.

    Guest
  3. MX lebih cape dari balap aspal dan menuntut skill, ketika motojipi ada andil kekompetitifan mesin disitu, MX lebih dominan skill individu makanya pembalap dominan di MX ketika pindah pabrikan ya bisa tetep juara

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.