TMCBLOG.com – Kejuaraan Dunia Balap Sepeda Motor Prototipe MotoGP telah berjalan menggunakan regulasi Single-Tire atau Menggunakan satu Merk Ban semenjak Awal Musim 2009 atau boleh dibilang Musim ini kita sudah menjalankan selama 13 Musim dengan Dua Brand yang pernah hadir Yakni Bridgestone (2019-2015) dan Michelin. Nah pekan ini Jelang GP Misano 2021 Dorna Sports telah mengonfirmasi perpanjangan kontrak tiga tahun baru dengan Michelin yang akan membuat perusahaan legendaris Prancis itu terus menjadi satu-satunya pemasok ban resmi untuk MotoGP hingga setidaknya 2026.

Perjanjian tiga tahun baru akan berpotensi menciptakan Mileage kemitraan antara Michelin dan MotoGP mencapai tonggak sejarah balap bersama selama satu dekade. Yes Michelin menjadi Suplayer Tunggal Ban Balapan MotoGP semenjak Awal Musim 2016. Secara umum Michelin sebagai pengganti Bridgestone terus berupaya menciptakan berbagai inovasi dengan tujuan menjadi Ban Motor MotoGP yang lebih baik.

Carmelo Ezpeleta, CEO Dorna Sports: “Kami sangat bangga dapat melanjutkan kemitraan kami dengan Michelin hingga setidaknya sampai 2026. Michelin telah menjadi mitra penting bagi MotoGP sejak menjadi pemasok ban untuk kelas utama pada 2016, membantu kami menciptakan salah satu era kompetisi terbesar dalam sejarah balap sepeda motor Grand Prix. Saya senang kita akan mencapai satu dekade kolaborasi dan saya harap kita dapat terus membangun fondasi yang luar biasa ini bersama-sama. Kesepakatan ini adalah berita fantastis bagi kita semua di dunia Kejuaraan.”

Memang, Faktanya Dengan Michelin, Sejarah MotoGP mencatat bahwa Kelas utama balap sepeda motor Grand Prix terus meghadirkan beberapa kompetisi yang ketat dalam hal jarak finisher dan Gap Time attack saat Kualifikasi . Minhelin mengklaim telah menciptakan era keemasan sejati MotoGP Dimana Rekor secara rutin dipecahkan, dengan sepuluh kejadian dimana finiser Top 15 terdekat sepanjang masa terjadi semenjak 2018, empat di antaranya dari Musim 2021 ini. Based on Michelin Info

 

 

74 COMMENTS

    • jelas lah orang tire made by order kok.

      kalo michelin buat ban dengan kemampuan knowledge mereka dengan maksimal, kejadian seperti bridgestone bakal terulang..
      yang di depan lo lagi lo lagi, gap jauh dan membuat balap jadi hambar.

      Guest
      • Rossi selalu mengeluhkan perihal ban. Doi gak mau ganti. Maunya bridgestone mulu. Beda ma mm93, gak pernah ngeluh tapi jurdun bertubi-tubi

        Guest
        • iya iya, gak usah sindir pembalap lain disini, artikel gak bahas tentang Rossi sama MM

          Gw fans MM juga, jadi ente jangan memperkeruh suasana ngadu” argumen disini siapa yang lebih superior atau siapa yang lebih inferior.

          Jangan toxic kalo jadi fans MM

          Guest
    • Wah klw kontrak diborong oleh Michelin lha terus kapan pabrikan GADJAH TUNGGAL Indonesia kebagian slot ban di MOTOGP…??? 🤔

      Guest
    • Aneh aja sih katanya ban sama dgn compound S M H tapi bilang ” yg ini ban yg bagus untuk race”, berarti emang ada kegoi-ban dengan membedakan ban untuk fp dan race padahal ban nya sama.

      Guest
  1. “Minhelin mengklaim telah menciptakan era keemasan sejati MotoGP Dimana Rekor secara rutin dipecahkan …”

    Kurang setuju, ban bukan satu-satunya faktor

    Guest
    • Rekor single lap bisa aja dpatahkan dgn mudah
      Tp apakah ada yg pernah menghitung waktu dr start hingga finish bridgestone vs michelin??
      Stengah race aja michelin udh mlempem pembalap udh ga race lagi tp sketika brubah jd babysitter

      Guest
  2. lumayan lah, soal belakangan gap pembalap dibawah 1 detik dari paling depan sampai paling belakang.
    ya tapi faktor lain juga ada bisa jadi karena ecu pireli, pembatasan2 lainnya

    Guest
  3. Sepertinya ban apes ngeslin ini di rolling ya atau di undi atau mungkin sistem acak, jadi kadang pembalap A bisa dapet ban goib, tapi di race berikutnya bisa juga dapat ban apes gampang bocel…nasib pembalap MotoGP sebagian besar jadi di tentukan ban ngeslin😂

    Guest
  4. Michelin memang cepat. Cuman konsistensi perlu dtingkatkan. Masa ada kadang2 1 ban random dg kualitas kurang. Wk wk wk
    Team sudah susah2 riset di free practice, eh giliran dipakai di race malah zonk

    Guest
  5. Lebih baik ecu pakai Inhouse aja dah, gak usah pakai ecu MM. Ini kan lomba motor prototipe,biar ketahuan pabrikan yang bagus dan tidak

    Guest
  6. Lebih baik ecu pakai Inhouse aja dah, gak usah pakai ecu MM. Ini kan lomba motor prototipe,biar ketahuan pabrikan yang bagus dan tidak

    Guest
    • kalo ecu inhouse nanti itu motor jalan sendiri tanpa driver lho.
      mau nonton balap yang pembalapnya akrobat/ gaya2an diatas motor? dan mungkin diganti jadi aktor/ aktris ga perlu skill lagi.
      cuma disebutnya aktris ini jago balap padahal dibalik layar yang bekerja sang ecu

      Guest
  7. membuat ban itu seperti membuat kue bolu secara massal, dari luar keliatan sama, tapi masing2 kue bolu itu punya kualitas yg beda meskipun perbedaan itu hanya seukuran mikroskopis, nah masalahnya “kue bolu” nya Michelin ini terkadang diantara satu kue dgn kue lainnya punya perbedaan sgt besar, ntah krn yg satu air nya kebanyakan atau mungkin kualitas tepungnya yg berbeda,,

    mudah2an Michelin bisa mengurangi perbedaan kualitas itu setidaknya sampai batasan tidak merugikan tim2 MotoGP yg menggunakan ban mereka, krn bagaimanapun pabrikan invest banyak utk membuat sepeda motor terbaiknya dan memilih rider terbaiknya , tapi kalo hasil akhirnya harus ditentukan dgn ban “gacha” kan ga lucu,,

    Guest
    • Kalau DORNA niat ya udah dibikin kayak mesin moto2 racikan ExternPro tuh. Disparitas spek dan setting mesin paling jauh hanya 3%. Ban harusnya bisa dibikin gitu juga.

      Guest
    • ini ban emg gachanya keterlaluan sih 😅, kemarin race Austria olviera yg kena, seri Inggris bagnaia sm Rossi yg komplen, giliran kemarin di Aragon Fabio yg kena 🤣

      Guest
  8. sptti sempet dibahas om matteo ya, michelin lebih ke ambisi matahin rekor lap nya bridgestone tp korbanin durability ketika race.

    jadi race skrg siapa yg bisa riset mengekplorasi kemampuan limit ban n menjaga durability nya, dengan perhitungan simulasi waktu fp2 fp4 akan bisa diprediksi pembalap mana yg akan konsisten ketika race kecuali ada faktor pembeda yg lain. tp emang serunya sih gap urutan 1-10 menjadi lebih dekat, salah dikit aja bisa pasti kesusul gk ada cerita overlaping lagi

    Guest
  9. irc ma corsa kapan om ? fdr gitu . .

    banya mantap hingga F4 pun udah riset dari FP1 gak ada hasil di race .. alias goib

    bahkan yang konsisten semacam F4 pun bisa aneh di race aragon

    seru nih kedepanya, pole seater atau top 3 bisa finish jadi last 3, macam vinales..

    seru karena ban itu mantap betul balapan jadinya

    Guest
  10. Mending bannya juga dijual bebas biar gak ganti komposisi seenak udelnya aja

    Dan konsumen jg ngerasain apa benar ghoib itu ban dibanding brand lain

    Guest
  11. Meh. Kasus boncel kemarin nunjukin level Michelin ini emang jauh di bawah Bridstun. Rekor kepegang 6 tahun dgn Bridstun kompon Hard kesukaan si Stoner itupun gaya balapnya boros ban banget. Ya wajar gw bilang ini ban goib. Skill Marwoto jadi kayak sejajar ama skill Bagiono padahal klo pake Bridstun bisa ditinggal sekebon tuh.

    Guest
  12. Dari statement kedua pihak lbh mengarah pd hasil, bukan krn Michelin yg produknya terbaik.
    Sepertinya mmg benar, Michelin membuat ban yg serba dirasa kurang/aneh oleh rider/pabrikan krn tujuannya mmg utk merapatkan kompetisi sesuai pesanan Dorna..

    Guest
    • Saat juara dunia doang itupun biasanya dilakuin di parc ferme atau depan paddocknya

      Kalo ga salah sekarang ada peraturan yg ga memperbolehkan,mungkin yg ga boleh di aspal sirkuit biar ga merusak aspalnya,entahlah kalo dilakuin di run off

      Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.