TMCBLOG.com – Dua Belas Pembalap Mengikuti sesi Kualifikasi kedua 10 Diantaranya dari akumulasi FP1-FP2 Pecco, Quartararo, Miller, Mir, Vinales, Aleix Espargaro, Rins, Zarco, Pol Espargaro, Jorge Martin dan Pirro sementara dua tambahannya berasal dari dua Pembalap tercepat dari Q1 yakni Bastianini dan Marc Marquez. Mayoritas pembalap Mengguankan ban belakang slick Soft dengan ban depan terdiri dari Ban Soft, Medium dan Hard. Benchmark rekor Laptime Misano sebelaum Q2 sendiri adalah 1:31,077 yang diraih Vinales tahun 2020.

Jelang Menit ke 4 Hadir Laptime pertama Oleh Joan Mir 1:33,151. Persis Menit ke 4 Bagnaia Torehkan 1:32,844 dilanjut Quartararo 1:32,097. Menit 5 Aleix epsargaro torehkan 1:31,973 dan memimpin Timesheet. Menit ke 6 Quartararo kembali memimpin dengan 1:31,367. Menit ke 7 Mayoritas pembalap Masuk Pit.

Menit ke 10 pembalap Masuk kembali ke Trek,  . . Bukan Lagi Mir . . . Marc berada di belakang  Pecco dan mencoba tingkat kesabaran dari Bagnaia sekarang dan Marc Crash, Aleix espargaro Juga Crash. Bagnaia di Menit ke 12 melakukan Hot Lap. Menit ke 13 Pecco torehkan 1:31,065 . . rekor Pecah !! Quartararo Pun Crash di menit terakhir !

Setelah 15 Menit Pecco Bagnaia Meraih Pole Position MotoGP Misano 2021. Miller P2, Quartararo P3 . . Marc Marquez start dari Posisi 7 sementara Vinales Start dari Posisi 10 disusul Juara Dunia 2020 Joan Mir dan Bastianini di P12

Taufik of BuitenZorg | @tmcblog

80 COMMENTS

  1. MVK masih belum improve. Marq kurang meyakinkan (tapi gak tau ntar Race gimana) Peco Akamsi sangar, F20 patut dinantikan aksinya vs Akamsi dan Miller. hehe

    • Bhahahaha gw suka gaya sindiran lu, emg deh motogp di era sebelumnya kan ngetren krn gorengan media akan tokoh protagonis si open mic dan tokoh antagonis si Biaggi. Abis itu media ketagihan bikin drama dan korbannya mulai dari Gibernau, Stoner, Lorenzo, terakhir Marquez. Tapi pas ketemu Marquez malah aib2 yg selama ini ditutupi kebongkar sendiri mulai dari ga Terima dipermainkan ala yoyo, ga Terima disalip dgn gaya potong kompas, sampe tendangan halilintar. Skrg yg masih ngefans ya kalo bukan yg fanatik ya yg ga terlalu cerdas, banyak fans onoh yg malah beralih jadi fans Lorenzo, Iannone, bahkan Marquez. Nama2 yg belakangan pernah dibenturin dan di dramain seolah antagonis.

  2. Pecco on fire ??????????
    Miller amazing… ??
    El Diablo over limit berujung ndlosor…
    MARC MARQUEZ 93 over nafsu berusaha TOWING ke Pecco tapi pas seperti dugaan ku berujung ndlosor karena kelihatan MARC MARQUEZ masih belum luwe melahap tikungan ke kanan masih jauh dari level dia sebelum kasus HUMERUS…. Uffftttt…

    • Jiwa PETARUNG nya masih nanggung. Tidak cukup bermental juara saja tapi perlu jiwa petarung sejati abaikan keberuntungan. Dan itulah yg dilakukan para juara sejati seperti VR46 dan MM93. ???

  3. Aleix Espargaro seolah mau nunjukin ‘nih gw nih yg paling jago bawa Aprilia, gw udah lebih lama naik motor ini’ alhasil doi ngotot. Tapi namanya skill udah mentok segitu ya malah hasilnya crash. Sejak Iannone kena ban baru kali ini gw liat Espargaro sengotot itu, biasanya nyante kaya orang hopeless krn selalu punya teammate pelan.

  4. SeKING apa seh MM di HRC? Q1 di voorijder sama bradel n mini marquez. Padahal ya kan udah susah banget jurdun tinggal 5 race. Apa gak ada kecemburuan dr sesama HRC racer?

      • Ya gara2 ane tau dia 8x jurdun. Tp gak gini juga kali modelnya. Gak salah seh si MM. Cuman gak etis aja. Td klo denger komentatornya ampe ngomong “giliran Peco dicoba kesabarannya oleh MM”. Ya ketawa aja, harga diri 8x jurdun begini. Masih muda cuy.

    • Kecemburuan pasti ada tentunya (ini dunia balap profesional yg kejam bung, perasaan hati sebaiknya disingkirkan sebisa mungkin)……ya mau gimana, kan dia rider nomor 1 di timnya, besar nilai kontraknya aja beda jauh ama 3 rider honhon yg lain.

      Ya mau gimana… si Marc kaga mau klo sampe start race di grid tengah-belakang, apalagi dgn kondisi fisik dia yg sekarang, di Misano pula (yg racing linenya; imo; relatif “sempit”), berpotensi bakal banyak terhalang (apalagi klo beneran race ujan, ngerti kan cipratan roda belakang itu kyk gimana annoying-nya). Ya itulah salah satu bentuk ego dan taktik seorang pembalap sejati. Itu; imo; wajar di dunia balap pro.
      Lagipula Bradl kan test rider, tugas utamanya bukan untuk mengungguli rider utama, sah aja jika “dimanfaatkan” untuk towing.
      Sementara AlexM kaga pernah ada di depan Marc selama kualifikasi. Laptimenya pun jelek, padahal udah ngekorin si Marc. AlexM ngebantu apa klo boleh tau ??

    • Reply ku dihapus Mimin padahal itu sdh panjang kali lebar berdasarkan DATA dan FAKTA.
      Secara diriku ngikutin dan nonton sejak FP1.
      It’s oke. Karena itu hak prerogatif sang Mimin.✌

  5. secara regulasi tidak menyalahi, tapi masa iya MM93 niat banget towing untuk dapet hasil bagus..

    sgitu doang nilai juara 8x. kek gini mo jadi legend

  6. Mm93 dr pegang gelas saja ngk bisa trs handel motor terburuk segrid tapi kelihatan banget jiwa petarungnya,salut mm93..good luck all riders

  7. bahkan duo komentator BTsport-2 pun mengeluarkan opini yg serupa mengenai current RCV (“worst bike”) saat FP3 (saat sisa menit 24 – 23, monggo bila ada yg punya rekamannya & mau ngecek ulang).
    Semoga RCV 2022 ada perbaikan / kemajuan signifikan

    • noda membandel x, yg namnya nguntit itu wajar dan itu mmg hrs dilakukan krn buruknya performa RCV tertinggal developnya sejak kepeegian mm, dulu tahun 2016 RCV sangat lemot aksel nya yg marc bs lakukan cuma rajin2 late brake dan itu beresiko tinggi meskipun dia berhasil jurdun..

  8. Kayanya sekarang tekanan balik ke jm36, juara bertahan tp ya gitu2 aja performanya ga beda jauh sm taun kemaren, padahal pesaingnya dah pd improve

  9. Masalahnya adalah development motor ini marc sentris, tp tahun itu dia cedera dan digantikan bradl. Hasilnya ya gitu tertinggal jadinya. Ditambah pedrosa hengkang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.