TMCBLOG.com – Seperti yang sudah tmcblog post sebelum ini, FIM dan Dorna-WSBK berencana akan menggulirkan Gelaran WSS tahun 2022 dengan perubahan regulasi terutama soal kubikasi dan Jumlah silinder dari Motor yang bisa ikutan. Dan salah satu Efek samping Positif adalah bertambahnya Pabrikan yang akan ikut seperti salah satunya adalah Ducati yang mengumumkan akan kembali turun ke Kejuaraan WSS tahun 2022 nanti.

Dorna WSBK dan FIM Resmi Umumkan Rencana tampilan baru Kelas WSS

15 tahun setelah partisipasi terakhirnya di Kejuaraan Dunia Supersport, Ducati secara resmi akan kembali ke paddock ini secara factory pada tahun 2022 menggunakan Perpanjangan tangan Aruba.it Racing, dan akan melakukannya dengan memanfaatkan perubahan peraturan yang akan diberikan kejuaraan tahun depan dimana akan masuk beberapa merk dan model baru seperti Triumph Speed ​​​​Triple RS 765, MV Agusta F3 800 RR dan tentunya Ducati Panigale V2.

Terakhir kali Ducati berpartisipasi dalam Kejuaraan Dunia Supersport adalah pada tahun 2007, ketika Yves Polzer dan Gianluca Nannelli berkompetisi dengan Ducati 749R, musim di mana pembalap Italia itu merebut podium terakhir untuk Ducati di Supersport dengan tempat ketiga di seri Valencia.

Untuk tahun 2022 nanti Ducati telah memutuskan untuk mengambil langkah dan akan membuat struktur factory sendiri di paddock ini dengan menempatkan di trek Panigale V2 (955 cc dan 155 hp) yang akan dibesut pembalap Grand prix Nicolo Bulega, seorang pebalap yang tumbuh di bawah payung Akademi VR46.

Tahun ini sampai Balapan terakhir di Misano, Bulega hanya mampu mencetak 12 poin (Posisi Ke-26sementara di Moto2). Angka ini jelas tidak cukup untuk menjamin kelangsungannya di tim Gresini. Aruba.it Racing belum mengonfirmasi nama rekan setim pemain berusia 21 tahun itu.

Taufik of BuitenZorg | @tmcblog

 

33 COMMENTS

  1. Ini si Picolo padahal dulu di CEV penampilan cukup menonjol, cuma sayang kelakuan mirip Fenati. Pernah tuh dia ngata2in Luca Gardner.

    Skrg nearly 1000cc bisa main di supersport yak. Bau2nya bakal jadi ajang Ducati vs Triumph kalo Dorna ga tegaan ngasih batas rpm maupun bobot buat motor2 offside itu.

    Guest
  2. Wss malah jadi aneh, wss 300 ada yg sampai500cc giliran wss 600 ada yg sampai 900cc. Harusnya ccnya di buat sama biar pabrikan yg mau ikut bikin motor. kalo seperti ini cc paling besar menang pun gak ada gengsinya.

    Guest
    • kalo jaman dulu pabrikan susah2 buat motor dgn spek sesuai regulasi sampai2 ada yg kena prank, kalo sekarang justru regulasi yang harus menyesuaikan motor2 yg udah ada di pasaran,,
      kecuali kelas Superbike nya ya, yg pabrikan masih rela membuat motor yg spek nya bener2 berpatokan dari regulasi balapannya,,

      Guest
  3. “Triumph Speed ​​​​Triple RS 765, MV Agusta F3 800 RR dan tentunya Ducati Panigale V2”
    Yang ada malah bakal ditinggal pabrikan jepang ?‍♂️

    Guest
  4. Ajioorr gaess…
    Balapan supersport 600 tapi peserta ada 1.000cc kurang 50.
    .
    Ekualiser kek gimana pun sma aja..
    Liat aja dah.
    ? ?

    Guest
      • Kan liat dulu bagnaia anak didik siapa dan negara mana. Biasanya mereka suka teriak teriak dorna spanyol spanyol tp sekarang pada diem aja pura pura gatau. Kalo kasusnya itu pembalap spanyol atau marquex baru mereka bakalan rame. Wkwkwk

        Guest
    • Menurut ane sih pas banget saat lampu padam,ibarat di game MotoGP Android dapat ‘Perfect!’

      Dari pandangan pribadi loh ya,bukannya membela

      Guest
    • Pembalap lain yg telat start semua ya haha…..klo pembalap atau team lain protes kan yg diuntungkan cuma fabio. So you know lah..mreka diem diem bae. yamaha jg ngeri ntar di setrap lagi sama dorno kyk kasus sblmnya.

      Guest
    • Dan gak ada video ulangan penjelasan detail,padahal byk yg komen di post motogp. Kyk dianggap angin lalu…you know lah…

      Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.