TMCBLOG.com – Yamaha R15 version 4 hadir terlebih dahulu di India untuk kemungkinan berpotensi hadir juga di Indonesia pada akhir tahun 2021 ini. Secara umum seperti yang sudah TMCBlog informasikan terakhir motor ini memiliki banyak update dan perubahan mulai dari bodywork, sampai dengan kehadiran part elektronik rider’s aid seperti traction control dan juga quick shifter di beberapa varian seperti versi R15M. Namun kali ini kita akan brief cepat mengenai apa yang diperoleh dari R15 version 4 pada dashboard digitalnya sob.

Secara umum dashboard-nya menggunaan model LCD dengan tampilan positif display, artinya dasarnya warna cerah dengan tampilan angka dan huruf berwarna hitam monochrome. Nah sekarang kelengkapannya nih sob. Dashboard R15 version 4 menurut TMCBlog adalah dashboard yang memuat informasi paling lengkap di motor sport full fairing 150-an cc saat ini. Lalu ada apa saja informasi di dalamnya?

Beberapa indikator yang lazim hadir di dashboard atau panelmeter motor sport tetap ada yakni bar-graph tacometer dengan red-line di sekitar 11 ribu Rpm. Penujuk kecepatan (speedometer) juga jadi fokus utama karena dimensinya cukup besar dan menjadi pusat indikator di dashboard ini. Selain itu ada gear indicator, fuel indicator bar-graph, dan jam.

Selain indikator umum, hadir juga dua mode di cluster Multi Information Display (MID) untuk menghadirkan informasi mengenai performa motor baik performa balap maupun utilitas efisiensi penggunaan di jalan raya. Mode pertama untuk memperlihatkan indikator performa kompetisi ada penunjukkan laptime terakhir yang dilakukan dan juga tentunya laptime tercepat. Nah TMCBlog memperkirakan ada satu tombol saklar manual khusus di daerah handlebar untuk membantu pengoperasian hal ini.

Mode kedua adalah mode utilitas efisiensi di jalan yang isinya berupa empat informasi yang informasinya bisa dikombinasi antara konsumsi bahan bakar rata-rata, kecepatan rata-rata, indikator temperatur coolant pendingin mesin, dan indikator power dari baterai/aki.

Dashboard dari Yamaha R15 Version 4 juga menghadirkan beberapa indikator yang menampilkan status beberapa teknologi baru di motor ini yakni status dari traction control On/Off yang menandakan bahwa kemungkinan besar memang TCS di R15 ini bisa dihidup-matikan sesuai keinginan penggunanya. Lalu ada juga indikator status mekanisme kerja dari VVA dan ABS dan tentunya lampu shift timing (shift light) untuk menentukan kapan kita bisa melakukan perpindahan gear. Wuiiih. . . .

Masih kurang juga? Hadir informasi yang boleh dibilang baru pada Yamaha R15 walaupun sebelumnya Yamaha sudah banyak menghadirkan di varian skuter otomatis yakni cluster fungsi konektifitas ke ponsel yang dinamakan Yamaha Motorcycle Connect. TMCBlog cukup yakin jika R15 Version 4 hadir di Indonesia nanti, fitur ini juga akan dibenamkan.

Informasi yang hadir pada cluster display informasi Yamaha Motorcycle Connect ini ada seabrek-abrek sob. Catat saja nih: Indikator masuknya pesan atau email baru, indikator hadirnya panggilan telefon, status konektifitas ponsel ke dashboard, sampai kita bisa melihat status baterai dari ponsel karena juga ada indikatornya di pojok kanan atas.

Namun yang pasti bukan artinya dengan status panggilan ponsel hadir di dashboard kita bisa terpecahkan konsentrasi riding dengan melakukan jawaban panggilan telefon atau bahkan membalas pesan teks yah, indikator ini tentunya untuk menginformasikan bahwa info tersebut hadir untuk selanjutnya bisa direspon dengan cara minggir dulu, berhenti dan turun dari sepeda motor baru melakukan aktifitas telefon maupun membaca/membalas pesan singkat. Safety first!

Taufik of BuitenZorg

43 COMMENTS

  1. Gue bukan fby, tapi gue akuin ni motor ganteng banget. Dan salut nya yamaha bisa nutupin kekopongan nya (150cc mana sih yang kaga kopong) tanpa bikin kedodoran kaya gen kemaren. Cuma menurut gue kalau lebih nunduk dikit aja pasti bakalan tambah mantep

    Guest
  2. sy punya cbr150 angkatan awal rilis karena saat itu motor paling keren, tp tdk munafik emg r15 udah di level berbeda. bkn cm mesin aja seperti yg dibangga”kan gsxr150, tp secara paket emg paling wah rasanya. sempat bbrp kali pengen ganti r15, sgt mampu jg buat ganti, tp dipikir” yaudalah pasti nanti berkembang lg kompetitornya. dirawat yg ada, beli yg blm ada wkwkw

    Guest
    • tapi dari yang terlihat sampe sekarang, di segmen ini yamaha yang mendobrak dobrak terus.. jadi kalau nyesal kecepetan beli, pasti ketimpanya ama produk yamaha juga

      Guest
  3. Bakal jadi inceran anak2 herex nih, setelah spido gsx dan r15 lawas selama ini udah banyak terpasang di motor ndangak warna warni itu. Yg mau tampil beda pasti berburu part ini, kemudian yg laen ikut2an, akhirnya jadi part sejuta umat lagi.

    Guest
  4. Price tag 40jt menanti, jangan sampai zonk kayak mt15 dan xsr155 yang kelihatan pas sunmori doang. Masih mending r15 v3 masih kelihatan di pelosok.

    Guest
    • Jujur xsr ane dah lumayan banyak ketemu walaupun beberapa bulan ini kgak kmn mna( beda motor yah bukan ,mondar mandir motor yang sma) tapi kalau mt15 belum pernah ketemu sklpun

      Guest
  5. Setelah baca komen yg bahas desainnya, kemudian coba merhatiin dgn seksama. Emang cakep sih, fairing depan jg nyambung ama bentuk motor secara keseluruhan, ga nanggung dan jenong kaya versi sebelum ini, jg ga cuma keren dari samping tapi kaya lele kalo diliat dari depan kaya versi India pertama kali. Ini berkat desain yg sebenernya make R7, nah R7 sendiri desainnya dimirip2in ama R6. Cakep! Udah bener2 sport bike. Rangka, pelek, setang, fairing, tangki, buritan. Bener2 klan R series ga kaya R25 ama R7 yg lebih mirip sport tourer disarungin dan faktanya rangka R25 ama R7 emg lebih cocok utk klan MT bukan eR.

    Guest
  6. Masih penasaran sama GSXR150 jika mukanya disesuain selera pasar indo apa akan laku, secara DOHC OB kan pada ngedewain DOHC tuh apalagi OB

    Guest
    • IMO di kelas motor daily use seperti ini spek mesin ga bener2 penting. DOHC over bore akselerasi puncak ngacir ngibrit kyk dikejar setan blablabla itu bullshit buat dinikmati di jalanan harian.
      Suka ga suka faktanya di jalan raya mainnya di RPM tengah dan ga sampai ke bener2 puncak.

      …lalu rindu Tiger.

      Guest
      • User cbr thailand sama gsx ya ketawa aja sih liat komen gini. Kalo cuma taunya sebatas mesin cruiser 2 klep jadul macem tiger ya gak valid bikin komen overbore 150cc gak ngaruh. Coba tanyain yg punya warung napa bela2in sampe nyari cbr thailand warna repsol?? Coba cari artikel sama vlognya sana…

        Guest
        • 2 paragraf pertama si Hanif gw sepakat, tapi paragraf terakhir kagak karena alasannya adalah yg punya blog emang pecinta merk itu dan lagi bikin museum motor2 yg bagi dia bakal jadi kolektor item di merk kesukaannya itu.

          Guest
  7. kalo negative display,makin overkill banget. tapi ga yakin ABS nya bakalan hadir di Indonesia. Tapi bisa jadi ada sih kalo yang M muncul juga di Indonesia.

    Guest
  8. Yanh gue suka dari wak Haji…bisa menterjemahkan informasi dari luar untuk diberitakan kepada kita.
    Barakallah wak…semoga Ibunda juga selalu sehat ye

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.