TMCBLOG.com – Dengan fakta Bahwa Bagnaia Crash Di Lap 24 race MotoGP Emilia Romagna Misano 2 2021 dapat dipastikan bahwa Fabio Quartararo bisa mengunci gelar Juara dunia MotoGP 2021 di Seri Emilia Romagna / Misano 2

Secara umum ini adalah gelar Grand prix pertama Buat Fabio Quartaaro semenjak berkarir di Grand prix Sepeda motor yang ia mulai di tahun 2015 bersama team Moto3 Estrella gallicia Honda. Raihan terbaik Quartararo sebelum ini adalah finish Championship di Posisi 5 di tahun debut MotoGPnya bersama team Petronas Yamaha SRT

Dengan menjadi Juara Dunia di Musim MotoGP 2021 ini Fabio Quartararo Menjadi Pembalap Prancis pertama yang menjuarai kelas Primer dan kelas  MotoGP pada Khususnya. Ia menjadi pembalap yamaha Yang berhasil menjuarai Gelar MotoGP setelah terakhir 2015 dengan Jorge Lorenzo.

Di tahun pertamanya bersama Monster Energy Yamaha MotoGP Team, Fabio Quartararo menunjukkan kecepatan, kedewasaan, dan ketekunan heroik yang luar biasa untuk mengamankan gelar Kejuaraan Dunia MotoGP dengan dua putaran tersisa.

Quartararo sudah menjadi nama yang banyak dibicarakan di awal karir balap Grand Prix-nya. Dia memasuki kelas Moto3 pada tahun 2015 saat berusia 15 tahun bersama Honda, karena aturan sebelumnya yang melarang berpartisipasi di Kejuaraan Dunia Moto3™ hingga usia 16 tahun telah dicabut tahun itu. Menjadi Juara Moto3 FIM CEV 2013 dan 2014, pembalap Prancis itu dianggap sebagai ancaman gelar sejak awal. Seperti yang telah diprediksi banyak orang, dia tampil impresif sejak awal dan sudah berdiri di podium hanya dalam balapan keduanya, di Circuit of The Americas. Dia mengulangi prestasi ini di Assen setelah mengklaim pole di Jerez dan Le Mans. Sayangnya, cedera pergelangan kaki akhir musim menghentikan kemajuannya, tetapi ia masih menyelesaikan musim di tempat kesepuluh di klasemen keseluruhan. Itu adalah tanda pertama dari karier yang berkembang pesat, meskipun itu tidak selalu merupakan perjalanan yang mudah.

Dia mengambil tempat ketiga belas pada tahun 2016 dengan tim Leopard Racing di kelas Moto3 dan mengulangi peringkat ini pada tahun 2017 dengan Paginas Amarillas HP40 di Moto2, sekali lagi tanpa podium. Namun, kecepatannya yang mengesankan sepanjang debut kelas menengahnya memungkinkan dia untuk pindah ke tim Speed ​​Up Racing untuk musim keduanya.

Pada tahun 2018 dia membuat langkah besar di kejuaraan Moto2 dan seterusnya. Dia meraih pole dan Kemenangan GP kelas intermediate pertamanya di Circuit de Barcelona-Catalunya. Dia mengikutinya dengan tempat kedua di TT Circuit Assen dan akhirnya mengambil posisi 10 besar di klasemen akhir. Pada bulan Agustus 2018, diumumkan juga bahwa Quartararo akan bergabung dengan Franco Morbidelli di tim satelit Yamaha yang baru dibentuk, Petronas Yamaha SRT, pada tahun 2019. Sebuah tantangan besar – tetapi pria Prancis itu siap untuk itu.

Apa yang terjadi di tahun 2019 sungguh luar biasa. El Diablo ingin menunjukkan kepada mereka yang meragukan kemampuannya. Dia membungkam para penentang dengan meraih tujuh podium dan enam pole position. Dia juga menyelesaikan musim sebagai Rookie of the Year, pemenang Independent Riders’ Championship, dan kelima di Kejuaraan Dunia secara keseluruhan.

Masih merindukan kemenangan debutnya yang sulit diraih di kelas utama, yang menjadi target utamanya untuk 2020. Meski kalender berubah karena pandemi global Covid-19, ia tidak perlu menunggu lama. Quartararo mendominasi di Jerez pada bulan Juli, membuka kampanyenya dengan kemenangan ganda. Di Catalunya dia mencetak kemenangan ketiganya, tetapi dia berjuang untuk membawa performa yang sama hingga akhir musim. Namun, dari total 14 GP ia mengamankan sembilan start baris depan, empat di antaranya adalah pole position. Jelas keajaiban Prancis ini memiliki kecepatan, jadi semenjak itu dia mengincar konsistensi untuk mengamankan kemenangan kejuaraan pertamanya.

Pada tahun 2021, Quartararo memenuhi dua mimpinya dalam satu musim: mengikuti jejak idolanya Valentino Rossi dengan bergabung dengan Monster Energy Yamaha MotoGP Team dan menjadi Juara Dunia MotoGP – dan dia membuatnya hampir terlihat mudah.

Quartararo telah membuktikan dirinya sebagai talenta luar biasa, jadi tentu saja ekspektasi para penggemar dan media tinggi. Sementara tim berusaha menghindari tekanan apa pun padanya, pemuda Prancis itu tidak bisa tidak merasa sedikit gugup di ronde pertama. Dia masih menempati posisi kelima, hasil debut Tim Pabrikan yang sangat terhormat. Tim puas, tetapi Quartararo tidak. Dia tahu dia bisa melakukan yang lebih baik, dan dia bertekad untuk menunjukkannya minggu depan di balapan kedua di Doha. Meskipun itu adalah salah satu dari hanya dua balapan tahun ini di mana dia tidak memulai dari baris pertama, dia mengamankan kemenangan pertamanya dengan Tim Pabrikan.

Pembalap nomor 20 itu menunjukkan bahwa hasil teratas pertamanya bukanlah kebetulan dengan memenangkan putaran berikutnya di Portimo, dan dia juga bisa memenangkan balapan berikutnya di Jerez untuk hattrick jika bukan karena masalah arm pumpv i tengah balapan saat memimpin. Namun, ketekunannya terlihat saat ia masih menyelesaikan balapan di posisi ke-13 (hasil terendahnya sepanjang musim). Syukurlah masalah ini dengan cepat diselesaikan melalui operasi, dan hanya seminggu kemudian dia merayakan tempat ketiga, setelah mengatasi kondisi basah di Le Mans.

Dengan jeda satu minggu antara GP Prancis dan Italia, Quartararo siap tampil habis-habisan di Mugello. Dia memiliki akhir pekan yang hebat dan mencetak kemenangan yang brilian, yang dianggap tim untuk diceritakan. Meskipun balapan kandang, trek Mugello biasanya tidak dikenal sebagai salah satu trek terbaik untuk Tim Pabrikan. Bahwa El Diablo mampu mengeluarkan yang terbaik dari YZR-M1 bahkan di sirkuit yang secara teknis menantang ini sangat menjanjikan untuk sisa musim ini.

Quartararo kembali menjadi penantang podium di Gran Premi Monster Energy de Catalunya yang agak kacau. Dia meraih urutan keenam setelah menerima dua penalti 3 detik (satu karena mengambil jalan pintas setelah melebar dan satu lagi karena membuka ritsleting kulitnya di tengah balapan). Tetapi pebalap Prancis itu mengambilnya dengan tenang dan naik ke posisi ketiga di Sachsenring dua minggu kemudian, bahkan ketika lagi-lagi tata letak sirkuit ini bukan yang paling cocok untuk Yamaha. TT Circuit Assen dia mengambil kemenangan di sana satu pekan kemudian untuk menutup paruh pertama musim dengan cara terbaik. Kemudian rekan setimnya saat itu – Maverick Vinales menjadikannya hari kemenangan yang lebih berkesan bagi Tim Monster Energy Yamaha MotoGP. Mack mengamankan tempat kedua, dan membuat finisher 1-2 untuk Tim – yang pertama sejak GP Argentina 2017 – dan menjadikannya podium ke-750 dan ke-751 Yamaha di kelas utama.

Setelah istirahat musim panas empat minggu, pembalap Prancis itu memulai paruh kedua musim dengan segar, yang sangat dibutuhkan untuk Grand Prix Styria yang penting. Balapan pertama mendapat red Flag di lap 3, tetapi Quartararo tetap tenang dan mengendarai M1-nya untuk finis di podium. Tempat ketiga yang luar biasa ini terasa lebih manis saat ia memperpanjang keunggulan kejuaraannya menjadi 40 poin – di trek yang notabenenya sulit untuk Yamaha – dan menjadi favorit pemenang kejuaraan tahun ini. Dia sangat ingin mengulangi kinerjanya lagi seminggu setelahnya di Motorrad Grand Prix von sterreich. Dia berada di rute untuk tempat podium, tetapi hujan di tiga lap terakhir merusak rencananya. Setelah terlambat mengganti Motor ber setup rain, ia jatuh kembali ke P14 dan harus menyeimbangkan keinginan untuk mencetak poin sebanyak mungkin dengan tidak mengambil terlalu banyak risiko dan merusak peluang kejuaraannya. Dia akhirnya menyelamatkan tempat ketujuh yang berani dan memperpanjang keunggulannya di kejuaraan dengan tujuh poin.

Dua minggu kemudian, bintang Quartararo bersinar terang lagi. Tim Monster Energy Yamaha MotoGP bisa merayakan kemenangan signifikan di Monster Energy British Grand Prix. Dengan kendali penuh, tidak ada yang bisa menandingi level pembalap Prancis itu di atas YZR-M1. Dia Finish dengan margin 2,663 detik yang meyakinkan ke posisi kedua dan meninggalkan sirkuit Silverstone dengan keunggulan 65 poin di kejuaraan.

Tim Pabrikan melaju ke babak berikutnya, Grand Prix de Aragon, dengan posisi tinggi, tetapi Babak 13 terbukti ‘tidak beruntung’ bagi pembalap Prancis itu. Dia mengalami tamasya yang sulit di MotorLand Aragón dan harus berjuang keras. Berkat permainan defensif dan berani, ia mengamankan tempat kedelapan dan mengumpulkan delapan poin kejuaraan penting. Ingin membuat comeback yang kuat di Gran Premio di San Marino e della Riviera di Rimini, Quartararo menjalankan misi – dan dia berhasil. Pembalap Yamaha itu dituntut sampai akhir balapan 27 putaran untuk akhirnya mengambil tempat kedua dan 20 poin kejuaraan penting.

Podium Misano adalah dorongan bagi pemimpin kejuaraan menuju Grand Prix Amerika, tetapi juga merupakan awal dari perubahan pola pikir. Padahal sebelumnya Quartararo selalu ‘hidup pada saat ini’ dan berlomba untuk meraih kemenangan dan podium di setiap balapan, pria MotoGP Monster Energy Yamaha itu kini memutuskan untuk memilih strategi yang lebih berorientasi pada klasemen kejuaraan di Circuit of The Americas (COTA). Dia memberikan perjalanan yang matang, menyeimbangkan garis tipis antara mempertahankan tempat kedua dan mengejar pemimpin balapan. Dia memperpanjang marginnya di klasemen menjadi 52 poin dalam prosesnya, memberinya poin pertandingan pertamanya untuk balapan kedua di Misano.

Tekanan terasa selama GP Emilia-Romagna. Dia harus memulai balapan dari posisi 15 di grid dengan saingan gelarnya mulai dari posisi terdepan. Tapi Quartararo adalah tipe pembalap yang pantang menyerah. Dia mengendarai balapan yang luar biasa, memotong kawanan. Dengan Bagnaia akhirnya tersingkir dari balapan di tahap terakhir, Quartararo yakin akan memenangkan kejuaraan. Tetap saja, dia tidak akan menjadi El Diablo jika dia tidak masuk ke dalam memo menit terakhir untuk membuat para penggemar tetap di tepi kursi mereka. Dia akhirnya menyelesaikan balapan di tempat keempat setelah perjalanan yang brilian dan layak juara.

Memenangkan Kejuaraan Dunia MotoGP 2021 di tahun debutnya bersama Monster Energy Yamaha MotoGP Team adalah mimpi yang menjadi kenyataan bagi Quartararo. Dia mencapai tujuan hidupnya, namun itu hanya awal dari kemitraannya yang sudah sangat sukses dengan Tim Pabrikan yang telah membawa 5 kemenangan GP, ​​10 podium, 14 start baris depan, 5 pole position, 5 lap tercepat, dan 1 Gelar Kejuaraan Dunia hingga saat ini.

Secara keseluruhan, strategi lama ‘kecepatan dan konsistensi’ adalah kunci kesuksesan. Namun, apa yang membuat Quartararo benar-benar melangkah ke jejak idolanya Rossi adalah sesuatu yang Top Secret. Musim ini ia mampu menjaga fokus tanpa henti, menunjukkan tekad yang tenang, dan secara konsisten memberikan penampilan mencetak poin bahkan di ‘hari-hari buruknya’ dengan bersenang-senang di atas motor.

Taufik of BuitenZorg | @tmcblog

FABIO QUARTARARO

Career Statistics

First Grand Prix: Qatar GP 2015 (Moto3)
First Grand Prix Win: Catalan GP 2018 (Moto2)
Grand Prix Wins: 9 (8x MotoGP, 1x Moto2)
Podiums: 24 (20x MotoGP, 2x Moto2, 2x Moto3)
Front row starts: 43 (36x MotoGP, 5x Moto2, 2x Moto3)
Pole positions: (15x MotoGP, 1x Moto2, 2x Moto3)
Fastest laps: 10 (9x MotoGP, 1x Moto2)
World Championship Titles: 1 (2021 MotoGP World Champion with the Monster Energy Yamaha MotoGP Team)

Racing Career

2021 MotoGP World Championship (1st – 267 points) [World Champion, with 2 rounds to go]
2020 MotoGP World Championship (8th – 127 points)
2019 MotoGP World Championship (5th – 192 points)
2018 Moto2 World Championship (10th – 138 points)
2017 Moto2 World Championship (13th – 64 points)
2016 Moto3 World Championship (13th – 83 points)
2015 Moto3 World Championship (10th – 92 points)

208 COMMENTS

  1. Tuh kan sebenarnya hodna dan Yamaha itu mesra,kalo bagio ga dibikin panik markes mungkin besok baru selebrasi

    Guest
  2. ducati sudah dibantu dengan alasan penyeragaman ECU….masih gk bisa jurdun..???
    Apalagi klo EFU inhouse… Pasti dibelakang cuy…

    Guest
  3. Gokil banget sumpah racenya!
    Miller jadi wingman pecco, crash saat berjuang nutup pintu buat markes,
    Mir jumpstart, seruntulan makan korban petrux,
    Quartararo pejuang sejati, salip satu persatu, battle seru sama rins & aleix
    Olivera tiba-tiba ilang???
    Lalu pecco jatuh, tardozzi sujud syukur??
    Disaat terakhir taro disalip enea… ?

    Guest
  4. 24 Oktober 2021 dua emosi menjadi satu
    -Fabio Quartararo juara dunia 2021
    -Valentino Rossi balapan terakhir kalinya di rumahnya sendiri

    Guest
  5. ducati sekali lagi terpaksa nyesek karena ridernya pada jatuh di race yg menentukan jurdun. trio pabrikan jepang udah bergiliran jurdun ridernya
    ducati kapan ??? ^^

    Guest
    • peluang pecco jurdun emang kecil
      walau ga crash pun, hanya bisa memperpanjang asa saja
      yg agak disesalkan sih, kenapa yamaha bisa memastikan juara di kandang ducati
      dah gitu honda yg rival berat ducati mampu p1 p2, sekaligus membalas kekalahan mm di aragon
      kekalahan total ducati di kandang

      Guest
  6. Badluck buat Pecco. good Job buat Fabio Quartararo Yamaha. akhirnya bisa JurDun.
    sayang Alm Ibu yang jagoin Fabio gak bisa liat JurDun jagoannya

    Guest
  7. Marc berhasil “ngobrak ngabrik” duo pabrikan ducati Peco dan Miller kena mental
    ga rugi Marc ngetes sasis di FP2 (sepertinya)

    Guest
  8. Fisik si Marc besar kemungkinan nyaris 100% fit selepas libur 3 minggu.
    tidak terlihat lagi dia makan obat.
    bisa gak ya Marc ngerebut posisi 3 klasemen rider di akhir musim (hehe harapan liar).

    btw…ada yg ngeliat Oliveira kenapa “menghilang” ?? di lap berapa ?

    Guest
  9. apakah marquez bisa disebut sebagai king maker kali ini? ya memang dia tidak pernah overtake atau fight dengan bagnaia, tapi setidaknya dia bisa menaruh pressure besar ke bagnaia dengan membayanginya dari dekat

    Guest
  10. Well kmaren ada yg berharap markes ngacak2 barisan ducita, karena dsinyalir duc2 akan menerapkan team order….

    Siapa yg ngarep? Ya fby, dengan dalih klo italiano bs TO, mudah2an markes bs bantu taro dg ngacak2 barisan duc2 toh motornya sama2 japanese

    Guest
  11. Yes masih pabrikan ?? win…

    Kapan nih pabrikan yurop hehehe

    Congrats for #20 Fabio: you deserve it
    Congrats for RHT for P1-P2
    Bastianini baddass di last turn wkwkwk

    Guest
  12. Fabio deserves world champion, congrats!
    duh Ducati gimana ya, mau komen koq tp nasibnya tragis bener.. jurdun tahun lalu? udah jump start nyeleng ke Petrux pula.. Hodna? tumben2an P1 & P2 hahaha good lah..
    btw si ena ena ot Fabio di last lap tadi agak ngeri, untung Fab fab nya refleks..

    Guest
  13. Si Pekok pake nyungsep segala di kampung, sok-sokan pake ban depan hard.
    Fabio ini emang unik, pas sebelum naik ke MotoGP benar-benar gak masuk radar calon pebalap alien, eh gak taunya langsung bombastis.

    Guest
    • Menurut faktor motor punya andil besar, gimna tidak petrucci aja bisa kompetitif dgn ducati faktor. Saya udah mnduga klau rider ducati factory akan ada di zona champion tpi blum bisa jurdun

      Guest
      • @plongi motor ducati udah termasuk winning bike. Tinggal ridernya aja nih yg harus extra ordinary n badass. Tinggal tunggu waktu aja mereka jurdun lagi. Kombinasi bagiono n jorge martin dimasa depan menurut gua paling pas buat impian jurdun ducati corse

        Guest
    • Xonglie: ini orang perasaan kekeuh banget dari kemarin kalo taro itu bukan pembalap alien atau digadang gadang jadi pembalap bagus dimasa depan. Ente baru ngikutin taro yak ?
      Perasaan tiap ente komen gini, sering banget pada balas. Taro itu dari jaman cev udah digadang gadang jadi pembalap oke dan dicap jadi the next marquez. Cuma sayangnya perjalanan karier dia di moto3 dan moto2 kurang mulus

      Guest
  14. Selamat kepada Marc Marques atas juara motogp italia.

    Yahama sangat berterimakasih kepada marqes karena telah 2x membantu pebalapnya untuk juara dunia motogp 2015 paduka jolor dan motogp 2021 kacang taro.

    Team order ducati MONCROT semua.

    Guest
  15. Ironis, MM menjadi orang yang turut berperan membantu yahaha juara dunia 2021 setelah 5 tahun membuat yahaha gigit jari

    Guest
    • perannya kek gimana kok seolah olah mbantu taro juara dunia ?? apakah bagio crash gara2 MM ?? senggolan saja tidak … justru ban lah yg jadi masalah ducita banyak crash bukan faktor MM ???

      Guest
    • Hehehehe kata kata ironis.
      Kalo gitu menurutmu race yg dihitung cuma race ini? Yg race sebelum sebelumnya gx masuk itungan kejuaraan kok pake kata ironis n memframing fq20 juara dibantu mamakes
      Dah ambil brosurmu jangan lupa jualan peceex lampu odong odong digenjot

      Guest
  16. Selamat buat Fabio, aksi heroik start p15 bisa finish p4.
    Sayang lap terakhir sang juara dunia disikat oleh rokie dg mesin motor yg lebih senior ?

    Guest
  17. Nah fby fbh pada akur lah, lagian FQ MM gak pernah musuhan malah pada akrab mereka, dari dulu cuma engkong doang yg dendam ama MM mah, sampe murid²nya klo juara dibangga²in, pdhl engkingnya mah dibelakang ?

    Guest
  18. Congrats buat eldiablo…

    Btw,,selebrasinya keren..
    Ambil helm gold diablo,,terus music dj nyabkeren,,animasi devilnya juga kerenn.. bagus bgt…

    Guest
  19. Bisa ga ya di dua race terakhir taro ga ikutan balap, cuma ongkang ongkang kaki dipinggir trek liatin temen temennya rebutan runner up? Tapi sayang masih ada asa buat triple crown

    Guest
  20. Gw lebih seneng ngeliat Yamaha juara drpd Ducati, gara2 ducati motor jadi keliatan jelek pake ada winglet ecu seragam dll >:(

    Guest
  21. Terlalu banyak kejadian penting disini tapi yang pertama, selamat kepada Repsol Honda Team yang berhasil double podium 1-2. Akhirnya Marques bisa menang lagi di sirkuit searah jarum jam dan Pol bisa bertaji juga.

    Selamat kepada Fabio Quartararo yang berhasil Juara Dunia. Konsistensimu membuahkan hasil. Tugas lebih berat adalah mempertahankan gelar juara, jadi untuk sekarang nikmati pencapaianmu, congrats.

    Selamat buat Yamaha yang sudah berhasil kunci 1 gelar, mudah2an bisa sabet Triple Crown di musim 2021, aamiin.

    Selamat buat Mbah Oci yang berhasil finish top ten. Meski tak naik podium tapi kau sudah mempersembahkan yang terbaik.

    Selamat juga buat tim Ducati yang sudah bikin perasaan kita sebagai penonton berasa naik roller coaster.

    Guest
  22. Kirain taro main aman tp sprtiny dia rider yg gk suka main aman,taro mmg pantas jurdun tahun ini,dan yakin pecco akan jd penantang kuat jurdun 2022, marquez pun udh pulih sprti y bakal rame nnti motogp 2022.selagi lagi selamat buat yamaha dan quartararo kombinasi yg tepat.

    Guest
  23. lagi lagi setelah ditinggal Vinales, team nya jadi juara dunia
    FQ20 selalu fokus dg kekuatan dan kelebihan Yamaha
    sementara MV12 terlalu sibuk mengeluh
    skill boleh sama, tapi mental harus lebih baik. begitulah adanya

    Guest
  24. Pdhal untuk bagnaia marc saat itu udah mulai nyerah ngejar bagnaia gapapa udah hampir menyentuh 1 detik yg menurutku faktor ban yg mna mm pke medium soft

    Guest
  25. Waktu marc di wawancarai, salfok sama pembalap dibelakang’a yang ngliatin mulu motor enea, (mungkin) dalam hati’a bergumam “ni motor kaya’a enak nih, rookie tim satelit pake motor lawas aja semusim bisa 2x podium, lah apakabar’a gw yang pake motor baru 2 pabrikan malah baru 2x podium dalam 2 musim”.

    Guest
    • Saya tak melihat kjadian tsb nmun dari semua rider yg ada d parc ferme mka kemungkinan besar ia adlh pol esp44, sekedar info thun llu 5x pol esp44 naik podium dgn ktm, sblmnya juga dia pernah podium d sering penutup valencia 2018, klau gak slah podium ny tadi merupakan podium ke 7 spnjang dia naik ke MotoGP 2014. Ini rider memang suka melirik-lirik motor ttg, tahun llu dia ngintil motor alex marquez

      Guest
    • Pol espagaro udah lumayan sering naik podium, d ktm 6x dgn catatan 5x musim llu dan 1x 2018 dan ini adlh podium ny yg ke 7

      Guest
  26. Hore Yamaha Juara
    Bagus sekali race hari ini.

    Btw semoga fabio bisa ganti icon gak pakai simbol setan gt.
    Contohlah mbah Ros yg elegan

    Guest
  27. -> Semua terlalu sibuk ama FQ20, Marquez, dan Bagnaia sampe pada ga sadar Dokter gigi Miguel udah ngilang dari posisi 5 (ke mana ya?) dan Bastianini nempel di belakang Taro…
    ->Taro Jurdun, Frenchman pertama jurdun di MotoGP
    ->Last homerace Rossi 10 besar, sebuah prestasi yang lumatan buat season ini
    ->Rossi bersaudara 10 besar (best result mereka sejauh ini? mungkinkah akan terjadi kembali di dua balapan tersisa?)
    ->Honda pertama kalinya kembali ngisi podium 1-2 (terakhir jaman pedrosa kan ya? kapan ya?)
    -> posisi 2 best result buat Pol Espargaro di Honda (dan di karirnya di Motogp juga kan?)
    -> pertama kali Marc win back to back sejak 2019?
    -> pertama kali Marc win di clockwise circuit sejak Motegi 2019
    -> Pabrikan Ducati nol besar di Italia (hasil terburuk? untung diselamatin dikit ama podium tim satelit ‘kelas 2’)
    -> Posisi start 1 – 2 sama2 DNF…

    ada catatan lagi ga ya di race kali ini?

    Guest
  28. Resend
    TAHU ADA YG ANEH…???

    Mengapa di dashboard Peco berulang kali ada mapping MM93 ada di posisi 2…
    Padahal saat itu yg diperhatikan dlm perebutan juara dunia adalah posisi F Quartararo kan…??

    Ingat….
    Ini adalah pesta VR46 !!!
    Pesta perpisahan VR46 dikandang kebesaran VR46, di Misano…
    Ducati bagaimanapun adalah Italia, manajemen Italia, kebanggaan Italia…

    Sebagai murid hasil didikan VR46 academy, Peco dituntut untuk fight mengamankan pesta dari gangguan MM93.
    Jelas itu….

    Dan MM93 juga bernafsu mengeluarkan lebih dari limitnya untuk bisa juara di Misano….
    Untuk bisa juara di pesta perpisahan VR46.
    VR46 tentu tidak sudi melihat MM93 mencoreng acara perpisahan VR46.

    Dan Peco tak kuasa menanggung beban itu…..

    Guest
  29. Sperti ny peringgi honda dan ymha sdang tertawa ria d Jepang sono, setelah betapa dominan ny pabrikan Jepang sejak thun 85an sampai thun 2015 hanya kecolongN 1x thun 2007 tiga thun 2016 diberlakukan aturan yg benar2 mengkebiri pabrikan Jepang tpi tetap saja pabrikan Jepang unggul bhkan thun llu dsaat honda tak berkutik efek marc cedera dan ymha mlkukan kalahan teknis pda mesinny masih ada suzuki yg jurdun

    Guest
  30. Ducati punya motor bagus..tetapi belum bisa dapat pembalap yang punya mental bagus ..oke pembalapnya punya teknik bagus ..tapi tidak dengan mental..seperti dovi dulu…selalu jatuh padahal selisih poin hanya sedikit…skrg berulang pada pecco

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.