TMCBLOG.com – Seperti kita ketahui pada akhir pekan MotoGP Misano-2 2021, Ducati telah resmi menandatangani kesepakatan dengan Dorna Sports untuk menjadi penyedia tunggal sepeda motor listrik untuk kejuaraan MotoE mulai musim kompetisi 2023. Namun memang yang sempat bikin ketar ketir adalah saat ini -hanya beberapa belas bulan sebelum MotoE 2023 melakukan kick off– secara umum Ducati belum memiliki unit motor jadi bahkan prototipe motor balap elektrik ini sama sekali. Apakah Ducati sanggup menanggung amanat ini? Dalam artikel ini Kami -TMCBlog memperoleh kesempatan menghadirkan hasil interview ePaddock dengan CEO mereka Claudio Domenicali untuk mendalami apa saja yang menjadi latar belakang bersedianya merek Italia ini dan apa sebenarnya ‘modal’ mereka saat ini. Cekidot sob…

ePadock : Mengembangkan MotoE memberikan anda kanvas putih lebih dari desain sebelumnya. Jadi bagaimana pendekatan anda di tantangan ini?

Domenicalli : “Ini adalah target yang sangat menantang: untuk merancang sepeda motor yang ringan tetapi mampu mempertahankan performa yang stabil sepanjang balapan, kemudian menemukan sistem pendingin yang efektif… Dan memang benar: belum ada aturannya, jadi secara teori, kami bisa bergerak (mengembangkan) ke segala arah.”

“Namun pada kenyataannya, kami memulainya dengan hal berikut ini: mengendalikan bobot, jarak minimum balapan, dan jumlah putaran. Dari situ muncul berapa jumlah energi yang dibutuhkan, dan kemudian – tergantung pada bahan kimia baterai yang kami pilih – angka power daya akan hadir. Tentu saja semua ini masih di atas kertas (tertawa).”

ePaddock : Dan pada kenyataannya, sudah seberapa jauh Anda? Apakah Anda sudah dalam tahap mengumpulkan sesuatu?

Domenicali : “Tidak. Kami baru mulai masuk ke dalamnya. Untuk saat ini, kami hanya melakukan ‘Bench Test’ dan uji kimia. Artinya, kami telah mengerjakan elemen individu namun belum merakit apa pun: kami masih berada di tahap awal. Saya hanya bisa mengatakan bahwa kami telah memilih chemistry dengan kinerja terbaik di antara yang kami ketahui. Jelas, mengawasi biaya [produksi]: motor ini akan lahir sebagai motor balap, sehingga tidak memiliki kendala motor produksi massal, namun tidak juga berarti biayanya tidak masuk akal.

ePaddock : Apakah ini akan menjadi motor [listrik] dengan performa terbaik?

Domenicali : “Kami ingin membuat motor yang performanya lebih tinggi dari motor saat ini (Ego Corsa). Ya, tapi kami juga menyadari bahwa ini adalah kejuaraan pabrikan tunggal, jadi tidak perlu terlalu jauh dalam penelitian komponen. Sebaliknya, kami lebih tertarik untuk menggarap teknologi yang dapat diekspor ke sepeda motor komersial, yang merupakan tujuan akhir dari keterlibatan kami.”

ePaddock : Apakah memulai dengan menurunkan bobot motor juga terkait dengan keselamatan? Satu motor berbobot 260kg yang menabrak pengendara akan memiliki energi yang sangat besar…

Domenicali : “Ya. Ini salah satu syarat yang diajukan promotor (Dorna) dan salah satu targetnya. Memang tidak mudah, tapi menurut kami, perbaikan non-marginal bisa dilakukan di sisi ini.”

ePaddock : Sistem pendingin pertama yang kami lihat terdiri dari pendinginan casing, lalu kami melihat pendinginan internal baterai, tetapi masih ada masalah kritis di sana: apa langkah selanjutnya Ducati ?

Domenicali : “Itu benar; pendinginan adalah salah satu hal penting yang harus dipecahkan: solusi mana yang akan kami pilih adalah hal yang dengan senang hati akan kami jelaskan kepada Anda … tapi tahun depan (tertawa).”

ePaddock : [Carmello] Ezpeleta mengatakan bahwa Ducati memenuhi semua persyaratan oleh Dorna. Bisakah Anda memberi tahu kami persyaratan persyaratan lainnya itu?

Domenicali : “Ada banyak perhatian pada aspek keselamatan baik di trek dan di luar trek, fokus pada sertifikasi, pada jaminan apa yang dapat ditawarkan pabrikan dari setiap sudut pandang. Kami mencari kinerja yang unggul; Karena penting untuk menunjukkan bahwa kejuaraan mengalami perkembangan.

Selain itu -saya ingin mengatakannya- bahwa pabrikan saat ini (Energica) telah melakukannya dengan sangat baik. [Namun] Untuk mengambil langkah ekstra, diperlukan dimensi yang lebih signifikan. Ducati -tidak diragukan lagi- lebih terstruktur dan memiliki pengalaman penting di MotoGP. Sebut saja misalnya, manajemen balapan, kontrol traksi, sistem anti-wheelie di mana kita akan dapat memperolehnya langsung dari perangkat lunak yang sudah kita miliki, kita akan dapat menulisnya langsung di Ducati.

Jadi kita bisa membuat produk yang siap untuk balapan tetapi pada saat yang sama lebih aman. Kontrol traksi yang baik memungkinkan kita untuk membawa kinerja ban ke limit-nya, tetapi dengan cara yang benar-benar aman karena mengontrol spin dan Slide, [akan didasarkan] pada platform inersia, dan itulah yang kami miliki di Panigale, jadi kami memiliki prosedur yang sudah mapan untuk dikembangkan di trek dan di luar trek.”

ePaddock : Apakah kombinasi antara unsur balap dan harian ini menjadi salah satu poin kemenangan Anda?

Domenicali : “Begini, beberapa hari yang lalu, saya sedang bertelepon dengan Michele Pirro karena dia baru saja menguji motor di Vallelunga untuk memvalidasi modifikasi terbaru yang dibuat untuk Panigale MY 2022. Pada satu titik, dia menutup telepon karena dia harus pergi ke Misano untuk wildcard di MotoGP. Ini kondisi yang cukup unik: kami memiliki [seorang] figur yang mampu bergerak dari pengembangan motor trek ke jalan raya dengan fleksibilitas yang unik.”

“Pecco Bagnaia berlatih dengan Panigale, dia memberi kami feedback yang sangat menarik tentang motornya, lalu dia pergi ke Misano dan meraih pole dengan MotoGP. Bayangkan saja ketika kita akan menempatkan Pecco di MotoE! Di sisi lain, ini adalah karakteristik hebat dari generasi pebalap ini: mereka ingin terlibat bahkan dengan sepeda motor produksi massal.”

“Saya harus mengatakan bahwa kami dapat mengandalkan semangat tim yang baik, tetapi itu tidak kebetulan: kami membutuhkan waktu lama untuk membangunnya, dan itu termasuk tim insinyur kami yang sangat besar. [Memiliki] Teknologi saja berisiko menjadi steril: namun, kami memiliki orang-orang seperti Michele Pirro atau Pecco Bagnaia untuk membawa teknologi ke performa maksimalnya.”

ePaddock : Apakah target MotoE selalu menghadirkan tenaga penuh dari lap pertama hingga terakhir?

Domenicali : “Hal itu pasti akan menjadi tujuannya, tetapi keefektifan nyata dari solusi hanya dapat dilihat di lintasan. Kami juga terus berkomunikasi dengan Porsche, Audi dan Lamborghini, yang seperti yang Anda tahu, juga bereksperimen dengan versi mobil listrik. Semua pengetahuan grup, singkatnya, dapat sangat mendukung kami.”

ePaddock :  Terutama pada debut MotoE, ada banyak pembicaraan tentang ‘kebisingan’. Seperti yang kita tahu, penggemar sepeda motor merasa sulit untuk melepaskan suara mesin… Jadi bagaimana menurut Anda?

Domenicali : “Ini juga menjadi tema untuk tahun depan. Sangat bagus bahwa minat pada kendaraan listrik tumbuh, dan kami merasa seperti duta besar untuk teknologi ini: kami akan dengan senang hati membagikan ide kami segera setelah ide tersebut hadir secara definitif.”

Sumber : ePaddock

23 COMMENTS

  1. Wa bahas exhaust valve yang mirip di throttle body..yang di pasang di leher knalpot.. katanya bisa membantu pengereman..

    Guest
  2. E-Bike nya rencana ga di ajang balap aja tetapi juga bisa buat motor jalanan produksi massal juga nantinya gitu?
    Jualanlah mindsetnya Domenicali?
    ?

    Guest
  3. Digadang gadang mau ikut moto3 malah jadi motoE ? apa emang niat awal mau motoE ? Cuma karena typo waktu itu jadi moto3 ?

    Guest
    • Dulu ada deh yg mengembangkan motor bertenaga reaktor nuklir,tapi ga dilanjutkan mungkin karena kalo ada kebocoran/kerusakan 1 kota bisa diisolasi kayak Chernobyl
      Dan bentuknya aneh,pernah dibahas di Eno

      Guest
  4. “Kami juga terus berkomunikasi dengan Porsche, Audi dan Lamborghini, yang seperti yang Anda tahu, juga bereksperimen dengan versi mobil listrik. Semua pengetahuan grup, singkatnya, dapat sangat mendukung kami.”

    ?

    Editor
    • dibantu grup Volkswagen bakalan mengakselerasi pengembangan motor motoE,, ntah knp jadi excited nih, apakah jadi era baru balapan motor listrik ??
      yg menarik ini nih :
      “Ya, tapi kami juga menyadari bahwa ini adalah kejuaraan pabrikan tunggal, jadi tidak perlu terlalu jauh dalam penelitian komponen.”
      dan nama Panigale lumayan sering disebut drpd Desmosedici GP, yg gw tebak kyknya motor MotoE dr Ducati akan mengambil filosofi Panigale alias filosofi yg Ducati bgt, sasis parsial dan mono arm,
      IMHO

      Guest
      • @Izanagi : Untuk entertainment, paling bagus kalo open supplier karena nanti terjadi persaingan. Tapi ini kan balapan yang bisa dibilang baru, mungkin belum banyak pabrikan mainstream yg berminat utk jadi partisipan di sana. Jadi ya teknologinya Ducati EV nanti (IMO) belum akan melompat jauh dari apa yang udah ada saat ini.
        Kalo untuk Panigale yang lebih sering di-mention, sepertinya emang MotoE akan dijadikan kawah candradimuka oleh Ducati untuk EV Superbike jalan raya mereka untuk dijual di 4-8 tahun mendatang.

        Editor

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.