TMCBLOG.com – Sebenarnya, Pecco Bagnaia menorehkan catatan yang super duper fantastis di musim 2021 ini yakni dengan raihan sementara 5 pole position berturut-turut semenjak seri Aragon yang lalu sampai dengan seri Algarve/Portimao-2. Dengan tambahan pole di GP Qatar, jumlah pole position yang direngkuh Pecco menjadi total sementara 6 kali jelang satu seri finale di Valencia nanti. Jumlah raihan pole Pecco satu kali lebih banyak dari Quartararo yang baru menorehkan 5 kali pole pos, namun Quartararo sudah dikonfirmasi sebagai peraih pole sitter terbaik di 2021 ini dan berhasil mendapatkan sebuah sedan BMW M5 CS. Koq bisa?!

Ya jadi sistem penilaian dari Best Qualifier MotoGP itu sama seperti penilaian angka championship dimana pole sitter memperoleh nilai 25 poin, lalu grid kedua dapat 20 poin, grid ketiga dapat 16 poin dan seterusnya. Karena Fabio Quartararo sangat konsisten pada saat kualifikasi terutama dari awal musim sampai dengan seri Amerika, membuatnya meraih poin akumulatif yang 27 poin lebih banyak dari poin yang Pecco Bagnaia kumpulkan.

27 poin jelang 1 seri yang hanya menyediakan maksimal 25 poin tentulah akan mengonfirmasi Fabio untuk dapat mengawinkan gelar juara dunia dengan gelar Best Qualifier di 2021 ini. BTW ini adalah gelar Best Qualifier kedua Fabio setelah sebelumnya memperoleh gelar serupa di musim 2020 yang lalu.

Raihan yang direngkuh Fabio dan Pecco ini banyak yang bisa dianalisa. Di sisi Fabio Quartararo sendiri terlihat dengan konsistensinya meraih posisi top 5 di sekitar 15 race pertama menandakan bahwa Ia berhasil men-setup kejuaraan 2021 ini dengan sebaik mungkin dan juga sedini mungkin.

Ia tahu Ducati sangat kencang dan memiliki keunggulan top speed serta kestabilan Under-Braking yang luar biasa. Fabio pun sadar ia harus berusaha memaksimalkan top speed Yamaha M1 yang ada paling tidak untuk bisa start dari posisi terdepan dan lagi-lagi minimal tidak terlalu jauh dari posisi rider Ducati.

Sementara pada sisi Pecco Bagnaia sendiri memperlihatkan hadirnya peningkatan skill Pecco dan tentunya performa dari Ducati Desmosedici GP21. Jika dibandingkan dengan tahun 2020 yang lalu Pecco Bagnaia yang masih tergabung di team satelit Ducati Pramac sama sekali belum pernah merasakan posisi tertinggi parc ferme Q2 MotoGP. Ia hanya berada di posisi 13 Best Qualifier dengan torehan terbaik adalah grid-3 di GP ke-3 Andalucia.

Taufik of BuitenZorg | @tmcblog

25 COMMENTS

  1. Joan mir apa kabar? Sang juara bertahan yg musim ini belum pernah juara seri sama sekali? Moga 2 race terakhir bisa icip icip podium satu

    Guest
  2. quartararo dah kering pecco baru nyebur..

    lambat perform si pecco dan ditambah beberapakali dnf makanya berat ngejar point

    dilihat dri race semalam tampak quartararo kewalahan ngejar pasukan ducati, ntah dia ga ngoyo krna gelar pribadi jurdun sdh ditangan atau emang dia udh “habis gas” krna ngepush dri seri² awal..

    musim depan saya yakin klo pecco bisa sekonsisten seperti skrg sejak aragon musim depan juaranya klo ga pecco ya marquez… tinggal siapa lebih kuat mental aja

    fabio sejak menang di silverstone beberapa seri keseini dah mulai amburadul, musim depan smw kembali on fire kecil kemungkinan pertahankan gelar

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.