TMCBLOG.com – Pada post race interview Zoom Debrief, Fabio Quartararo membandingkan antara Pecco Bagnaia yang start dari posisi 11 pada race MotoGP Portimao-1 dan dirinya yang start dari posisi 7 pada race Portimao-2. Menurutnya Pecco Bagnaia bisa dengan mudah memperbaiki posisi, melakukan overtaking satu demi satu, sementara ia di Portimao 2 mengaku frustasi saat berada di belakang pembalap pembalap Ducati seperti Jorge Martin selama belasan lap disaat start tidak pada posisi row terdepan dan merasa stuck, nggak bisa berbuat banyak untuk memperbaiki posisi.

Fabio Quartararo menganalisa bahwa untuk kasus sirkuit sirkuit yang membutuhkan power motor besar seperti Algarve – Portimao, Yamaha perlu memperbaiki diri dalam hal performa agar paling tidak dapat melakukan kualifikasi lebih baik sehingga bisa start dari posisi yang tidak terhalangi oleh motor motor lain, khususnya Ducati yang memiliki tenaga mesin paling besar.

“Ketika Anda terjebak di belakang Ducati, Anda hanya bisa … sejujurnya, saya bisa melaju lebih cepat sepanjang balapan. Saya pasti bisa menyamai kecepatan Pecco.” Begitu Quartararo berandai-andai jika posisi startnya lebih baik sehingga tak ‘terhalangi’ sepanjang race berlangsung.

“Saya ingat dia start dari posisi ke-11 di sini [pada bulan April 2021] dan untuknya menyalip pembalap lain bukanlah masalah yang besar, tapi bagi saya, saya tertinggal selama 15 lap di belakang Martin, dan bahkan jika pace-nya satu detik lebih lambat, saya tetap tidak bisa menyalipnya.” Begitu Fabio mendeskripsikan dengan detail kefrustasiannya kala itu.

“Bagi saya sebenarnya grip ban jauh lebih baik hari ini, dan sejujurnya, kami terlalu jauh tertinggal dengan kecepatan yang kami miliki di trek seperti itu. Jika dapat membuat kualifikasi yang bagus, saya pasti bisa memperjuangkan kemenangan. Tapi jika melewatkan [tidak mendapatkan posisi bagus di] kualifikasi, Anda akan mengucapkan selamat tinggal pada podium dan kemenangan.”

Nggak hanya soal akselerasi keluar tikungan dan juga top speed Yamaha M1 yang inferior ketimbang Ducati di beberapa tipe sirkuit. MotoGP Technology’s Guru, Neil Spalding pernah bercerita jika motor motor inline 4 seperti Yamaha dan Suzuki berada di belakang motor motor lain maka mereka cenderung akan lebih sedikit memperoleh ‘clean air’ yang dihembuskan ke radiator pendingin udara.

Dan platform desain mesin inline 4 yang melebar dengan keempat head berada di belakang radiator ini menurut Neil riskan overheat yang hasilnya akan bisa merembet kemana-mana terlebih apabila berada di jalur ‘dirty air’ yang umumnya menjadi salah satu produk motor motor dengan desain aero yang super duper rempong seperti Ducati Desmosedici GP. Dan salah satu solusinya adalah, kualifikasi musti lebih baik dan solusi yang menurut Fabio kunci agar Yamaha M1 lebih baik saat kualifikasi adalah menaikkan performa dari mesin M1.

Taufik of BuitenZorg | @tmcblog

99 COMMENTS

  1. Kayaknya kodratnya M1 ya speednya segitu aja, takutnya malah balance nya ga dapat lagi kayak waktu ringanin flywheel

    Guest
      • masalahnya Desmo skrg itu udah jadi motor yg all rounder, hampir ga ada celanya kemaren waktu di Portimao, Braking super stabil, corner speed mantep, apalagi akselerasi keluar tikungan yg gila,, akan jadi neraka kalo M1 yg terjebak dibelakang Desmo,,

        Guest
        • Begitu gelar diamankan memang fokusnya ke depan. Duc keliatan paling siap buat musim depan. Tinggal liat apakah paruh musim awal FQ20 bisa ngacir kayak kemarin gak. kalau Duc bisa meneruskan konsistensi ke awal musim siap2 pecah telor dah…

          Btw mesin inline (Ymh & Szk) ini apakah masih ada ruang untuk ningkatin top speed apa emang udah mentok segitu ya… kalau udah mentok ya berarti udah bawaan orok. kalau mesin V udah berkarakter inline sementara mesin inline gak bisa nyamain top speed mesin V, tinggal nunggu joki aja berarti… dari sudut ini usaha MVK12 rasional berarti.

          Quo vadis mesin inline…

          Guest
        • @joni kan kemaren yg buat frustasi Taro bukan Pecco melainkan duo Pramac, si Taro frustasi ga bisa nyalip Desmo factory, sekali bisa nyalip eh di salip lagi di straight dgn top speed gilanya Desmo,

          Guest
  2. tinggal yamahanya aja lagi, mampu gak memenuhi permintaan Taro,,
    kayaknya Y serba salah mau ningkatin Power lagi nanti malah banyak problem yang muncul, kayak tahun lalu

    Guest
    • Iya gan bisa jadi. Selain kemungkinan masalah dengan mesin baru, power gedhe diimbangi dengan manajemen panas dan power braking juga. Merembet ke desain sasis lagi yang mesti strong juga buat late braking. Ekornya panjang bgt. Kalo jadi, waah bisa2 yang bisa bawa Yamaha ngebut cuma FQ. Emang Ducati yang sudah berbenah, tinggal rider yang konsisten aja. Dan Honda sudah mulai sadar. Apa Yamaha mau jadi seperti HRC dengan Ace ridernya?

      Guest
  3. Meskipun kurang top speed dan akselerasi lumayan cocok dengan berbagai karakter sirkuit grand prix, kalo mau ngejar kompetitornya ya mengkis mengkis?

    Guest
  4. fix ini mah taro musim depan bakal bernasib seperti mir musim ini dan ducati yg musim depan turun dgn 8 orang kemungkinan akan kembali memperebutkan gelar konstruktor saja??

    siapakah yg akan memperebutkan gelar juara pembalap musim depan?? kembali menjadi rahasia

    Guest
    • jadi masalah sesungguhnya adalah,
      udah lawan motor paling kenceng di lurusan ditambah kena turbulensi plus kena gas panas dari knalpotnya ?

      minimal seharusnya ada regulasi yang ngatur masalah aero ini, terserah insinyur mau kreasi apa aja, tapi harus bisa bikin aliran udara yang halus di belakang motor, biar gak bikin susah yang di belakang

      Guest
      • Kalo masih close racing,gapnya masih dekat2,si penyelenggara bakal tutup mata kayak ga terjadi apa2

        Kecuali gapnya udah menganga,dan banyak yg mengeluhkan susah untuk overtake baru mereka ambil tindakan kayak pahlawan kesiangan seperti FI,wkwkwk

        Guest
  5. Mungkin nanti yamaha membuat mesin nya ngadep kebelakang.. Agar g over head saat di belakang motor lain.

    Pasti powernya gila tuh…

    Guest
  6. bisa aja kalau gak mau nambah tenaga mesin, bikin aja downwash duct dan segala perangkat ground effect macam ducati, biar makin gila corner speednya

    Guest
  7. Ga bisa asal nambah power..
    Yg udh2 khususnya yamaha honda klo nambah power gede mlh yg ada nyungsep..
    Entah knp dr dulu klo denger mesin rcv sm m1 itu karakternya kyk smooth ngurut gas
    Klo desmo itu kyk melecut naik aja powernya..
    Apa jepang ga bisa bikin mesin yg melecut macam desmo??
    Tentu aja sangat bisa!
    Tp insinyur jepang punya caranya sendiri untuk menang dgn gaya mrk..
    Bisa jd klo mrk dh gerah melawan desmo yg udh komplit buat kmungkinan menang lbh besar mk mrk akan mengubah konsep besar2an mulai dr karakter mesin n sasisnya
    Yaaaah macam rcv 2022 itu..
    Liat aja nanti 2022

    Guest
      • konon, desmodromic punya powerband lebih lebar, bisa bikin peak power gede tapi torsi di rpm rendah masih bisa nampol, jadinya lebih mudah diprediksi keluaran powernya

        beda ceritanya sama mesin lain, bikin peak power besar bisa aja tapi torsi di rpm rendah malah turun, efeknya perlu mlintir gas lebih dalem saat akselerasi keluar tikungan, kemudian saat rpm naik, tiba-tiba tenaganya ngelonjak dan bikin kaget, kalo ridernya latah minimal bakal goyang dombret ?

        gitu mungkin kasusnya

        Guest
        • @zain, saya lupa baca di mana, coba cari berita yang isinya dulu ada pabrikan mobil yang minta dibuatin katup desmodromik, yang katanya hasilnya gak nambah power, tapi dengan sistem katup itu mesin jadi punya torsi lebih “gemuk”

          gitu kalo gak salah infonya

          Guest
      • eh lupa, kecuali punya sejenis SR VVT macem suzuki

        atau boleh pakek elektronik yang lebih canggih dikit lah dari yang sekarang

        Guest
  8. Imo kalo mau mempertahankan gelar ya harus improve & dengerin Taro. Musim depan bukan cuma Ducati yang jadi pesaing utama, MM dengan RCV 2022 siap merebut gelar.

    Guest
  9. Mungkin udah amanin jurdun, FQ jadi kesempatan buat ngeluh, karna nothing to lose juga

    kmren kmren masi ada MV yg sibuk siap ngomelin minta M1 jadi kenceng, kmren kmren nya lagi ada mbah Oci. Sekarang lagi gaada, jadilah taro yg maju

    Guest
  10. kayaknya buat power… skrg tipe mesin inline sdh mentok…
    inget sejarah di GP500 dan GP250 dulu,
    awalnya masih ada yg pakai inline.. namun krn keterbatasan power akhirnya semua beralih ke V2 (250cc) dan V4 (500cc).. YZR500 juga V4 koq…padahal awalnya dulu inline

    Guest
    • 5 Valve per silinder,asal supplayernya harus yg terpercaya aja bisa produksi banyak

      Entar 4 dari Jepang,yg satu ambil Valve dr BRT karena jumlah produksi ga memadai wkwkwk

      Guest
      • Buas sih tpi liar… 2013 asli itu motor gak sanggup juara seri… Untung 2004 rossi datang bersama rombonganny dri hrc d di sulap lh itu m1 jdi ala2 rcv teknologi 5klep ny d pensiunkan begitu juga teknologi double shock belakang juga dipensiunkan dan berhasil membalikkan keadaan walaupun untuk kontraktor blum bisa menang

        Guest
  11. Ada benernya keluhan si taro. Untuk bisa kompetitif di sirkuit highspeed, posisi start sangat menentukan prestasi. Khususnya pengguna M1. Seri Qatar dan Mugello adalah contohnya.

    Guest
  12. Padahal mesin V4 jg keempat headnya dibelakang radiator juga. Udah bawaan mesin inline yg tenaganya lemot tapi punya keunggulan di cornering speed, begitu ketutup V4 ya mereka terpaksa nikung pelan sepelan V4 didepannya tapi begitu keluar tikungan V4 punya keunggulan kecepatan dan pergi ninggalin inline. Kaya dejavu, gw pernah baca dan diskusi ini jg di 2002 jaman internetan masih pake aplikasi berthumbnail ‘e’ di windows 98 di salah satu forum motor Jerman jaman bahas kenapa 2 silinder 500cc bisa bejaban ama 4 silinder 500cc tapi dgn syarat ga ada 4 silinder yg menghalangi didepannya. Yg kita bahas waktu itu kurang lebih sama dgn topik yg gw baca di artikel dan kolom komentar inline vs V4 ini skrg.

    Guest
  13. Kalo relevansinya permintaan jurdun dikabulkan, dlu rossi kurang jurdun apa coba..dikabulkan ga minta power n topspeed?

    Jadi mungkin jawabanya bukan ga mau..tp ga mampu..sudah mentok ro taro teknologi inline yamaho, stop crying, put your helmet on..or leave it.

    Guest
    • Ga juga, mesin inline masih bisa dieksplore, crossplane emang cuma segitu2 doang powernya. Tapi bisa pake screamer ato longbang ala Kawasaki. Tapi kalo rubah firing dari crossplane ke screamer jelas karakter M1 selama ini bakal berubah.

      Guest
      • selama elektronik masih “primitif” kayak sekarang kayaknya susah mau pakek inline screamer lagi om, honda aja dipaksa ngikut pakai big bang lagi, dipaksa bikin putaran kruk as balik juga, yang malah bikin tenaga makin banyak kebuang

        Guest
        • Bukannya Honda terpaksa mundur ke bigbang sama kruk as beda arah, gegara nature nya v4 udah powernya kuat ya ? ketemu screamer sama kruk as normal bisa lebih joss power tapi gabisa dihandle sama elektronik yg skrg ?

          Guest
    • Sudah pernah dikasi power ngab tapi malah spin karena kelebihan power akibat bandul terlalu ringan. Suzuki juga pernah ngalamin. Nah kini kan ad fitur nurunin bagian belakang motor,kyknya masalah spin bisa diatasi. cmiiw

      Guest
  14. tahun 2007 dulu hal yg sama dialami VR, setelah itu 2008-2009 bisa menandingi speed motor2 Ducati, seharusnya juga bisa dilakukan di tahun depan, skrg teknologi dan pengetahuan sudah jauh lebih maju dari 2007

    Guest
  15. Kenapa yg nonton live di tribun dikit ya wak
    Beda jauh sama F1
    Apa karena double header ya jadi ramenya di seri yg 1 nya

    Guest
  16. padaha Yamaha dulu pioner mesin V4 di dunia balap, baru kompetitornya ikut2an buat mesin V4.
    karakternya juga mirip ducati pas lurusan.

    Guest
  17. Dengan regulasi bore maksimal 81mm, seharusnya potensi power maksimal V4 dan I4 menjadi kurang relevan lagi….asalkan insinyur Yamaha & Suzuki bisa menemukan solusi jitu mengatasi lendutan dari panjangnya crankshaft.
    Sampai sekarang kita gak pernah tau, Yamaha dan Suzuki memakai piston diameter berapa mm.
    Apakah sdh maksimal 81mm atau lebih kecil untuk mengurangi panjang crankshaft & lebar mesin.

    Keunggulan balancing mesin V4 sdh sejak lama diimbangi dgn konstruksi I4 crossplane crankshaft yg memberikan balancing alami atas secondary vibration layaknya mesin V.
    Tdk seperti mesin I4 flatplane crankshaft yg akan mengalami secondary vibration seiring makin naiknya rpm mesin.

    Guest
    • Anda salah, tujuan 2 pabrikan itu pakai crossplane adalah mengimbangi mesin V dalam hal AKSELERASI, bukan vibrasi. Soal vibrasi, mesin crossplane justru lebih geter daripada screamer. Pernyataan lu jg kebalik tentang secondary vibration karena screamer ga perlu tambah balancer karena 4 piston dan 4 cranknya saling membalance satu sama lain sementara crossplane semakin tinggi rpm semakin tinggi vibrasi, itulah knp mesin crossplane wajib pake balancer. Kalo ga ngerti balancer yg kaya gimana, ya balancer itu bentuknya mirip crankshaft tapi muter kebalikan arah mesin dgn distibusi bobot menutup cacat bawaan crossplane.

      Guest
      • Anda ngaeur 2 hal.
        1. Suzuki gak pakai crossplane
        2. Jelas kamu gak paham apa itu secondary vibration.
        Belajar lagi yak!

        Guest
        • 1. Googling lagi yg becus yak
          2. Belajar ape? Lah dimensi kruk as ama balancer R1 aje gw masih inget diluar kepala. Lu emang pernah nyari titik top R1 kemudian ngepasin balancernya?????

          Orang ngaeur eh ngawur biasanya ga sadar kalo ngawur. Piss

          Guest
        • Nah dari ngomong balancer saja sdh jelas gak paham yg mana yg dimaksud secondary vibration.
          Belajar lagi yak

          Guest
        • Sampeyan boleh2 saja percaya dgn dugaan wartawan cycleworld kalau GSX-RR menggunakan crossplane crankshaft.
          Tapi kalau gw yakin, Suzuki menggunakan flatplane crankshaft dari tone suara mesinnya.
          Dan sampai sekarang pun Suzuki jg gak pernah berterus terang jenis crankshaft apa yg mereka gunakan.
          Jadi bebas saja mau percaya yg mana

          Guest
        • Siap bang jago. Gw jg males ngeladenin kok ngeladenin kepala batu, jangankan gw yg cuma mekanik moge, mantan pula, jurnalis cycleworld aja lu bantah. Lord nganu banget dah mental lu wkwkwk

          Guest
        • Wartawan lu bantah hanya dgn elmu kira2 dan kebatinan eh keyakinan, apalagi gw yg sesama komentator anonim. untung gw stop ga lanjutin debat. Gampangnya gini, ada orang ngomongin cara bakar sate ke orang yg ga pernah nyate, ya Percuma kaga bakal nyambung. Satu ngarti caranya, satu cuma kira2????

          Guest
      • Wuihhhh..semakin ngegas….wkwkwkwk…
        Pamer mekanik mpge yg gak paham advantage & disadvantage crossplane crankshaft.
        Gak paham secondary vibration/ secondary balance.
        Belajar lagi yg bener ya mbah…wkwkwkwk
        Males gw ladenin bacot asbun loe

        Guest
  18. Harusnya dengan fitur rightheight dvice Yamaha atau suzuki tak usah ragu ringankan bandul biar performa bisa menandingi v4. Ayolah..mungkin spin ban belakang akan diminimalisir kan wak.

    Guest
  19. apa Ymh ga diam diam buat mesin V ? kan Ymh sudah terkenal hebat mencipatakan mesin, suplai untuk Lexus dan Volvo serta pernah buat mesin untuk Tim Arrows F1..
    Kalau powernya bisa sebanding dengan ducati dengan mesin V, untuk urusan chasis Ymh pasti bisalah mengimbangi..

    Guest
  20. yamaha akan turuti permintaan dia kalau dia mampu meraih gelar juara dunia lebih banyak dari Rossi. Rossi yg sudah 4x juara dunia dgn Yamaha saja dicuekin begitu saja lho.

    Guest
  21. Mesin kenceng tapi elektronik jadul y bakalan spin
    Kuncinya di elektronik sih, makin dikit spin makin besar akselerasi
    Yok yamaha bajak orang mm lagi…

    Guest
  22. nanti klo d bikin tambah power pada bisa bawany ga…atw malah ban ny hancur!! klo nmbah power brarti harus d balance smua tuh motor rosi prnah d kasih yamaha power gede td ga bisa belok hhha kyak kebo

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.