TMCBLOG.com – Persis seperti yang tmcblog duga, Jika melihat tulisan speedweek maka sepertinya perihal Dituliskannya Ducati Corse Sporting Director Paolo Ciabatti seakan marah besar pasca insiden Unboxing Bike-Crate Mandalika tidak pernah terhadirkan secara resmi atau mungkin masih sekedar Buah dari analisa dari penulis saja.

Ducati corse telah menyatakan dengan resmi bahwa : ” Paolo Ciabatti dan Ducati Corse tidak pernah membuat Statement apapun mengenai apa yang terjadi di Mandalika Street Circuit. Kami menantikan untuk bisa berkunjung ke Indonesia dan bertemu dengan para penggemar pada gelaran WorldSBK dan MotoGP tahun depan “

Penyataan Aruba.it Ducati Atas Insiden Di Mandalika

Sebelum ini Juga hadir Informasi bahwa Pihal team yakni Aruba IT Ducati Juga bisa legowo untuk melihat apa yang telah terjadi. Mudah Mudahan Menjadi bahan Pembelajaran bagi kita semua untuk menjadi Tuan Rumah yang lebih baik.

Taufik of BuitenZorg | @tmcblog

41 COMMENTS

    • mungkin memang cabiati komen seperti yg diberitakan sebelumnya
      tp dengan lobi2 dari indonesia dan melihat pangsa pasar motor Indonesia, ducati ga mau jadi “musuh” fans motor indonesia dengan kata2 merendahkan

      Guest
  1. PR perusahaan yg bagus emang gitu, g suka memperpanjang hal ” bodoh” , dan lebih fokus ke sisi bisnis y menguntungkan dimana horang Indonesia banyak yg kaya2 mudah beli ducati , ya cm konten hunter jngn sampai jd idiot krn ambisi ngejar konten,dah gt aja

    Guest
  2. Jangan menjadi rakyat yang mudah terprovokasi…
    Betapa mudahnya media luar mencoba menjatuhkan harga diri bangsa, hanya lewat opini liar demi keuntungan oknum2 tertentu…
    “Balap adalah bisnis.., mandalika “kue” baru yg open PO y melebihi kuota dari bisnis ini..”

    Guest
  3. Ducati khawatir kalo mereka terlalu mencak2 ntar respect negara dgn antusiasme thd motor tertinggi setelah India secara jumlah di Asia turun, berimbas ke penjualan motor maupun brand image. Padahal nih, secara akal sehat Ducati berhak marah, bahkan berhak pula nuntut, tinggal kontek aje satu dari sekian pengacara terhebat negeri ini. Tapi mungkin takut jadi bahan tertawaan di Eropa, ntar bisa dinyinyirin gini ‘motor lu ditoel2 ama oknum primitif aje ampe segitunya’. Padahal ya, itu harta benda Ducati yg mana ga boleh sembarangan orang yg ga berhak dan ga berkepentingan nyentuh.

    Guest
      • Betul netizen kita hebat dalam hal berlomba-lomba caper di medsos. Ada yg rame dikit, ngikuuut. Covid jadi ahli virolog di medsos paling peduli covid, kecelakaan artis jadi pakar keselamatan, kejadian gini hadir jg sbg pembully pelaku unboxing. Selalu hadir dalam setiap hal viral, gw ga nyindir satu individu tapi nyatanya banyak netizen kita yg cuma sibuk caper di medsos ampe jadi ahli dalam segala bidang.

        Guest
        • Makanya.. Kebanyakan orang indo gak maju2 kebanyakan gabut.. Untuk menghilangkan kegabutannya aktif lah di sosmed dengan komentarin2 orang lain yg kurang berguna dan lebih senang mikirin orang lain.. Dari pada diri sendiri.. Kebanyakan halu pingin sukses tp anti kerja keras..

          Gampang diprovokasi karena pemikirannya pakai perasaan bukan pake logika..

          Orang indo kebanyakan sifatnya benci dgn kesuksehan orang lain

          Guest
  4. Mmg ga ada tanda petik yg biasanya isinya statement dari seseorang, memang kata2 itu cukup kasar sih, makanya pihak Ducati cepat2 klarifikasi,,

    Guest
    • dan juga semua statement yg keluar di speedweek itu hanya berdasarkan satu video “unboxing” itu aja,, kyknya bahkan pihak Dorna waktu itu pun belum crosscheck langsung dgn org2 lapangannya yg katanya juga hadir di lokasi kejadian, jadi setelah berita dari speedweek itu meledak, baru lah pihak kita ngejelasin ke pihak Dorna dan Ducati kalo “unboxing” itu adalah bagian dr proses pengecekan Bea Cukai dan completely Legal,, yg ilegal itu sih org2 yg tidak berkepentingan yg ikut menyentuh dan mengambil dokumentasi lalu menyebarkannya yg membuat semua org jadi “lost their mind”, yah syukurnya ga ada properti Ducati yg rusak, kalo ada yg rusak mungkin bakal jauh lebih panas dr yg skrg mungkin situasinya,
      kalo ditanya pihak yg salah sih, semua pihak yg terlibat kyknya patut disalahkan yaitu media Speedweek yg pertama kali membuat heboh,,

      Guest
      • Betul pa lagi media juga pinter ngeliat feedback dari netizen pasti bakalan jadi rame. Netizen yg dari kemarin nyinggung masalah SDM atau ‘primitif’ pa lagi ‘etika’ tapi gampang panas sampai jarinya lost control buat menghina gara² sumber berita yg kurang lengkap

        Guest
  5. Mungkin big bossnya bilangin,scr fans balap indo banyak dan tawlah gmana netizen indo klo cemamcem bisa diserbu media sosialnya. Lbh baik ducati cooldown dan siapa tahu nanti bikin pabrik diindo biar bisa jual moge murah 200jutaan.

    Guest
  6. Semakin diperpanjang kok rasanya semakin malu ya

    Kalo gw jadi pelakunya, mungkin udah depresi karena udah bikin malu se Nusantara ?
    ~~~~
    Tapi lebih malu kalo lihat live chat di yt MotoGP, isinya norakkkk semua, rasanya kayak “kenapa gw harus 1 negara dgn orang2 macam ini, WHY!?”

    Guest
  7. kalau gelaran wsbk di mandalika ternyata lebih ramai dari gelaran wsbk di negara tetangga, pastinya ducati juga ikut seneng dong, insiden kemarin bisa dianggap wajarlah karena ini pertama kalinya baru ngadain even besar lg sejak 97

    Guest
  8. Ditanggapi secara berlebihan pun oleh Ducati mereka akan rugi sendiri krn bagaimanapun Indonesia adalah pangsa pasar yg potensial.., motor semahal apapun pasti kebeli oleh org Indonesia, lagian jg mereka sdh tidak bertarung dlm championship

    Guest
  9. Pembelajaran untuk para pembuat konten, saya pribadi agak risih saat melihat mereka mengambil gambar tim road grip secara dekat khususnya pekerja WNA, area sirkuit sangat tidak steril, beda jika dibandingkan dg proyek JIS, di mandalika semua bisa masuk, rekam secara dekat, bahkan dron pun bisa sangat terbang rendah hanya untuk melihat detail pengerjaan

    Guest
  10. Klo unboxing sesuai aturan demi pengecekan BC sih gpp. Tapi klo disambi pose jempol foto2 dgn motornya itu yg tidak benar.

    Guest
  11. Well, mereka memang berhak marah karena insiden ini. Tapi mereka juga pasti mengerti kalo masalah ini tambah besar gak bakalan bagus buat bisnis, baik secara nama besar ducati, pamor balapnya, dan prospek penjualan motornya di Indonesia. Just give a big heart

    Guest
  12. Indonesia adalah piduiteun.. duit.. duit.. duit.. duit.. duit.. berduyun-duyun marmot seantero jagat menuju negeri kita

    Guest
  13. Biarpun oknum tukang cat salah, ducati corp paham betul Indonesia ini. Mereka hrs ati2 cuap2 apalagi soal berbau nasionalisme. Jgn lupa mereka masih vw group. Jualan mereka moge duang xixixi

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.