TMCBLOG.com – Honda CB150X telah resmi diperkenalkan AHM melalui sebuah soft launching di arena GIIAS 2021. Motornya tidak bisa dicoba naik, namun jelas banget dilihat dari tongkrongannya, ini adalah motor sport-touring pertama berkubikasi 150-an cc di Indoensia. Kontradiksi dengan apa yang biasanya dilakukan dalam strategi marketingnya selama ini, harus diakui kali ini AHM berani bertindak sebagai first mover di segmen ini. Motor ini sepertinya menjadi sebuah pelepas dahaga dari pencarian dari banyak penggemar touring di Indonesia yang hanya sanggup membeli motor dengan range harga baru di bawah 40-an juta rupiah terlepas dari merek apa yang akan mereka gunakan sekarang ini.

Yes selama ini pencarian di segmen ini tuh memang hampir dikatakan hampir menuju ke mustahilan. Satu-satunya motor genre sport touring  yang ditandai dengan penggunaan ban street namun dengan tongkrongan bak motor motor dual purpose (bukan Supermoto) hanya bertumpu pada kemungkinan Suzuki menghadirkan V-Strom 250 yang kode NJKBnya bahkan sempat nyangkut di list Dinas Pendapatan Daerah. Ditunggu tak kunjung datang, Suzuki malah banting setir memutuskan menghadirkan Gixxer SF250 alih alih V-Strom 250. Sampai akhirnya AHM merangsek membuat breakthru dengan menghadirkan varian lain yang memanfaatkan common part mesin near square CB150R StreetFire dan CBR150R.

BTW, ngomong-ngomong soal mesin near square, menjadi semakin terkuak grand strategy utama AHM menghadirkan mesin dengan dimensi ruang bakar yang rasio Bore : Stroke-nya mendekati 1 banding 1 ini. Yes, AHM ingin membuat mesin yang adaptif untuk digunakan di semua tipe genre dan jenis motor baik itu sport fairing, sport naked, sport touring dan mungkin nantinya modern sport classic (bukan bocoran lho ini).

Jujur, TMCblog menduga gebrakan AHM ini berpotensi akan mengahdirkan beberapa switch pengguna motor genre lain terutama dual-sport yang biasanya mengubah motor trail mereka dengan ban street hanya karena ingin nyaman digunakan buat adventure touring. Mending punya dua deh sekarang, gak perlu repot punya dua set ban/roda dan capek gonta ganti ban buat menyalurkan hobi mereka. Yaa, strategi ini memang berpotensi akan berimbas ke market CRF150L mereka, namun paling tidak tetap membuka potensi pasar yang lebih besar lagi. Yang membatalkan beli CRF150L buat dirombak jadi motor ala-ala sport touring, tetap pilih motor Honda yakni CB150X. Istilahnya market tetap dirangkul.

Market notor sport 150-an cc memang saat ini tidak besar, namun tetap saja levelnya masih masuk dalam kategori gurih dan menjanjikan keberlangsungan ekonomi yang baik, dan parahnya adalah gebrakan AHM ini ridak menutup kemungkinan akan menghadirkan fenomena swicth pengguna brand lain ke Honda yang sebenarnya selama ini tuh sepertinya pernah kejadian di pabrikan lain seperti kasus ketika Kawasaki menyegarkan dahaga penggemar motor motor klasik ketika pabrikan ini menghadirkan W175. Anyway ini hanya sebuah opini sekaligus analisa awal, kamu boleh tak sependapat koq, BTW bagaimana opinimu bro?

Taufik of BuitenZorg | @tmcblog

88 COMMENTS

      • Selama basic mesinnya sama kemungkinan besar ada yak wak.
        Jangan kaya yg di instagram, pengen h’ness 250 tp ngotot suruh bikin pake mesin cbr jomblo wkwkwk

        Guest
      • sayangnya Viar bukan buatan Astra ya Wak Haji..?
        padahal kalo di-compare, antara Viar Vortex 250 dengan CB150X dengan perbandingan harga yg gak beda jauh, tetapi di Viar Vortex dapat CC lebih besar, fitur lebih lengkap.
        hanya saja, yaitu tadi… dia adalah Mutasi ZS250 ( Zongshen) yg notabene berdarah Tiongkok…
        BTW utk CB150X selamat, setidak nya seperti pada paragraf awal Bang Haji, jadi first mover!..

        Guest
    • Masalahnya, ahm untuk kubikasi 250cc hanya punya engine cbr250rr. CMIIW..apakah mesin ini cocok utk model2 lain? Naked sport mungkin masih bisa, tapi antara demand dan pricingnya jadi dilema.

      Guest
  1. Karena launching kecepetan maka nanti ada yg dirubah nih pas launching desember nanti. Itu harga belum fix kan ? Karena mau ada dirubah. Liat aja nanti hihihi ?

    Guest
  2. Saya punya crf 150 dan sudah full modif supermoto tapi besar kemungkinan tetep ambil cbx ini karena secara fungsi beda dan untuk touring sama istri mungkin lebih nyaman pake cbx

    Guest
    • Mungkin mereka gamau ngulangi kegagalan CS1, takutnya di 2012 desain seperti itu tidak diterima oleh pasar buat motor kecil..

      Tapi sekarang yg modif motor ala turing gitu patut berbangga, hehe

      Guest
  3. Yang penting konsumen dimanjakan dengan banyak pilihan.
    Berjuta2 motor terjual tiap tahun ko dikasihnya itu2 aja juga males..
    Ga peduli pada keluarin banyak produk kaya apa.

    Selera orang macem2 referensi orang macem2 juga,ya dimanjakan.

    Guest
  4. Betul wak, saya sebelumnya pengguna non kawasaki yg beli kawasaki gara2 w 175, haus dgn design sport retro, Jenuh dgn design lancip2. Mungkin factor umur jg kali yg mulai making, wkwk

    Guest
    • ngidupin mesinnya waktu dingin susah gan. gak ada starter kaki.

      harus angkat choke di karbu, starter sambil gas dikit.
      choke dilepas langsung mati mesinnya.

      Guest
      • ane denger kata “choke/cuk” jadi sprti naik mesin waktu ke tahun 80-90an 😀
        Di tahun 2021 pasti hanya bapak2 usia +40 keatas yg masih ngerti apa itu choke pada motor.

        Guest
      • Walaupun kedengarannya merepotkan tapi entah kenapa sebagian orang kayak saya betah aja gitu dengan “fitur” begituan wkwkwk

        Kalau kata orang bule yg agak boomer the art of motorcycling

        Guest
  5. Bakal seru nih, kedepan kalo marketnya emang menggiurkan musuh potensialnya ya Tracer 155.

    Secara pabrikan yang punya mesin 150an cc dengan konfigurasi mumpuni untuk touring dan head to head dengan k56 cuma mesin 155cc nya yamaha.

    Apalagi kalo diliat diversifikasi nya udah ada:
    – bebek
    – sport
    – naked
    – streetfighter motard
    – maxi scooter
    – trail/supermoto

    Bakal menarik banget kalo yamaha terjun ke market adventure juga,
    Jadi teringat era 2010an awal dimana pabrikan berlomba lomba menelurkan produk baru nan inovatif ?

    Guest
    • Tapi anehnya saya lebih suka mesin overbore buat touring, karena cruising nya nyaman, apalagi kalo high speed cruising, mesinnya minim getaran.

      Guest
    • Enak nya sih yamaha ngeluarin genre tenere 155 ketimbang tracer. Karna basic nya udah ada dari wr155 tinggal di desain ala tenere. Heavy duty nya dapet, nyaman nya genre motor dapet. Tinggal lebarin sub frame dan lebarin jok beserta bodi2 nya hehehehehe
      Ngayal aja dulu

      Guest
  6. Genre motor begini cocok buat Indonesia yang jalur belom semulus mulusnya, namun gak kepengen juga ambil trail

    Buktinya banyak modifan adv gini mulai dari metik, sport, vevek,

    Guest
  7. Saya pikir kalau konsumen motor trail lebih kepada ability motor genre itu melibas jalur off road ringan sampai berat. Kaki2 diganti ke on road/street pun lebih kepada motor trail yang ada lebih sering dipakai di jalan raya untuk daily.

    Sedangkan motor jenis CB150X ini lebih kepada AHM dengan smart ingin mengakomodir selera para touring enthusiast yang biasanya mereka beli motor sport naked lalu dimodifikasi untuk keperluan touring (tambah pannier, LED tambahan dll). Dengan CB150X mereka hanya perlu lakukan sedikit modifikasi agar sesuai kebutuhan dan style masing2.

    Motor trail (KLX, CRF, WR) kalau dipakai turing jarak sedang dan jauh itu bikin pegal bokong bukan main karena dimensi jok yang kompak. Sedangkan dengan motor macam CB150X ini, jauh lebih nyaman meski bagian kaki2 tidak setangguh motor trail yang ada di pasaran saat ini.

    IMO

    Editor
    • Tapi kalo WR di jadiin genere yamaha tenere, pasti cakep bgt om. Heavy duty nya dapet, nyaman nya dapet. Tinggal lebarin subframe belakang supaya bisa mengakomodir jok lebar serta tinggal rubah desain bodi pake half fairing macem tenere 700.
      Ky nya yamaha lihai soal seperti ini bikin banyak macam motor dari satu basic type. Dan skrg bisa di bilang yamaha keduluan alias kecolongan karna fokus di market wr dan takut market nya keganggu kalo mereka bikin motor adventure 155cc dari basic mesin yg sama hahahaha

      Guest
      • Nah, sepakat. Kalau memang Yamaha mau ikutan nyebur di segmen adventure touring mending ambil basis sasis dan mesin motornya dari WR155 ketimbang ambil basis Vixion R/MT-15.
        Karena selain sasis dan suspensi WR jauh lebih tangguh ngelibas jalan rusak, dari segi tampilan juga kurang menarik.
        Ide Tenere 155 tadi oke banget IMO. Dari model motor bisa sedikit menghindari CB150X tapi juga masih bisa ngelawan head to head. ?

        Editor
        • Nahh kata2 “dari mode motor bisa sedikit menghindari cb150x tapi juga masih bisa ngelawan head to head” tepat sekali om nugie.. biar konsumen banyak pilihan serta ada alternative lain dari adventure yg agak raw ya pilih tenere. Kalo mau yg full road buat jalan agak jauh ya ada cb150x.
          Kita tunggu aja langkah pabrikan yamaha seperti apa.

          Guest
  8. Warna lainnya belum dirilis ya wak? Itu kalo yang ijo sama merah warnanya mirip kaya punya CB500X kayaknya bakal laris manis geger dunia persilatan si.

    Guest
  9. Yes, AHM ingin membuat mesin yang adaptif untuk digunakan di semua tipe genre dan jenis motor baik itu sport fairing, sport naked, sport touring dan mungkin nantinya modern sport classic (bukan bocoran lho ini). Kan sudah ada wak haji modern sport classic(cb150r speedster) meskipun di thailand..
    Dan menambah daftar pengguna mesin NS
    gtr/winner/rs my
    winner x/rsx
    sonic/rs ph
    cb sf
    cb ss(nsc)
    cbr
    cbx

    Guest
  10. Kalo mengikuti jejak 500 series,harusnya setelah ini ada Rebel 150 tapi harus pintar-pintar mensiasati area mesin agar terlihat kekar tapi ga lebay kayak suzuki intruder

    Guest
    • Rebel 250 udh spek pling mencukupi klo mau rilis di mari.. klo pake mesin 150cc kgk cocok. Krna motor” Cruising berbentuk rebel pda dasarnya krna Ccnya gede.. klo dbuat 150cc sungguh ga cocok karakter mesinnya

      Guest
  11. tetap kawal supra fit dengan sok depan motor laki, sok belakang di ganjel, tidak lupa magic com menjadi motor turing sejuta umat!!!!!

    Guest
  12. Sempat berfikir mau minang crf,namun istri sdkt protes ktny boncenganya seuprit.dg dalih buat brgkt krj cikarang-krwg(dinaiki sndri) akhirnya istri ngash lampu hijau.
    Tp stlh cb 150x rilis rasanya kbutuhan pribadi(krj) dan istri akan ter akomodir.
    Lagi2 memang avordable dan realiabel nih motor.
    Note.motor skrg yamaha,tp saya bkn FBH, ataupun FBY.apalagi sales.pure butuh motor sbg alat transportasi.

    Guest
  13. kemungkinan yg paling banyak switch itu calon pembeli KLX150 Series, secara segmen harga mirip, and mungkin calon pembeli new CB150R sendiri, nambah dikit udah dapet yg tampilan moge look ini

    kalo Kawasaki pinter, harusnya bisa bikin model dual purpose gini dengan basic Ninja 250SL, Versys 250SL versi paket hemat dari yg Versys 250 yg menurutku overprice harganya

    Guest
  14. ya sebagai pemegang pasar terbesar harusnya produknya jauh lebih variatif.
    mudah2an ini langkah awal dan terus nelorin produk2 segmen lain. biar sekalian pasarnya 95%-98% toh pesaing nya ga mau ngluarin produk lain juga.

    Guest
  15. Kebanyakan plastik kulit jeruk yg ane ga suka,kan tahu sendiri kualitas plastik kulit jeruknya ahem gampang buluk kalo kena cuaca
    Kalo plastik ABS lebih banyak sih ok,bisa ganti livery pula karena stiker/cat lebih nempel di plastik ABS glossy

    Guest
  16. “…gebrakan AHM ini ridak menutup kemungkinan akan menghadirkan fenomena swicth pengguna brand lain ke Honda…”
    mayoritas konsumen +62 mungkin “yes”.
    saya juga dulu pengguna setia brand ini, tapi setelah nyobain FU temen dan akhirnya mampu beli Lele, seandainya disuruh nyari motor buat touring, saya pilih nyari sekenan Banditos ?… harga gurih, mesin nyoss wkwkwkwk
    preferensi pribadi saya masih enggan lirik si Leader selama masih pakai generasi “si 1 : hampir 1” ini… ✌️

    Guest
    • Sama, karena udah nyobain dohc yg nearly² sama yg overbore, males rasanya ganti dari yg udah twin spar sama dohc overbore dari pabrik sama gen yg nearly ini, walaupun ada dananya sekalipun, karena kesannya rugi banget udah downgrade spek malah harganya lebih mahal. Kalau aja gsx pakai twin spar+arm banana kayak leluhurnya si fxr saya udah pindah haluan dari dulu

      Guest
  17. Saatnya suzi keluarin kembali DR150 ya, moment pass walo beda segment, DR positioning sbg Honda win lah
    Yamaha ga usah bikin tracer, ribet sasis baru harga terlanjur tinggi (MT15) mending bikin tenere155, tinggal WR155 ganti skin cukup (bodi simpel ga sebesar CBX/tracer), harga nyentuh 40 masih ok lah

    Guest
    • Jd inget cs1 n supra GTR yg di modif touring lbh cakep walau gagal maning wkwkwkwk setelah itu crf nya touring modif lbh cakep + paruh burink jd nih mtr ….mesin sami Miwon

      Guest
  18. Rnd ahm liat medsos anak turing dimari banyak modif cb/vixion bahkan cbr, Tren kesini CC kecil buat turing g masalah karna sering berhenti melihat keindahan Indonesia. Kita negara kepulauan. Well done ahm.

    Guest
  19. Saya rasa kali ini honda berani jni first mover neh. Ayo yg 250cc 4 silindernya hrs duluan dr yamaha. Jangan sperti 2 silindernya dlu.

    Guest
  20. Sayang banget Nih Motor Gak Full Desain Baru . malah Buritan Belakang Sama Ajh Sama Yg Reguler . Kenapa Gak Ambil Basic CB125X Atau SFA concept Sih ? Atau Nurunin Langsung Desain CB500X kan jga Bagus . ini lebih Terlihat Nanggung

    Guest
      • Lah yg versi 500nya aja emang kayak gitu kok lihat aja cb500sf sama cb500x bagian headlamp sama buritan terus mau gimana lagi. Ntar dibikin part baru semua nyari sparepartnya koar² lagi

        Guest
        • Bagusan 500x kemana2 lah . Klo Garis Desain Doang Memang sama tpi Detail Gak lah . Nyediain Sparepart Itu Resiko Pabrikan Bos. jualan motor Klo gak Mau nyediain Sparepart mending Jualan Kuliner Ajh .

          Guest
  21. Udah mau jadi jual motor kopling buat ganti matic karena bosen.. Ehh cbx nya bikin galau.. Pake kopling lagi aja nih kayaknya

    Guest
  22. Asli ini motor ganteng bgt, bisa ngalihin selera saya yg lebih suka sport full fairing jadi ala2 adventure. Mungkin nanti kalo udh berkeluarga bakal ngambil ini supaya enak buat jalan2 boncengan. Terus cbr 150 old first gen pensiun dari masa bakti dipake daily use jkt-krw krw-kantor jadi cuma di restorasi terus disimpen baik-baik.

    Guest
  23. Kurang lebih setuju dengan tulisan wak Haji, tp saya kurang setuju kalau Cb x ini akan makan market CRF wak,, karena 2 motor ini bener2 nwda genre, jadi pemilih pun jelas sama opsi nya,, CRF utk yg hobi trabas, sedangkan CBX ini utk yg doyan turing secara overall dan ga selalu trabasan.. Karna kalo saya pribadi lihat saat ini, lbh banyak konsumen yg modif motor naked nya jd motor ala ADV begni di banding yg modif CRF dan trail2 lainnya jd model turing.. Antara motor turing gnibdan supermoto pun aura nya tetep beda banget klo mnurut saya, jd market nya tetep jelas dan terpisah wak.. Sekian hehe

    Guest
  24. Idealnya touring itu bandel, bodi ringan, tenaga badak ditanjakan, idealnya kayak honda win, mesin 150 tapi tenaga sekitar 20 HP sudah sangar, ngapain motor gede bentuk tapi gak kuat nanjak

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.