TMCBLOG.com – Melanjutkan kesuksesan besar program pelatihan dua tahunan Yamaha VR46 Master Camp di Tavullia dan pengalaman lima tahun FIM CEV Tim VR46 Master Camp, proyek Yamaha VR46 Master Camp akan dibawa ke level baru pada tahun 2022 sebagai bagian dari kolaborasi antara Yamaha Motor Co. Ltd., Thai Yamaha Motor Co, Ltd., Yamaha Motor Europe NV, dan VR46. Tahun depan Tim Master Camp Yamaha VR46 akan tampil pertama kali di panggung Kejuaraan Dunia sebagai tim Moto2 yang benar-benar baru.

Yamaha Motor Co., Ltd. dan VR46 mengumumkan kolaborasi baru dan menarik. Kedua perusahaan semuanya telah didedikasikan untuk memelihara pengendara generasi berikutnya selama bertahun-tahun. Mereka sekarang berangkat untuk menawarkan talenta muda Yamaha kesempatan untuk mengasah keterampilan balap mereka di tingkat Kejuaraan Dunia dan oleh karena itu bergabung untuk memulai proyek paling mendebarkan dan menantang program Yamaha VR46 Master Camp hingga saat ini: debut di Kejuaraan Dunia Moto2.

Tim Master Camp Yamaha VR46 yang baru dimiliki sepenuhnya oleh Yamaha Motor Co., Ltd., dan mereka juga akan mendanai Team ini. VR46 akan bertanggung jawab atas pengelolaan perlengkapan Kejuaraan Dunia Moto2 yang baru, yang juga dapat mengandalkan dukungan dari Thai Yamaha Motor Co., Ltd., Yamaha Motor Europe N.V., dan Yamaha Motor Racing Srl.

Tim Master Camp Yamaha VR46 akan dipimpin oleh Direktur Olahraga Gelete Nieto, dengan diperkuat kombinasi pembalap Asia- Eropa Keminth Kubo dan Manuel Gonzalez

Pembalap Thailand, Kubo, ambil bagian dalam edisi kelima Yamaha VR46 Master Camp yang diadakan di Tavullia pada tahun 2018. Dia dan Tim Master Camp Yamaha VR46 memulai debutnya bersama di kelas FIM CEV Moto2 pada tahun 2019. Tiga tahun terakhir berkendara memungkinkan anak muda itu untuk mendapatkan pengalaman berharga. Pada tahun 2021, Kubo juga menerima Wild Card pertamanya di Kejuaraan Dunia Moto2. Dia mengambil bagian dalam Gran Premi Monster Energy de Catalunya di mana dia menyelesaikan balapan di tempat ke-26.

Pembalap Spanyol Gonzalez baru berusia 13 tahun ketika ia terpilih untuk Red Bull Rookies Cup pada 2016. Pada 2017 ia memiliki Wild Card WorldSSP300 pertamanya. Tak lama setelah itu, pada usia 15 tahun, ia akan menjadi Juara Piala Talent Eropa dan dengan kredensial itu ia bergabung dengan WorldSSP300 sebagai pebalap penuh waktu pada 2018.

Ia menyelesaikan musim debutnya di tempat keenam. Hanya setahun kemudian, ia menjadi Juara WorldSSP300 (juara termuda dalam sejarahnya, 17 Tahun 56 hari). Dia naik ke WorldSSP pada tahun 2020 dan mengamankan posisi ketujuh di klasemen akhir. Tahun ini, ia kembali tampil impresif di kategori yang sama. Dia memegang posisi ketiga dalam klasifikasi setelah berbagai podium dan kemenangan, dengan hanya satu putaran tersisa.

Tim Master Camp Yamaha VR46 yang baru dibentuk akan memulai debutnya di panggung Kejuaraan Dunia Moto2 pada tes musim dingin resmi pertama di Valencia, yang diadakan pada 3-4 Februari 2022. Tujuan pertama bagi kedua pebalap adalah untuk beradaptasi secara bertahap dengan tim baru mereka. Oh ya satu lagi, dengan adanya konfirmasi ini sekaligus mementahkan kemungkinan skenario Raul Fernandez untuk ke Yamaha via jalur Moto2 Yamaha.

Taufik of BuitenZorg | @tmcblog

28 COMMENTS

  1. tunggu kira2 3-5 tahun lagi agar talenta2 dari Indonesia bisa muncul di kancah international
    sirkuit kelas internasional sudah punya
    pangsa pasar motor salah satu terbesar di dunia, masa iya honda yamaha atau bahkan ducati ga mau membiayai

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.