TMCBLOG.com – Di artikel Pekan Lalu sudah pernah kita jembreng Raihan yang diperoleh Ducati selain raihan Juara Perseorangan pembalap yang diraih Fabio Quartararo pada Musim MotoGP 2021 ini. Juara Manufaktur, Juara Team, Juara Tim Satelit, Rookie terbaik  . . You Name it. Selain itu secara Mendetail Pada tahun 2021, pabrikan yang berbasis di Borgo Panigale ini memang telah mencapai hasil signifikan sebagai berikut:

24

– 2021 adalah tahun terbaik bagi Ducati dalam hal podium di MotoGP. Pabrikan yang berbasis di Borgo Panigale ini mencetak 24 podium dengan lima pembalap berbeda: Pecco Bagnaia, Jack Miller, Jorge Martín, Johann Zarco dan Enea Bastianini. Ini merupakan rekor bagi Ducati, yang mencatatkan tahun 2019 sebagai tahun terbaik kedua dengan 17 podium.

7

– Dengan tujuh kemenangan di MotoGP pada tahun 2021, Ducati adalah pabrikan yang meraih kesuksesan terbanyak tahun ini. Sebelas adalah rekor kemenangan yang diperoleh pabrikan Italia dalam satu musim dan dimulai pada tahun 2007 silam.

3

– Untuk pertama kalinya sejak debutnya di MotoGP pada tahun 2003, Ducati menempatkan tiga motornya di podium dalam satu Grand Prix. Ini terjadi di babak final musim 2021; Gran Premio de la Comunitat Valenciana dimenangkan oleh Pecco Bagnaia di depan Jorge Martín dan Jack Miller.

357

– Ducati memenangkan Gelar Konstruktor untuk tahun kedua berturut-turut dan yang ketiga dalam sejarah MotoGP. Lima pembalap berkontribusi dalam perebutan gelar dengan total 357 poin: Pecco Bagnaia (167 poin), Jack Miller (63 poin), Johann Zarco (86 poin), Jorge Martín (25 poin) dan Enea Bastianini (16 poin).

433

– Tim Ducati Lenovo memenangkan Gelar Juara Dunia Tim MotoGP dengan 433 poin. Ini adalah gelar Juara Dunia kedua yang diraih oleh tim pabrikan Ducati. Yang pertama datang pada tahun 2007 ketika Ducati juga memenangkan Gelar Juara Dunia Konstruktor pertamanya, dan Casey Stoner menjadi Juara Dunia.

– Untuk pertama kalinya dalam sejarah MotoGP Ducati, barisan depan grid di Grand Prix Made in Italy dan Emilia Romagna ditempati oleh tiga motor Ducati. Bagnaia mengambil posisi terdepan dalam kualifikasi di depan rekan setimnya Jack Miller dan sesama pebalap Ducati Luca Marini. Hal yang sama terjadi di Grand Prix terakhir musim ini di mana Jorge Martín (Tim Balap Pramac) start dari posisi terdepan, di depan Bagnaia dan Miller.

30

– Dalam setiap Grand Prix yang diadakan pada musim 2021, setidaknya satu pembalap Ducati start dari barisan depan grid. Dari 54 posisi baris depan yang tersedia di 18 Grand Prix yang diperebutkan, pabrikan Italia itu memperoleh 30 posisi. Artinya, motor Ducati telah menduduki 55% baris depan musim ini.

– Pembalap Tim Lenovo Ducati telah memulai dari barisan depan grid, dari dua posisi pertama, pada tiga kesempatan tahun ini: di GP San Marino, GP Emilia Romagna, dan GP Algarve.

– Sekitar 8 seri dari total 18 seri yang diadakan musim ini, setidaknya ada 2 pebalap Ducati yang finis di podium.

4

– Hanya dalam 4 dari 18 balapan yang diadakan musim ini, tidak ada pebalap Ducati yang naik podium. Dalam 17 dari 18 balapan yang digelar tahun ini, setidaknya satu Ducati finis di posisi empat besar. Hanya di Sachsenring, pebalap terbaik Ducati adalah Bagnaia, yang finis kelima.

– Untuk pertama kalinya dalam sejarah MotoGP Ducati, pebalap Ducati dari tim independen / satelit meraih kemenangan; Jorge Martín (Tim Balap Pramac), pemenang GP Styrian 2021.

– Jorge Martín (Pramac Racing Team) meraih pole position pertamanya di Grand Prix kedua musim 2021, di tahun debutnya di MotoGP. Di Grand Prix yang sama, pembalap Spanyol itu juga mencetak podium pertamanya. Berkat keberhasilan tersebut, Jorge dinobatkan sebagai Rookie MotoGP Terbaik 2021.

– Rekan setim Martín, Johann Zarco, memenangkan gelar Best Independent Rider 2021.

– Tim yang didukung pabrikan Ducati, Pramac Racing, memenangkan gelar Tim Independen Terbaik MotoGP 2021.

– Pembalap Tim Lenovo Ducati Pecco Bagnaia dan Jack Miller mencapai finis terbaik mereka di Kejuaraan Dunia MotoGP 2021. Dengan 252 poin, Bagnaia mengakhiri musim sebagai runner-up, 26 poin di belakang pemenang gelar Fabio Quartararo. Di sisi lain, Miller menyelesaikan kejuaraan di tempat keempat dengan 181 poin, 97 poin di belakang pemimpin.

– Dengan total empat kemenangan, di Aragón, Misano, Portimo dan Valencia, Bagnaia menjadi pembalap Ducati keempat yang mencetak kemenangan terbanyak di MotoGP dengan Desmosedici GP.

 

30 COMMENTS

    • Buat tahun depan sy juga masih ragu dgn penampilan franco morbideli.. kayaknya nunggu musim 2023 aja yamaha baru punya 2 rider yang sama kuat, prediksi saya 2023 toprak naik ke motogp…

      Guest
    • Faktor motor lebih dominan, tanpa motor ducati sehebat yg skrg yg hampir bagus d semua trek dan kondisi, pecco tak akan sanggup runner up, contoh 2019

      Guest
    • Motor paling cocok untuk pembalap, itu langsung dari mulut pembalapnya sendiri. Bukan klaim-klaim motor paling nyaman kek pens sebelah

      Guest
      • Jangan pernah menjelekkan pembalap karena masalah hebat atau tidak nya itu urusan diri mereka masing-masing, mereka lebih hebat bisa ikut kejuaraan internasional dari pada anda hanya bisa berkomentar seperti itu tidak pernah merasa kan membalap sendiri,

        Guest
  1. musim depan jgn sa lah kan Ya ma ha dgn Hon da yg ga bisa ngelawan Du ca ti kalo Du ca ti mendominasi dgn 8 motornya, sa lah kan Su zu ki dgn Apri lia krn ga mau buat motor utk tim satelit,,

    Guest
  2. Yg katanya founding father MotoGP ykni pabrikan ducati ternyata raihannya masih klah ya sama raihan marc marquez seorang yg baru naik ke MotoGP thun 2013, dari segi juara dunia juara seri ataupun juara seri terbanyak dalam semusim, bahkan capaian poin tim terbaiknya dalam semusim dari 2 pmblap (433) hanya unggul dikit dari capaian poin terbaik marc marquez dlm semusim(400 poin thn 2019). Poin kontruktor musim ini dri 5 pmblapny juga klah dgn poin terbaik yg pernah d raih marc dalam semusim

    Guest
  3. Meski 8 motor digrid blm tentu ducati bisa juara dunia ridernya,kenapa? Mengendarai mesin v4 itu perlu stamina prima dr start hingga finish. Jika cedera sedikit saja maka akan kwalahan,itu yg terjadi selama ini dengan ducati. Beda dgn inline yamaha atau suzuki. Tak terlalu menuntut fisik ,jadi pembalap lebih nyaman geber. Andai ada motogp 24hours. Inline akan menang.cmiiw

    Guest
  4. Selain itu, karena ada 8 pembalap dan 8 motor yg kompetitif dr ducati, ada resiko saling ambil poin diantara sesama rider ducati, sehingga butuh 1 saja rider dr pabrikan lain yg konsisten spt kasus suzuki dan yamaha, maka ducati belum bisa jurdun juga akhirnya rider nya.

    Guest
  5. TAYO memang udah ada dilevel yg lain dibanding yg lain,memang layak langsung kelas akselerasi ke Moto3
    Overtake dari luar euy!

    Guest
  6. liat makin kesini
    lama lama ducati mirip mercedez di F1

    takutnya ntar ducati juga lebih di anak emas kan dorna, kayak merc yang di anak emaskan FIA di F1

    Guest
  7. Gak di pungkiri lah Ducati diuntungkan sama penyeragaman ECU ini.
    Tapi siapa yang lebih diuntungkan ? Ya MotoGP itu sendiri.
    MotoGP itu bukan kumpulan tim2 pabrikan yang punya dana melimpah. Banyak pabrikan kere apalagi tim satelit, lebih kere lagi.
    Pabrikan kere masih bisa lah ngembangin ECU sendiri.
    Tim satelit ? Hampir mustahil, kalaupun bisa untuk apa ? Mereka gak ada produksi motor !.
    Kenapa magneti marelli ? Kenapa bukan ECU dari Honda aja yang lebih superior dijadikan supplier ? Lah memangnya mereka mau ECU buatan mereka di pakai pabrikan lain ? Buat tim satelit nya aja dikasih yang downgrade, itu rahasia dapur pabrikan !.
    Tapi ECU magneti marelli itu kan udah lebih mahal malah lebih bego lagi dari ECU in-house, memang gak bisa dibuat pintar ? Ya sangat bisa, magneti marelli itu supplier global bukan perusahaan ghoib, tp kan yg punya acara pesennya dibuat spek seperti itu.
    Kenapa ? La ngapain di buat ECU pinter2, kalau mesin, sasis paket motor tim satelit itu rata2 pakai paket jadul.
    Ibarat nya otak pintar tp otot loyo ya sama aja gak bisa lari.
    Intinya Dorna itu gak mau dominasi Barca Madrid itu terjadi di MotoGP.
    Dorna mau, tim2 kere plus sponsor nya bisa juga kesorot kamera, bisa jadi headline berita. Pabrikan sama sponsor mana yang mau masuk MotoGP kalau gak pernah kesorot kamera.
    Jadi jangan lihat penyeragaman ECU ini dari kaca mata fans pabrikan atau pembalap, tapi lihat dari kacamata penyelenggara.
    Bagaimana caranya membuat Tim2 bertahan di MotoGP khususnya pabrikan.
    Membuat kompetisi lebih menarik minat tim satelit, agar muncul tim2 seperti liecister di liga Inggris bukan cuma dominasi dua nama besar saja.

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.