TMCBLOG.com – KTM RC390 telah dirilis secara resmi oleh KTM mulai Agustus 2021 yang lalu dengan berbagai perubahan baik bodywork dan beberapa setup detail walaupun secara mesin masih menggunakan mesin 1 silinder. Awalnya diperkirakan desain baru dari KTM RC390 ini akan langsung digunakan di gelaran balap WSSP300 tahun 2022 nanti, namun ternyata strateginya nggak begitu bro.

Berlawanan dengan asumsi di atas, pabrikan asal Austria itu belum akan menggunakan iterasi baru dari RC390 tersebut hingga 2023 dan akan menggunakan musim 2022 untuk pengembangan intensif dan proses transisi.

“Kami telah membuat kesepakatan dengan KTM bahwa kami akan menggunakan 2022 sebagai tahun transisi,” jelas bos tim Carsten – Freudenberg yang menggunakan RC390 di WSSP300 “Saat ini kami memiliki tiga sepeda motor (RC390) baru dan kami akan mendapatkan lima lagi pekan depan. Kemudian kami berbicara dengan semua pemasok dan membuat panel [dashboard], sistem pembuangan, dan sebagainya. Kami kemudian akan menguji berbagai tahapan ekspansi di trek hingga kemudian motor  itu baru akan digunakan bersama kami di kejuaraan dunia 2023.”

Awalnya kami ingin menggunakan motor baru ini lebih cepat atau mungkin di IDM [Superbike Jerman]” tambah Freudenberg. “Karena rencana yang ditunda oleh KTM, kami lebih memilih untuk fokus pada pengembangan yang baik dan tenang tahun depan. Kami tidak ingin terburu-buru menjadi juara dan kemudian memiliki motor yang mungkin belum dalam kondisi terbaiknya.”

 

23 COMMENTS

  1. Wss600 udah ga nyantumin angka jadi WSSP doang

    Harusnya WSS300 juga gitu karena motor pesertanya kapasitas nya makin ga jelas juga,diganti jadi Junior WSS gitu atau JWSS

    • Sejak awal jg wss ga pernah nyantumin angka, kecuali kelas regional baru nyantumin ‘ss600’. Wss300 nyantumin angka karena buat bedain aja ama kelas wss beneran, karena wss300 kalo pake nama baru ntar susah brandingnya alias lama, alhasil nebeng nama kelas kakaknya.

  2. Ganti mesin spesial baru RC4 atau RC5 sedikit niru Genesis Yamaha yg 5 Valve per silinder,cc dibengkakin 500cc keatas, power dan PWR nya dimiripkan RC250R moto3,khusus balap dan hanya diproduksi 500 unit dgn harga mepet2 batas regulas (ga usah mikirin untung yg penting menang dulu)
    Kayaknya bisa membantai ninja 400 fairing kedodoran

      • Plus minus si bro.
        Awal nya semenjak saham di beli india, gue fikir india cuma kebagian produksi dan nyontek mesin ktm buat di terapin di bajaj. Eh gatau nya sampe develop motor ktm under 500cc jg india yg Ngelakuin. Disitu poin minus nya.
        Tapi plus nya, karna sebagian besar part ktm under 500cc itu share sama part bajaj, alhasil jadi lebih murah bro. Dan jg karna di produksi di india, harga nya pun jd lebih bersahabat buat negara asia di sekitar india.
        Jadi ada plus minus nya.
        Mungkin itu alasan tim di wss300 ga mau tergesa2 buat ganti motor yg murni di develop di india, krn kalo gasalah, rc390 gen awal itu masih pure buatan austria. Yg asli buatan austria lebih badak soal durable dan electric nya krn mungkin banyak part masih dari austria asli jd nya kualitas masih diatas rata2. Ini bicara utk lingkup iklim eropa ya tempat motor ini di pake balap. Dan kenapa rc gen awal rewel di Indonesia, ya karna emg itu motor di desain utk 4 musim. Bukan 2 musim ky disini dan dgn kelembapan tinggi hehehe

    • FYI motor ini sempet dominan di awal musim 2020 sebelum akhirnya Dorna turun tangan utk bikin yg 400cc ga malu kalah ama yg cc dan silindernya lebih dikit. Alasannya sih kesetaraan, tapi aslinya karena RC390 kelewat badak dan terlalu niat bikin motor yg siap balap. Udah kebiasaan Dorna di wsbk, pabrikan yg terlalu niat bikin motor kemudian motornya terlalu kenceng bakal kena sunatan rpm dan utk kasus RC390 tambahan bobot jg.

      • wss300 balapan yg abu” mah gitu . seharusnya buat aturan tegas. 1 silinder . ato 2 silinder semua. cc harus sama. rpm terserah yg biasa bikin rpm tinggi. masa balapan kalo gap point terlalu jauh ,rpm di sunat sunat. kan lucu?

      • pernah cobain ni motor (versi lama yang masi knalpot kolong), bener² badak dan enak banget KECUALI posisi stang sama napasnya yang cepet abis (mungkin karena tachometernya kekecilan)

        • KTM pernah sesumbar RC390 adalah moto3 jalan raya karena powernya mirip RC250 versi massal (yg dijual buat redbull rookie cup dan privateer kejurnas moto3) tapi dgn kitiran rpm yg lebih mudah dihandle orang biasa (baca: rpm rendah). Kalo liat di spek sih emang ada benernya jg karena power tembus 40dk di rpm yg ga nyampe 10rb. Jadi ya ga heran kalo ada badaknya.

          Yg heran itu udah jelas2 kelasnya pake embel2 300 tapi malah sengaja bikin motor baru 400cc biar ga ada lawan.

    • Kalo saya jadi petinggi dorna udah saya buang tuh R3 & Nin 400. Buat apa adain event balap tapi pakai motor turing? Mending saya suruh semua peserta pakai RC390 aja yg dari lahir udah ready to race

  3. Sejak awal sih emg headlampnya yg jelek. Tanpa headlamp mirip ama Honda RS125 ato kalo dideketin ama produk KTM ya KTM FPR125 (motor gp125 KTM yg desain luarnya niru RS125)

  4. Saya lihat cara KTM mendasin motornya terbalik dengan cara Kawasaki ya. Kalau Kawasaki, desain motor sport dibawa ke naked. Sedangkan KTM kebalikannya, desain motor naked dibawa ke sport.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.