TMCBLOG.com – Tiga Pabrikan Kawasaki, BMW dan Honda telah menyelesaikan tiga Hari test Di Sirkuit Jerez yang merupakan kegiatan Terakhir mereka sebelum memasuki Off Season jelang musim Dingin 2022. Di hari terakhir yang telah berakhir kemarin, Ace Rider Kawasaki Jonathan Rea tampil mengejutkan pada sesi pagi hari dimana Ia menorehkan laptime yang berjeda hampir satu detik dengan Pembalap lainnya  . . .

Juara dunia enam kali Jonathan Rea menjatuhkan palu pada hari Jumat pagi dan melaju dengan Laptime 1:38.831 menggunakan ban belakang SCX yang Soft. Sebagai perbandingan: Alvaro Bautista mencetak laptime pada balapan sprint race di Jerez pada 2019 dengan Ducati V4R dengan torehan 1: 39,004. Sementara Rea memegang rekor pole di sini dengan Laptime 1: 38,247 yang ia torehkan pada Musim 2019.

“Kami tidak menggunakan Kualifikasi dan hanya menggunakan ban belakang SCX dan SC0” ungkap manajer Kawasaki Biel Roda “Kami ingin memberi tekanan pada kompetisi dan memberi mereka beberapa malam tanpa tidur selama liburan ” Waktu terbaik kedua selama tiga hari pengujian dicapai oleh pembalap BMW Michael van der Mark dengan laptime yang ia torehkan di hari Kamis  1: 39,788. Empat pembalap BMW di Jerez berkonsentrasi pada pengujian suku cadang baru.

Pembalap Honda Iker Lecuona harus absen di hari terakhir setelah dirinya mengalami Retak tulang di jari kelingking tangan kirinya setelah jatuh pada Kamis pagi. Rekan setimnya Xavi Vierge membuat debut superbike yang baik dengan sangat adaptif bisa melaju setara dengan para pebalap BMW. Sesi test terdekat selanjutnya baru akan diakukan Februari 2022 dimana Yamaha akan turun dengan 4 pembalap mereka nanti.

Taufik of BuitenZorg| @tmcblog

Akumulasi Laoptime SBK-Test Jerez (15-17 Desember):

1. Jonathan Rea Kawasaki, 1: 38.831 mnt
2. Michael van der Mark BMW, 1: 39.788
3. Alex Lowes Kawasaki, 1: 39.865
4. Scott Redding BMW, 1: 39.909
5. Loris Baz BMW, 1: 40.125
6. Xavier Vierge Honda, 1: 40.228
7. Eugene Laverty  BMW, 1: 40.397
8. Iker Lecuona  Honda, 1: 40.430

Laptime Superbike Test Jerez, Jumat (17 Desember):

1. Jonathan Rea  Kawasaki, 1: 38.831 mnt
2. Alex Lowes  Kawasaki, 1: 39.865
3. Loris Baz  BMW, 1: 40.125
4. Michael van der MarkBMW, 1: 40.219
5. Xavier Vierge  Honda, 1: 40.228
6. Scott Redding  BMW, 1: 40.292
7. Eugene Laverty  BMW, 1: 40.397

25 COMMENTS

  1. Yg ga bisa tidur malah Dorna, ntar kaya musim lalu udah ngetes pake rpm 15100 taunya sebelum seri pertama diturunin jadi 14600 secara mendadak. Ini udah dikasih 14600 masih kekencengan kan Dorna bingung masa mau diturunin lagi jadi 14100🤭🤭🤭🤭

      • Lagi girang dia sesembahannya menang, padahal menang karena dikasih bonus banyak 🤭🤭🤭

        Lagian ngapa belajar fisika, ga nyambung itu. Yg bener belajar PPKN.

      • saya masih bingung kenapa insinyur malah bikin motor rpm tinggi, padahal dengan rpm rendah udah bisa kenceng

        pastinya mereka pada pinter PPKN kan? 🤭

    • penetapan RPM di lihat pake daino tes yg sama antara motor K.H.Y dan semua di lihat powe puncak di dapat di RPM mana maka itu lah batas RPM yg di ttpkan dorna jadi gak ada yg di kebiri ya di sini makanya pabrikan jga gak protes karna sudah di hitung power puncak nya

        • padahal jelas berapa tahun lalu ducati v4 keluar dengan rpm segitu tinggi, rea di.. diapain ya ? 14 detik bukan waktu itu jaraknya ?

          sisanya kalah konsisten gatau faktor apaan tau.
          Sisanya skrg rpm tinggi tp masih di belakang karna pawangnya si Baubau pindah pabrikan

        • @Richard nanggepin Mentega ato Ngunuo ga usah terlalu eksak ampe ngetik angka, mana nyambung mereka. Cukup pake 1-2 kalimat yg ga nyambung aja buat hiburan. Toh komen mereka jg kebanyakan cuma troll dan ngajak ribut orang lain doang.

    • Masih tidak bisa menerima gimana? Taon lalu dan sebelumnya Rea masih menang tapi gw udah concern bilang aturan rpm ga adil. Lu pikir komen2 ttg ga adilnya RPM baru sekarang saat sesembahan lu diuntungkan? Tidak bre, ga peduli siapapun yg menang namanya aturan dengan mengkebiri yg terlalu kencang itu tetep aturan ga adil. Gw bela Kawasaki? Lah di wss300 aje gw malah terang2an bilang Kawasaki sengaja nyari untung karena udah jelas kelas 300 malah sengaja bikin motor baru 400. Monmaap, komen gw ga pernah terikat pabrikan tertentu.

      • Setuju, mas bro, masalahnya pengaturan rpm kalo adil sih gapapa, ini masih kerasa kurang adil sih menurutku, masalahnya kalo di balap mobil bukan rpm yang diturunin, tapi bobot yang ditambah, itupun kalo di balap mobil meski bobot ditambah masih ada aja yang bisa podium, nah di WSS 300 udah jelas malahan, Honda dikebiri parah sih, dan emang bener, di 2017 akhir Kawak bikin Ninja 400, yang emang terbukti mereka ngincer di angka 400, karena itu ditengah2 gak terlalu tinggi juga gak terlalu rendah, sedangkan di 2017, aturan rpm malah nguntungin Yamaha R3. Sehabis itu 2018 sampe sekarang, aturannya emang nguntungin Kawak. Ini kalo ane bicara di WSS 300. kalo di WSBK, ya. . . gitulah aturan mulai dibuat biar Kawak kalah, mulai 2017 atau 2018 aturan start dirubah, 2019 dirubah lagi, kan lucu

  2. Tebakan gw, tahun depan justru Duketek Juara dan Honhon bisa nyolong podium lebih banyak karena Lecuona udah fix jadi pembalapnya.

  3. menurutku ketimbang bikin aturan pembatasan RPM yg terkesan gak adil,kenapa penyelenggara gak bikin aturan max rpm 15rb,mau kurang dr itu ga masalah yg penting ga melewati 15rb??
    mungkin bakal jadi menarik

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.