TMCBLOG.com – Seperti kita ketahui CEO Ducati Motor -Claudio Domenicalli telah membocorkan beberapa hari yang lalu bahwa test rider pabrikan Ducati -Michelle Pirro- pada dasarnya telah mulai melakukan pengujian prototipe awal dari motor balap Ducati yang akan menjadi motor tunggal yang dipakai pada gelaran MotoE mulai 2023 nanti. Dan Ia pun berjanji akan merilis gambar dari MotoE yang dikenal sebagai produk berkode V21L tersebut pekan ini.

Dan akhirnya awal pekan ini kita dapat melihat foto-foto perdana dari motor MotoE yang akan menggantikan motor seberat 260 kg dari Energica Ego Corsa yang telah menjalani debut seri balap sepeda motor listrik mulai 2019 dan akan berakhir di akhir musim 2022 ini. Secara umum foto gambar fisik itu tidak banyak berbeda dibandingkan renderan digital awal yang disodorkan Ducati.

Kurang dari dua bulan setelah pengumuman entry MotoE, pembalap penguji Ducati Michele Pirro menyelesaikan tes pertama pada prototipe awal sepeda listrik baru Kamis pekan lalu 16 Desember 2021 di Misano. Dulu Domenicalli pernah berkata “ . . . Kami juga memiliki ide untuk memasukkan software dan semua pelajaran yang telah kami pelajari dari MotoGP ke dalam motor ini untuk menciptakan produk dengan performa tinggi.”

Untuk pengembangannya, Ducati memiliki potensi untuk menggunakan hasil hasil riset kendaraan listrik dari Audi Group, induk semang dimana pabrikan sepeda motor asal Italia itu terintegrasi mulai 2012 yang lalu. “Tentu saja bantuan kelompok sangat penting. Kami bagian dari VW Group, ada Center of Excellence untuk teknologi baterai. Kami berhubungan dekat, meskipun pusat kompetensi ini terutama ditujukan untuk produksi massal mobil, terutama untuk VW dan Audi.

Oleh karena itu, kami semakin banyak bertukar pikiran dengan merek-merek yang lebih sporty dalam grup, yaitu Porsche dan Lamborghini. Porsche, misalnya, sedang mengembangkan teknologinya sendiri untuk sel baterai, yang secara khusus ditujukan untuk serangkaian kecil produk berperforma tinggi, dan menghadirkan [konsep mobil balap listrik] Mission R, dengan pendinginan baterai dan oli yang sangat berkembang.”

Detail teknis dari motor MotoE baru belum resmi dirilis. Begitu banyak yang bisa dilihat dari luar: Tidak ada winglet, tidak ada ram air di depan karena memang tidak butuh asupan udara buat pembakaran. Kita juga bisa lihat sosok motor sport yang dilengkapi dengan suspensi kompetisi Ohlins, kaliper monoblok Brembo, fairing serat karbon dan kita bisa melihat perbedaan jenis sasis dari MotoE Ducati ini jika dibandingkan dengan Energica. Dan juga swingarm model underbrace-nya yang panjang banget itu sob.

Dengan pemasangan monoshock belakang di area yang sangat rendah atau lebih tepatnya di bawah area koneksi antara lengan ayun dan sasis, terlihat ada upaya Ducati untuk memberikan perimbangan lanjutan dari perubahan pusat gravitasi (CoG) yang dihasilkan oleh perkiraan berat dan besarnya unit baterai yang dipasang. After all, sepertinya penampakan perdana ini cukup proper untuk sebuah motor superbike listrik ya?

Taufik of BuitenZorg | @tmcblog

40 COMMENTS

    • Klo sudah sesiap ini, gak pake lama para pabrikan jepun juga bakalan bikin prototype buat riset dan gak pake lama di beberapa tahun mendatang akan saling umbar laptime test di beberapa sirkuit dgn moto-e mereka masing2

    • tinggal kembangkan Sound nya lagi, jangan sampe gak ada suaranya setidaknya soundnya sekeras motojipi saat ini lah, atau sound V12 sekalian

      hahaha

  1. diluar perkiraan, kirain bakal pake mono arm,
    sasis utamanya apakah pake model perimeter twinspar juga ??
    sejauh ini udah proper bgt sih, dan katanya si Pirro tenaganya mirip2 Desmosedici GP, edan juga kalo gitu,

  2. Motor Listrik aja pake underbrace,giliran motor yg dipake Baut dan Rey Rey Reynaldi malah cuma sebelah 🤦🏻‍♂️

    • Pride+jualan #1..pernah bertobat di 999 series(oleh mbah dukun dijuluki tapir) yg pake arm biasa dan tentunya powerfull 4 tahun hanya dicuri gsx r1000 satu kali(1000cc 2 silinder lawan 1000cc 4 silinder),tp tampilan tidak menarik..

    • Liat lagi lingkupnya dong,ini kan MotoGP bagaimanapun cm motor² prototipe yg boleh join,jgn bandingkan superbike,krn itu motor massal yg ditujukan untuk konsumen umum bukan untuk balap,motogp emg prototipe yg digunakan buat balap,simpelnya kan begitu

    • Ya DORNA mau nya motor kelas motogp tetep yg paling kenceng dong, secara kan kelas utama.
      Motor kelas motoE akan disetting lebih lambat dari kelas motogp, tapi lebih kencang dari kelas moto2.

  3. ketika suatu saat smua pabrikan yg brkompetisi di motogp saat ini ‘harus’ bralih ke motor listrik, maka ducati menjadi sudah siap..

    • Ducati emang suka ga suka, diakui ga diakui, lebih pandai dalam melihat peluang. Dulu jaman motogp mau 4 tak mereka udah bikin GP2, saat RC211V mungkin masih dirakit dan Yamaha masih terbuai ama sasis YZR500. Mereka jg udah paham manfaat singlet utk menutupi cacat dan ketertinggalan elektronik mereka sejak jaman Stoner 2010 dan begitu singe ECU Ducati jadi yg paling all out mainan sayap ketika pabrikan Jepang macam Suzuki masih sibuk ngoprek mesin dan fairing ga berubah2. Utk era elektronik, ato hybrid mungkin, Ducati pasti bakal lebih siap.

        • Motor yg akhirnya lebih sering eksis di pameran dan photo session terutama taon 2001-2002 karena di tes tertutup Ducati sadar 2 silinder ga bisa ngejar performa 2 tak terbaik saat itu, akhirnya muncul deh V4 twin pulse Ducati GP3 yg dipake Ducati di taon pertama keikutsertaan motogp. Kalo ga salah inget Ducati 999R di wsbk itu basisnya ya dari konsep GP2 yg ga jadi turun di motogp, mangkanye 999R yg cuma 2 silinder 999cc bisa bejaban lawan 4 silinder nearly 1000cc.

          Sayangnya amat sedikit info ttg GP2 di internet, padahal bagian dari sejarah motogp sekaligus Ducati tuh.

        • Ada kok Nug pernah dibahas di majalah road racing ireland 2003 ato 2004 gw lupa tepatnya, jaman itu diulas kenapa 999R begitu digdaya di kejuaraan2 ampe bisa kalahin 4 silinder dgn kapasitas mesin sama dan ada komparasi ama prototipe GP2 dan kesaksian mekaniknya tentunya. cuma sayangnya gw browsing sedikit aja ttg Ducati GP2 di internet susah banget, ga tau deh kalo pake keyword bahasa itali mungkin bisa tapi gw paling males kalo harus browsing terlalu dalem😅😅😅

  4. Kata Pirro motor ini mirip sama motor MotoGP yg biasa dia pake. Jd penasaran spek nya kaya apa. Yg pasti sih bobot nya jauh lebih ringan dari energica.

  5. Agak jauh dari sketsa, tapi jujur ini lebih keren dari sketsa bahkan dari V4R sekalipun. Ya biarpun muka lancip2nya mirip Honda RS125 ato RC212V 2007 sih. Tapi fairing tanpa aero bikinan Ducati jujurly selalu enak dipandang. Belon lagi itu tengki, jok, swingarm underbrace, rangka yg beneran rangka motor sirkuit. Jauh lah dari bentukan Energica yg lebih mirip motor mainan anak 3 taon itu.

  6. Jaman masih Energica aja banyak pay raider berebut seat, apalagi ini beralih ke Ducati. Merk yg prestige nya sulit dikejar oleh sesembahan Mukegile dan Mentega.

  7. Kali bisa jurdun mendominasi di motor listriknya ducati. Tapi pabrikan jepang pasti sudah menyiapkan jugalah. Secara bengkel lokal saja bisa bikin motor listrik.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.