TMCBLOG.com – Yamaha Indonesia mempersilahkan sesi test ride buat media, blogger dan vlogger dengan cara yang unik di sirkuit Sentul. Yamaha mempersiapkan kesempatan untuk test dengan panjang pengetesan masing-masing tiga lap untuk Yamaha R15 dan Yamaha R15M Connected untuk masing-masing batch pengetesan. Jadi kita dilepas masuk sirkuit dengan total 6 lap di mana pada akhir lap ke tiga kembali masuk ke pit lane untuk berganti motor dari versi R15 ke R15M atau sebaliknya. Dan buat TMCBlog jelas model test seperti ini akan sangat bisa memberikan gambaran secara utuh dan empiris mengenai perbedaan performa kedua motor ini. Apakah beda harga 4,6 juta Rupiah cukup layak dikeluarkan untuk R15M?

Secara umum untuk ergonomi, bener-bener tidak ada perubahan antara R15 Connected series ini (R15 Connected dan R15M Connected ABS) dengan generasi sebelumnya dari R15. Yap seat height yang cukup tinggi (81,5 cm) buat TMCBlog yang memiliki jangkauan kaki hanya 75 cm tetap hanya bisa memberikan tumpuan satu kaki saat berdiri steady. Posisi footpeg dan posisi handlebarnya pun kurang lebih mirip sehingga memberikan segitiga ergonomi yang tidak berbeda dibandingkan R15 generasi sebelumnya. Masih racy banget.

Namun bentuk bodywork terutama front cowlnya menurut TMCBlog baik R15 maupun R15M Connected sedikit bisa lebih memproteksi rider dari terpaan angin di depan terutama saat tuck in di straight dibandingkan dengan R15 generasi sebelumnya. Dan ini sepertinya punya sedikit efek terhadap performa terutama torehan angka top speed yang bisa diraih.

Pada pengetesan ini YIMM cukup berani dengan tetap memberikan ban OEM yakni IRC RX-01 Road Winner di R15 maupun R15M baru ini. Padahal menurut netizen budiman, umumnya ban OEM sejuta motor sport ini diklaim punya karakter yang cukup ‘licin’ terutama jika dipakai untuk track day. FYI saat dulu test R15 tahun 2017 kita memakai ban performa IRC Fasti. Awalnya sih agak terpengaruh sama mindset, namun setelah satu lap, lumayan percaya juga nih sama ban IRC RX01. Terutama saat menggunakan R15M di mana Traction Control memang terbukti mengoreksi setiap slide yang TMCBlog lakukan saat nikung hampir rebah di tikungan tikungan Sentul.

FYI terutama di saat pengetesan kedua jam 14:00 di mana keadaan trek masih sedikit lembab karena hujan deras mengguyur di tengah hari. Traction Control bekerja cukup keras mengoreksi setiap slide ban belakang yang terjadi saat ban menyentuh bagian trek yang cukup licin seperti pada tambalan beton di S besar Sentul.

Saat 2017 TMCBlog test R15 VVA dengan IRC Fasti tembus 137 km/jam. Nah sekarang di Yamaha R15 dan R15M baru dengan IRC RX01 TMCBlog top speed bisa tembus sekitar 141-142 km/jam di titik straight yang sama. Lumayan bisa tambah cepat sekitar 4-5 km/jam. Kalau masalah top-end power dari engine sepertinya tidak terlalu berpengaruh, TMCBlog memperkirakan bentuk dari fairing ditambah dengan hadirnya quick shifter terutama di R15M menjadi salah satu yang membuat TMCBlog bisa mengail lebih dalam top-performance dari R15 Connected series ini di straight Sentul.

Balik lagi ke masalah Quick Shifter. Apakah worthy, itu peranti buat kenyamanan dan performa? Untuk membuktikan pertanyaan ini secara empirik, TMCBlog mencoba melakukan quick-shifting di R15M dan R15. Artinya di kedua motor ini TMCBlog menaikkan gear tanpa menarik tuas kopling. Rasanya gimana? BEDA banget, jauh lebih nyaman dengan Quick Shifter. Tanpa Quick Shifter bisa, namun terasa kasar banget perpindahannya dan sepertinya ada penambahan waktu seper-sekian mili detik buat TMCBlog saat Quick Shifting tanpa Quick Shifter.

Gimana untuk downshift? Baik R15M dan R15 Connected feelnya downshift sama. Quick Shifter R15M yang ternyata juga akan dijual secara opsional terpisah dengan harga 1 jutaan ini belum memiliki fitur auto blipper yang membantu ketika downshifting tanpa menekan tuas kopling.

Overall buat track day dua peranti baru ini (TC dan QS) ditambah dengan Assist & Slipper Clutch membuat kegiatan track day jadi jauh lebih fun. Yes, R15 Connected series terutama R15M bertransformasi menjadi motor dengan race breed yang sangat kuat yang kali ini jauh lebih Fun To Race. Ditambah dengan fitur ABS Dual Channel menurut TMCBlog angka 4,6 juta sangat worthy untuk sobat sekalian mahari.

Taufik of BuitenZorg | @tmcblog

43 COMMENTS

  1. Monmaap, kalo lean angle cuma segitu apalagi di Sentul sih pake road winner yg udah botak jg ga akan jatuh wakβœŒπŸ˜… kurang kenceng kalo mau ngetes ban. Kalo mau ngetes grip harus kasih stress ke ban, kalo kaya riding harian gitu ban apa aja bakal sama performanya. Imho Nugie di endurance kmrn gw liat bagus kecepatannya, cara riding yg kaya Nugie baru bisa kerasa beda performa ban.

    Ini murni komen objektif gw yak, gaada maksud apa2. Biasa komen gini kan dikira yg kagak2. Piss✌✌✌

  2. R25v2 yang ganti muka doang klaim topspeed naik 5-8 kpj hampir susah dibuktikan

    Eh di r15 ganti muka ama nambah bobot malah yang bisa naik topspeed ya wak πŸ˜‚

  3. Yaa namanya ngetest Om. Wak Taufik juga -tanpa maksud mejelekkan- bukan main coursenya sebagai pembalap atau yang hobi ngengggg di jalan, dan itu juga bekas hujan akwkakwkw

    • Gw jg komen biasa aja sih ga ada maksud menjelekkan bahkan cenderung meluruskan. Krn skrg ini netizen gampang banget bully produk tertentu padahal mereka yg bully belon tentu bisa bedain performa ban. Cuma ya kalo terlalu to the point dikira jelekin, ngatain, ato apa, tapi kalo terlalu bertele biar ga ‘nyinggung’ malah yg baca biasanya ga ngarti arahnya kemana.

  4. Btw seingat saya zaman dulu motor +abs itu +4 sampai 5 juta deh

    Di sini +4.9 itu udah abs dual channel, quick shifter, traction control ( sama livery special juga ya merah putih itu makanya 4.9 juta gapnya ? Cmiiw) menurut saya sih WORTH sih, masih paket lengkap rasional seperti r15 dari v2 dan v3 saat launching dulu.

    • Yah kalau sama yang jarak 10 juta dari varian basic r15v4 yang kasih mesin sewajarnya lebih gede -ya power harusnya memang lebih- tapi gapake usd, gapake banana arm, shock nya turun ke teleskopik biasa, fiturnya trondolan basic prehistoric. Itu sih sangat gak bijak kalau dipaksa dibandingkan πŸ˜‚ sama sekali beda kelas, target konsumen, dan peruntukan dari lahir

      Agak aneh yang hobi manas manasin perbedaannya sih akakakwka

      • Sangat worth it, apalagi kalau dibandingin sama kompetitornya yg punya tampilan kurang bisa diterima umum ditambah fiturnya yg udah ketinggalan jaman sama satu lagi yg overprice dan BQ masih diragukan

    • Perkembangan jaman aja sih, teknologi makin berkembang jdi makin murah pula prod costnya. Macam skrg yg hp 3 jutaan aja dapat kamera 2+2 64-108MP, lalu 4-5 jutaan dapat prosesor hampir flagship. Padahal dulu saya beli hp 3 jutaan aja dapatnya 13MP single cam, prosesor mediatek low end wkwkwk

      • Bener sih kalau udah di massprod teknologinya jadi lebih murah, tapi sayang beberapa fiturnya dibuat supaya punya umur yg lebih pendek atau bahasa kerennya “planned obselence” yg dipeloporin sama Apple, kayak komponen batre yg dimana hp jadul bisa gonta-ganti kalau umurnya udah habis dan ga perlu bantuan teknisi buat menggantinya.

        Sekarang malah lebih parah lagi dimodifikasi dikit aja malah bisa kena tuntut sama perusahaannya padahal cuman buat pemakaian pribadi bukan dijual beliin juga, udah “right to repair” ga ada hak buat modifikasi juga ga ada.

        • jancik emang Apple, trendsetter smartphone yang gak semua oke, kayak notch, baterai tanam, jack 3.5mm diilangin, no microSD slot

      • Kalau hape sih saya bilang itu efisiensi dan perkembangan ya

        Kalau motor saya bilang agak susah mau dikasi hal yang sama. Harga besi dan plastik tidak semakin murah, kan ? Basenya sudah mahal. Kalau fitur mungkin bisa jadi semakin murah setelah biaya rnd nya tertutupi

        • @richardgn kendaraan juga udah mulai ngikutin langkah itu kok, khususnya EV, lihat berita orang Finlandia yg batre mobil Tesla nya udah soak padahal baru 3 tahun pemakaian dan harga ganti batrenya sampai sekitar Rp.300jt an, harga segitu udah dapat beli mobil satu lagi jadinya dia ledakin Teslanya saking emosinya.

          Kalau di mobil yg merk premium aja kayak gitu gimana di motor dong.

  5. Liat fitur-fitur R15M, MT-25 ane makin jadi keliatan jadul aja nih, tapi DOHC 2 sillindernya ngga ada obat sih, hehe.

    Btw quick shifter nya bisakah PnP di OVI & NVL (vixion lawas) ?

    • Gak bang… Harus gnti sensor dan ECUnya kalau beli yg sekarang.. Ntah kalau ada updatean dari Yamaha di QSnya biar bisa PNP di semua lineup sport dan naked 150cc

  6. ban road winnner itu kalo motor 150cc dengan tenaga belasan hp, masih mumpuni, secara grip masih bisa dapet bagus, kalo motor 250cc dgn tenaga 30 hp keatas, baru kerasa licin, pengalaman pribadi pake puluhan motor 150cc dan 250cc seperti itu

  7. Mantap yg livery 60th nya
    beli bungkus..jadi collector items deh..bagusnya lagi kalo dikasih nomor seri…
    syanga nngolnya berbarengan anak masuk sekolah tahun ajaran baru..wakakaka

Leave a Reply to Si Akang Cancel reply

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.