TMCBLOG.com – Sob, apakah kamu seorang die harder penggemar Johann Zarco? Kalo iya mungkin ini adalah salah satu kesempatan mengoleksi sepeda motor yang pernah dipakai oleh juara dunia asal Perancis ini.

Johann sendiri adalah juara dunia dua kali di kelas intermediate Moto2 di tahun 2015 dan juga di tahun 2016 dan menjadi pembalap pertama di dunia yang berhasil menjadi juara dunia back to back di kelas Moto2. Namun begitu, kesempatan memiliki motor Johann Zarco bukanlah motor yang ia pakai ketika menjuarai Moto2 namun motor tahun pertamanya di kelas Moto2 yakni saat ia mengendarai paket motor berbasis sasis Suter.

Dengan motor Moto2 ini, Zarco berhasil mendapatkan 4 podium, serta 1 pole position, dan membuatnya berada di posisi ke-6 di klasemen dengan 146 poin dan menjadi rekan satu tim dengan pembalap Amerika Josh Herrin.

Moto2 Suter-nya sendiri merupakan hasil restorasi dan dilengkapi dengan semua bagian yang sesuai dengan Moto2 resmi, termasuk juga paket mesin Honda CBR600RR yang disiapkan oleh Extern Pro, sistem pencatatan data (data logger) 2D, Suspensi WP Factory Moto2, shock belakang WP Moto2, rem Brembo Moto2, alternator HRC, quick shifter HM GP, kopling F.C.C Moto2 dan tak ketinggalan velg forged berbahan magnesium dari OZ Racing. Sementara untuk unit motor ini dihargai 33.200 Euro atau sekitar 538 juta Rupiah.

Taufik of BuitenZorg | @tmblog

 

27 COMMENTS

    • Nah idem bree… jgn pusing kl masih di negara kita.. org²nya cerdas dan pandai²..
      Motor dah di rnd pabrik aja msih dibuat mkin sempurna lagi sm org kita..
      Bebek dan matic emak2 aja bs buat ngalahin motorsport di drag..wkwkwk

    • Ngomongin botak sebenernya masih mendingan Zarco sih daripada Lorenzo baru masuk motogp langsung berkurang itu rambut mungkin efek nahan stres setim ama drama queen ampe hampir botak untung aja di taon2 terakhir di Yamaha sempet implan jadi belon terlanjur kaya Mukegile eh Bradley Smith.

  1. Kalo ga beli di Suter ya custom sendiri ato paling simpel tambal sulam kaya gpmono yg dipake pembalap lokal latian di parkiran alun2.

  2. Di Ducati pun sebenernya bisa aja tapi kayanya faktor usia sangat menentukan. Tinggal mental dan kematangan aja, apa bisa mengatasi penurunan stamina dan tampil lebih konsisten. 3 kali Joko apes ga jadi masuk tim pabrikan Jepang, diserobot Iannone ampe bikin gw saat itu gedeg dan makin benci ama Iannone, di Yamaha ketahan kakek lejen yg menolak pensiun, mau masuk Repsol eh malah manajernya bikin perkara.

  3. Si Joko awalnya mau dipake buat ganti Espargaro, eh malah ambil Iannone. Akhirnya Dorna loby Poncharal buat Terima Joko di Tech3, di Tech3 mengkilap tapi Yamaha ogah poles krn atut ama kakek lejen yg saat itu merasa muda.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.