TMCBLOG.com – Salah satu Masalah yang sampai saat ini masih membuat orang Malas pakai Kendaraan Listrik adalah waktu pengisian ulang daya yang memakan waktu lama. Namun masalah ini sebenarnya bisa ditanggulangi dengan solusi tukar-baterai / Battery Swap yang harus di perkuat juga dengan diperbanyaknya dan diperluasnya Jaringan Stasiun Penukaran baterai. Salah satu Negara yang cukup pesat pertumbuhan EV khsuusnya di sektor sepeda motor Komuter adalah Taiwan dengan Brand Gogoro-nya. Jumlah Stasiun Swap Baterai Motor listrik di sana Faktanya sudah hampir menyamai Jumlah SPBU sob.

Jaringan pertukaran baterai yang di taiwan bernama GoStation. Pengguna baterai Gogoro (yang mencakup skuter dari berbagai merek berkat kemitraannya – Jadi Bukan Skuter listrik Gogoro doang), cukup berangkat ke stasiun dan menukar baterai mereka yang habis dengan unit yang baru diisi dayanya.

Berlangganan Layanan Swapable battery yang menggunakan Baterai Gogoro menjadikan proses pergantian Baterai berlangsung cepat dan mudah. Hanya membutuhkan beberapa detik. Konsep Swapable battery yang setahun-dua tahun yang lalu dicanangkan Oleh Kumpulan korporat besar, secara skup kecil sudah berhasil berjalan di negara Kepulauan tersebut.

Pada akhir tahun 2021 yang lalu Menurut Taipei Times Jumlah SPBU di Taiwan hampir tidak lebih banyak dari angka di 2.487. Sementara itu Gogoro megklaim telah memiliki 2.215 GoStation secara nasional. Yes itu artinya Di Taiwan Stasiun Swap Baterai Motor Listrik hampir menyamai Jumlah SPBU. Gogoro Yakin dengan Trend Perkembangan mereka saat ini, ada potensi bahwa pada Tahun 2022 ini akan menajdi tahun di mana jumlah GoStation melampaui jumlah SPBU. wiiih Kapan Indonesia begini yaa ?

Taufik of BuitenZorg | @tmcblog

58 COMMENTS

  1. Dengan fakta di artikel ini masih adakah yang bakal bilang orang China cuma bikin barang jelek buat dijual di negara lain tapi mereka sendiri pake barang branded? Ya meskipun artikel ini bahas Taiwan, tapi minimal menggugurkan anggapan itu karena biar gimanapun jg Taiwan dan Hongkong secara politis bukan bagian dari China tapi secara sosial dan bisnis tetep sama pola pikirnya.

    Guest
    • China waktu itu produknya berkualitas buruk,menurutku ini sebabnya:
      1. Waktu itu memang belum menguasai teknologi.
      2. Waktu itu ada perjanjian alih teknologi dengan pabrikan jepang. Bahwasannya,jepang boleh investasi di china,dengan catatan harus ada alih teknologi. Jepang menyetujui,tapi china hanya boleh memproduksi dan menjual produknya dengan merk china,tapi produk lapis 2 atau 3 secara kualitas.

      Sekarang,china sudah punya langkah yang maju dalam industri,sehingga kualitasnya jauh lebih baik dari yang dulu. Contoh kecil adalah handphone! Dulu hp china jadi olok2an. Sekarang? Oppo meraja lela.
      Ditambah lagi,produk2 otomotif merk china,tidak berarti semua komponennya asli china. Tapi beli/kerja sama dengan perusahaan otomotif lain. Ingat,China itu penduduknya banyak,keuangannnya kuat,keamanannya stabil. Sehingga banyak raksasa otomotif yang mau kerja sama dengan mereka.

      Guest
      • China dan Taiwan itu beda bos China ga punya kiblat teknologi mereka mengembangkan teknologi dgn sdm mereka sendiri, sedangkan Taiwan itu Sekutu Amerika sekutu Amerika tentu ya Sekutu Jepang dan Eropa, jadi klo produk Taiwan itu berkualitas tentu wajar krn Support USA, Eropa dan Jepang kuat dinegara itu. bahkan Taiwan sebagai negara Semi Konduktor yg produknya bnyk di ekspor ke China krn China masih blm bnyk menguasai teknologi Semi Konduktor.

        Guest
    • Taiwan ga bisa disamain sama RRC, soalnya Taiwan emang udah sejak lama terkenal bikin produk berkualitas, beda sama RRC yg baru diera sekarang meraka ngembangin produk sendiri

      Guest
    • Woy negara Taiwan itu beda dengan negara Cina woy. Muka orang orangnya memang mirip, tapi beda negara woy.
      Indonesia dan Malaysia, muka orang orangnya memang mirip, tapi beda negara woy.

      Guest
      • Woy sape yg bilang Taiwan ama China 1 negara?

        Emang tabiat komentator dimari kebanyakan cuma tukang nyinyir tapi gampang ketrigger disaat yg sama baca kalimat aje ga becus. Baca tuh kalimat terakhir komen gw ape kurang jelas yg gw bicarain ape? Yg gw bilang kan pola pikir secara sosial dan bisnis. Nyatanya cara bisnis orang Taiwan ya khas org China. Dan sebelum ngatain gw ga ngarti bedanya Taiwan, Hongkong dan China (RRC) baiknya lu pada googling dulu sejarah 3 yg gw sebutin itu. Yg jelas balik lagi, pahami maksud dan isi komentar org lain dulu sebelum ngelebar kemana2.

        Guest
        • Ya sama kaya tabiat elu kang, gaya lu juga kan sengak. Kalo di balikin makin sengak juga hahahah… Komentator emang tipikal keyboard warrior lah mirip2 elu juga. Semua bisa mendadak jadi ahli di kolom komentar kayak elu selama ini

          Guest
        • Lah gw yg ga salah kenapa lu masih aje ngotot ngatain gw sok paling pinter? Nick baru netes aje belagu wkwkwk

          Guest
    • Bahasa lu susah diterjemahkan, Kanglele
      Hadehhh…

      Bolak balik ogut baca tetep podo wae inti sarinya, coba lo pake bahasa enggress mungkin lebih di ketahuan intinya

      Guest
      • Wkwkwkwk gw apa elu? Kalo gw cuma bisa bikin rusuh ya yg punya warung ga bakal pernah lolosin komentar gw, kalo elu kan udah proven bikin rusuh sok preman nantangin mentega tapi begitu di kick ampe dibelain ganti nick cuma buat ngatain komentator lain🀭🀭🀭🀭

        Ngatain orang alin baperan elu sendiri baper ama sales. Canda baper

        Guest
    • tentu saja bisa mencukupi. Dulu juga SPBU sedikit, tapi karena makin banyak kendaraan bermotor maka SPBU diperbanyak

      Guest
  2. Minimal dimulai dari lingkup dalam kota Jabodetabek lah ya bisa disegerakan. Seiring kebijakan jangka panjang pemprof DKI untuk mengurangi emisi karbon.
    Sy yakin kalo ada dukungan dari pembuat kebijakan pastinya korporasi juga akan segera ambil kue.

    Guest
    • jakarta udah ada ky beginian. motor listrik smoot. swap pointnya udah 200an titik kalo gak salah. tapi baterainya baru untuk motor merk smoot sendiri, belum bisa untuk merek lain

      Guest
  3. Indonesia mungkin bisa di coba di daerah2 kepulauan kecil juga,
    kalo di JKT dan kota2 besar lainnya, gw khawatir di keamanannya, πŸ˜…

    Guest
  4. Intinya di infrastruktur.

    Btw kalo dilihat sekilas di gambar, 1 pcs baterai kayaknya energinya 1.5 kw, itu setara jarak tempuh 1 liter bensin pakai matic (40-50 km).

    Artinya kalo punya motor listrik dengan power setara sport 250cc paling enggak butuh 14-16 pcs tuh.

    Just my opinion.

    Guest
  5. Bicara soal pengecasan ice itu sdh pasti dayanya besar nah penggunaan resource buat listrik membesar menimbulkan carbon yg jg gede. Disaat yg sama saat ini buat nambang kripto. Nah gmn nih?

    Guest
  6. faktanya, di taiwan harga paketan perbulan gogoro lebih mahal dari biaya minyak motor bensin. tapi orang taiwan tetep banyak yang suka. kecintaan pada produk dalam negri mereka, luar biasa!
    bukan buat kaum mendang mending ini!

    Guest
    • Memang mahal hampir mirip sport 150 indonesia,, tapi kenyataan banyak yg pakai.. entah knapa orang taiwan demen sama produk sendiri,, kayak motor contohnya.bisa dihitung jari yg merk jepang

      Guest
  7. Terus listriknya dari mana? klo mau maju…kembangkan tenaga nuklir..jgn berharap banyak ama bahan bakar fosil, minyak, gas dan batubara..! tapi apabila perubahan kesana akan berat..apabila mafia2 masih menguasai Indo

    Guest

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.