TMCBLOG.com – Pirelli perkenalkan Ban SCQ spesial untuk Superpole Race WSBK 2022. Seperti kita ketahui bersama Di Wsbk ada Balapan 10 Lap dimana strategi pembalap cuma satu, Kencang semenjak awal sampai finish. Nggak ada strategi hemat ban sama sekali du Superpole race. Semenjak Musim WSBK 2019, Pirelli merekomendasikan Pembalap menggunakan Ban SCX dengan kompon Supersoft di Superpole Race ini. Namun begitu Melalui data, Pirelli menyadari bahwa senyawa SCX yang diluncurkan pada tahun 2019 bisa digunakan oleh semua pembalap WorldSBK dalam balapan yang lebih lama dari Superpole Race.

Pembalap ada yang menggunakan Ban SCX di Race Normal Race 1 dan race 2. Buat Pirelli sendiri Hal ini mengisyaratkan bahwa masih ada margin untuk membuat karet ban SCX lebih Soft. Pada prinsipnya, SCQ belakang yang baru akan lebih lembut daripada SCX, dengan perkiraan umur maksimum 10 lap yang angkanya pas dengan Jumah Superpole race

Sebagai referensi tahun lalu di setiap race weekend Pirelli membawa ban Tipe SCX, SC0, SC1 dan SC2.

Salah satu Tujuan Pirelli adalah Membuka Potensi balapan Superpole race jauh lebih cepat lagi. Ini memungkinkan aksi fight Pembalap di atas Trek Lebih Seru. Kelembutan Kompon Ban SCQ hanya dikalahkan Oleh Kompon Ban Pirelli Khusus Kualifikasi Superpole  dimana karet ekstra lunak yang hanya membatasi Grip maksimal untuk tiga lap.

Direktur Motorsport Pirelli, Giorgio Barbier menyampaikan berita itu pada Rabu pagi di Jerez, dengan mengatakan ke WSBK : “Hal yang sebagian besar kami persiapkan untuk 2022 adalah : ban yang sebagian besar terkait dengan Superpole dan Tissot Superpole Race. Ban Ini akan disebut ban SCQ  . . . ban tersebut mampu melakukan 10 lap, seperti yang dilakukan ban SCX dua tahun lalu. Saat ini, SCX digunakan oleh semua pembala dalam semua kondisi, jadi kami harus membuat sesuatu yang baru.”

Ban ini sempat di test pada Test Pra-Musim akhir tahun 2021 yang lalu. Barbier menjelaskan lebih lanjut bahwa BMW sempat memberi Feedback ke Pirelli bahwa mereka tidak menyukai hasilnya. Berdasarkan masukan ini, Pirelli membuat solusi baru dan berharap hasil beberapa test di 2022 sebelum race akan menghasilkan Feedback yang lebih baik .

Taufik of BuitenZorg | @tmcblog

12 COMMENTS

    • Kok boleh di pake ya?
      Harusnya kan Pirelli gak kasih jatah stock ban super pole utk race 1 dan 2. Cuma di keluarin buat superpole aja, trus di ambil lagi pas race

      • Mungkin tidak regulasi khusus soal jenis ban utk jenis race tertentu, dan hanya ada alokasi total jumlah ban (gabungan type) dalam satu seri

  1. Dulu sebelum Pirelli keluarin SCX jg semua pembalap selalu pake SC0 di semua race padahal itu ban awalnya diperuntukin utk keperluan time trial, wsbk lapnya dikit dan beda kompon antara 0 ke 1 ke 2 jauh banget. FYI dulu awal single tyre dan dipilih Pirelli pada protes krn Pirelli termasuk ban underdog dibawah Dunlop dan Michelin (yg mungkin aja spek bannya disamain ama ban grandprix). Tapi lambat laun Pirelli mulai ketemu formula yg bagus, ampe di musim 2006 malah diprotes bukan krn banyak masalah tapi karena terlalu ngegrip. Jaman itu hampir setiap pembalap ngalamin wheelie di exit corner. Dgn pengetatan regulasi teknis, sebenernya wsbk udah ga butuh lap dikit. Kalo dulu kan alasannya krn motor rawan meleduk karena modifnya udah mendekati motor motogp WCM makanya race dibagi 2 dgn total lap yg aman utk mesin, skrg kan mesin lebih ke stock ampe rasio aja ga boleh seenaknya ganti krn tim harus registrasiin hitungan rasio dan sepanjang musim cuma boleh make hitungan yg udah didaftarin (ini slh satu alesan knp Rea sempet frustasi ama perubahan rpm). Jadi ya kalo ban SCQ ternyata bisa bikin margin laptime lumayan di 10 lap awal kemudian pembalap tinggal berhemat kompon ampe finish gw rasa bakal ada lagi yg make ban kualifikasi di balap wkwkwk biasanya Rea yg nekat make ban paling soft buat balap kemudian diikuti pembalap lain setelah terbukti ga masalah. Salah Pirelli sih bikin ban kebagusan, coba deh tiru Michelin di motogp wkwkwk

  2. IRC ROAD WINNER lah yang harusnya jadi ban MOTOGP ,WSBK ,WSS biar ngedrift/sliding terus 🤟 cintai lah ploduk-ploduk dalam negeri

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.