TMCBOG.com – Pada artikel pekan pekan lalu TMCBlog sudah bisa baca bahwa mulai seri test di Sepang, Ducati mulai terlihat menghadirkan Front Ride Height Adjuster (Front-RHA). Dengan peranti hardware ini disinyalir motor khususnya suspensi depan dapat dikompres secara semi-automatik-mekanis sehingga diperoleh shape/bentuk motor yang benar-benar ceper seperti ketika sedang start dengan Hole Shot Devices.

[Tech talk] Ducati menantang Fisika Via Front Ride Height Adjuster di #SepangTest

Ducati jadi Pionir di peranti ini, namun sepertinya di dalam asosiasi pabrikan sudah mulai ada gesekan pertentangan. Adalah team manager Red Bull KTM MotoGP -Francessco Guidotti kepada Speedweek menceritakan perihal ini.

“Ya, begitulah keadaannya saat ini. Tapi ini bukan tentang posisi KTM, ini tentang posisi aliansi pabrikan MSMA. MSMA, lima dari enam produsen mendukung pelarangan perangkat jenis ini. Kami mencoba untuk menegakkan itu. Karena itu buang-buang waktu dan buang-buang uang. Saya setuju. Dan empat produsen lainnya berbagi pendapat [yang sama tentang hal] ini.

Pernyataan Guidotti ini setali tiga uang dengan pernyataan Sebastian Risse, Manajer Teknis MotoGP di KTM yang sebelumnya mengatakan: “Tidak ada yang antusias berinvestasi dalam teknologi zaman batu seperti itu.”

Lanjut Guidotti menjelaskan “Selain itu, sistem seperti itu tidak dapat digambarkan sebagai pengembangan teknis. Karena banyak mesin jalanan yang sudah memiliki “suspensi elektronik” yang bekerja dengan sempurna [dimana] itu tidak diperbolehkan di MotoGP. Perangkat mekanis seperti itu hanya memperumit masalah. Jika sistem ini meningkatkan kecepatan, maka kami mengambil posisi: kami tidak membutuhkannya.”

Taufik of BuitenZorg | @tmcblog

85 COMMENTS

  1. 5 dari 6 pabrikan gak setuju berarti yg 1 lagi cuma ducati doang ya wak. Sekalian dong magneti kasih update ke elektroniknya dan larang pemakaian winglet karna menghasilkan dirty air buat motor di belakangnya

    • Gak ada jaminan ecu inhouse winglet hilang, mau gimana pun efek downforce winglet udah kadung keliatan manfaatnya dan ecu di open pabrikan pun malah bakal nya cuma jadi assist motor sekarang yang udah lebih cepat dari jaman ecu inhouse

      • Kalau dengan ecu internal tanpa winglet lebih baik dari ecu massal dengan winglet …

        Winglet ada karena ecu massal ini gg sanggup membuat motor dapat grip maksimal di aspal…

        • Lalu apakah dengan ecu inhouse dan grip motor bertambah winglet ilang gitu saja? Tetap aja ecu ada batasan karena gak se praktikal winglet. lagian DF dari winglet ngaruh banget manfaatnya jadi walaupun balik lagi pake ecu inhouse pabrikan kaga bakalan ujug ujug buang wingletnya

      • Winglet itu jawaban dari front end yg kacau akibat michelin dan ecu standar, artinya ada untuk menutupi kelemahan… brno, cota, phillip island, motegi rekornya masih dari 2014, gila gak tuh mau 8 tahun belum pecah

        Winglet bukan magic contraption, kalau sebagus itu harusnya ada dari dulu… fixed winglet itu mengakibatkan drag dan unwanted downforce..

    • Ya tinggal bikin larangan pakai winglet kyk moto2 atau moto3.itu semua tinggal FIM aja mau dibawa kemana.dia yg punya aturan.

      • @alvin
        betul, tinggal dilarang aja itu winglet,simple..
        cuman dulu mungkin dorna “gak enak” sama Ducati karena udah kadung basah main di aerodinamika winglet 🤣

    • Kalo lu baca artikel pasti paham maksudnya, krn di R1M contohnya itu sok depan lebih canggih dari RHA Ducati. Masa motor masal udah elektronik motogp masih mekanis, mgkin maksud tersirat KTM daripada mahal2 inves begituan kenapa ga agak bebasin aja sistem suspensi elektronik, toh di motor harian udah ada dan ga mahal bikinnya. Tengok aje harga R1M apa nyampe 1/4 harga motogp kelas gurem macam RC1000V?

  2. larang winglet juga dong itu kan jg teknologi dr jaman Wright bersaudara,wong malah banyak (mobil) produksi massal yg menggunakan active Aerodinamic yg saat kecepatan rendah ga bikin tampilan jadi mencolok

  3. Bagi org awam teknologi otomotif dan sejarahnya, macam gw, inovasi ducati yg satu ini keren di mata gw. Tapi ternyata itu adalah teknologi jaman batu, hahahaha.

  4. Seri drama episode awal: Ontran ontran mikul dhuwur mendhem jero.

    Tokoh utama : Katemi, Sijuki, yamamah, Ngondah n Duhketek

  5. Kalo yg Rear RHA menurut gw meskipun teknologi kuno ntah knp efektivitas nya sgt besar utk balapan, tapi yg Front efeknya gak tau sebesar apa di exit corner,
    kecuali yg Holeshot utk start tentu sgt berguna baik depan maupun belakang,
    atau kenapa pelarangan ini tidak ditukar dgn sedikit pelonggaran regulasi teknis ? misalnya Winglet elektronik diperbolehkan ?? kyknya masih bisa diterapkan di motor produksi masal, dan tentunya membuat tampilan motor menjadi lebih simpel krn ga perlu banyak2 pake Winglet statis, cukup satu atau dua winglet yg bisa bergerak sesuai kebutuhan,

  6. winglet pun juga sudah ada dari jaman 80’an sebenarnya…entahlah apa yg di bawa ducati cuma teknologi yg mereka belum pernah laukan aja dulunya, sekarang di muncukan seolah benar2 baru… fix bebaskan ASIMO!

  7. hmm KTM jg protes…kyak ny DORNA gerah jg??!!…duluan yamaha pake suspensi elektonik jg d protes honda hhee…klo sudut sumbu roda bisa d setel melaui sok y itu smua jg patut d larang keras masa slama ini nutup mata aja takut bnget sama DUCATI ga ada dia d motogp jg masih rame kok

  8. Boleh sih, front height adjuster
    Tapi sekalian kembalikan ecu in house
    Berani gak ducita? siap2 desmo ditinggal rcv sama m1 sekebon

  9. Du*ati mau juara?
    Nunggu 50th atw 100th anniversary dulu atau perayaan apa lah…

    2 musim terakhir juaranya kan gitu.. ekekekekek…

  10. Kalo Jorge Martin tidak jatuh saat final test Mandalika, maka hasilnya adalah 0,4 detik lebih cepat dari Pol Espagaro (pernyataan Jorge Martin), itu sebabnya 5 factory menentang FHA mekanis.

    Menurut saya, 5 factory sudah takut duluan, padahal 5 factory tsb harusnya menjadikan itu tantangan, percuma punya nama factory mendunia.

    • Bukannya pabrikan lain pada takut, tapi kedepannya biaya balap motogp makin membengkak dgn semakin banyaknya inovasi²nya

    • Essensi penolakan 5 pabrikan itu titik beratnya adalah masalah teknologinya…
      Front atau rear height adjuster atau semacamnya itu sudah ada dan dipakai oleh beberapa motor modern.

      NAMUN…..
      Yg berbeda dengan apa yg dilakukan di ajang motoGP (yg notabene adalah balapan motor prototype)…. motor2 produksi modern menggunakan teknologi yg sudah modern dan praktis.
      Sementara yg dilakukan di motoGP adalah dengan cara manual yg tentunya lebih ribet dan tidak praktis, sehingga wajar jika ada ungkapan sarkas itu adalah teknologi jaman batu.

      ITULAH ESSENSI yg diributkan oleh pabrikan lain. Ada di permasalahan teknologi pengaplikasiannya.
      Ibarat kata saat ini kalau kita mau naik ke atap rumah tinggal pakai tangga…
      Sementara karena di motoGP ada aturan tidak boleh pakai tangga, maka pabrikan berinovasi memakai tumpukan batu bata, kursi atau meja untuk bisa naik ke atap rumah…dan pabrikan terpaksa harus memikirkan konfigurasi yg optimal dan efisien untuk menyusun tumpukan batu bata, kursi dan meja untuk bisa dipakai buat naik ke atap rumah..

  11. Bener bgt sih, dah komen kaya gini diartikel awal2 muncul deh, mekanis kaya gini lebih repot dan lebih mahal dari elektronik. Jd kalo dijual untuk mass production gak nyambung. Kalo motogp untuk riset berjalan, harusnya elektronik sekalian disahkan, akan lebih mudah diaplikasikan ke motor harian

    • Nah menurut saya juga gitu. Kalo ngelarang mekanis karna gabisa diturunkan ke harian, yauda bebaskan penggunaan elektris aja gimana ?

      • Ini yang bikin mahal ngakalin regulasi, padahal regulasi dibikin biar balapan murah jd g hanya pabrikan berduit yang bersaing, nahlo,

  12. dorna ini kok gak gerah ya, dari 2015 manjain 1 pabrikan, sedangkan pabrikan yang dimanjain smpe sekarang belum pernah jurdun

  13. pantesan batu kali buat pondasi makin mahal ini krn Ducati pakai teknologi zaman batu, yg laen kembangkan teknologi chip ini masih Adjuster semi manual.

  14. Kok lucu ya wkwk, mereka bilang ga butuh, buangbuang biaya, ya gak usah pake gitu lho

    yang investasi berjuang buat inovasi malah kok dilarang
    Anti kompetisi aka gabisa ngikutin gitu terus ngelarang ? kaya ormas hahaha

    • beberapa pabrikan udah berusaha berinovasi tapi langsung dilarang ama dorna , ingat kasus winglet swing arm yg diajuin ktm ditolak ama dorna , giliran ducati yg make dibiarin

      • nah kalo itu murni keberpihakan ya

        ama ecu pirelli

        ama 8 motor

        kalo rha menurut saya gak begitu deh, oabrikan lain juga mau cobacoba hayok aja

  15. nah kalo itu murni main hati ya imho

    ama ecu pirelli

    ama motor sekampung

    kalo rha menurut saya tydac juga dech, oabrikan lain juga mau cobacoba gaskeun aja

  16. lah ya klo emang merasa teknologi jaman batu & habis2in dana, ngapain dilarang. kan bisa aja ga usah diikuti, biarin ducati sendiri yang pake. duit juga duit2nya ducati, yang 5 lagi parno amat.

    meskipun saya sendiri ga suka sama motor sport yang tiba2 ceper belakang, ato tiba2 ceper depan, ato bahkan dua2nya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.