TMCBLOG.com – Owner team KTM Tech3 Herve Poncharal Menyatakan bahwa Tahun pertama Buat Duet Remy Gardner dan Raul Fernandez di MotoGP adalah meraih gelar Rookie Of The year. Terlihat seperti Mudah Jika backgroundnya adalah Konduiter kedua pembalap di 2021 yang merupakan Juara dunia dan Runner Up Moto2. Namun Test Pra-Musim MotoGP memperlihatkan hal lain. Ducati Khususnya Desmosedici GP21 ternyata Bukan lagi Merupakan motor motor yang menjadi Momok Buat Para Rookie. Marco Bezzechi, Fabio Digianantonio terlihat Juga mudah beradaptasi dan Bahkan lansgung kencang di Sepang dan mandalika

Harus diakui bahwa kedua tes pra-musim di Malaysia dan Indonesia tidak berjalan sesuai rencana.  Gardner baru pulih dari cedera pergelangan tangan dan pra-musim Fernandez berakhir prematur karena gegar otak ringan dimana Meski lolos pemeriksaan medis yang diperlukan, rookie Tech3 itu harus mengakhiri Tes Mandalika lebih awal karena masalah cedera.

Secara Kuantitas, adalah benar bahwa dalam satu lap, di Indonesia dan di Malaysia, RC16 tercepat masih terpaut 0,5 detik dari pebalap tercepat. Bisa dikatakan, time attack sepertinya belum akan menjadi kunggulan. Raul Fernandez berakhir di urutan ke-19 di Sepang dan kemudian ke-22 di Mandalika. Sementara Remy Gardner berada di urutan ke-23 baik di Sepang maupun Mandalika. pemilik Tim Herve Poncharal tidak terlalu khawatir dengan hasil akhir itu, Namun ia mengakui itu adalah cerminan nyata dari kekuatan grid kelas utama pada tahun 2022.

“Ketika Anda beralih dari Moto2 ke MotoGP, sejumlah besar tolok ukur berubah. Kita akan dikelilingi oleh lebih banyak insinyur, baik dalam hal elektronik atau ban. Kami tidak lagi berkendara dengan rem piringan baja tetapi dengan karbon.

Setiap pengendara memiliki dua sepeda motor, dengan pengaturan yang berbeda sehingga kami dapat menilai lebih banyak hal. Cukuplah untuk mengatakan bahwa metode kerjanya sangat berbeda dari yang biasa mereka lakukan. Ini lebih intens dan tidak hanya di trek, karena Anda harus tahu bagaimana tetap fokus pada komentar Anda.”

“Jika saya memberi tahu Anda bahwa kami ingin berada di 15 besar, Anda akan berpikir bahwa saya tidak ambisius. Tetapi gridnya bahkan lebih ketat dari tahun-tahun sebelumnya. Di luar motor – yang tingkat performanya semakin mirip – lihatlah Juara Dunia yang sekarang berada di kelas. Ditambah kualitas para pemula. Ini benar-benar kelas impian.”

“Target nomor satu kami tentu saja memenangkan gelar Rookie of the Year, bahkan jika kami tahu itu sekali lagi tidak mudah. ​​Baik Remy dan Raul akan berjuang keras, seperti yang mereka lakukan tahun lalu. Fabio Di Giannantonio dan Marco Bezzecchi juga sangat cepat. Dan saya pikir Darryn Binder akan meningkat. Tahun lalu kami melihat empat pole dan kemenangan untuk Jorge Martín pada debutnya. Yang saya inginkan adalah kami bisa mengantongi beberapa Top 5, terutama di paruh kedua musim ini. Kami juga harus mengukur diri kami melawan pebalap resmi KTM: Miguel Oliveira dan Brad Binder.”

“Kami pergi ke Qatar dengan ambisi besar, kami di sini bukan untuk memainkan peran. 2022 adalah tahun yang super penting bagi KTM. Kami belum pernah memiliki susunan pemain yang sangat kompetitif di kedua tim. Kami memiliki dua pebalap berpengalaman, yang bisa bertarung untuk meraih kemenangan dan kemudian di sini, dua pebalap muda dengan talenta ekstrem, mampu membawa perspektif berbeda. Itu bisa membuat perbedaan dalam pembangunan. Dan kemudian ada Fabiano.”

Poncharal, tentu saja, mengacu pada kemungkinan penandatanganan terpenting KTM dalam dua belas bulan terakhir: Fabiano Sterlacchini. Jenius asal Italia itu sebelumnya adalah tangan kanan Gigi Dall’Igna di Ducati selama beberapa tahun dan direkrut oleh Pabrikan Austria pada 2021 untuk memimpin pengembangan mereka sebagai Kepala Teknologi yang baru.

“Ini adalah tahun pertama di mana dia benar-benar memegang kendali, dengan semua kebebasan untuk bertindak, untuk mempengaruhi metode kerjanya. Pada tahun 2021, dia belajar, belajar, merekam banyak hal dan sekarang dia akan bisa mulai menyampaikan.” | Based on MotoGP Info

12 COMMENTS

  1. Target yg sulit dicapai meskipun tidak mustahil, Raul rider bagus tapi motornya kyknya masih belum, kyknya ga ada yg bener2 mendominasi dalam pertarungan antar rookie tahun ini,

  2. Tenang aja, satelit M1 masih kosong buat musim depan. Jalani aja musim ini sambil sunmorian bareng tech3. Sikap jarwo jangan ditiru, hormati aja kontraknya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.