TMCBLOG.com – Sobat sekalian Race pertama Kelas MotoGP di Musim 2022 diadakan di Sirkuit Lusail penuh dengan Sinar lampu menerangi setiap Inchi Trek di tengah Gurun ini. Jorge Martin start dari Posisi terdepan diikuti Enea Bastianini dan Marc Marquez di Row terdepan. Penggunaan Kombinasi ban yang diinformasikan oleh Michelin meliputi Kombinasi Soft-soft , Medium-soft, Soft – Medium dan Medium-medium. Start dilakukan Cepat Oleh Marc Marquez dan Pol Espargaro yang langsung memimpin di T1

  • Lap 2 Marc Marquez memimpin di depan Pol Espagaro diikuti Binder
  • Lap 3 Pol Espargaro pimpin Balapan di depan Marc Marquez
  • Lap 5 Sepuluh pembalap Mulai dari Pol Espargaro sampai Bagnaia dalam satu kereta Panjang masuk berada di pack pertama
  • Lap 6 Binder naik ke posisi dua setelah Overtake Marc Marquez

  • Lap 7 Pol espargaro memimpin di depan Brad Binder dan Bastianini yang baru Overtake marc Marquez.
  • Lap 9 Pol masih memimpin 0,5 detik di depan Brad Binder. Jack Miller Retired
  • Lap 10 Top 3 masih Pol, Brad Binder dan Bastianini. Alex Marquez Crash
  • Lap 11 Oliveira Crash. Pol Yang memimpin race Menerima Sinyal Mapping 5 dari Pit-Box
  • Lap 12 Pecco Crash dan Mengenai Martin  . . Keduanya DNF

  • Lap 13 Pol Memimpin 1 detik di depan Brad Binder
  • Lap 14 Bastianini Overtake Brad Binder dan Naik ke posisi ke Dua
  • Lap 16 Pol Espargaro Memimpin 0,9 detik di depan bastianini
  • Lap 17 Pol espargaro memimpin 0,7 detik di depan bastianini
  • Lap 18 Aleix Espargaro Overtake Marc Marqe dan Naik ke P4. bastianini hanya 0,2 detik dari Pol Espargaro
  • Lap 19 Bastianini memimpin race setelah overtake Pol Espargaro.
  • Lap 20 Bastianini 1,2 detik di depan Brad Binder memimpin race
  • Lap 21 Bastianini memimpin
  • Lap 22 Bastianini dengan soft medium memimpin 1,1 detik di depan Brad Binder dan Pol espargaro

Dan akhirnnya setelah Fight selama 22 Lap Enea bastianini hadir sebagai Juara di race Pembuka Musim 2022 di Qatar ini. Brad Binder finish 0,34 detik kemudian diikuti Pol espargaro di P3

Taufik of BuitenZorg | @tmcblog

156 COMMENTS

    • Bukan tumpul
      Jepang filosofi sangat susah berubah bila belum mentok, HRC 2013 sd 2022 baru ber Revolusi.. Atau mungkin sejak 2006 menyesuaikan postur Dani Pedrosa..

      • Dari 2013 sampai 2022 baru berevolusi? 2016 perubahan Honda rcv itu sangat banyak menyesuaikan ECU magneti sampai2 top end rcv tak berdaya dgn motor inline sekaliber m1 yg biasanya slalu rendah top speedny. D Mugello d libas mq jl99 dan d Catalunya d libas m1 Rossi, d Austria tak bisa mendekati top4

  1. teknisi Michelin untuk hodna yg menyarankan rear soft ke para pembalapnya minta di mutasi, wkwkwk

    atau karena motornya yg belum matang

    • kalo kata si pol dia di pertengahan race keenakan leading dan push terlalu keras jadinya ban soft nya lebih cepat habis

    • itulah yg kagetnya
      setidaknya belakang medium macam Enea
      Marc malah start dgn depan bekas pula
      3x gagal late brake

    • ya bukan salah pabrian nya salah kompetitornya terlalu cepat berkembang dan berinofasi y terlalu main aman cobak kayak h full baru

  2. Hasil Qatar:
    1. Ymh motor terpelan
    2. Hnd menyelamtkan harga diri jepang di podium, nyaris saja motor eropa semua
    3. V4 superior

    • 4. Juaranya adlh pembalap di tim dan mtr yg dianaktirikan (mslh dana kyknya).

      5. Muncul jelas bbrp sponsor dari Indonesia krn yg juara ada sponsor dari Indonesianya.

      • 7. Gresini all member saling berpelukan dan nangis haru.

        8. Ducati factory salah pilih mesin. Celakanya musim baru jalan 1 race.

        9. KTM full senyum….boyong 2 orang penting dari ducati sangat berhasil

  3. Enea dan Brad mantep euu
    lumayan modal gresini sebelum ke mandalika
    Pol lumayan ga rugi direkrut ketimbang si tetep make si Alex yg crash
    kaget duo repsol make dua ban lunak dan si Marc malah make ban depan bekas
    dan Marc seolah kehilangan kemampuan late brakenya (3x gagal)
    fabio dikepretin pula ama zarco
    ducati rugi 8 motor klo yg finish cuma 4
    bukan dpt tim order malah friendly-fire (lagi)

      • thanks infonya
        yups bener
        bekas 1 lap doang
        buat pembelajaran si Marc kedepannya
        lagipula hasil race barusan tidak buruk2 amat

    • Bukan ban bekas dlm arti ban ancur,dlm balam mobil/motor ban bekas yg di maksud bekas 1 lap paling buat heat treatment agar BS langsung ngegrip ke aspal biar BS langsung ngacir tujuannya,eh malah ga BS kelola ya begitu.

  4. Tak apalah tidak podium hari ini, masih meraba raba RCV all new nya, juga seperti kompresi suspensinya terlalu keras bikin terlalu mandeg pas hard brake
    Selamat buat Bastianini, emosional sekali Ibu Nadia Padovani, ikut terharu bahagia

  5. Apa kata saya taun ini iwata akan inferior, slmt buat bastiani ini emank kandidat jagoan gue setelah era marq taun kemaren yg bikin saya suka sama bastiani luar biasa dia buat pol good job buat marq semangat buat quartaro smg tetap sabar..

  6. Feelingku, yg bakal jurdun. Honda atau suzuki..motornya punya potensi..pembalapnya juga..
    Yamaha coret dah..motornya parah..lap terakhir,,malah fq dikeperetin sama zarco..
    Ducati kuat,,tapi paling seperti tahun lalu.. yg juara bakal gantian..akhirnya juara konstruktor doang..

    • btw binder dengan duo medium bisa menempel enea di tikungan terakhir
      opsi medium2 mungkin tidak salah jika dipake setidaknya oleh Marc (ketimbang make depan soft bekas pula)

    • Bukan faktor ban kayakx.. Tp revolusi motorx.. Seperti yg diulas wak haji kemarin.. Motorx tidak segarang tahun kemarin.. Motor yg sekarang kayakx lebih kalem n gampang buat nikung tp mengorbankan top speed sedikit disunat..yg biasax disirkuit losail Qatar top speed honda bisa mencapai 345-355 kmh.. tp tadi cuma dikisaran 343-345 kmh..

  7. v4. mudah2an cuma di sirkuit yang ada lempengannya aja ya.
    kalo di sirkuit lain tetep v4. uda saatnya ganti jadi v4 itu pada inline2an

  8. Nah kan.. seblumnya ane ngira basti podium. Tapi ternyata malah ga cuma podium, tapi menang. Pdhal pake motor spek tahun lalu.

  9. Enea super, tapi tadi hampir kekejar Brad,, KTM bener2 mengejutkan, Honda salah pilih ban,, Fabio udah ketebak nasibnya, Duo Suzuki tidak sesuai ekspektasi, Pecco maen karambol ama Martin, Ducati diselamatkan motor satu tahun lebih tua dgn tim tier 3,

  10. Sujuki kenceng juga itu, dikejar ducati gak dapet
    Tapi tetep ujung2nya inline semua mundur alon2 ke belakang

    Selamat buat antangin, binder, sama pol

    Ini hrc kesalahan fatal kok pake ban soft, nyesel berat mesti
    All new rcv menjanjikan sih tapi, bisa digaspol sama marq + pol

    Bagiono dan ngiler galau mengecewakan ini,

    Buat yahaha, selamat yah, ini ancur2an di trek yg biasanya jadi lalapan M1 bertahun tahun, no power no top speed, cornering speed juga udah gak bisa diandelin lagi karena yg lain juga sudah makin cepat corner speednya, top speed as always loyo, semoga gak ketambahan penyakit durability

    Cikitaro siap2 kontak sana sini nih,

  11. Seru nih race’nya
    Bastinini tahun lalu pas akhir2 musim mulai gacor,juara juga sekarang

    Ban pake Aspira,Oli Federal,helm KYT,minumnya Antangin 😂

  12. Di seri awal ini saya ga liat karakter marq yang biasanya di motor bernomor 93, lebih seperti pembalap biasa😅

  13. Semoga Enea bisa mengulang sejarah Rossi, juara dunia dengan tim satelit. Semoga konsisten sampai akhir musim

  14. selamat untuk bastianini yang bnyak disponsori produk2 indonesia, ktm smoga gk melempem, dan honda dengan ban soft soft bisa bertahan lebih dari 20 laps hemmm sesuatu, masih kecewa dg suzuki habis pamer topspeed di freepratice malah zonk di qualify n race kirain bakal ada perubahan hha

    • Tertekan dia krn dijagokan jurdu dr kmrn2. Beda ama Fabio yg ga brani ngotot alias sadar diri krn mtr kurg greget. Yg ptg finish aja udh syukur walau ditikung Zarco.

  15. Oli dan ban pake federal, minumnya antangin, wisatanya ke wonderful Indonesia, helmnya KYT. Bravo bastie!
    Kayaknya bakatnya luar biasa..

    • udah diwanti2 ama raro masih aja ngeyel…dr jaman mbah si aslinya..ama mbah juga dah di bacotin masih aja mbudeeg..macam sepeda motor suzuka di indonesia.

    • Yamha memang motor paling lambat selama ini. Andalannya cuma tikungan. Belum lagi masalah klep mesin yamha selalu jebol…
      Semalam suzuki dgn entengnya menyalip yamha

  16. Pantesan kok logo soft nya mamakes beda, ternyata bekas. Apa stock ban abis sampe segitunya? Si polo aja ban soft baru keteteran di akhir, apalagi bekas

  17. bsa kenceng gegara antangin tuh
    ga ketahan angin wkwkwk

    sujuki kyaknya perlu bebenah di aerodinamika..

    yahaha kyak nya perlu bebenah 1 tim deh wkwk..

  18. GP22 kebanyakan tombol cheat bikin ga fokus tuh. GP21 jaman batu modal otot ngacirrrr ga pake ribet. Mereuuun 🤣

    • yg bener yg mana sih?tadi kata Joni lonting itu Enea pake gp22 tapi dgn update yg lebih lama

      bukannya kalo emang gp22 harusnya satu paket jg dgn fairing dan ram air yg baru biar performanya maksimal

  19. selamat buat pemenang.

    njir taro beneran ga berkutik. Rins nyalip taro udah kaya ga ada motor didepannya saking pelannya itu M1. hahaaha
    GSX kenceng bgt dilurusan beneran inline rasa V4. sayang bgt mereka ga podium. sesi kualifikasi bner2 PR bgt nh buat suzuki.
    kayanya GP21 lebih bagus nh performanya dari GP22. apes dah tim pabrikannya.
    mayanlah buat KTM.

  20. Bakal jadi tahunnya honda atau suzuki..motor sama pembalapnya mantap..
    Ducati paling gantian yg juara..akhirnya dapet konstruktor doang .
    Yamaha..lupakan lah… Mending riset tahun depan dan berusaha FQ ngga minggat..

    • Filosofi “cornering speed and balance” tanpa memikirkan up grade power dengan perubahan radikal di engine, COG, aerodinamika dan durabilitas engine akan membuat team ini tidak mudah menggapai keunggulan lagi di moto GP…

  21. Itulah untungnya punya Line up 8 motor.. Dnf 4 masih bisa p1..

    Yamaha tahun ini zonk.. Taro dibuly habis habiskan gak bisa ngapa ngapain sampe pucet

  22. imo. mendingan hodna masih ada perlawanan sih, lah M1 ga berkutik macem sitting duck ama motor2 yg jelas2 lebih kenceng ampe Rins aja lewat dengan mudahnya.

    • disalip mudah apanya? klo pake slipstream bisa klo ga mah susah. klo gampang bastianini udah nyalip dari awal2 balapan tapi ini kaga bahkan side by side tetep ga dapet. pace nya Mir emang udah drop dan pacenya emang ga bagus2 amat kelamaan dibelakang binder juga.
      imo, saya liatnya dari sudut pandang yg berbeda dan ga melihat itu sebagai sebuah kegagalan, mereka punya hal yg bisa digali kedepannya supaya lebih baik dan itu bagus. yg jelas motor mereka punya potensi lebih tinggal gimana mereka memaksimalkannya aja.

  23. Ducati dalam hal ini punya advantage dengan 8 unit motor dan ini bner berkah bgt buat mereka. bner2 perlu diatur nh regulasi pembatasan jumlah pada satu pabrikan. klo ga ya ga menutup kemungkinan bisa jadi 10 mereka.

    • yg pabrikan aja ga berkutik gimana satelitnya? ya cuman sunmori doank. hahahaha.
      dikhawatirkan mereka malah bakal pindah ke ducati. klo kejadian mah 10 motor.

  24. kyknya perubahan air intake yg lebih besar sgt berpengaruh buat riding style marc, beda dg pol yg sudah pny pengalaman di Y dan K,. tp gw yakin marc bakal adaptasi dg cepat, semoga.

    • Center Of Grafity yang membuat Marc kehilangan naluriah ridding style nya..
      Untuk power seingat saya tahun 2015 yang HRC merasa puas dari hasil Test Sepang, dengan unifikasi ECU dan baru bisa dikendalikan setelah pertengahan musim

  25. Marc yang sudah dua kali tidak mbalap di Lusail, sirkuit yang HRC dan Marc sering kesulitan bisa di posisi 5 dengan motor “revolusi” HRC dan Pol yang katanya alakadarnya bisa posisi 3 kemudian Taka di 10.. hasil “revolusi” yang bagus..

  26. Karena marqes pake ban bekas pakai udah gtu soft pula jadi bannya sudah habis duluan makanya marqes ngendorin gas

  27. Selama aturan Single ECU dan pemakaian winglet masih berlaku berat buat Yamaha untuk bersaing kalau tidak beralih ke mesin V4..
    2014 In House ECU dan 10 seri podium 1..
    2015 In House ECU ke PeDean test di Sepang yang ambient temperature cukup tinggi sehingga density udara berkurang, ambyar karena Engine Power menjadi Over Power di wilayah yang ambient power sub tropic karena density udara rapat..dan juga rider “ngotot” harus P1 atau tidak sama sekali + drama di Philips Island dan Sepang..
    2016, 2017, 2018 dan 2019 puncak sebuah prestasi, 2020 pandemi dan kecelakaan, 2021 penyembuhan dan pandemi, 2022 Revolusi .

    Semenjak 2016 sampai dengan 2019 sebenarnya adalah waktu yang panjang untuk mengetahui bahwa In line engine dengan Unifikasi ECU yang kurang baik dalam mengatur delivery power sesuai dengan karakteristik engine setiap pabrikan dll (hilang traksi belakang karena delivery power yang tidak bisa sesuai design engine baik massa fly wheel, dsb misalnya, tetapi tidak bisa menambah mass damper atau meningkatkan down force karena power engine tidak bisa digali lagi, atau mencoba menaikkan RPM engine lebih tinggi – Over speed – Over heating – jebol) kenapa tidak beralih ke V engine ? Apakah karena membuat Chassis untuk V engine agar mudah di “tekuk” dan freindly ke pembalap juga agak susah?
    Atau memang filosofi yang tidak bisa berubah…
    Hanya engineer 2 di Iwata yang mengetahui nya

    • YZR500 tidak semoncer NSR500 Ada tiga nama yang membuat NSR500 Jurdun, Mic Doohan, SeteGiberno(? Kalau tidak salah ingat) dan Valentino Rossi..
      Jadi apakah lebih bagus H membuat Chassis untuk V engine atau Y?

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.