TMCBLOG.com – Apakah pemilihan ban dari Repsol Honda yang terlalu percaya diri dengan kombinasi soft-soft bisa ditunjuk sebagai biang keladi penyebab Pol Espargaro kehilangan kesempatan pertamanya menang bersama RHT dan juga Marc Marquez yang terlihat kuat di awal? Entahlah, namun yang pasti semua ini pasti sudah melalui riset tim dengan banyak data. Brad Binder semenjak awal memang sudah diprediksi oleh Chris Pike memiliki potensi podium, Bastianini ini yang benar-benar setengah kejutan. Dengan kemenangan ini paling tidak kembali membuktikan bahwa GP21 di awal musim ini tampak lebih balance dibandingkan GP22 baik Spec A yang dipakai oleh tim factory maupun Spec B yang dipakai oleh Pramac Racing. Kemenangan ini juga membawa tim Fausto Gresini tersebut kembali memenangkan kejuaraan setelah terakhir tahun 2006.

Fabio Quartararo mengalami permasalahan grip ban depan yang sementara ini ia masih belum mengetahui apa penyebabnya. Sementara itu di lap lap terakhir upaya Aleix Espargaro untuk mengejar adiknya yang mengalami degradasi grip ban karena menggunakan ban soft-soft tidak bisa tercapai.

Karena baru seri pertama, maka hasil race persis sama dengan klasifikasi perolehan poin sementara di mana Bastianini berada di posisi teratas dengan 25 poin diikuti 5 poin di bawahnya oleh Brad Binder dan Pol Espargaro yang mengumpulkan 16 poin. Remy Gardner memperoleh point pertamanya di race perdana ini dengan finish di posisi 15.

Ducati memimpin klasemen manufaktur berkat 25 poin yang diperoleh oleh Bastianini, KTM berada di posisi dua diikuti oleh Honda. Yamaha berada di dasar klasmeen sementara. Namun di klasemen team, karena kedua pembalapnya finish di top-5, Repsol Honda berhasil mengemas 27 poin dan sementara unggul 2 poin dari tim Gresini Ducati diikuti oleh Red Bull KTM.

Bastianini memimpin klasemen pembalap independent terbaik sementara diikuti 8 poin setelahnya oleh Johann Zarco. Sementara itu Gresini Racing Ducati bertengger menjadi yang teratas sementara di klasemen team independent terbaik jelang 20 race ke depan.

Klasemeen Rookie Of The Year pasca race perdana hanya diisi oleh pembalap Australia Remy Gardner yang mengemas 1 poin.

Top speed Suzuki lagi-lagi mencengangkan sob. Top speed tertinggi ditorehkan Joan Mir dengan 357,6 km/jam direkam oleh speed sensor di titik speed trap Sirkuit Lusail. Sementara dari 5 rider top speed tertinggi, Mir juga memimpin dengan 354,8 km/jam.

Secara umum dua posisi teratas top speed Qatar 2022 diisi oleh dua pembalap Suzuki yakni Mir dan Rins. Kedua pembalap ini kerap mengatakan bahwa semua ini bukan hanya soal meningkatnya angka tenaga kuda yang dihasilkan mesin baru, namun juga bagaimana delivery power dari mesin ke ban belakang yang makin efisien terutama dengan hadirnya perangkat rear-ride height adjuster.

Taufik of BuitenZorg | @tmcblog

55 COMMENTS

    • Ternyata antangin buatnya d pabrik deltomed di deket rumah
      Gak nyangka pabrik yg gak terlalu besar itu berani pasang nama di fairing & wearpack MotoGP,, apa antangin penjualnya sudah go internasional ya?
      Karena dalam urusan penjualan saja, warga sini banyak yg lebih milih nyetok Tolakangin

        • Dulu alasan pada nyetok tolakangin krn antangin masih puyer sementara tolakangin oht bisa diminum kapan aja gak kaya obat puyer. Skrg kayanya antangin jg udah oht bukan lagi puyer tapi kayanya publik udh terlanjur nyantol ama tolakangin.

  1. Suzuki emank gila top speed nya nyelip taro aja sangat super mudah di trek lurus hmmm… Mantap ini suzuki, lalu bagaimana dgn yamaha peningkatan apa saja yg sdh diberikan utk rider’a sprti’a saya blm melihat’a… Utk honda luar biasa meskipun ban soft tp mampu bertahan smpe lap akhir meski ngesod” tuh motor p espargaro😁 taun ini sprti’a honda dn suzuki yg akn jd lawan berat pasukan ducati utk yamaha mgkin wak aji nanti bisa menjelaskan nya😊😁

  2. Bagiono kan pernah bilang GP21 adalah motor yang sudah matang. Terbaique. Sedangkan GP22 baru 85% potensinya yang berhasil diperah.

  3. njir 357,6kpj. pantesan GP21 susah bgt nyalipnya
    mereka perlu bgt beresin masalah kualifikasi nh semoga ketemu solusinya

  4. Honda improve, terbukti pol didepan.
    Ducati, ya emang strong dari dulu
    KTM masih meragukan, the power of BB mungkin.
    Aprilia, sirkuit nya alex emang.
    Suzuki. Nampak sangat nambah powernya.
    Yamaha,,, masih ngandelin kekuatan musim lalu

  5. Ducati nampaknya jd motor yg trbaik, khususnya yg ’21.. d straight losail msh bs overtake hnda n szuki.. kedepan nampaknya akn jd pilihan untuk bnyk tim satelit..

  6. Family Classification:
    1. Espargaro : 29
    2. Binder : 20
    3. Marquez : 11

    Sayang td Darryn kesalip Gardner di akhir2 dan Alex Crash jd ngga dapet poin

  7. masih seri pertama, apapun bisa terjadi, tapi hasil pertama ini cukup memberikan tamparan keras buat kubu Yanaha, motornya bener2 stagnan atau malah cenderung menurun performanya dibandingkan tahun lalu di sirkuit yg sama, kalo sampe pertengahan musim kyk gini aja ya alamat Fabio pasti hengkang, cuman masalahnya dia mau hengkang kemana ??

      • nah ini…dengan topsepped yg udah ketemu trus balance ..tinggal utak atik elektromagnetik buat dellivery paten

        dah pasti dah taro dah lirik2 tim laen inimah..

        • Koq bisa?
          Slot dr mana, sementara tim yg udah ada masih terikat kontrak sama pabrikan masing

        • Terikat pabrikan pun bisa dibeli itu kontraknya kaya Avintia yg sebenernya sebelon Marini naik salah satu tempatnya dibeli Rossi dibayar dgn tim dan semua perlengkapan moto3 VR46. Suzuki kalo mau ambil tim satelit yg udah terikat ama pabrikan lain gampang aja beli itu kontrak, selama ada duit ga ada yg mustahil di motogp. Abraham aja udah punya kontrak masih bisa digeser ama Zarco.

  8. karir Morbidelli udah tamat kayaknya

    pantes ga diajak shooting sama YIMM buat jargon semakin didepan let’s gear up

  9. Suxuki nih payah bgt ga sesuai ekspektasi,, berharap bisa bertarung di podium, Martin juga sama aja, meskipun emg udah bisa ditebak juga hasilnya dia krn GP 22 ga bagus di latihan race pace sebelumnya,,
    Marc juga, gw kira dia bakalan bisa podium, yg mengejutkan bagi gw justru KTM, Brad Binder bener2 kyk roket startnya, dan performa dia sepanjang race bener2 luar biasa, sempat mengejar Eneandi last lap meskipun udah kejauhan jadi cukup podium 2,

    • udah 2 tahun belakang si binder emang stabil pas race dr posisi start nya..malah nambah 1 atau 2 posisi..
      kelemahannya ya pas start jarang 8 besar…ya susah nyalip yg depan dengan gp yg sekarang

    • setidaknya bukti mereka improve dan kecepatan itu ada disana dan ini bener2 lompatan besar tinggal gimana mereka menemukan set up dan balancenya. inget ini inline lho. ga tau itu mesin diapain sampe punya kecepatan setinggi itu. saya pikir sih ini pengalaman pertama bagi mereka jadi masih banyak ruang buat mereka buat improve

  10. Pendapat saya mungkin dgn ride height adjuster ini suzuki brani meringankan bandul hingga gapai topspeed lebih tinggi. Harusnya yamaha bisa melakukan tetapi takut kali efek spin yang mendera dulu. Memang qatar mengumbar topspeed namun suzuki kayaknya kehilangan banyak di speedcorner juga sehingga belum mampu podium. Mugelo yamaha mesti waspada masalah topspeed,kalau mandalika dan lainnya belum pasti akan seperti karakter sirkuit losail hasilnya. just opinion.

    • blogger macam apa ini, sebelum kasih statmen yg juntrungannya belum jelas udah sotoy bet dah, mendingan bnyakin baca artikel luar agar tau apa yg terjadi dngn Yhm

      • Gausah dibawa serius, dia jg omongannya ga jauh2 dari team order disaat org lain ga ada yg mikir kearah sana. Kowal kawal mulu saat yg lain udah bahas konsistensi pembalap yg berebut jurdun. Anggap aja silang pendapat, toh dia ga prnah offensive ato nyerang pendapa lain secara membabi buta tanpa dasar.

    • kalo bandul di entengin, rpm emng cepet naik, tp tenaga ngempos, bisa2 di trek lurus baru 1/4 udah mlempem.

      tp dibkin berat jg salah, kyak kasus ianone salah pilih bandul jdinya 1thn sujuki ngampas

  11. Opa Gresini kalo ga pernah keserang corona pasti semalem nangis bangga nih, prestasi saat mereka mesra dgn Honda terulang kembali setelah lepas dari Aprilia. Antangin ama Federal Oil baru race pertama auto balik modal krn kesorot kamera terus, uang promosi mereka tepat sasaran. Tinggal pemasaran oli aja jgn cuma di Asia Tenggara skrg kesempatan nyusul Pertamina ampe Jerman. Gitu jg Antangin, publik dunia lebih kenal Tolak Angin, skrg waktu yg tepat buat kenalin ke dunia bahwa mereka adalah saingan Tolak Angin di negara asalnya wkwkwk

    Salut dah, motor lama terbukti masih bertaji.

    Mgkin terlalu dini buat memprediksi, tapi gw rasa dari race semalem bakal banyak yg berpendapat bahwa taon ini taonnya V4. M1 ama GSX-RR kalo ampe kecolongan di sirkuit flowing kans mereka buat jurdun lagi akan makin sempit.

  12. Komentator di mari kebanyakan cuma racing enthusiast, bukan orang bengkel. Kalo bahas topspeed ya pasti ga akan jauh2 dari bahas bandul ama knalpot. Padahal itu cuma variabel kecil penentu top speed.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.