TMCBLOG.com – Seperti kita ketahui tidak ada Honda RC213V yang berada di top 12 MotoGP Mandalika 2022. Ini tuh secara umum akan mempersulit Repsol Honda untuk menggapai apa yang telah diraih mereka 25 dan 26 tahun yang lalu. Ada apa sebenarnya? Mari kita dengarkan permasalahannya dari mulut Pol Espargaro untuk yang pertama. Pada dasarnya Pol Espargaro marah ketika melakukan media debrief tatap muka di hospitality Repsol Honda termasuk dengan TMCBlog juga tentunya.

Seperti yang kita semua telah ketahui bahwa Honda telah membangun sebuah motor baru yang semenejak awal hadir pada sesi test pra musim Jerez, Sepang dan Mandalika dikembangkan mereka menggunakan spesifikasi ban baru yang lebih lembut (softer). Dan ketika di Mandalika diketahui kalau Michelin membawa ban dengan spesifikasi lebih keras.

“Honda semenjak tahun lalu ketika membangun motor baru ini mengambil banyak informasi dari ban ini (soft), bahkan ketika di sini [saat test Mandalika], Kami bekerja sangat banyak untuk mengetahui problem dari motor. Dan di test Sepang dan juga Mandalika yang sepertinya cukup cocok dengan ban yang tepat ini (soft).”

“Dan ketika test hadir beberapa masalah. Untuk menyelesaikan masalah Michelin membawa ban dengan usia 4 tahun. So, jadi yang kami sedang hadapi adalah Kami memiliki 1 motor yang menjadi motor terbaik di grid dengan ban yang tepat, namun dengan ban berusia 4 tahun. Motor ini tidak dibuat untuk ban berusia 4 tahun tersebut.”

“Kita bisa melihat Ducati sangat pelan ketika test, khususnya dalam ritmenya. Namun kali ini mereka ‘terbang’. Dan Kami marah akan hal tersebut, karena menurut kami hal tersebut tidak adil. Kami telah berbuat banyak selama pra-musim dan Kami tidak layak menerima hasil ini.”

Yang dimaksud Pol dengan ban berusia 4 tahun bisa berarti ban yang benar-benar berusia 4 tahun atau mungkin juga dengan spek konstruksi dan bahan dari 4 tahun yang lalu. Michelin sendiri mengatakan tidak bisa berbuat apapun lagi untuk mengatasi permasalahan panas yang tinggi di Mandalika. Dan dengan info ini, Pol terlihat tidak bisa menerimanya.

“Saya bukan teknisi Michelin, Saya bukan orang yang memberitahukan mereka apa yang harus mereka lakukan. Namun ketika kami terus berusaha lebjh baik, anda tidak bisa dengan begitu saja membawa ban dengan usia 4 tahun. Ok kita punya masalah dan kita berusaha, Honda memperbaiki situasi dengan motor baru dan nggak juga dengan solusi motor usia 4 tahun. Menurut saya, masalah harusnya dipecahkan dengan cara lain. Ini adalah sesuatu yang terjadi dan kami tidak mengerti sama sekali. Buat besok kami akan cari tahu.”

“Maksud saya, ini tuh lucu. Kami semua punya masalah ketika sesi test. Karena temperatur, kotoran dan lain-lain. Namun kini kami punya masalah [baru] untuk menyelesaikan balapan dengan ban ini. Kami memiliki masalah besar dengan ban depan dimana Kami masih nggak tau mau gimana buat race esok. Mungkin kami tidak bisa menyelesaikan balapan. Michelin membawa solusi, namun buat kami ini tuh bahkan lebih buruk dibanding saat test.”

Taufik of BuitenZorg | @tmcblog

66 COMMENTS

  1. Itu ban yg berbeda lbh padat istilah oxley a heat-reducing carcass pertamakali dgunakan d redbull ring 2017 dan terakhir dgunakan d buriram 2019

    • dua berry mana nih ?? duo Gresini keliatannya masuk top 12 kok kalo dari post IG nya MotoGP, Franky kena penalti ntah gara2 apa,
      gw juga bertanya-tanya kemana perginya Franco Morbidelli padahal doi lolos Q2, πŸ˜…

  2. Ah elah juara tes dan FP begitu dikasih handicap dikit langsung marah2 depan mic. Dibilang rider open mic ntar ada penggemarnya yg ga terima nuduh yg bilang openmic ga bisa hargai orang, tapi kalo ga dibilang openmic lah ini seartikel bahas hasil karaoke dia. Pan jadi bingung. Ya jelas aje Ducati dan pabrikan lain seolah pelan di tes kemudian terbang di qtt, mereka kan cari data bukan cari laptime sekedar naikin nama di hasil tes. Lagipula semua pembalap dapet ban sama, kok marah2. Lain cerita pabrikan laen dapet ban bagus, dia dikasih ban bapuk, baru deh sah aja marah2.

      • I don’t know itu sebenarnya kyk Marc gak sih. Biar gak berantem aja sm timnya. Puncaknya ya sepeeti di video unlimited

    • Teknikal aja, itu ban dipake pada saat rcv di desain prioritas front end, sekarang rcv prioritas rear end yg tuningnya masih mentah wajar acak kadut.. kenapa semua pabrikan cocok, krna dari awal michelin gabung pabrikan lain udah desain motornya sesuai rear end, sedang tahun 17 18, rcv masih front end, cuma karena MM aja itu jurdun,..

  3. Ban beda karkas buat solve masalah cuaca. Pantes marq jungkir balik. Race di tropis tambah tricky buriram lbh diatas posisinya . seru nih😁

  4. katanya gak akan merubah komposisi sampe 2025/2026, cmiiw
    ini kok malah merubah komposisi balik ke 4 tahun lalu

    toh ban yg kemarin dipake test juga ga urgent sampe ada kejadian meletus,kenapa harus diubah

    Taka aja sampe ga berkutik ada di dasar posisinya, wkwkwk kocak

    next track yg kena zonk tim mana lagi ya??

  5. Paham sih kenapa pol emosi, winter test develope motor sesuai ban baru, eh pas hari H michelin bawa ban yang karakternya berbeda dengan ban yang digunain buat riset, ambyar strategi honda wkwkwk

    • ya MIchelin gak salah 100% bang,.. kan setelah tes, aspal dikerokin karena masuk angin, jadi masih ada sisa minyak urut, kemudian ngeselin bikin ban pas abis ngecek aspal dan cuaca paska kerokan…
      et dah ya… kan jadi seru bang… hahahahaaa…

      • Ngeselin emang gak salah bang, toh masih ada motor yang kompetitif dengan ban ini, cuma hrc ngerasa diphp in wkwk. Untuk serunya kita lihat nanti, semoga semua rider aman

  6. Sangat ekspresif sekali ini Pol dalam mengungkapkan kekesalannya, mungkin perlu belajar lebih banyak lagi dari team matenya.

    Jadi kepo bakal “sebunglon” apa mm93 dalam menghadapi kendala ini. Dikala masih mencari setup terbaik untuk menyesuaikan gaya balapnya dengan new rcv ini, ditambah lagi kasus supply ban yg kurang sesuai saat test session.

    Tapi salut dengan sikap si jurdun 8x dengan tetep keep silent dan tidak banyak koar2, yang penting dibuktikan saat race day nanti.

  7. Keadaan trek lowgrip maka harus selalu membalap di racing line, so.. tempel terus di setiap tikungan dan spot terbaik buat menyalip adalah di trek lurus.
    #kalokuat…😁

  8. 🀣ban tehnologi 4 tahun yang lalu maksud nya…ya jelas ga klop lah ama All-New RCV yang dibangun dengan riset kekinian

  9. keasikan tarik gas Mang… saking mulus sampe nge-Fly…
    liat aja IATC, motor2 kecil itu time lap nya serem2….

    • Ya jelas seolah serem lah sirkuitnya pendek, Hockenheim rute lama ditempuh dalam waktu kurang dari 2 menit pake motor moto3 itu baru lap time yg beneran serem wkwkwk

      • Ngomongin Hockemheimring, sebenernya jauh lebih prefer ini jadi venue MotoGP Germany dibanding Sachsnering yang kelewat pendek + sempit

  10. spek ban taun 2018 kl g slh, yg digunakan buat antisipasi suhu tinggi di sepang n buriram.. kl umur ban y kurang tau, mg2 tetap produksi baru..

  11. Kalo ban gak sesuai dengan motor, ya itu problem tim.. Hahaha , semua tim bakal sama mengeluhnya kalo ban gak cocok dengan motor mereka

  12. terlepas dari omongan Pol33, hal ini semakin menunjukkan kalau Michelin itu inferior di hadapan Bridstun sekalipun.

  13. Pirelli ketawa membaca artikel ini.
    Akhirnya ini bukan balap motor, tapi balap ban. Motor canggih, tapi ban tidak bisa mengimbangi kecanggihannya.

    • Winglet ama holeshot device itu buat ngakalin kontrol traksi ama anti wheelie Magnetti Marelli yg lebih katrok dari ECU inhouse, bukan krn ban.

    • monster high side ala Lorenzo dulu
      rear-end problem terjadi lagi, kali ini ketika pake pilihan ban fresh hard-soft

  14. Tiba-tiba jadi banyak muncul para pakar ban dalam artikel ini lol, saya setuju tadi ada yang bilang, orang bukan cuma tim repsol honda kok yang dapat ban tua, semua tim dapat alokasi ban yang sama, terus hanya karena tim repsol honda doang yang menderita, para penggemar garis keras bin barbar nan sok tahu langsung menyebut kalau ban michelin itu ngeselin, padahal ya, apes ya apes terima saja lebih baik kalian belajar legowo dan nerimo hahaha.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here