TMCBLOG.com – Marc Marquez masih memiliki sisa perasaan feeling untuk push motor sampai ke limit bahkan di saat keadaan kombinasi motor dan ban yang disupply Michelin tidak terlalu bersahabat dengan aspal Sirkuit Mandalika. Grip ban belakang dengan karkas lebih keras yang menjadi solusi Michelin mengatasi kondisi aspal dan panasnya permukaan malah membuat masalah selama race weekend buat RC213V. Mayoritas masalah crashnya Marc diawali oleh slidenya ban belakang.

Dan lebih parahnya Honda seperti belum memperoleh solusi tepat dan balance dalam hal set-up elektronik khususnya Traction Control untuk meredam permasalahan. Grip roda belakang yang rendah dan membuat potensi highside bukan hanya satu masalah utama Honda di Mandalika. Buruknya level grip ban belakang RC213V dengan aspal Mandalika membuat Marc dan Pol serta dua pembalap Honda lainnya harus lebih nge-push front end/roda depan mereka.

Ini tuh menyebabkan peningkatan temperatur ban depan yang menurut Marc dan Pol memang membuat ban akan lebih cepat destroy/rusak. Sesi Warm-up adalah sesi terakhir di mana para mekanik melakukan fine tunning segala setup untuk persiapan race.

Pol Espargaro marah atas keputusan Michelin bawa ban berusia 4 tahun lalu!

Dan akhirnya di penghujung sesi Warm-up tadi Marc terlihat ngepush dan mengalami highside hebat di T7 di mana tubuhnya terpental tinggi sekitar 3-4 meter ke udara sementara RC213V jatuh sampai cukup remuk dan terkoyak di bagian fairingnya.

Marc terlihat sempat agak pusing pasca jatuh, namun akhinnya juara dunia GP 8 kali ini bisa berjalan keluar trek sendiri. Walau bisa jalan sendiri, Marc Marquez diberitakan langsung dibawa oleh official team ke Kota Mataram guna pengecekan lebih lanjut di salah satu rumah sakit di sana. Masih belum diketahui apakah Marc akan turun balapan. Namun perkiraan kami Marc akan absen balapan hari ini di MotoGP Mandalika 2022.

Taufik of BuitenZorg  | @tmcblog

45 COMMENTS

  1. Problem combo Marc, grip belakang buruk dengan motor yg orientasinya untuk menekankan distribusi ke ban belakang. Di saat kebiasaannya lebih mengandalkan ban depan.
    Ibaratnya udah harus membiasakan diri mengendarai motor dengan ban belakang, lah kok yang diandelin malah ga maksimal.
    Pake acara ban jadul pula, makin harus adaptasi lagi.

    Aspal kotor: “Engga kok, bukan salah saya.”

  2. Dan begitulah Marc Marquez… Jadi pembeda dari pembalap yang lain
    Dulu selalu ternaungi DEWI FORTUNA. Tapi setelah HUMERUS ACCIDENT semua telah jauh berbeda. Akankah Marc Marquez tidak dinaungi Dewi Fortuna lagi…?

    • Ini siih murni dri pendekatan Honda menambah grup belakang ats masukan 3 pembalap selain Marc. Membuat Marc hrus adaptasi lagi dgn gaya riding yg beda..

    • Terbang highsidenya kayaknya lebih tinggi dibanding kualifikasi Sepang 2019. Gile bener ini salto 2 kali. Mendaratnya juga sama kayak di Sepang. Di aspal bukan di gravel. Kalopun declare fit pasti badan pada ngilu + njarem semua.

  3. Berarti yang dikeluhkan polo kmrn ada benarnya. Bedanya marwoto cenderung kalem. Sedangkan Polo eksplosif ngomel-ngomel.

  4. horror banget 😱,semoga baik baik saja

    udah kelihatan banget dr hari Jumat tuh ban belakang udah nafsu pengen lemparin Marquez,harusnya sih surrender (ga terlalu ngotot) aja dulu disini yg penting nyampe garis finish dgn selamat

  5. rider lain tak sengotot Marq demi keselamatan, itulah knp pembalap lain lebih mengedepankan kekuatan motornya di banding skillnya, klo motor tak balance agar menang full sampe limit ya resikonya highside.

  6. Waduh….meski saya bukan fans salah satu pembalap..gak seru neh mimin kemandalika marc gak balapan. Smoga bisa balapan jarak mataram cuma sejam. Fabio bakal juara neh baunya

  7. Jelas penyedia ban kebingungan
    Ada 2 permukaan trek yg berbeda
    Apalagi setelah test pra-musim
    Penyedia ngga punya data permukaan yg di aspal ulang,

  8. klo gue sih cuma berharap 1 ampe 2 gelar aja dlm 5 taun kedepan sebelum benar2 pensiun
    itu udah lebih dr cukup
    umur udah “kepala 3”
    masa keemasan atlet biasanya max cuma 1 dekade

  9. Stop stop stop marc, asli ngerik bener liat dia dari FP1…

    relakan balapan, timbang gak bisa balap lagi

    Hope u will okay…

  10. tetep aja maslaah utama dari awal tuh ya ini trek belom siap buat balap…dipaksakan….biarpun udah di declare siap balap kenyataannya maslaah bertubi2 ada
    seeggaknya nunggu tahun depan buat fullsiap lebih enak
    rider dipaksa balap dengan kondisi trek seadanya…di sindir halus dr para pembalap..dibilangnya dipuji

    • Moto 2 dunlop aja ga berani full 28lap karena takut ban ga kuat makanya lap dipotong cuman 20lap dan itu power ga segede noto gp

  11. kadang suka bingung sama orang-orang yang menyalahkan aspal dan ban.
    semua pabrikan dikelas yang sama menggunakan ban yang sama dan menginjak aspal yang sama.
    sekarang tuas team dan rider adalah untuk meramu setingan terbaik untuk digunakan pada saat balapan, jika ada permasalahan, itu adalah PR untuk team dan si pembalap itu sendiri.
    resiko terjatuh dalam mencari setingan adalah hal yang wajar, karena itu sudah menjadi resiko dari seorang pembalap.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.