TMCBLOG.com – Catalunya Test yang baru berakhir adalah test Pra-Musim Privat terakhir yang bisa digunakan Pabrikan Untuk menguji Part Part yang mereka akan coba sebelum hadirnya Test Pra-Musim Resmi Terakhir di Sirkuit Portimao Pekan depan. Di test Ini 19 Pembalap dari Total 24 pembalap WSBK Hadir. Pabrikan pabrikan Membawa Motor abru beserta beberapa part baru Yang rekapnya tmcblog coba ceritakan ulang bersumber dari WorldSBK sendiri. Cekidot sob

YAMAHA: knalpot baru dan bahan cover subframe

Knalpot baru yang ditampilkan pada mesin Yamaha YZF-R1 di Pata Yamaha dengan skuad Brixx WorldSBK sebagai pabrikan Jepang bertujuan untuk mempertahankan tiga gelar yang mereka menangkan pada tahun 2021. Sudut knalpot lebih curam sementara pegas sekarang terletak di bawah motor untuk membantu meningkatkan kecepatan tertinggi.

Komponen baru lainnya pada Yamaha adalah material bodywork subframe di bawah jok. Meskipun sebelumnya merupakan campuran karbon dan aluminium, versi 2022 seluruhnya menggunakan karbon.

Yamaha juga telah melihat langkah-langkah dengan paket elektronik mereka pada tahun 2022, dengan tes Catalunya termasuk lebih banyak pengujian ini untuk menyempurnakannya menjelang balapan, sementara tiga akselerometer dipasang ke motor untuk data tambahan. Yamaha telah mencoba swingarm pendek dan panjang sepanjang tes sebagai bagian dari pengembangan mereka.

KAWASAKI: Winglet di Tangki untuk Rea, garpu untuk Lowes

Duo Kawasaki Racing Team WorldSBK Jonathan Rea dan Alex Lowes melanjutkan program pengujian di luar musim mereka dengan lebih banyak komponen baru selama pengujian. Juara enam kali Rea mencoba sirip pada tangki bahan bakar yang sempat digunakan rekan setimnya Lowes, meskipun dia tidak menyukainya.

Rea juga mencoba beberapa komponen kecil, termasuk kopling, sementara rekan setimnya Lowes memiliki program serupa. Pada ZX-10RR-nya ada garpu suspensi depan yang sedikit berbeda saat ia mencari grip mekanis.

HONDA: knalpot baru dan Tunnel Udara Pendingin rem ganda

Tim HRC menghabiskan sedikit waktu untuk melihat pendinginan rem mereka dalam kondisi yang lebih panas untuk musim panas. Iker Lecuona dan Xavi Vierge, pada hari pertama, memiliki desain tunnel udara pendingin rem ganda untuk membantu pendinginan pada sirkuit dengan level pengereman keras : Catalunya

Honda juga mencoba sistem pembuangan yang sedikit dimodifikasi pada CBR1000RR-R mereka, mencari performa terbaik menjelang musim dimulai. Tim HRC telah melakukan sesuatu yang revolusioner di 2022 dengan all-rookie line-up Iker Lecuona dan Xavi Vierge, beralih ke rem Nissin dari Brembo dan ke suspensi Showa dari Ohlins.

BMW: kaliper rem baru dan setup elektronik

Pabrikan Jerman BMW mencoba kaliper rem baru dari pemasok Nissin. Eugene Laverty (Bonovo Action BMW) juga mengungkapkan bahwa dia telah mengerjakan beberapa strategi kontrol traksi pada hari pertama pengujian.

DUCATI: menyempurnakan swingarm baru, Jeroan di dalam suspensi depan

Pada tes sebelumnya, skuad Aruba.it Racing – Ducati telah menggunakan swingarm baru pada Ducati Panigale V4 R mereka. Di Barcelona, varian baru swingarm ini kembali terlihat setelah Alvaro Bautista memilih untuk bekerja dengan desain baru. Swingarm baru ini memiliki kekakuan yang berbeda yang berdampak pada karakter Motor. Bautista juga mencoba item baru di Jeroan garpu suspensi depan

Di tim Independen Ducati Team GoEleven, pemasok knalpot baru datang semenjak test musim dingin bermerek Spark yang sekarang menjadi pemasok mereka. Selama pengujian, tim telah menguji coba knalpot Spark dan melanjutkan ini di Barcelona. | Based On WSBK Info

 

10 COMMENTS

    • Semakin ke stock. Teknis wsbk ada di level tertingginya ampe yg tersisa dari motor std cuma crankcase ama mainframe jaman Bayliss ama Biaggi jurdun. Selepas itu makin stock speknya.

  1. Kaliper Nissin ga ada sirip sirip kayak kaliper Brembo terbaru itu kali jadinya ama hodna dibikinin tunnel pendingin

  2. Bautista now or never, buat nyicip jurdun. Liat dari hasil test siap banget. Setidaknya ada 3 rider buat rebutan jurdun taun ini

  3. Kawasaki kalo mau sebenernya bisa kaya KTM yg pake suspensi bahkan kalo perlu rem diluar merk mainstream, dgn dana kaya Aprilia minimal mereka bisalah ramein persaingan perebutan tempat ke 4 di konstruktor. Sayangnya mereka gamau, udh jiper duluan. Padahal modalnya (baca= sdm) ada. Kalo liat sejarah awal zx-rr yg pengembangan dari superbike, jaman skrg sebenernya mereka bisa ulangi sejarah dgn hasil yg lebih baik ketolong regulasi. Sayangnya itu tadi, mereka gamau.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.