TMCBLOG.com – Sobat sekalian, sukses besar TWMR menghadirkan regulasi yang secara umum menghasilkan persaingan yang cukup sengit di Kelas AP250 ARRC pada 2022 ini. Kabar burungnya sih, pihak Thailand meminta agar Yamaha R3 dihadirkan sebagai motor yang dihomologasikan untuk AP250 2022, namun akhirnya TWMR selaku penyelesanggara bersama FIM Asia sebagai regulator tidak memasukan R3 sebagai motor yang masuk list homologasi, oleh karena itu jangan kaget bila di dua balapan seri pembuka tak ada squad Yamaha Thailand hadir.

Padahal pada tahun tahun sebelumnya mereka salah satu tim kuat dan menghasilkan pembalap tangguh seperti Apiwat dan Anupab. Padahal kalau saja Yamaha Thailand mau bersabar, regulasi 2022 sebenarnya ‘lebih ramah’ terhadap Yamaha R25 lho. Ga PERCAYA? Cek deh kupasan berikut ini.

Secara umum AP250 dalam regulasi sesama mesin 250 cc twin cylinder mengharuskan CBR250RR dan Ninja 250 memiliki bobot minimum motor dan bobot minimum kombinasi yang 5 kg lebih berat dibandingkan bobot minimum motor dan kombinasi dari Yamaha R25. Secara umum TMCBlog beum melihat penjelasan apa penyebab ARRC harus ‘men-spesialkan’ R25 dengan cara seperti ini.

Namun jikalau TMCBlog boleh menebak, biasanya update regulasi teknis berbasiskan uji performa bech dan juga di trek pada tahun tahun sebelumnya. Sehingga update terakhir diputuskan untuk menurunkan bobot R25 dan ini jelas menyebabkan Power To Weight Ratio-nya menjadi lebih baik.

Sementara jika TMCBlog melihat, di tahun terakhir AP250 berlangsung normal -yakni 2019- bobot minimum motor masih disama-ratakan yaitu sebesar 135 kg dan bobot kombinasi 200 kg.

Tidak sampai sini, jika TMCBlog coba gali lebih dalam maka kita akan bisa sama-sama melihat bahwa Yamaha R25 memperoleh pengkhususan saat berbicara soal ukuran throttle body. Jika di tahun 2019 (dan juga 2020) TMCBlog temukan lihat regulasi TB cukup sederhana. Motor 250 cc twin pakai TB 32mm dan 250 single pakai 46 mm maka di 2022 TWMR dan FIM Asia mengubah besaran diameter TB ini menjadi;

Yes, sesuai yang tertulis di regulasi bahwa ukuran TB dari Yamaha R25 bisa 2 mm lebih lebar, menjadi 34 mm dibandingkan dengan milik CBR250RR dan Ninja 250 yang hanya boleh di ukuran maksimal 32 mm. Throttle body adalah saluran masuk udara ke ruang bakar, jika saluran udara besar maka ini tuh sudah seperti jalan yang dilebarin. Dimana volume asupan udara juga bisa lebih banyak, power mesin bisa dikail lebih tinggi.

Selain dari dua hal diatas, regulasi 2022 melanjutkan regulasi di 2020 yang tidak sempat full dilakukan dimana hadir regulasi base RPM awal yang menjadi dasar dari sistem Equalizer yang akan kita bahas di artikel artikel mendatang. Terlihat memang di antara 3 motor twin 250 cc RPM limit dari Yamaha R25 paling tinggi sampai 15,200 Rpm sementara CBR250RR dicekik pada 14.600 Rpm dan Kawasaki Ninja 250 dilimit di angka 14,750 Rpm.

Hasilnya? Sukses membuat balapan Race 2 seri pertama Buriram 2022 begitu ketat di mana tanpa bermaksud menyepelekan talenta pembalap, pada dua race kemarin banyak Yamaha R25 yang berhasil bisa bertahan di pack terdepan . . . AP250 2022 bakalan cukup seru nih, BTW Yamaha Thailand nyesel nggak ya?

Taufik of BuitenZorg | @tmcblog

70 COMMENTS

  1. Menurut ku kalau gk menghadirkan perubahan regulasi akan datang “jenuh” dari penonton, soalnya dominasi tim user CBR yang luwarbiaza, jika pun ada persaingan ketat hanya antara NINJA VS CBR sedangkan R25 jadi tim hore dibelakang dimana si pembalap sudah ngos”an ngejar.
    Dan ternyata berbuah positif,race berlangsung sengit dengan jarak antara pembalap sudah sangat rapat.

  2. Dulu kan yg bisa naroh ni motor didepan ya tim thailand sama si sarmoon… makanya banyak fans motor ini yg ktp thailand meski merah putih

  3. kalo dipermudah gini,Yamaha jadi makin ga ada niatan dong untuk bikin paket r25 yg lebih powerfull

    buat apa wong udah dibantu penyelenggara ini

      • betul kayak cbr600rr,karena tim tim Asia udah lelah dikepretin terus akhirnya mereka request ke h0nda pusat untuk dibikinin cbr600rr terbaru walaupun penjualan nya jg cuma sebatas regional Asia jadinya,tapi buktinya bisa langsung menguasai di 2 race perdana

        ga tau lagi kalo R6 besok jg dapat keringanan kayak adiknya,wkwkwk

  4. pantesan CBR seperti kehilangan sentuhannya di straight, biasanya paling banter, dan skrg R25 bisa bejaban di straight,

  5. Penasaran sebanyak apa parameter yang bisa diadjust ecu buatan harc-pro, mengingat semenjak single ecu aracer cbr ga dominan lagi, padahal ecu aracer untuk kelas mocil udah cukup lengkap yang bisa diadjust. Kalau wak haji ada materinya tolong dibahas wak.

    • Yg di adjust ya kurang lebih sama, bedanya ECU Jepang lebih presisi. Gampangnya alias contohnya pengen nyetting timing pengapian misal busi meletik di 34 drajat sblm tma di rpm 6000, di laptop tulisannya 6000 tapi nyatanya yg disetting di rpm 6200 ato 5800. Nah hal kecil ga keliatan dan ga terdeteksi gini yg mempengaruhi performa secara keseluruhan. Mangkanye ECU balap makin bagus makin mahal, krn perangkat didalemnya yg bikin beda harga dan performa.

      • Tengkyu mas penjelasannya, sejalan sama asumsi gw sebelumnya berarti. aracer yang dipasaran terkenal cukup ok pun masih kalah sama ecu racikan harc pro, apalagi ecu kuning itu yaa, yang mikrokontrolernya terkenal ampas dan tidak presisi wkwk

        • Selain kualitas micro controller unit (mcu) itu sendiri (dari max clock speed, jumlah instruction per clock cycle, resolusi ADC, dan sebagainya), kualitas dan toleransi nilai komponen2 pendukung lain seperti crystal oscillator (sumber clock mcu) , kapasitor2 decoupling, voltage regulator, voltage reference, resistor2, dan lain2 berpengaruh terhadap kepresisisan timing dan analog reading (membaca sensor2).

          Belum lagi kualitas softwarenya, untuk mcu gak bisa seperti menulis software untuk smartphone, PC, ataupun web. Untuk mcu, 1 clock cycle, 1 byte flash storage, 1 byte eeprom, 1 byte ram, sangat berharga dan bener2 perlu diperhitungkan.

      • kalau ecu pireli termasuk ampas ga? dulu kayaknya pernah ada yang telat ngelimit rpm pas kena bump sampe over rev trus jebol

    • FYI, ECU Honda CBR250RR sebelum unified ECU pakai aRacer itu bukan buatan Harc Pro. HarcPro cuma bikin sistem data logger dan exhaust system. ECU itu dulu sama2 bikinan Keihin (versi standar maspro juga buatan Keihin), cuma versi AP250 diproduksi dan diprogram khusus.

  6. Ibarat udah ditolongin masih gak bisa juara juga!! Jadi beban penyelenggara aja

    Jika pake R3 masih kedodoran juga, udah main bebek aja deh…

  7. sebenernya penyelenggara TWMR bisa melek bahwasanya Yamaha gak didepan itu karena pebalap mereka atau motornya yang bapook!

    Kalo Yamaha Indonesia emang dari dulu engap engapan kedepan, namun Yamaha Thailand enjoy aja saingin Cbr Ahrt…

    Sekarang R6 galang engap engap ngejar Cbr, salah R6 apa galang??? Jangan nanti regulasi di mudahin lagi nih

  8. Mungkin R25 harus ganti head R3 biar bisa bersaing, konon katanya kalo convert R25 ke R3 tapi masih pake head ori R25 hasilnya kurang mirip R3 performanya.
    *Cmiiw

    • Masalahnya di situ, kan yang dihomologasikan R25 bukan R3. Sedangkan di buku regulasi ARRC AP250 itu cylinder head harus standarnya motor homologasi.
      Dengan kata lain gak boleh/ilegal mengganti dengan head punya R3.

      • Nah itu, emang Yamaha nya aja gak niat buat upgrade R25 dari pabriknya, terlalu fokus panen cuan R3. Tadi baca2 ternyata ukuran klep R3 lebih gede dari R25, entah apalagi yang beda di dalam head nya.

        • Yang beda:
          Per klep (kalo gak salah), noken as, diameter lubang klep in dan ex (tentunya, bagian dari kepala silinder).

        • nambahin, sudut derajat klep beda
          IN Valves 23mm @ 12.75° (YZF-R25)
          26mm @ 12° (YZF-R3)
          EX valves 19.5mm @ 13.50° (YZF-R25)
          22.5mm @ 12.75° (YZF-R3)
          dan seharusnya rasio kompresi bakal turun banyak kalau pakai head R3

          jalur water jacketnya juga konon katanya beda, makanya pernah denger gampang jebol klo masih pake head R25

          tapi ya, klo pakai noken as R3 apa ga turun peak power nya di rpm lebih rendah?

  9. Btw single silinder maximum cc nya berapa? max rpm bisa unlimited, jangan2 ktm rc390 boleh ikutan wkwkwkw
    Dulu TVS Apache 310 boleh juga tuh bisa setara R25.

  10. Saya pribadi lebih suka regulasi teknis ubahan mesin/motor kateogri AP250 sama seperti apa yang mereka terapkan pada kategori UB150.

    Regulator membolehkan modifikasi ‘bebas terbatas’ seperti; boleh mengubah ukuran klep in/ex dengan batas maksimal, camshaft yang bebas dimainin, piston bebas diganti selama gak nambah cc.
    Lewat rules begitu, selain bikin motor dgn mesin model lama bisa bertaji lawan motor dgn mesin model baru, juga akan menjadi ajang adu kreatif para mekanik membangun mesin balap.
    Karena kalo ditanya alasan R25 ketinggalan dibanding Ninja apalagi CBR ya karena di atas kertas aja mesinnya inferior, lalu ikutan balap yang regulasinya mengandalkan banyak parts standar. Jadi gak ada urusannya sama pemakaian shock upside down seperti ujar salah satu fenboynya.

    • Nah kalo gitu setuju bang nug, satu boleh oprek semua juga boleh oprek, tinggal kalo masi mewek kurangi bobot 5kilo itu sudah ngebantu banget loh bahkan lebih dr cukup

      • Ngurangi bobot 5 kg aja susah karna harus riset sana sini buat pangkas bobot tapi tetap kencang dan stabil ujar fenboynya dulu… makanya jadi alasan kenapa r25 cuma sanggup papan tengah kebawah meski bobot dipangkas

    • nah jadi banyak produsen jeroan mesin custom yg makin semangat juga untuk nyemplung kesana,kayak uma racing dll

    • Kayanya dulu sempet ada yg bahas dah pengen diterapin regulasi itu cuma ada pihak yg keberatan. Dari ECU yakan, gerombolan cbr udah gak bisa pake ECU risetan jepang dan dibikin single ECU wajib pake aracer. Salah 1 nya dari segi biaya, tim privater pada keberatan karena biaya riset pasti membengkak dan yg diuntungkan tim pabrikan yg dananya melimpah. Malah sempet ada usulan regulasi konyol kalo aeherte gak boleh turun, ini pas rheza juara umum. Yg ikut malah disuruh tim privaternya aeherte wkwkwk.
      Ada di video apa artikel salah 1 media roda 2 yak, narasumbernya owner tim yg sempet ikut dan skrng udah gak turun

    • setuju dgn bro nugie sebaiknya regulasinya AP250 tuning bebas aja jd terbuka ruang lebar utk kreasi mekanik, motor juga bisa lebih kencang, pasti bnyk yg setuju kok.. sama jg dgn SS600 harusnya tuningnya agak bebas sih mengacu pd WSSP. klo gak salah SS600 nya arrc lebih ke superstock, kan nanggung

    • Nah ini saya setuju dengan aturan ini,
      selama CC masih sama ya modif terbatas ini lebih baik dan lebih dirasa adil bagi pabrikan manapun

    • Sebenernya bagus juga balapan sutandar, buat macu pabrikan agar saling berkompetisi… kalo bontot terus ya salah di pebrikan bikin motor kok inferior

      Cbr300r dan ninja 250 karbu dulu salip2an, datanglah r25, ninja fi, cbr250rr dst bikin motor era sebelumnya obsolete.. semua karena kompetisi

      Kalau gak ada pembanding, mungkin dari 2008 ninja karbu cuma ganti tebeng doang sampe sekarang

  11. Jujur aja gw udah baca artikel ini ampe 3X, tadi awal baca sekitar jam 10 pagi gw nahan2 mau komen krn gw pikir gw baca kecepetan jadi mungkin ada salah tangkep, kirain ada salah baca ternyata abis dibaca lagi emg pemahaman gw udah sesuai ama isi artikel. Kok bisa motor dgn spek dasar sama mulai dari jumlah silinder, kapasitas, bahkan ampe bobot yg aslinya so so dgn brand lain tapi di balap malah dikasih bobot lebih ringan, tb lebih gede, ampe rpm lebih tinggi. Ini sih diatas kertas udah nampak ga fair, tadinya gw kira gw yg salah paham krn belon ngopi, ternyata regulatornya nerusin aturan2 ga fair begini. Mending standarin aja itu pelek, tapi regulasi mesin lebih bebas dikit contohlah kejuaraan 250cc Indonesia jadi yg spek standarnya inferior bisa ngejar. Bukan malah pelek dibebasin tapi mesin banyak yg harus standar.

    • karena memang engga fair dari awal dan mungkin ga akan pernah 100% fair,
      bukan maksud membela salah satu merk namun kita tahu sendiri mesin CBR dan Ninja itu ada update terbaru sedangkan R25 itu cuma ganti baju dan ini salah juga R25, kita tahu kan besaran klep dan trottle body bisa mempengaruhi performa sebuah mesin lah ini motor mesin udah tua harus melawan motor dengan mesin baru dan saya setuju dengan saran mas Nugie lebih baik diterapkan modifikasi terbatas jadi “lebih adil” baik untuk mesin lama atau mesin baru selama CC sama

      • Menurut gw terapin regulasi jadul UB130 yg full tuning utk AP250 masih lebih irit jg fair dan ga perlu repot2 bedain parameter hanya karena salah satu inferior, ketimbang maksain pake mesin hampir full standar tapi harus beli pelek belasan juta sepasang itu jg mustahil 1 motor cuma pake 2 pasang, pasti lebih. UB130 dulu yg bikin mahal biaya geser ama gedein klep, biaya jebolin mesin aka ganti piston ama crankshaft tiap seri, ama adu gengsi mahal2an karbu ama pengapian. AP250 bisa kali bebasin noken, porting polish, dan biar ga mahal klep ga boleh rubah sudut, cuma boleh digedein dgn cara dimendemin kaya anak herex ato drag paket hemat. TB kalo mau irit jadiin sepaket ama ecu, wajib pake merk sponsor. Itu udah bikin R25 bisa ngejar ketertinggalan krn gas flow R25 salah satu variabel yg jelas butuh dirombak kalo mau head to head lawan yg jalur portingan udah downdraft dari pabrik cem cbr ama ninja secara gentle (baca= sepadan). Kalo dipaksa standar tapi ada pabrikan yg dimanja regulasi, ya wajar Yamaha Thailand narik diri. Mereka pasti gengsi lah, kalo tetep kalah bakal malu jadi abu, menang juga ga keliatan garang cuma jadi arang. Ibarat main catur udah dikasih voor 3 langkah, menang malu kalah lebih malu lagi.

    • Masalah nya yang ngikut tim pabrikan, bukan sekedar tim punya pak kaji…

      Otomatis ada dana, dan target yang dipatok, yamaha (terutama cabang thailand) sadar diri R25 udah gak sanggup di apa apain kalo pake ECU panitia, nah mereka gak mau kalah konyol. Makanya request R3 di homologasikan Twmr.

      Yamaha thailand dari kacamata gua dari dulu ngotot dan ekstrim sih, kemaren aja sampe acungkan jari tengah ke paddock Noguchi saat anupab ke giring out di last corner Race 2 ASB1000. Ibarat menang atau jatuhkan lawan 😂😂😂

      Ya kalo mau, bebasin aja oprek jeron mesin, tapi yang lain OEM

  12. entah kenapa, jumawanya gen 150cc yamaha yang sudah lebih berumur dibanding lainnya itu di bermacam ajang balapan, tidak bisa diterusin sama mesin 250cc nya. Bahkan harus dilonggarkan secara regulasi di banyak sekali variabel, heleh heleh

  13. anjayy R25 dpt durian runtuh, menang rpm, menang bobot, menang ukuran TB 😂
    btw tahun ini honda pake CBR biasa apa CBR SP QS masbro??

  14. Ganteng juga ya r25 dari depan, andai tu sasis lebih oke, plus bagian belakang di sesuaikan ama desain fairing. Soal engine, no coment lh asal durable

  15. Buset nurunin 5 kg itu PR wak, naikin RPM sm trothle body mungkin tinggal masalah setting sm material.. ya ga tau yak klo sekelas tim pabrikan itu gimana..
    Kali aja ada pertimbangan lain..

  16. Intinya regulasi ini sbnarnya membikin malu yhaha sndiri.. smua konsumenya jd tau kl performa sport 250cc twinya kalah sama tetangga². Hrusnya jaga martabat jgn mau dibedain tp update produklah biar bersaing scra spek sama.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.