TMCBLOG.com – Dua belas pembalap MotoGP mengikuti 15 menit sesi Kualifikasi ke dua (Q2) di GrandPrix Ke 500 semenjak pertama Kali diperkenalkan di tahun 1992. Sepuluh pembalap Hadir dari FP1-FP3 yakni : Quartararo, Bastianini, Miller, Marc Marquez, Zarco, bagnaia, Pol Espargaro, Mir, Nakagami, dan Luca Marini. Sementara dua Pembalap tercepat di Q1 hadir Jorge Martin dan Alex Rins . Benchmark dan Target laptime yang dibidik juga adalah Laptime record 2:02,135 yang masih bertahan sampai awal Sesi Q2 semenjak diraih Marc Marquez tahun 2015.

Jack Miller menorehkan Laptime referensi awal di menit ke 6 dengan 2:02,327. Bastianini  sempat Crash di awal Lap dan Ducati Mengunci Top 3 di Run run awal dengan Miller, Bagnaia dan Martin . Quartararo di T19 & Bastianini Crash sebelum Turun ke Pit Box untuk run kedua. Di Lima Menit terakhir Bagnaia sempat Torehan 2:02,167 (Rekor sudah pecah) sebelum akhirnya Miller (2:02,042) dan Martin torehkan Laptime lebih cepat dari rekor yang baru dipecahkan Bagnaia.

Sangat Sulit dipercaya, Jorge Martin Yang awalnya harus ‘dicuci’ dulu di Q1 pada detik detik akhir ‘mencuri’ Pole dari Miller dengan Hanya perbedaaan 0,003 detik atau tepatnya 2:02,039 dan ini membuat Ducati Mengunci Row Terdepan dan Bahkan Top5 starter MotoGP CoTA 2022. Quartararo start dari Posisi Row Kedua di Posisi 6 dan merupakan Non Ducati Tercepat di Sesi Q2 ini sementara Sheriff CoTA Marc Marquez start dari Posisi Row ke tiga tepatnya di Posisi grid 9

Parc Ferme Q2 MotoGP Amerika 2022

Setelah 15 Menit Jorge MartinMeraih Pol Position MotoGP Amerika CoTA 2022 dan berhak start dari Grid terdepan Esok hari. Ulasan race weekend MotoGP Amerika 2022 ini juga akan tmcblog bawakan pada siaran Kulifikasi MotoGP di Trans7 Ahad Malam ini.

Taufik of BuitenZorg | @tmcblog

62 COMMENTS

  1. Jorge Martin ngeri euy. Dari Q1 tembus jd pole sitter di Q2.
    Btw 5 besar diisi pasukan ducati semua, sangar.

    Trs Marquez meskipun habis cedera dan utk pertama kalinya bukan pole sitter di cota, tapi dia tetap hnda terdepan. Klo gini terus lantas buat apa hnda bikin motor yg katanya lebih ramah utk semua pembalap, wong ternyata pembalap lain macam pol, taka, dan alex tetep aja ngampas wkwkwkwk

    • Emberrr. Saya rada maklum ama alex taka karna walaupun ga fit in sama rcv dulu, tapi muscle memory nya dah ngeblend sama gaya lama karna dah berapa musim. Jadi kudu pusing adaptasi lagi dari yg dasarnya memang bukan yg jagojago amat

      Lah itu si Polo ? Kalah backingan alamat kena kick mah akwkakw

    • mongtor bener2 baru inih..belom ketemu setingan yg tepat aja sepertinya…
      duc duc dlu baru revolusi motor juga mana ada bisa didepan terus..wait n see
      marq bawa duc duc juga moncer inih sepertinya
      gp 22 udah ketemu elektroniknya nih

  2. sbelumnya berpikir Marquez akan seperti biasa di Austin (cepat) tpi ternyata cukup kesulitan dengan motornya sekarang meskipun gw yakin dengan motor lama yang sesuai karakter Marq tetep kondisinya ga beda jauh melihat persaingan sekarang ini

    • Ya makanya sangat penting buat Marc ada di tiap FP sampe Race di tiap serinya….tujuannya ya itu…Marc cari “hubungan” dengan motornya yg baru ini agar dapat gaya berkendara dan memaksimalkan potensi motor atw Marc sendiri

      • yup, marc harusnya ga perlu ngotot buat kembali jurdun dengan motor ini. jadi top 5 di akhir klasemen aja udah lumayan. karena ya emang dia perlu berkenalan kembali dengan motor baru nya ini tahun ini. selain kembali memperbaiki kondisi mental dan fisik nya.

  3. apes,
    sepertinya 2x marc terganggu ama si enea secara tidak sengaja
    setidaknya pos 5 atau 6 msh bisa
    tapi susah untuk tembus lebih dr itu
    frontend desmo tak tertandingi disini

    • Termasuk pembalap alakadarnya jg bukan si Polo? Klo Lorenzo pke mtr yg ini mgkn lbh baik hasilnya. Slnya ukuran mtr lbh gede n lbh smooth.

      • memang ala kadarnya, terlihat kok begitu rcv dirombak yang paling tidak gayanya sudah sesuai kemauan Polo, tetep aja hasilnya jauh dari harapan bahkan kalah sama pembalap yang habis cedera berkali kali.

    • Ga inget gimana karir dia di Yamaha ama KTM? Menurut gw wajar performa dia gitu, org skill udh mentok mau dikasih motor apa aja bakal tetep sama hasilnya. Di KTM aja dikamplengin 2 bocah kemaren sore, masih ngeyel nganggap dia pembalap bagus aja udh aneh. Plan awal Puig kontrak dia kan krn selain ktp Spanyol, juga murah dan papan tengah. Puig ga mau ada yg ganggu Marquez klo punya teammate pembalap top dan merasa jurdun Marquez udh cukup. Tapi semua berubah ketika corona merebak, dan Marquez cidera ampe hampir pensiun. Puig kaya kena batunya sengaja cariin teammate papan tengah ampe nolak Zarco padahal HRC udh kasih lampu ijo dan kasih Zarco kesempatan nyoba motornya. Rider management disaster sih gw rasa, Puig terlalu pede ama Marquez. Selebihnya baca aja komen lama gw yg masih pake nick cangkir, udh gw bahas tuh ampe bikin suatu kaum kepanasan awokawokwakwok

  4. Blunder HONDA… bikin motor lemot di tikungan n straight lurus.. Revolusi RCV 213 adalah produk gagal.. Harusnya top speed jangan disunat plus lambat ditikungan akibat pemindahan bobot lebih ke belakang.. Bikin marquez susah buat memindahkan bobot saat menikung.. Bikin motor lebih nyaman tp lupa ini adalah balapan.. Saya yakin di Sachsenring german nanti marquez jg tidak akan sebaik sebelum2x..

    • Sepertinya top speed nggak disunat, namun pembalap jadi Lebih tidak berani Buka gas lebih/ Late Brake karena Kepercayaan mereka terhadap Front end berkurang disebabkan perubahan Rasio Bobot dan CoG Motor ini

      • Saya setuju dg anda wak haji.. Marquez ini terkenal dg melahap tikungan dg cepat(keluar n masuk) dg late brakingx.. Sambil menghempaskan bagian belakang motorx(ngedrive) bahasa jawax ngempot.. Revolusi RCV dg pemindahan bobot lebih ke belakang memang membuat bagian belakang lebih stabil tetapi jelas lebih berat n lambat.. Seperti ulasan wak haji yg dulu RCV 2022 karakterx masuk tikungan lambat tp keluar tikungan cepat.. Beda dg gaya marc yg keluar n masuk tikungan dg cepat.. Mungkin solusix adalah merubah sasisx..

    • Mungkin….paruh kedua musim ini akan ada peningkatan di pabrikan Honda (terutama RHT)…tapi ya itu…dah nggak mudah untuk perebutan juara dunia buat musim 2022 ini…

    • walaupun menempati posisi 9,, faktanya tahun ini marquez lebih kencang dibanding tahun lalu di austin.

      Blundar-blunder mulu, mbok lihat itu 5 ducati, laptime’nya gila”an.

      • karena diaspal ulang grip nya lebih baik makanya laptimenya pada meningkat drastis,jadi ga bisa Apple to Apple sebetulnya

  5. imo….
    hon2 harus mutar otak agar di paruh musim kedua dpt cara merevisi rcv agar bisa diajak agresif late brake ala yg dulu lg tanpa memperparah performa rear-end
    jangan terlalu smooth macam sekarang
    selain merugikan MM, 3 yg lain juga kaga ada improvement yg berarti bahkan si AM jd makin parah
    ini mah bukan RCV yg “nyaman” untuk semua tapi “kaku” untuk semua

    btw…walo hasil QPnya jelek, Marc malah terlihat rada lebih tenang gitu ya
    beda dibanding waktu di Mandalika yg rada kalap

  6. Kalo marc kalah di cota, dan di seri eropa pasukan hodna hasilnya jg sama

    fix hodna salah strategi musim ini dan om puig bakal susah tidur wkwkwk

    • Karena ban hard depan bisa menghadirkan stabilitas buat hard braking di tikungan tajam cota
      Dan ban soft ya seperti biasa memiliki grip paling baik buat tikungan (apalagi keluarnya)

  7. Tahun ini mungkin Ducati jadi Juara konstruktor lagi, untuk juara kategori pembalap belum ada yang konsisten masuk 3 besar selama 3 seri belakang,
    Berharap tidak Membuang2 peluang.

  8. pastilah ada aja alasan nya, semua fans msg2 pebalap pasti ada aja alasan nya masih wajar kok
    Nikmatin aja race nya jgn jadi fb fanatik

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.