TMCBLOG.com – Aprilia telah mencapai apa yang diinginkan setiap pabrikan yang baru bergabung di kelas MotoGP yakni memenangkan balapan. Dan akhirnya di sirkuit Termas De Rio Hondo keinginan itu tercapat bersama Aleix Espargaro yang juga berhasil menorehkan kemenangan race pertamanya selama belasan tahun balapan Grand Prix. Aleix Espargaro dan Aprilia MotoGP sendiri bukan lah kombinasi nama aneh karena sejatinya Aleix telah membersamai Aprilia bahkan semenjak zaman MotoGP memperkenalkan regulasi CRT dimana kala itu Aleix membalap menggunakan motor yang berbasiskan Superbike RSV4 melawan motor motor prototipe.

Setelah itu Aleix Espargaro membawa semua pengalaman membalapnya bersama team factory (Suzuki) kembali ke Aprilia ketika Aprilia masih bergabung dengan Gresini Racing. Jika dihitung semenjak kembali ke Aprilia-Gresini tahun 2017, Aleix Espargaro memasuki tahun ke enam di musim 2022 ini. Bukan sebuah kebetulan kontrak Aleix Espargaro ini juga sama seperti banyak pembalap MotoGP lain, habis di akhir musim ini. Aleix sendiri ingin banget meneruskan karir bersama Aprilia minimal dua tahun kedepan sampai akhir musim 2024.

Dan ketika jelang akhir pekan GP Amerika, Aleix ditanya soal masa depannya bersama Aprilia, ia menjawab dengan jawaban yang bernada kurang bersemangat. “Anda tidak pernah tahu apa yang akan terjadi di masa depan. Saya pasti ingin membalap dua tahun lagi, tetapi itu bukan terserah saya. Saya berharap Aprilia akan menghargai pekerjaan saya selama ini.”

Aleix Espargaro mempertanyakan Aprilia yang baru ia bawa menang di Argentina bukan tanpa sebab. Manajer Espargaro -Albert Valera-, yang pernah melatih juara dunia lima kali Jorge Lorenzo, ternyata melakukan negosiasi kontrak pasca 2022 Aleix dengan Aprilia pada akhir pekan GP Amerika, namun setelah pertemuan manajernya dengan Aprilia itu, Aleix Espargaro terlihat kecewa. ”Hati dan keinginan saya berbicara untuk tinggal bersama Aprilia selama dua tahun lagi. Kami berada dalam situasi yang baik karena kami kuat dan cepat dan saya ingin bertahan.”

“Saya belum menerima tawaran apa pun, tetapi kontak pertama dengan manajer saya sangat mengecewakan. Itu membuat saya sangat sedih karena kami masih jauh dari itu.” jelas Espargaro di Austin. “Masih ada waktu dan saya berharap Aprilia menghargai pekerjaan saya. Saya telah menunjukkan bahwa saya cepat dan tahu bagaimana mengembangkan motor,” tegas pembalap yang kini berada di posisi tiga klasemen sementara pembalap. “Paddock terus berkembang dan peluang lain akan muncul, tetapi sekali lagi, saya ingin tetap bersama Aprilia.”

Taufik of BuitenZorg | @tmcblog

80 COMMENTS

    • Gw nunggu Si Akang nongol
      Beha ama Be’em pasti ngumpet lagi
      Bener2 alakadar nih Esp
      Podium kalah gedhe drpd koar2

      • Gw udh bilang sejak lama, dia ini besar mulut, overclaim, ama overrated thd diri sendiri padahal skill dia you know sendiri dah. Bukti udh byk mau statement dia diberita berbahasa publik dia sendiri aka Spanyol ato cek en ricek data statistik karir dia. Coba deh baca statemen dia diatas, mulai playing victim kan. Ntar giliran Aprilia ga turutin kemauan dia dan lebih pilih pembalap fresh yg lebih murah, lebih bisa berkembang, sukur2 lebih berbakat, dia tinggal nerusin narasi dia yg seolah Aprilia ga ngehargain jerih payah dia, yaaa mirip2 ama Dovi waktu permintaan gaji ga diturutin Ducati. Padahal kite semua tau, Aleix klo ga ada Aprilia udh pensiun sejak di buang Brivio. Mau lari ke pabrikan laen? wkwkwk bikin ketawa. B. Binder ama Oliveira aja kayanya jg susah narik minat pabrikan laen padahal mereka track record lebih bagus dan tetep bisa menang disaat KTM udh dilucuti konsesinya, lah apalagi dia yg menang cuma sebiji itu jg masih status konsesi. Jauh lebih masuk akal balikin Petrucci ke motogp ketimbang pertahanin dia di motogp. Semoga cukup memuaskan dahaga kawan2 yg kangen komen gw wkwkwk

  1. Mungkin Aprilia ingin cari fresh rider sembari nunggu Aleix apa ada progres lebih setelah menang kemarin. Karena Aprilia tau motornya sudah mulai bisa bersaing, jadi harus diimbangi rider yg bisa bersaing pula bukan sunmorian. Kalo masalah menghargai rider Aprilia punya catatan kurang baik karena suka seenaknya depak rider.

    Cuma Aleix doang Aprilia bisa sabar bgt meliharanya. Momen kemenangan kemarin bisa dijadikan proposal buat gaet rider baru. Sementara Aleix mentok cuma jadi test rider

    • Aleix ada di Aprilia krn Iannone dicabut lisensinya selama 4 taon, Rossi nolak gabung padahal diiming2in mau dibikinin produk yg udh discontinue klo Rossi mau, jg Lorenzo yg nolak turun balap lagi krn pengen kerjaan yg dibelakang meja eh layar, Dovi udh jiper duluan, Joe Roberts yg masih bau kencur aja jg berani nolak berdasar saran Dovi. Belon rider2 moto2 laen, byk yg ga mau senasib ama Lowes. Jadi ya, Aleix ada krn Aprilia bener2 ada di kondisi yg kalo ga kepaksa mending gausah gabung. Ampe sangking frustasinya naikin Savadori yg masih perlu ditempa lagi krn ga ada yg mau jadi rider kedua, beruntung ada Vinales mecat diri sendiri dan gabung Aprilia. Skrg Aprilia punya nilai jual, gw yakin mereka bisa dapetin 1 rider papan atas moto2 ato rider motogp dari pabrikan laen.

  2. minta naek gaji tp naeknya kegedean, maybe.. agak aneh jg soalnya abis juara seri koq malah mandek soal kontrak..

    • Dia kan termasuk rider yg pernah bawa suzuki podium, selain Vinales kan ada Loris Capirosi, John Hopkins sama Kenny Roberts jr yg pernah bawa suzuki podium, cmiiw

  3. Mungkin minta gaji lebih, setidaknya Aleix harus bisa memberikan podium lagi biar bisa dikabulkan permintaannya,

  4. Aleix itu sudah selayaknya fotonya dipajang besar di Noale. tapi karena Nasionalisme orang Italia itu tinggi, sepertinya Aprilia ingin pakai racer Italia di masa depan, umur Aleix udah 32, udah waktunya cari pengganti, tapi masih berat karena Vinales gak kunjung improve performanya

  5. M. Rivola udah jengah kali
    Liat Sijuki modal kecil berkali2 juara
    Sembalapnya kompak pula
    Lha ini, juara seri sekali lagak kayak jurdun

  6. Knp kalo perpanjangan kontrak yg utama dibicarakan masalah materi?
    Knp tidak prioritas dlm arah pengembangan motor?

      • Bisnis kan juga berbicara jangka panjang
        Kalo minta motor yg sesuai bisa perform
        Kalo perform daya tawar tinggi
        Kalo gaji tinggi tp motor gak sesuai gak perform
        Gak perform, antara gaji turun atw didepak
        Ini bicara general ya, kasus aleix mungkin ada faktor umur

        • masalah Business Continuity, kalimat awal sudah saya sebut “there will always be someone else” dan investasi/belanja pegawai besar kepada pembalap “rata2” dengan usia yang secara fisiologis memasuki fase akhir kariernya adalah bad bussiness.

        • Sekali lagi… diatas ane ngomong secara umum, tidak spesifik pembalap “rata2” memasuki fase akhir karir, n dibawah ane udah jelaskan lebih lebar

    • Kira2 sama kalo kantor lu ga naikin gaji lu, kemudian mereka berdalih kenapa berkarir harus ngomongin materi? Knp ga fokus ke pengembangan produk/kemajuan perusahaan. Lu mau ga?

        • Ya secara sederhana sih, Aleix manusiawi apalagi emg profesi dia disitu. Terlebih dgn umur dan cv dia, ga ada pilihan selain lanjut di Aprilia tapi dia merasa udah harus naik honor [lagi]. Cuma menurut gw minta perpanjang kontrak dan disinyalir minta nominal yg bagi Aprilia ‘ntar dulu’ cuma berbekal 1 kemenangan menurut gw agak kepedean aja sih, terlebih skrg Aprilia punya spek agak lumayan buat rayu bakat baru, yg lebih fresh, murah tentunya. Krn jarang rookie minta diatas 1jt/musim. Wajar Espargaro minta gaji lebih, wajar jg Aprilia bersikap ntar dulu. Tapi Espargaro klo masih betah di motogp, harusnya belajar dari pengalaman Dovi sih.

        • Nah ya itu… belajar dr kasus dovi
          Makanya jgn cuma mendahulukan sisi gaji aja
          Masih banyak sisi yg bisa diminta lebih

          Seperti gw bilang diatas, ini bukan cuma kasus aleix aja
          Contoh kaya kasus raul, dia malah minta seat buat adeknya
          Tp menurut gw lebih baik minta prioritas dlm development motor
          Kasus raul akan sulit krn dia rookie plus masuk tim satelit
          Tp buat aleix dia bisa minta itu,
          Bayangkan motor base on maverick
          Kalo cocok sih gak masalah, kalo gak cocok?
          Atw malah kaya yam yg problem krn liat maverick kenceng di pramusim
          Begitu juga kasus fabio
          Minta gaji setara marc, tp misuh2 krn gak dikasih motor dgn topspeed lebih tinggi
          Atw kasus peco yg belum klop sama gp22.
          Tp itupun juga belum tentu dikasih juga sih
          Liat kasus vale yg minta di no 1 kan ketika ada jolor, malah pindah ke duc

          Kl terkait gaji ane gak mau ngomong banyak
          Ane gak tau brp yg ditawar apri
          Apa tetap atw malah turun dr gaji aleix skrg
          Ane jg gak tau brp harapan aleix
          Ane jg gak tau brp perbandingan gaji aleix n maverick

        • minta mobil inventaris gitu maksudnya? tapi itu materi juga sih.. kira2 yang ga materi model gimana tuh?

        • @Martin yg gw tangkep sih, mungkin, ini mungkin yak, ga naik gaji tapi bisa masukin bini ato ade ato ponakan ke perusahaan tempat kerja, ato gaji tetep tapi bisa cuti lebih lama dari jatah, ato boleh ambil kerjaan laen di akhir pekan. Ga nuntut perusahaan secara materi kan itu,,,

        • Loh berarti gak pernah kerja di pt yg punya divisi pengembangan sdm atw gak pernah dikasih kesempatan mimpin proyek ya

        • Ya g pernah. Tapi klo berurusan ama sesama mekanik dari yurop udh sering wkwkwk gw klo kerja di PT lokal mustahil di usia skrg punya apa yg udh gw raih selama ini.

        • @Genesis
          tempat² ane dulu kerja ga ada pengembangan sdm (kantor konsultan arsitek)
          mimpin proyek pernah beberapa kali, tapi ya actually kebetulan emang bosnya tipe² yang kasih angan² palsu aja. (spill dikit) jangankan ane yang karyawan murni, adik iparnya yang tangan kanan aja ga dapet apa² selain fitnah & ketidakadilan sampai dia resign. well none of our bussiness.

          kantor ane lainnya? ga jauh² beda, penuh drama affair dan kita bakal ribut sama atasan klo kita tegor tuh “karyawan” yang tidak perform. masi ngeyel? di framing lah dengan berbagai tuduhan sampai dengan ancaman digebukin pm klo ga mau ngaku. but anyway skarang uda self-employed 😊

        • @Genesis
          udah dijawab, tapi kena jaring nih.
          intinya tempat kerja ane yang dulu ga ada pengembangan begitu2an

    • contoh aja deh dovi itu langganan runer up minta gaji dinaikin gak di turutin oleh ducita sedangkan jollor diturutin tapi bertahan cuman 2thn

  7. kemaren dia bawa Aprilia cetak sejarah, dan akhir tahun ini kontrak aleix abis, nah Yang jadi masalah gaji rekan setim-nya saat ini 13 kali lipat lebih dari gaji si Aleix. Bahkan adiknya digaji RHT hampir 3x lipat gaji dia, mungkin paling engga dia minta nilai yang sama yang diterima adeknya di RHT ke Aprillia, belum termasuk komisi agen bonus dll. Aprilia keberatan mengingat umur kemungkinan.

  8. Bukan besar kepala. Aleix itu rider rider pengembang aprilia. Masukan aleix terbukti bikin aprilia dijalur yang tepat seperti halnya saat aleix sebagai rider pengembang di suzuki(gak kayak ianone yang kurang tepat atau vinalez saat disuzuki juga).
    Kasian deh klo sampe aleix dibuang aprilia trus pertahanin malah sivinalez.

    • bukannya justru Iannone yg jadi sosok kunci perubahan besar besaran mesin RS-GP seperti mengubah sudut mesin dr yg tadinya 75° menjadi 90° seperti yg lain karena Iannone mengeluh mesinnya underperformance banget,tp saat itu dia masih bisa bawa mesin 75° nyodok kedepan di PI, jadi kan kemungkinan besar suara dia yg paling didengar noale waktu itu,bahkan Aprilia setia banget loh nungguin dia waktu kena kasus dan ga umumin pebalap pengganti sampe putusan sidang akhir,biasanya perusahaan lain langsung putusin hubungan dgn ybs biar namanya ga terseret seret

      • Jujur tadi waktu gw ngetik komen, ini komen belon muncul padahal gw 100% setuju ama ini. Klo tadi tau udh ada yg komen gini gw ga perlu repot2 ngetik komen versi gw barusan wkwkwk

    • Yg asal jeplak gini yg kadang dianggep lebih valid ama segerombolan org. Aprilia jalan ditempat selama ace ridernya Espargaro ampe dikatain bukan motor motogp ama salah satu mantan pembalap Suzuki, tapi yg ngatain malah jadi pembalap Aprilia pertama yg bisa battle rebutan posisi 1 di musim pertama dia gabung, dia byk ngeluhin motor, dan jreng tiba2 Aprilia bikin motor total baru. Aprilia versi Iannone pun terlihat lebih kompetitif tapi perkembangannya bisa dibilang stagnan krn Iannone dipaksa pensiun dini, itu motor baru mulai berkembang lagi saat Dovi disuruh nyoba, ditambah Vinales gabung di akhir musim. Kmn aja Espargaro sepeninggal Iannone dan sebelum RSGP kecampur feedback mantan pembalap pabrikan papan atas laen (Ducati ama Yamaha)?Pengembang Suzuki? Di data statistik tim Suzuki Ecstar, justru Aleix sama sekali ga pernah podium saat Vinales berkali-kali didepan, mulai dari pole ampe menangin balap yg bikin dia ditarik Yamaha. Semua yg gw sebut ada buktinya, klo lu mau kroscek sendiri.

  9. Jika merekrut celestino vietti susah, mka cobalah merayu Aron canet. Aleix sudah berumur. Enea sepertiny susah, besar kemungkinan bkal join ke Ducati Corse, klau ini terjadi mungkin Jorge Martin bkal lebih milih Honda seburuk buruk ny Honda skrg mereka tetaplh Honda yg cukup punya nama d MotoGP ini dan satu2nya pabrikan yg mampu jurdun d MotoGP WSBK dan F1. Pilihanny adlh talenta muda dari moto2

  10. gimana kalo sam lowes balik lagi atau aron canet ke nengn april, kalo ogura pasti di caplok ke honda entah itu lcr atau rht

  11. Bukan soal uang. Tp Aprilia cm memberikan kontrak 1th untuk Aleix. Memang mengecewakan. Membangun motor yang kata para pebalap MotoGP/moto2 “tidak punya potensi bertarung di depan” Hingga jadi motor juara. Aprilia akan menyesal jika kehilangan arah pengembangan

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.