TMCBLOG.com – Satu postingan di grup MotoGP Tech cukup menarik. Di sana dihadirkan satu foto Un-official kondisi helm terutama dibagian EPS Shell dari helm yang dikenakan oleh Marc Marquez pasca mengalami crashΒ highΒ side di sirkuit Mandalika pada seri kedua bulan Maret 2022 lalu.

Sobat bisa melihat pada foto bagaimana shell EPS (EPS Foam) hadir garis garis perubahan seperti pecah pecah berwarna putih yang diperkirakan merupakan efek benturan yang terjadi pasca crashΒ highΒ side di T7 Mandalika. Jadi dalam keadaan normal itu shell EPS berwarna hitam dop yang mulus tanpa adanya hadir retak-retak. Namun karena impact G yang diserap oleh shell terluar dan shell EPS, bentuknya jadi begitu sob.

Ini artinya helm tersebut bekerja baik sesuai dengan tugasnya menyerap benturan dan meminimalisasi meneruskan tekanan benturan ke Kepala. Itupun Marc dipastikan masih sedikit merasakan sedikit transfer energi impact benturan yang terakhir akhirnya mengganggu otot syaraf penyebab diplopianya kambuh.

Yes, lesson learn yang bisa diambil dari foto ini adalah gunakan selalu helm yang benar dan dengan penggunaan yang benar karena permasalahan ketika energi benturan diteruskan ke kepala , harga yang harus kita bayar akan sangat tinggi nilainya ketimbang harga helm terbaik sekalipun.

Taufik of BuitenZorg | @tmcblog

48 COMMENTS

  1. wuih retakannya panjang hampir mencapai ke tengah,atau udah ketengah

    makanya kalo udah kena impact disarankan ganti helm baru sekalian walaupun tampilan luarnya tidak apa apa

      • Ya jelas diserang, lu ngomong gitu ke yg hobi pake branded tapi dompet cekak cuma kuat beli bekas. mereka sendiri sadar yg mereka pake cuma helm bekas yg jelas ada cacatnya, yg kbykan baru ketauan dempulan ketika mau repaint. Byk pula kasus begitu sadar helm bekas yg mereka beli helm yg ga layak pake, mereka jual lagi. Sama aja lu matiin pasar mereka wkwkwk.

  2. Fenomena yang terjadi rata-rata kuat beli motor puluhan juta, tapi mikir-mikir beli helm yg harganya ratusan ribu…

  3. Semoga pabrikan kedepan nya kalau memberi helm paket beli motor baru semakin berkualitas, dari segi keamanan nya

  4. jdi kualitas X-14 memang top… waktu di Mandalika Marc pake Shoei tipe baru sebelum akhirnya balik pake X-14 sampai terakhir crash ini..

  5. anak2 KLX, CRF nih biasanya pd gak pake helm biar dilihat orang wajahnya + bawa motor ugal-ugalan tapi gak lari (kencang suara doang) πŸ˜‚

    • huss.. itu mah anak anak yg mendadak sok jd anak trail tapi ga pernah main garuk tanah,malah di aspal mulu
      cari ukhty naughty doang makannya ga pake helm wkwkw

  6. Liat styro nya gw jadi inget klo dulu pernah debat di suatu forum perhelman, jadi awalnya ada yg ngeluhin sebuah helm merk lokal pake styro putih yg dicet item, bukannya pake busa item beneran, kemudian dia berargumen berarti helmnya operpret krn ada cost reduction di matrialnya tapi harga tetep ga kejangkau kantong dia. Gw jawab kan tuh lah helm balap beneran yg dipake pembalap dunia aja byk kok yg masih pake styro putih, fungsinya biar tau klo ada crack. Gimana critanya tua kualitas matrial cuma dari warna. Malah jadi rame pro kontra tuh bahkan ada yg ngatain gw sotau wkwkwk

    • jadi inget ada yang ngebegoΒ²in temen saya bilang klo ducati ga pernah kluarin mesin silinder genap. trus gayanya kayak jago cornering sambil pamer footstep ninjanya yang kegerus aspal. trus membuat hoaks2 pabrikan lainnya yang bikin kita cuman ketawa karena klo kita komen dibilang bego etc seolah2 dia yang benar.

      anw waktu diceritain temen saya cuman bilang, itu footstep gara2 dia crash kali, bodynya aja yang diganti.

  7. Klo sdh begini, mending tuh helm di press atau dihancurkan sekalian, takut ada yg jual an eks helm markus. Itu klo disini. Mungkin diluar tdk

  8. Wak mau tanya masa pakai helm itu berapa lama ya umumnya? Karena saya sudah pakai helm yg usianya 9 tahun. Bagaimana tips & trik nya untuk menentukan helm yang masih layak pakai dan tidak… Semoga dibuatkan artikel khusus terkait ini.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.