TMCBLOG.com – Untuk Ducati Dua seat panas team Pabrikan untuk 2023 sudah etrisi 50% oleh nama Pecco bagnaia yang memperoleh Hak Inklusif sampai Musim 2024. satu lagi? Kontrak Jack Miller akan berakhir pada akhir musim. Dia bisa saja digantikan oleh Enea Bastianini atau Jorge Martin, misalnya. Miller sendiri mengatakan bahwa dia saat ini statusnya kayak yang ‘digantung’ oleh Ducati.

Jack Mengaku  bahwa Sejauh ini belum ada pembicaraan dengan Ducati tentang masa depannya. “Tidak, belum ada pembicaraan,” Miller menegaskan kepada Autosport. “Apa yang bisa saya lakukan? Saya hanya bisa melakukan yang terbaik. Maksudku, saya tidak bisa menahannya. Saya sudah berada dalam situasi ini berkali-kali. Tidak ada gunanya menekankan hal itu. Saya hanya bisa melakukan yang terbaik di trek. Itu saja. Mereka belum mengatakan sepatah kata pun sejauh ini. Sangat menyakitkan ditinggalkan dalam kegelapan. Akan tetapi saya bisa apa ?”

Perjalanan Kontrak Miller memang sangat berbeda dbandingkan Bagnaia. Pecco Terlihat lebih diutamakan Oleh Ducati. Miller mendapat kontrak untuk 2021 pada musim semi 2020 sementara Bagnaia langsung memperoleh kontrak dengan durasi 2021/22. Ketika Kontrak Miller juga diperpanjang satu tahun lagi untuk 2022. Bagnaia menerima kontrak baru dengan durasi dua tahun untuk 2023/24. Ini dilakukan Ducati sebelum dimulainya musim 2022.

Apakah Perbedaan penanganan Kontrak ini mengganggu Miller ? “Tentu, terkadang Anda mulai ragu dan mencoba memahami mengapa itu terjadi. Tapi saya tidak bisa mengendalikannya. Saya hanya bisa melakukan apa yang saya bisa. Saya ingin semuanya bekerja. Jika tidak berhasil, maka tidak. Tidak ada yang bisa saya lakukan tentang itu. Saya hanya bisa melakukan yang terbaik dan berharap saya bisa tinggal di sini lebih lama.”

Miller menduga faktor politik di balik layar menjadi alasan dia tidak memiliki informasi tentang masa depannya.  “Saya bisa merasakannya, ada suasana yang hebat di sini. Saya senang berada di sini, jadi agak menyedihkan untuk berpikir bahwa Anda tidak bisa tinggal. Saya tahu mereka akan senang untuk melanjutkan dengan saya, tapi semua itu bukan terserah mereka saja. Ini pekerjaan yang sangat politis. Itu bagian buruk dari balap motor. Saya tidak merasa seperti tanggung jawab. Saya mencoba melakukan apa yang saya bisa. Dan semua yang saya lakukan adalah untuk tim – selalu”

Tetap bersama Ducati adalah Rencana Utama Miller. Tapi untuk berjaga-jaga, pembalap Australia itu juga melakukan kontak dengan tim dan pabrikan lain. “Tentu saja!  Ada minat lain di luar sana dan saya tahu saya akan mencari pekerjaan di suatu tempat di paddock ini. Saya tidak khawatir. Bahkan ketika saya terjebak di masa lalu, saya menepati janji saya kepada Ducati. Bahkan ketika saya berada di Pramac dan mereka ingin mengontrak ulang Lorenzo [untuk 2020] saat saya belum fix dengan lanjutankotrak pekerjaan pada saat itu.”

“Saya tahu ada banyak orang di paddock ini yang menginginkan saya. Tidak masalah mencari pekerjaan. Itu sudah pasti. Tapi fokus utama saya adalah bertahan di sini. Ducati, saya akan sangat senang.”

Taufik of BuitenZorg | @tmcblog

50 COMMENTS

    • Man Managemen ducati Sudah biasa.. Miller siapa? Prestasi?

      Lorenzo dan dovi aja sepah dibuang…
      apalagi cuma miller…

  1. tuker guling sama Hohe Martin? atau ke LCR hodna gantiin Markus jangkung.. Enea sepertinya gak akan disatukan sama Pecco deket2 ini.. agak beresiko menyatukan 2 jagoan dalam 1 tim, keinget tragedi sekat paddock mbah Oci vs Hohe.. walo misal kejadian bakal jd lineup yg mengeri..

    • beda, hohe dan rossi sama2 juara dan rivalitas spanyol-italia, pantang bagi italia dinomor duakan apalagi mengingat status rossi.
      sedang enea dan pecco sama2 belum juara di kelas primer dan sama2 italia.

  2. halah sdh tau pabrikan merah itu paling gk ramah dgn ridernya spt hohe, dovi, petruc dll cmn situ ja wktu msh muda gk berpikir kesana yah sm spt next martin peco dll jg gk bakal kegusur… dansalah satu pabrikan teramah kepada ridernya adlah honda meskipun motornya krg ramah hehehe tp tidak tahun ini…

    • gk juga ah, cmn hohe ja kok yg paling cepet naek rcv, liat si daped bertahun2 dr awal karuer smp pensiun toh… itu semua tergantung awalanya jika diawal karir dia naek rcv biasanya sih awet,… klo kata si daped like bull hahaha tp tidak tahun ini

  3. Menurutku si ducati emg terlalu terburu2 memberikan kontrak durasi lama ke pecco. Apa karena tahun kemarin pecco jadi title contender ? Hellooo ? Dia diawal musim tahun lalu aja performnya juga gak istimewa2 banget, di paruh ke 2 musim pun dia juga gak “sekonsisten” yg diharapkan. Menurutku ducati terlalu menganak emaskan pecco si, dan liat dia skrg gmn performnya

    • Sepakat. Dukeyti udah kepedean aja ama Pecco. Padahal ybs juga agak lama dalam adaptasi motor. Dan sepertinya dia bukan rider yang mengedepankan “yaudah deh emang motornya begini yg penting usaha aja dulu, hasil gimana nanti”. Dia sempat pikir DesmoGP21 adalah motor yg sudah siap juara, seraya mengeluhkan DesmoGP22. Lha kalo GP21 sudah siap juara, kenapa tahun lalu dia tidak juara? kalah ama Quartararo🤦🏻‍♂️
      (So far M1 motornya sangat ngandelin cornering, tapi tenaga kuda paling payah se-grid).

      Jadi apa alasan buru-buru ngiket pecco ya?

  4. Ducati bikin gw inget temen lama gw, baru lulus SMA udh ngebet nikah. Pokonya nikah dgn siapapun jg yg penting lepas itu perjaka. Alhasil rumah tangga jarang harmonis, skrg umur udh 40an kayanya lebih kali kawin 5X, bini pertamanya tetep tapi bini kedua ketiga gonta ganti ga ada yg cucok. Ducati ini terlalu ngebet dan kebelet jurdun, tapi ga pilih bibit bebet bobot bubutnya, yg penting menonjol aje masukin pabrikan. Alhasil cuma gonta ganti pembalap tapi jurdun ga diraih. Buang Iannone pertahanin Dovi hanya krn Iannone sering gegabah, naekij Petrucci disaat Lorenzo struggle tapi ga dipeduliin feedbacknya, ngiming2in Batistuta biar gelar wsbk didapat, trnyata php akhirnya gelar wsbk ga didapat, Petrucci diperpanjang, dan ace rider wsbk minggat ke merk sebelah ngabisin umur. Satu-satunya pembalap yg punya mental juara pure mental juara yg dipunyai Ducati 5 taon ini baru Lorenzo, laennya pembalap yg kurleb sekedar lebih kenceng dari teammate udh puas. Alhasil mrk cuma bisa bongkar pasang line up doang, ada yg keliatan buru2 diperpanjang, ada yg keliatan salah pilih, macem2 dah. Pabrikan laen bahkan Suzuki rela bayar mahal pembalap mental jurdun biar tetep gabung, Ducati kaya pede bgt naekin pembalap ratusan rebu yuro ke pabrikan krn ngerass motornya bisa dibawa jurdun sape aje, tapi endingnya dalam 5 taon ini ga ada yg jurdun kan? Kebiasaan buru2 ganti pembalap tanpa liat bibit bubutnya yg penting harganya ga mahal adalah jadi boomerang ke mereka sendiri. Emg bener abisin duit buat rnd bikin motor easy dibawa sapa aja, tapi krn yg masuk pabrikan mental dan skillnya monmaap agak kurang, ya mentok2 cuma runner up.

    • Digantungnya sama. Pemicunya beda. Dovi waktu itu kzl karena gaji dia dibanding lord hohe kayak CEO vs OB 😂.

        • Betul status ob yang berhasil bawa dukati runner up klo kata komentator disini dovi ayam sayur. Tapi yang status ceo juara dunia di yamaha cuman jadi telor yang gak bisa menetas eh malah lempar handuk lagi. Shame on you lord and your fans.

  5. Miler Coba tim lain mana tau hoki,sbnarnya ducati jg gemes ke smua rider nya motor udah dirancang sedemikian rupa topspeed ok cornering jg udh hmpir ok tp hingga detik ini belum ada yg mampu jurdun,yg jurdun malah tim yg motor nya keliatanya lemah😁

  6. kalopun pindah tunggangan palingan ke RNF, walaupun dgn riding style dia cukup skeptis bisa bawa M1 langsung kedepan

  7. Jangankan Ngiler, sekelas Hohe Hoheho aja dianggep ‘makan gaji buta’ sama Tanjidor. Ngenesnya pas akhirnya bisa menang pake ducita di Mugello, Hohe Hoheho udah teken kontrak diem-diem ke Hahrese.

  8. Ya sebenarnya sih simpel aja, lu sering juara seri maka seat tahun depan dan tahun-tahun selanjutnya udh pasti di tangan. Apalagi klo sampe jurdun.

  9. btw ada kemungkinan posisi miller disabotase oleh ducati?? mengingat enea tampil luar biasa tahun ini. dan dia italian pure talent, lihat bagaimana manajemen ban enea kemaren, dari belakang mendikte miller hampir 2/3 balapan, begitu disodok rins dia baru push.

  10. Zarco malah adem ayem aja,, Miller yg sakit kepala, kyknya doi bakal pindah pabrikan sih, atau malah turun ke Gresini,
    Kalo ke Pramac berat sih,

  11. Kasus Jack ini, ngga bisa disamakan dengan Pecco. Pecco punya 2 kelebihan, jurdun motor 2 sama runner up 2021. Plus, dia italiano.
    Sekarang, ya tinggal liat aja antara bastianini, (juara dunia moto2),Martin (juara rbrc, sama moto 3), sama miller. Siapa diantara 3 ini yang paling moncer di atas desmo maksimal sampe break musim panas.

  12. Jack Miller itu Bagus dalam kepribadian tp kurang Bagus dalam tekad balap.. Skill balap cukup Bagus tp mentalx angin2an n tidak punya mental juara.. Tidak pernah marah dalam kegagalan itu perbedaan pebalap angin2an dg yg bermental juara.. Beda dg pebalap dg mental juara seperti Marquez, Lorenzo, Rossi bahkan Quartararo.. Mereka akan sedih n marah jika gagal karena punya ambisi besar.. Coba lihat Miller santai2 aja.. Padahal ducati ini berambisi mencari sosok penerus Casey stoner..

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.