TMCBLOG.com – Bro sekalian, secara umum tekanan ban yang diperbolehkan saat melakukan balapan/race MotoGP sudah ditentukan di regulasi. Batas minimum tekanan ban depan slick adalah 1,9 bar (27,6psi) sementara untuk ban belakang slick adalah 1,7 bar (24,6psi). Secara umum biasanya penggunaan tekanan ban di luar regulasi ini lebih dari setengah dari jumlah total lap dalam race akan masuk dalam kondisi pelanggaran terhadap regulasi.

Masih ingatkan kejadian tahun 2018 ketika kemenangan Moto2 Fabio Quartararo di Motegi dibatalkan akibat tekanan bannya hanya kurang 0,02 bar?

Kenapa Tekanan ban Kurang 0,02 bar bisa renggut Kemenangan Fabio Quartararo di Moto2 Motegi 2018 ?

Nahhh Reportase bocoran baru dari Mat Oxley memperlihatkan data tekanan ban dari Michelin yang dideteksi menggunakan Tire Pressure Sensor yang ada dalam setiap roda menunjukan bahwa tekanan ban beberapa pembalap seperti Jorge Martin dan Pecco Bagnaia terukur berada di luar batas regulasi lebih dari setengah jumlah lap total.

Usut punya usut dari apa yang dikorek oleh Mat . . Walaupun tertera jelas di data, namun pembalap yang mungkin juga tidak mengetahui soal angka ini dan terdeteksi kedapatan tekanannya di bawah aturan regulasi memperoleh status ‘pembiaran’. Hal ini dikarenakan menurut Mat adanya gentleman agreement di antara Michelin dan sebagian dari anggota GPC (MSMA, Dorna and IRTA) untuk ‘membiarkan’ pelanggaran jenis ini . . Harap dicatat ada MSMA, ada IRTA  yang artinya ini artinya secara umum semua pembalap tahu dan semua tim serta pabrikan tahu adanya pembiaran ini.

Cukup kepo juga ingin tahu latar belakang hadirnya ‘agreement‘ ini. Kira-kira karena apa ya? Inkonsistensi dari kualitas compound karet Michelin? Atau hal lain? Namun walaupun ada gentleman agreement, membiarkan sebuah pelanggaran ini menurut TMCBlog ketika diketahui publik tentu akan sedikit membuat ‘sayatan luka’ yang rada awkward dimana menurut publik, buat apa regulasi itu hadir kalo begitu? Mending dihilangkan, atau dibuat amandemen yang mengatur secara jelas mengenai range angka tekanan plus minus yang masih diperbolehkan oleh regulasi.

Yang jelas sepengetahuan TMCBlog regulasi sejenis ini hadir dengan sudut pandang  keselamatan (safety). Michelin pasti paling tahu dimana tekanan terbaik dan teraman untuk ban yang mereka produksi dan angka angka dalam regulasi tentu sudah mengalami berbagai test dan pengujian karena vital dan menyangkut keselamatan pembalap. Oleh karena itu setuju jika seluruh pihak yang terlibat mulai menjalankan regulasi dengan tepat secepatnya.

Taufik of BuitenZorg | @tmcblog

 

28 COMMENTS

  1. Tekanan ban penting sih, harus dibuat dan dipikirkan sebaik mungkin karena juga menyangkut keselamatan pembalap.
    Kan gak mau tiba tiba lagi di tengah straight kecepatan 350km/jam ban-nya meletus…

    • Iya semenjak th 2020 michelin jadi tidak konsisten… padahal waktu awal michelin menjadi pemasok ban tunggal yaitu th 2016 – 2019 mereka sangat konsisten

  2. Nah baru mw nanya range tekanan yg diperbolehkan emang berapa wak wkwkwk

    Berarti tekanan ban itu cuma ada 1 angka fix di peraturan ya ? Soalnya kan biasa di ban yg kita pake di jalanan bisa variasi kan tergantung karakter medan atau apaapun itu

    Kalau deviasi 0,0x aja kena begal regulasi yo mumet wkwkw

    • Itulah knp yg dipake BAR. Krn 0,1 bar klo gasalah 1,45 psi, artinya klo kelebihan/kekurangan dibawah 0,09 bar bakal susah kedeteksi tapi bisa jadi sebuah kelonggaran, nambah/kurangi 1 psi bukan hal sulit. Jdi klo gamau ngelanggar regulasi ya amannya tim pake satuan psi, anggap perangkat pengukur mereka meleset 1 psi maka masih aman krn ga kedetect di pengukur yg pake satuan bar.

  3. Nah baru mw nanya range tekanan yg diperbolehkan emang berapa wak wkwkwk

    Berarti tekanan ban itu cuma ada 1 angka fix di peraturan ya ? Soalnya kan biasa di ban yg kita pake di jalanan bisa variasi kan tergantung karakter medan atau apaapun itu

    Kalau deviasi 0,0x aja kena veto regulasi yo pusingg wkwkw

    • pasti gak baca sampe tuntas. yg diatur itu tekanan minimum , artinya boleh lebih tapi gak boleh kurang

    • Lap awal dibawah batas minimum (regulasi) kemudian setelah setengah race, dan ban panas tekanan naik, sesuai batas minimum

      Biar ban depan tidak panas, tekanan tidak terlalu tinggi
      Seperti siapa itu yang tekanan ban depan terlalu tinggi

  4. Gak asik yg ketahuan Pak Mat pebalap Ducati, coba pebalap honda yg ketahuan mungkin rame, lanjut Part 2 …

  5. menurut gw kuncinya ada di Michelin, mereka tau ban mereka underperform di momen2 tertentu, dan mereka tau pabrikan tentu menuntut performa terbaik dari ban yg disediakan Michelin di segala momen, dan solusi dari masalah ini bisa diakalin dgn mengatur pressure ban, sygnya ini melanggar regulasi safety, tapi ya krn kyknya ini cuman solusi satu2nya Michelin sama pabrikan ya akhirnya mereka semua menutup mata, even Dorna dkk pun ga bisa berkutik, kyknya lobi Michelin kuat bgt disini, krn mungkin udah terlanjur ada kontrak jutaan euro, ntah kenapa feeling gw Michelin yg bayar Dorna demi kontrak single supplier, bukan sebaliknya dimana Dorna open kontrak ke supplier ban yg sanggup utk memenuhi kebutuhan MotoGP,

  6. kita sebagai penonton nyimak saja, karena bukan pelaku yang on site dan kurang paham situasi yang terjadi di sirkuit

  7. Jujur saya masih bingung, kenapa bisa ya ban dengan ukuran sebesar itu tekanan psi-nya rendah sekali, ada yang tahu alasannya kenapa? Apakah karena buat racing? Atau karena ukuran ban yang memang besar sehingga tidak perlu tekanan yang tinggi? Sedang saya ban depan ukuran 90 / 80 – 14 pakai tekanan 28 psi dan ban belakang ukuran 100 / 80 – 14 pakai tekanan 34 psi / 35 psi wkwk…

    • Gak keras bang tekanan segitu? Ane ban bawaan matic honda (80/90 90/90-14) dikasih 24-28 depan belakang masih kerasa agak keras, enak nya ada di angka 20-23 malah

    • Tekanan ban ga bakal linear ama ukuran ban. Tekanan ban beda ama volume angin di ban, mgkin wakaji dgn latar belakang guru fisika tertarik buat angkat soal ini di artikel terpisah, biar para pembaca paham bedanya.

      • Klo soal tekanan ban buat balap, di balap alun2pun ga jarang pembalap yg pasang tekanan angin cuma belasan psi, simpelnya sih makin kecil tekanan ban makin bagus gripnya, tapi makin cepet panas dan carcas cepet abis krn dgn tekanan angin lebih dikit kontak tapak ban jd sedikit lebih luas dibanding pasang tekanan tinggi. Bahkan gw saat msh jd mekanik di beberapa ajang selalu punya angka sakti yaitu 24 psi buat balap aspal dan 20 psi buat balap tanah, selebihnya tinggal dengerin feedback pembalap, ntar kita tinggal setting sesuai keluhan dan kemauan dia.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.