TMCBLOG.com – CEO Ducati Corse Gigi Dall’Igna langsung gercep memberikan tanggapannya terhadap temuan data yang memperlihatkan dua pembalap yang bernaung di bawah payung Ducati Corse kedapatan memiliki tekanan ban diluar regulasi. Gigi memulai dengan menyatakan: “Peraturan memberikan tekanan minimal, tetapi Anda harus memikirkan bagaimana hal itu dikontrol. Karena saat ini pabrikan menggunakan sensor yang berbeda, yang berarti akurasinya berbeda. Kami tidak berbicara tentang kecurangan, tetapi tentang fakta bahwa kontrol tekanan tidak terjadi dengan cara yang sama untuk semua orang.”

“Saat ini bahkan metode pengambilan data tidak diproteksi, sehingga memungkinkan siapa pun untuk mengintervensi sinyal. Ducati tidak melakukannya, tetapi ada kemungkinan, dan saya tidak dapat mengesampingkan orang lain yang melakukannya, untuk memodifikasi data ini untuk berpura-pura berada dalam parameter yang benar padahal tidak. Lalu ada poin lain . . . .  Setiap sistem memiliki kesalahan pengukuran, jadi apa yang tampak sebagai nilai dalam peraturan mungkin tidak benar-benar terjadi. Seperti dalam kasus kamera kecepatan: pengukuran sederhana tidak otentik, tetapi kesalahan diperkirakan terjadi.”

Gigi Dall’Igna tidak mengerti mengapa dokumen ini bisa terungkap dan tersebar di ranah publik “Saya tidak tahu, itu hanya boleh dibagikan di antara produsen karena [data tersebut] tidak memperhitungkan koreksi pengukuran. Sebagai MSMA (Asosiasi Pabrikan) kami sedang mempelajari sistem baru untuk tahun depan, pada tahun 2023 kami semua akan memasang jenis sensor yang sama dan pada saat itu kami akan memiliki pembacaan yang selaras, tanpa dapat mengubah data. Selain aturan, kami juga akan memiliki sistem kontrol.”

Mengenai apakah kejadian ini ini pernah terjadi di balapan Grand Prix sebelum Jerez 2022, Dall’Igna menjawab: “Itu pasti terjadi, kami tahu karena, seperti yang saya tahu, kami membagikan data itu. Tapi saya tidak ingin menempatkan diri saya pada level yang sama dengan mereka yang membuat keributan ini, saya tidak akan menyebut nama.”

Gigi menjelaskan kembali bahwa data tersebut pada dasarnya tersebar di antara semua pabrikan “Ya, itu terjadi dan saya tidak berbicara tentang pebalap Ducati. Seseorang membawanya ke jurnalis, yang aneh adalah dia tidak memverifikasi dengan benar mengenai  mengapa tidak ada sanksi, karena data itu dibagikan di antara semua dan Michelin juga mengendalikannya. Kesepakatan antara produsen adalah untuk mengumpulkan data itu untuk membuat aturan yang dapat diterapkan pada 2023 “

Karena perbedaan jenis sensor, tidak diproteksinya jalur pengambilan data dan tidak adanya unsur galat (kesalahan) dimasukkan dalam sistem pengukuran membuat Gigi tak menemukan alasan yang jelas bahwa data tersebut dapat digunakan sebagai ancaman: “Ada begitu banyak aturan yang telah kami perbaiki dan kelola dengan baik di masa lalu. Sistem kontrol tekanan berkembang ke arah yang benar, kami bekerja sama dengan Dorna, FIM dan Michelin untuk menerapkan sistem kontrol yang efisien dan efektif. Saat ini, bagaimanapun dan kita semua tahu itu. Nilai-nilai tersebut tidak membuktikan pelanggaran karena metode pengukuran yang salah. Tidak ada yang berharga di depan hakim.”

“Saya tidak membuat keributan ini, saya tidak pernah membuat kontroversi terhadap pembalap lain yang mencapai hasil bagus tanpa mungkin dan dalam batas wajar. Selain itu, bagaimana sistem dibuat, bahkan yang kebetulan ada di dalamnya mungkin bisa salah.”

Hadirnya regulasi mengenai batasan tekanan ban sejatinya dibuat dengan sudut pandang keselamatan tertentu bagi pembalap dan juga untuk performa motor selama balapan, namun Gigi menjelaskan bahwa saat berlangsungnya balapan, tekanan bisa berubah-ubah bergantung keadaan  “Ada juga masalah keamanan utama. Ingatlah bahwa meskipun relatif mudah untuk masuk ke dalam batas-batas [tekanan] ban belakang, hal itu sangat sulit untuk bagian depan. Ini karena tekanan [ban depan] dapat bervariasi tergantung pada suhu dan hal-hal berubah ; apakah Anda mengikuti seseorang dalam balapan atau tidak.”

“Ini berarti bahwa Anda mengatur sistem satu arah, apakah Anda berencana untuk trail brake atau tidak. Itulah yang terjadi pada Martin: dia mengira dia berada dalam kelompok dan ternyata dia sendirian. Hal sebaliknya juga bisa terjadi, dan dalam hal ini risikonya meningkat, karena tekanan meningkat dan grip berkurang. Kisaran yang kita butuhkan sangat kecil. ”

Di akhir kesempatan, Gigi Dall’Igna mencoba menceritakan apa yang sedang digarap GPC mengenai peraturan tekanan ban ini untuk tahun depan “Ban bekerja dengan baik pada tekanan tertentu, Michelin memberi tahu kami bahwa minimum untuk [ban] depan adalah 1,9 bar dan 1,7 bar untuk [ban] belakang. Tekanan dan suhu, bagaimanapun, tidak konstan selama balapan. Sederhananya, dapat dikatakan bahwa mereka mencapai kapasitas penuh mereka di lap ke-9 atau ke-10, tetapi itu bukan efek nyata pada kondisi trek Justru karena itulah, untuk tahun depan, kami sedang memikirkan berapa lap yang bisa dilampaui ambang batas ini. Jika terlalu rendah ada masalah keamanan karena ban bisa pecah, jika terlalu tinggi grip cenderung drop.”

Secara umum apa apa yang dikatakan Gigi di atas membuka banyak jawaban mengapa hadir semacam gentlemen agreement di antara mereka mengenai ‘keluwesan’ dalam pengaplikasian sementara regulasi tekanan ban saat ini. Teryata memang sistemnya pengukuran dan kontrol dalam pengukuran belum sepenuhnya bisa diandalkan terutama dalam hal pengambilan data. Perbedaan jenis sensor yang dipakai di antara pembalap, tidak adanya proteksi jalur dalam hal akuisisi data serta belum dihadirkannnya variabel / faktor tingkat galat/kesalahan dalam hasil pengukuran.

Taufik of BuitenZorg | @tmcblog

38 COMMENTS

    • sekelas motogp masih blm ada standar kalibrasi ya.
      Aneh
      Pabrikasn bisa setting tekanan semaunya terus diset klo tekanan itu masih masuk regulasi.
      hmm…

  1. Memang btuh bnyk parameter dlm menentukan ambang batas aman utk ukuran tekanan ban tsb. Faktor alam bs aj berpengaruh kyk elevasi, kerapatan udara, dll.

      • Kayanya pihak yg sama yg pernah jd cepu waktu Quartararo latian pake R1 yg speknya melebihi stok itu. Gamau sebut ah epbenya ganas dimari suka keroyokan wkwkwk

    • @wikoji: yang membocorkan PAKU..
      tapi tenaang, si Lae udah tau katanya cukup pake tambel tiptop aja nanti dibakar sebentar juga rapet lagi…
      kau tunggulah disitu jangan dekat2… apinya panas…

  2. Gorengannya udah mirip banget kayak di F1. Entah di sengaja atau tidak drama model begini ini yang bikin F1 ‘ramai’.
    Ditambah komentator fansboy sosmed disana jauh lebih ganas bin sadis, dibanding fansboy motogp atau apapun.

    • F1 ga perlu mikir, liat sepintas org lsg tau itu F1. Jadi pasarnya lebih luas, yg artinya menjangkau kalangan yg lebih variatif termasuk org2 dungu nan sok tau bermodal kuota hp. Ditambah F1 akhir2 ini dibumbui drama,makin sering jd topik pembicaraan org deh. Klo motogp terlalu byk yg harus dipelajari dan dipahami, liat ada balap pun org awam akan bingung yg penting ban belakang gede, stang nunduk, ama ada jubahnya bakal dianggap motogp semua krn penampilan motor moto2, supersport, wsbk, bahkan ninja 250 mirip ama motogp. Dikampung aja byk kok yg klo denger suara mesin ninja lsg nyaut ‘ada gp lewat’. Jadi ya, F1 terlalu mudah utk menyebar dan krn bentuknya unik org jd pengen ngikutin beritanya.

  3. Kasian Quartararo waktu di moto2 gagal juara karena tekanan ban… Padahal bisa jadi seperti yg dijelaskan di artikel ini

  4. Semoga tidak mirip kasus orang lapor kpk karena ada tindakan korupsi, eh malah yang lapor, dilaporkan ke fihak berwenang untuk di periksa dan ditahan.

  5. kalo berbeda-beda pengambilan datanya kenapa hanya 4 rider aja yg kena ?
    dan juga menurut artikel MO, kyknya ada manajer tim dan mekanik senior yg ga terima tentang Gentleman Agreement ini, menandakan kalo emg mereka merasa dirugikan,
    dan yg patut diingat, Ducati adalah pabrikan yg terkenal dgn lihainya mereka dalam memanfaatkan celah regulasi,
    well, meskipun dikasus ini ada Yaamha dan Suuzki yg juga kena,

    • yg jelas kyknya tim terlalu berani mengambil resiko ini, krn udah jelas ini menyangkut safety rider mereka, krn regulasi dibuat tentu ada alasan dibaliknya, kecuali emg benar apa kata Gigi, kalo ini hanya masalah di pembacaan data yg belum teregulasi dgn baik krn masing2 tim menggunakan alat yg berbeda, intinya tim masih patuh terhadap regulasi tekanan ban, tapi masa iya sejak 2016 sampai skrg masalah pembacaan data masih belum terselesaikan?

    • Baca komen Om Mat, di moto2 mereka (MSMA) ga punya yuridiksi, jadi sepertinya hanya ada di motoGP terkait ‘gentleman agreement’..

      btw ane bukan Suhu Si Akang itu ya.. 😅

  6. Apakah di moto2 gak ada gentlemen agreement juga?. Apa lebih karena tim nya kurang bisa ngeles?. Nrimo aja di dis.

  7. lucu aja ya sekelas ducati dan FIM masih ribut2 masalah kalibrasi, atau mungkin ngga sesederhana yg kita lihat?
    intinya mah dic ngeles kalo begini.

  8. anak emas mah lolos aja, kayak dahulu bahan bakar yg didinginkan dulu ke suhu minus kalo ga ada yg melaporkan ya lanjut terus

    • oh bahan bakar ada aturan suhu juga ? biar apa ?

      kirain cuma dijaga stay di suhu ruang biar ga nguap terus ilang

      • semakin dingin semakin rapat molekul bahan bakar & semakin banyak yang bisa dimasukkan ke tanki bahan bakar.
        jadi meski tanki 21 liter, anggeplah bisa masuk 21.5 liter bahan bakar. Sedikit, tapi itu udah keuntungan besar dibanding yg lain. Dan cuma ducati yg berani begini

  9. Ducat sdh mules kelamaan pengen jurdun Hilal jurdun sampe 2022 blm nampak jg, dan yg nampak duo Inline Japan teryata masih sangat gahar.

  10. MotoGP, Taramasso: “Tidak ada yang bermain dengan tekanan, efeknya sangat buruk”

    Manajer Michelin: “Memiliki tekanan ban yang lebih rendah tidak secara otomatis berarti diuntungkan. Anda perlu tahu cara membaca data dan itu tidak mudah”

    Michelin bukan pihak dalam perselisihan ini, karena hanya memasok ban ke pengemudi dan tidak menegakkan aturan. Namun, itu adalah bidangnya dan untuk alasan ini kami meminta Piero Taramasso untuk menjelaskan dengan lebih baik apa arti tabel itu.

    ” Data itu benar, tetapi harus dijelaskan – dia memperingatkan – Michelin memasok ban ke semua peserta MotoGP dan kami menunjukkan tekanan minimum yang harus dihormati, kemudian MSMA, IRTA dan Dorna telah memutuskan untuk bekerja sama tahun ini dengan berbagi data semua pilot. Hal ini dilakukan untuk memahami bagaimana sistem bekerja dan kemudian menerapkan yang lebih kuat tahun depan, dengan sensor terpadu, yang memiliki toleransi yang sama, dan dengan saluran transfer data yang hanya dapat diakses oleh Dorna dan IRTA. . Hanya dalam hal itu tindakan dapat diambil “.

    Tahun ini tidak mungkin?
    “ Tidak, karena berbagai tim menggunakan bahan yang berbeda, beberapa McLaren, beberapa LDL, beberapa 2D. Mereka adalah sensor dengan toleransi yang berbeda dan saluran transmisi terbuka, siapa pun dapat memodifikasi data itu. Berbeda dengan yang terjadi di Moto2 dan MotoE. Sekarang kami bekerja dengan kepercayaan, tim tahu nilai mana yang harus dihormati dan mereka juga tahu bahwa mereka tidak bisa bermain dengan tekanan karena konsekuensinya bisa menjadi bencana. Tidak ada yang berani berlari dengan tekanan lebih rendah dari yang kami tunjukkan ”.

  11. Ducati selalu jadi sasaran,dlu winglet,trus sendok swing arm,skrg tekanan ban,kayaknya yg gk suka dari komplotan yg itu 😂

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.