TMCBLOG.com – Seperti yang telah kita ketahui bersama dalam statement resmi terakhir Suzuki, sepertinya memang telah mengkonfirmasi keinginan mereka untuk mundur dari aktifitas balap di MotoGP setelah musim 2022 ini. Namun memang karena beberapa hal seperti juga soal kontrak, walaupun sepertinya pengen banget keluar, saat ini statusnya masih belum fix keluar dan sedang berdiskusi dengan Dorna Sport.

Menanggapi potensi kosongnya slot, Dorna harus bekerja untuk memasukkan tim baru untuk mengisi celah yang ditinggalkan Suzuki Ecstar.  “ . . kami berbicara [dengan Suzuki] untuk melihat bagaimana mereka melakukannya (keluar dari MotoGP). Itu bisa terjadi, tetapi mereka tidak bisa pergi secara sepihak dan kita harus membicarakan bagaimana mereka akan melakukannya,” Begitu kata pak boss Carmelo Ezpeleta di saluran Twitch -Nico Abad-.

Banyak beberapa sobat pengunjung TMCBlog yang mengatakan bahwa saat ini Suzuki butuh sponsor utama seperti hadirnya Monster Energy di Yamaha, Lenovo di Ducati atau pun Repsol di Honda agar bisa lanjut bertahan di MotoGP. Namun begitu, TMCBlog yakin mendatangkan sponsor utama bahkan sebesar Red Bull sendiri pun belum tentu bisa menjadi jawaban dan solusi agar Suzuki nggak jadi hengkang dari MotoGP. Keberadaan sponsor sponsor utama seperti di atas paling hanya bisa menangani biaya operasional termasuk membayar gaji pembalap.

Namun soal membuat motor, melakukan riset panjang, bahkan sampai perintilan kecil seperti update perangkat aerodinamika atau update swing arm akan butuh keingian fight di MotoGP dari pabrikan itu sendiri dan tentunya sumber daya yang besar dan itu semua porsinya sudah lebih dari sekedar peran pihak sponsor utama. Seperti kita ketahui bahwa Suzuki sudah berencana untuk melimpahkan semua sumber daya manusianya ke beberapa project kendaraan masa depan mereka. Untuk solusi ini pun boss Dorna juga mengendus ke arah yang sama dimana ini tuh sudah dalam kategori berat dan sulit mendapatkan solusinya [demi bertahan di MotoGP] . .

“Tidak, saya pikir tidak ada solusi, juga bukan kepentingan kami untuk memaksa siapa pun untuk melanjutkan jika mereka tidak mau, kami memiliki banyak permintaan mengenai orang-orang untuk mengisi posisi mereka. Apa yang harus kami lakukan? sekarang, kerja dengan tenang.”

Taufik of BuitenZorg | @tmcblog

55 COMMENTS

    • Seengga nya kalo dari musim kemarin mereka gencar membentuk tim satelit, ga akan seboncos sekarang jg karna proses develop motor bisa pakai biaya sewa motor yg di berikan tim satelit. dan satelit pun bisa pakai motor musim lalu.
      Tapi berhubung emang udh kolot bin uzur pola pikir bisnis nya. Yasudahlah

  1. Wajarlah pabrikan kolot begitu g survive.
    Y aja, R1 nya pake crossplan dan selalu ada update yg kyknya dr teknologi MotoGP mereka sendiri.

    Lah ini, rr nya pake crossplan. Motor masalnya msh pake screamer/180°.

    • Itu bukan malah utama. Lihat Honda d MotoGP bhkan pke v4 tpi superbikeny inline 4. Bhkan KTM yg gak memilik motor d segmen superbike, sekalipun punya d segment super sport itupun bukan murni mesin mereka

      • Agak beda jg casenya kalo sm KTM kang, krn KTM dibackup sm Redbull yg notabene msh rekan senegara.
        Plus msh dibackup lg sm 2 shareholder mereka, Pierer yg emg basicnya competition bike (Husqy & Gasgas) dan konglomerat Bajaj yg jualannya bkn main gedenya di India sono

        Jd intinya emg perlu backing yg kuat bener buat bertahan di premier class sih.. Even Ducati yg dibackup Audi-Vw Group + Fresh money dr Lenovo

    • Wkwkwk ternyata masih ada yg belum paham juga sama beberapa paragraf terakhir isi artikel wak haji.
      Yah ttp gak bisa lah, inget yg kena masalah financial itu perusahaannya bukan timnya. Kalo masalahnya di tim doang mah sponsor datang bisa beres.

    • kalo pun bisa, ntar yg mau nerusin development nya siapa ?? ga mungkin kan motornya stagnan selama di sewakan,, kecuali emg pake metode Redbull di F1,

      • Dan Redbull f1 berani melakukannya karena mereka sblum ny udah bekerja sama dgn pembuat power unit dan mereka merakit sasisnya. Itupun sekarang hal itu tdak terjadi, HRC tetap menjamin power unitny dari Jepang Sono mungkin gak rela rahasia dapurny d ketahui pihak luar

  2. Ilmor ga tertarik balik! siapa tahu boleh beli blueprint nya kayak power unit hodna,kan dulu 800cc gagal tapi dgn mesin Suzuki bisa jadi kompetitif tergantung faktor lain jg sih

    • Moto gp bukan cuma power unit. Sekarang sangat kompleks,,ada winglet, rha dan printilannya.. ga mengubah signifikan terhadap laptime,,tapi motobiji sekarang sangat ketat.. keuntungan 0,0.. detil aja sangat berarti

      • salah dorna juga pake dibolehin winglat2 winglet..RHA FHA
        yg akhirnya ada aja nambah biaya pengembangan

  3. dorna harus bisa cari pengganti suzuki karna yang keluar itu bukan cuma tim tapi pabrikan. iya emang banyak yang mau gantiin posisi suzuki, tapi mereka ga bikin motor sendiri. idealnya balapan tuh diisi 24 pembalap dari minimal 6 pabrikan, masing2 4 motor. jgn kaya skrg yg ducati bisa ada 8 motor. emang sih itu bukan salah siapa2, toh semua tim bebas mau pake motor apa, tapi tetep aja ada kesan ga seimbang

    • salah satu caranya ya selain insentif ditambah,biaya riset dibatasi,bentuk body dan aerodinamis motor juga udah ditentukan oleh Dorna kayak FI,kalo pun ingin bikin ciri khas masing-masing ga boleh terlalu beda dgn bentuk yg udah ditentukan jadi dgn begitu biaya riset Aerodinamis bisa ditekan, walaupun teknisi pasti curi curi ngembangin yg lain

      • Gopnik

        Ya kalo gitu gak bisa dipake ke body motor massal dong bro, kalo mirip semua ebuset moge2 kayak R1 bisa mirip semua dijalanan

        Motor massal pake desain motogp :
        Honda rcvs213
        Ducati desmo gp7
        Honda cbr250rr ( sediki banyak mirip rcv211 )
        Yamaha R1

        • makanya ane bilang kalo bikin sedikit ciri khas kayak bentuk air scoop,Vent side fairing, atau buritan yg beda harusnya masih ga papa

          lagian kalo bentuk motor prototipe sangat berbeda dgn yg biasa dijual bebas jg ga masalah selama masih enak dipandang mata justru malah itu bisa jadi daya tarik tersendiri,mobil FI menarik perhatian banyak orang karena bentuknya ga biasa sampai dijuluki jet darat(karena performanya n suaranya jg sih) bukannya kayak mobil2 Supercar/hypercar yg crazy rich Abal Abal pun gampang mendapatkannya

    • Dorna udah dapat beberapa kandidat.
      Kalo untuk pabrikan ada gasgas, cuma gasgas pengennya 2024 turunnya. Tapi lagi di lobi lobi sama dorna.
      Nah kalo untuk tim satelit ada leopard sama pons kandidatnya

  4. Mungkin suzuki berfikir, mending bayar denda motogp, modal perusahaan masih ada yg terselamatkan. dari pada harus keluar duit lebih banyak, bertahan di motogp sekaligus dengan biaya yg besar ditambah kasus skandal solargate yang lebih besar cost nya.
    Next ekonomi perusahaan mulai bangkit lagi, baru nyemplung motogp lgi meskipun cara yg sulit seperti Aprilia.

  5. Yasudah selamat jalan Suzuki, terima kasih untuk hiburannya selama 9 tahun terakhir, setidaknya bisa juara di 2020 adalah momen terindah. Feelnya serupa seperti Leicester FC juara EPL musim 2015-2016, nggak dijagokan malah keluar sebagai juara..

    Anyway, terima kasih “Kipas” untuk informasinya kemarin di komen saya, ternyata meskipun dapet sponsor utama gak bisa ketolong ya.

    • Urunan buat apa? Yg kesulitan finansial kan suzuki bukan tim motogp nya..ya gak ada lah yg mau..

  6. Klo nahan Suzuki secara pabrikan utk terus turun udh mustahil klo emg keputusan Suzuki sendiri utk mundur, tp klo nahan GSX-RR utk terus ikut motogp masih bisa. Tengok sejarah Pulse 500. Itu motor aslinya ELF 500, dibeli copyannya ama Muz, rebranding jd MUZ 500, MUZ 500 dibeli ama Pulse, rebranding lg jd Pulse 500. Dr yg tadinya motor ELF taon 96 ato 97, ampe akhirnya jd Pulse di 2001. Artinya motor yg secara basic sama bisa bertahan cukup lama di gp dgn rebranding berkali-kali. GSX-RR ada potensi kesana klo Suzuki mau jual semua aset motogp mereka, ato minimal bgt jual semua perangkat GSX-RR taon ini klo emg sungkan jual rahasia dapur mereka, biar yg beli yg nerusin n dan kembangin sendiri. Elf aja bisa bertahan 5 taon setelah direbranding 2X, GSX-RR bisa lah bertahan ampe 2026 sengganya ampe kontrak semua anggota MSMA abis dan bisa dimasuki pabrikan baru lg. Klo Suzuki jual aset motogpnya, dan klo ada yg mau beli jg tentunya.

  7. Nego pinalti ke Dorna dgn janji comback bisa ga ya?
    Dgn asumsi pabrikan lain blm ada yg bisa step up:
    -Kawak x
    -Bmw x
    -Triumph maybe
    -others?

    Kalo lihat Yams bertaun2 ga ada peningkatan performa mesin aja bisa survive dan jurdun, mgkn bisa nih mesin Suz partneran sma developer sasis kaya Kalex sementara Suz away memulihkan diri..

    Atau mungkin cuma harapan kosong fans suzuki wkwkw

  8. udah lah, ezpeleta aja ga yakin bisa nahan suzuki, mundur dr motoGP kan efek samping dari masalah besar di luar motoGP. Belum tentu juga mereka mau jual rahasia GSX-RR atau produksi lagi mesinnya buat musim depan walopun ada yang beli. Juga mana ada tim yang mau pake mesin rekondisi bekas taun ini. Ikhlasin aja udah

    • Kemungkinan itu masih ada, bahkan di statement resmi Suzuki aja ada beberapa poin abu2. FYI selain Yamaha, Suzuki adalah pabrikan Jepang laen yg berani jual motor gp500 mereka ke privateer. Jadi klo GSX-RR dijual, kayanya masih ada kemungkinan. Suzuki bukan Ducati ato Honda yg atut bgt jual motor GP mereka, berani jualpun musti si downgrade dulu.

  9. Sepertinya mesin berbahan bakar “biaya-nya” akan semakin mahal untuk di dunia balap. Karena perkembangan teknologi sudah mulai berjalan ke arah yang berbeda. Bukan gak punya uang, tapi prioritasnya berubah. Gak menutup kemungkinan 5-10 tahun mendatang dunia balap akan berubah

  10. Farewell Suzuki.. saya yakin suatu hari, kita akan terkejut dengan teknologi yang akan dibuatnya. Saatnya pusatkan segala sumber daya. Ganbate!!!

  11. Langsung atau gak langsung strategi dorna bikin aturan single ecu bikin pabrikan menderita. Pabrikan dengan uang unlimited bisa coba2 part baru sesuka mereka walau peningkatannya gak signifikan. Sedang pabrikan dengan budget pas2an mau gak mau harus ikutin perkembangan kaya pabrikan lain.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.