TMCBLOG.com – Big boss RNF Yamaha -Dato Razlan Razali- berbicara blak-blakan mengenai update dan kekecewaannya terhadap hasil yang telah dicapai oleh Andrea Dovizioso di 6 balapan pembuka MotoGP 2022 ini. “Sejujurnya, saya tidak menyangka dia akan berjuang keras mengingat tahun lalu dia melakukan 5 balapan dan tes.” Begitu Dato memulai penjelasannya.

“Kami pikir dengan pengalamannya dia akan tahu bagaimana beradaptasi dengan M1. Saya pikir dia harus mengambil langkah mundur, tidak terlalu analitis dan hanya mengendarai motor, mencoba untuk mendapatkan yang terbaik daripada memikirkan apa yang salah dari sepeda motornya itu.”

Bukan hanya menilai karakter Dovi, Razlan juga menyamakan pembalap Italia ini dengan kompatriotnya yang sudah pensiun; Valentino Rossi. “Saya menemukan beberapa kesamaan antara dia dan Valentino tahun lalu, mereka berdua tidak hanya ingin menjadi pembalap tetapi juga insinyur dan mereka lupa menjadi pembalap dan mengendarai motor apa adanya.”

“Filosofi memiliki anak muda benar karena mereka tidak memiliki referensi dan mereka hanya mencoba untuk berkendara sebaik mungkin, itulah perbedaan antara pemula dan pembalap yang sangat berpengalaman. Vale dan Dovi sangat analitis, sangat sensitif, tetapi mereka juga lupa tugas mereka adalah mengendarai motor!”

Sementara itu Dovizioso pun ternyata Mendengar apa yang dikatakan Big Bossnya ini dan memberikan Tanggapannya saat Media debrief pasca Le Mans

“Itu bukan masalah bagi saya saat ini, saya tidak keberatan. Saya tidak begitu mengenal Razali. Dari sudut pandang saya, dia adalah pria yang baik. Dia tidak begitu mengenal paddock dan dunia sepeda motor. Jadi dia tidak tahu bagaimana harus bersikap dalam situasi tertentu… Itu telah terjadi dalam beberapa tahun terakhir bahwa dia telah membuat satu atau lebih pernyataan yang bernada mengeluh & sedikit aneh.

Itu hanya karena dia tidak memiliki banyak pengalaman di dunia ini. Tapi itu sama sekali tidak masalah. Ini adalah sudut pandangnya dan caranya menggambarkan hal-hal tertentu. Tapi dia pria yang baik dan kami memiliki hubungan yang sangat baik.”

“Seperti yang saya katakan: Itu tidak masalah, tidak mempengaruhi saya. Kami fokus pada hal teknis dan berusaha menjadi kompetitif. Saya berbicara dengan para insinyur dan teknisi, [sementara] dia ( Razlan) lebih peduli tentang bagian manajemen dan tidak terlalu terlibat dalam masalah teknis. Tapi tidak apa-apa, tidak masalah,” kata runner-up tiga kali MotoGP itu.

Taufik of BuitenZorg | @tmcblog

49 COMMENTS

  1. Agak pedes nih bos razali
    Ya maklum kalo dia greget. Duet pembalapnya kurang kompetitif. Sementara mereka harus berprestasi dong supaya narik sponsor. Razali n friends kan gx sekuat jaman petronas srt dulu

  2. Kalau kemampuan sudah menurun, mereka cedrung melakukan pembelaan diri lewat analisis terhadap tunggangannya

  3. Saya suka old dogs di motorsports. Tapi yang bisa meladeni young blood, bukan yang jadi bulan-bulanan.

    • Masih bisa dimaklumi karena dia rookie dan yamama atau lin jarvis sendiri tidak terlalu bawel terhadap binder. Kalo ke dovi bawel karena awal musim ditarget jadi pengganggu juara dunia, cuma tau juara dunia voli apa juara dunia bulutangkis dah wkwk

  4. Sindrom umur, makin tua makin hati2 apa lagi sudah pernah crash berat. Marques aja pelan2 memasuki fase ini

  5. Filosofi memiliki anak muda benar

    Kaya ada yg ganjil ya,🙂🙃🙂 bukan rider nya ada 2 yg 1 nya rider muda, yg jika di inget2 rookie yg paling no good, rokie di atas sandel M1 sekalipun di banding Hafiz sharin

  6. Malah penasaran sama masa depan ini tim, banyak isu bilang mereka akan cabut ke neng april. Dan banyak yg memandang masa depan ini tim sebelah mata tapi di satu sisi lin jarvis pengen tim ini bertahan di yamama.

  7. ada benarnya jg datok bilang gtu, ya tim dia kan cm penyewa motor (mf klo salah), jd apa yg didapat ya pake ajj jgn byk ngeluh maksimalkn yg ada, mngkin dovi lupa klo ini tuh bkn tim pabrikan yg mana klo ada keluhan bkal didenger😅, ah entahlah sy tdk tau

  8. kalo Dovi krn terlalu analitis, lalu bagaimana dgn Morbi ?? kalo Binder udah lah ya, dia rookie meskipun ga bagus2 amat juga dibandingkan rookie yg lain,
    Morbi juga kyknya udah di ultimatum Jarvis nih, makanya dia sampe crash dua kali hari Jum’at kemarin, push to the limit,

      • Rabat.. Jauh amat, noh 93 semenjak cedera begimana

        Herannya masih selalu mengalahkan 3 motor H lainnya. Duh, duit doang paling banyak, tapi darurat rider kompeten

        • Udah bener saya bandingin sama tito rabat.. Sama sama juara dunia moto 2..dan setelah cedera kesulitan dapetin poin.. Kalau di bandingin sama mm93 masih jauh.. Sejelek jeleknya dia masih bisa duel dan merangsek ke depan

  9. Jajal RS-GP yg sama konfigurasinya dgn motornya dulu aja udah terlihat tandanya,apalagi pindah ke konfigurasi yg beda pasti malah lebih me-reset mindset dan riding style ya pasti lebih setragel

    • di v4 aja perlu berapa musim itu sampe bisa jadi spesialis runner up

      tibatiba hijrah ke i4 diharapin bisa mendadak jago wkwkwk

      • Analisa Datuk maringih sama tuk Dalang , kaga ada duit btingkah pula …..tuk atuk mikir yg bijak , beri solusi apa guna kau disana

  10. Sepertinya tim RNF harus segera ganti merk motor karena apa ? semua masalah ini kembalinya tuh ke YZF M1 yg insinyurnya sangat mendewakan keseimbangan motor, top speednya lemot bomat..! Padahal MotoGP tuh kuncinya di era modern ini adalah ban..dan tahu sendirilah ban ini ramuanya bisa berubah-ubah tiap serinya..nah puyeng gk tuh insinyurnya..motor gk diubah tapi bannya berubah motor dah gk seimbang..😁

    • Coba liat fabio, knpa dia bisa menang terus pake motor lemot? Coba liat Honda, katanya motor juara tp yg knpa yg menang marquez doang..
      Motor sm rider itu satu kesatuan, gabisa nyalahin salah satu. Keseimbangan sbnrnya itu ketika rider sm motor bisa klop

  11. Jaman GP500 , usia 28-33 adalah usia emas, saatnya pembalap berpengalaman jadi juara dunia:: CT: rainey,Schwantz,Doohan,crivile
    Jaman MotoGP , usia 20-25 adalah usia emas, lewat usia 30 jangan harap jadi kandidat juara dunia
    Entah kenapa

  12. Dovi naek R1 jg belon tentu sekenceng Toprac, apalagi naek M1. Udh gw bilang sejak lama, Dovi cm ketolong motor doang itu jg butuh hampir 5 taon utk klik, pun hrs dipermaluin teammate dulu baru mau bawa motor kenceng.

  13. salahmu sendiri wahai tok Razlan, karna takut ngga kebagian seat MotoGP engkau kurang evaluasi tentang masa depan tim. Harapan mu yg ngga masuk akal yg mengharap Dovi bisa fight didepan dengan motor yg dia baru naik lagi setelah lama nya dia di Ducati. Sekelas Lord Lorenzo saja butuh 1,5 musim baru bisa klop sama motor lain, ini baru 6 balapan dan engkau harap juara?

  14. Dovi memang jelek sih, tapi rookie setimnya si Daren Binder juga jelek banget performanya, bener-bener payah, balapan kok dibelakang terus, sunmori terus, gak ada peningkatan, bener bener pengganti Karel Abraham…

    • bahkan Hafizh Syahrini yg dipanggil dadakan gegara Folger sakit kulit dulu lebih baik dr darryn bundar

  15. Ada juga yg salah tangkep dg pernyataan d atas, padahal yg d singgung itu sifat analitis nya atau kasarnya kebanyakan nyalahin motor

    Lah binder ama morbi walopun sunmori d belakang kan diem² bae gk banyak bacotin motor

    Mungkin maksud kritik d atas adalah setidaknya kalo gak bisa perform jangan nyalahin motornya
    Contohnya markes, dia struggle jarang sekali bilang motornya kurang garam kurang micin atau kurang cabe
    Atau contoh si taro walopun ngomong motornya kurang enak tapi biasanya dia mengakhiri kalimat nya dg mau berusaha semaksimalnya buat memanfaatkan motornya

  16. Emang kodratnya kaya gitu kan. Darah muda berapi-api dan penuh ambisi. Darah tua berhati-hati dan melakukan sesuatu hanya jika sudah yakin berhasil.
    Dovi sama kaya rossi, udah lewat peak performance mereka.

  17. Emang kodratnya kaya gitu. Darah muda berapi-api dan penuh ambisi. Darah tua berhati-hati dan melakukan sesuatu hanya jika sudah yakin berhasil.
    Dovi sama kaya rossi, udah lewat peak performance mereka.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.