TMCBLOG.com – Bastianini memenangkan 3 seti dari 7 seri pertama MotoGP 2022. Sementara Kompetitor utamanya dalam Merebut Satu Kursi di samping pecco Bagnaia Di Ducati factory Pasca 2022 – Jorge Matin sampai saat ini belum memenangkan satu seri pun. P2 Di Argentina adalah Konduite terbaiknya sampai 7 race pertama ini. Secara logika, Orang luar pasti akan bisa menebak siapa yang akan dipilih Ducati jika hanya bergantung pada 7 balapan pertama ini.

Jadi, Bastianini di Ducati Factory? pasca Merebut P2 di Le Mans, Jack Miller, Via MotoGP.com menjawab dengan terus terang: “hanya menggabungkan beberapa hal: dia memenangkan tiga balapan, dia mengemudi dengan sangat baik dan dia orang Italia, dengan itu saya dapat memberi tahu Anda segalanya. Tanyakan pada Carlo Pernat, dia memiliki semua informasi”.

Dan memang, manajer Bastianini, menjawab: “Kami memiliki kesepakatan lisan untuk tinggal di Ducati selama dua tahun lagi” jelas pria Italia itu. “Dia akan memiliki motor Pabrikan dengan pengembangan resmi dan dengan orang-orang yang bekerja dengannya, Alberto Giribuola dan Dario Massarin”.

Carlo Pernat Mengakhiri : “kami bertemu Ciabatti dan Dall’Igna di Le Mans pada Kamis malam. Kami akan menandatangani pekan ini “ Dan mengenai warna apa yang akan dipakai Bastianini ? “Ducati harus memutuskan strategi internal, keputusan akan berada di antara Mugello dan Barcelona”. Kalau Menurutmu kemana bro ?

Taufik of BuitenZorg | @tmcblog

47 COMMENTS

  1. Yg top adalah desmo 2021
    Para penunggang desmo 2022 pada keteteran
    Strategi ducati yg begini bisa jadi buah simalakama mereka sendiri dalam penentuan rider factory. Kalo pemenangnya terus terusan di lotre ya ducati hanya bisa bawa pulang piala konstruktor.

  2. Tapi belum tentu besti mau ke pabrikan, khawatir suasanana beda dan jadi drop. klo di gresini kan kekeluaraan suasananya

  3. Bastianini jelas ke factory Ducati 2023-2024.. fighter sejati dan tinggal belajar konsistensi dan mental kuat bisa jadi kebanggaan pabrikan Borgo Panigale

  4. pabrikan lain pada sibuk berebut warisan Suzuki dan kita akan menikmati efek domino super menarik nantinya,, meanwhile Ducati bingung bongkar pasang ridernya sendiri,

  5. Stay Ducati support factory tp blm ditentukan merah atau biru telor. Ducati squad dibilang menarik ya Enea yg hampir menang di akhir balapan. Tp keinget superioran ducati mooney46 g ada di itungan gmn nih mbah vr46?

  6. Ya bodoh banget Ducati kalau gak amanin pembalap yang ini, pembalap paling superior diantara 8 pembalap Ducati yang lain. Makin tertekan d Peco, satu kandang dengan the beast.

  7. In fact justru Ducati udah berhasil dgn moncernya Enea di satelit sesuai tupoksinya ybs di GP21, jadi ndak ambigu bwt isi one seat for replace miller di factory next sesion. Problem Ducati saat ini udah bukan lagi major di teknis motor tp ngontrak rider yg bisa konsist ndak gampang ndlosor baik itu diatas GP21,22 atau mungkin GP 23 nanti. Yah, skill2 mirip2 Taro lah😄

  8. Kalo liat youtube MSGP, Carlo bilang yg ke Ducati Factory tuh Martin (anak emas Ducati) dan Bastianini bisa ke Pramac atau Gresini pakai GP23..

    Semoga Ducati melek terhadap hasil yg didapat Martin VS Bastianini sejauh ini.. :mrgreen:

  9. Semoga Ducati “melek” terhadap hasil Martin VS Bastianini sejauh ini, jadi bisa dipikir ulang kalau mau sign Martin (si anak emas) buat dampingi Bagnaia..

    Miller nampak lebih “terima nasib”, tapi sayang kalau dilepas Ducati dan join LCR..

  10. Tanya ke Om Mamat (Matteo Guerinoni)
    Bestia tetap di Gresini, tapi support full dr Duc. factory.
    + Mbah Sattar jadi crew di Gresini.

    *mimpi di siang bolos

  11. untuk pengganti besti di Gresini ane lebih prefer jarkowi dibanding milner

    ketenaran nya di Indonesia jg lumayan sih,pas parade di Jakarta aja banyak yg panggil pak Jarko! ..pak Jarko!,jadi ane rasa para sponsor Indonesia jg fine fine aja kayaknya

  12. sdh seharusnya HRC ikutin taktic ducati dgn pengalihan dana ke risrt motor yg perfect dan kasih gaji para rider yg murah2 tp kompetitif… drpd gaji rider selangit tp motor gk kompetitif, banyak rider tinggal comot kok dr moto2, skrg eranya bagaimana motor kompetitif krn udh gk bs apke ecu inhouse, yah ducati menang bnayak kali ini… meskipungk pernah jurdun tp motor mereka paling laris sponsorpun masuk sana sini alhasil cuan dimna2…

    • Kalo masalah dana Mungkin haerce ga perlu ada yg di alihkan…. Masih anda ragukan kesultanan haerce??

  13. Kalo sama2 dapat support full pabrikan ya ga perlu repot2 harus berwearpack merah. Yg ada malah tahun depan bakal bernasib sama tuh cuma jadi rider developer. Yg nikmatin malah user old bike, dah perfect di penghujung musim tinggal gas dan kuatin mental di musim selanjutnya.

    Langkah Pecco reset balik ke rasa GP21 udah tepat bgt, ngebuktiin kalo motor baru Ducati ga perlu segalanya baru buat kompetitif. Ini bisa menjadi kesimpulan berharga buat siapapun calon rider Ducati musim depan. Ga perlu harus naik GP23 buat jadi kencang, asal ada dukungan teknis terbaik podium bukan mustahil. Baik Martin, Miller, ataupun Zarco sabaiknya legowo saja mau ditaruh di mana musim depan asal tetap pake Ducati. Tim utama bukan jaminan berprestasi.

    • Kaya Zarco, bayaran maupun support teknis 11-12 ama pabrikan, makanya dis legowo aja saat byk berita ttg Martin mau dinaekin ke pabrikan.

  14. Martin seperti kena handicap, gp22 nya ga lebih baik dari gp21
    Waktu masih pakai gp21 Martin gacor, walaupun bestia juga gacor pakai motor 2 tahun lebih tua

    Sepertinya win2 solution, Martin naik factory
    Bestia naik pramac full support, lagipula bestia ruang geraknya terbatas nyari factory lain

    Kalau bestia naik factory ducati, Martin bisa dicaplok hrc

    • Klo udh punya rider yg sanggup menang paling banyak sejauh ini musim ini knp masih perlu khawatir yg tukang crash ditikung pabrikan laen?

  15. paling cocok di Satelite, soalnya ANTANGIN sama Federal Aspira bisa kondang iklan terus disorot pemirsa… hidupppp ANTANGIN…. bikin wes wes ewes ewes bablassssss…

  16. kalo menurut eyke bestia tetep di gresisni aja dulu tapi gajinya dari pabrikan kalo paket motor itu tergantung sih bukti gp21 ducita mantab, kalo pun jurdun di tim satelit ducita, biar aura tim pabrikan terguncang guncang panas gitu

  17. Apa yg terjadi pda bastianini saat ini aga mirip dgn apa yg d alami morbidelli Thun 2020, dan mereka pun sama2 orang Itali tpi gara2 faktor × nasib mereka pun berbeda. Morbi d elu2 kan dipuja-puja pmblapny hebat sampai menyerang pmblap pabrikan d bilang gak becus ehh giliran bagnaia moncer dgn motor lawas dgn santainy bilang karna motorny tinggal pke. Pdhal morbidelli 2020 pke motor m1 2019 dan motor itujuga udah akrab dgn morbidelli krna musim 2019 dia juga pke motor itu tpi zonk gak pernah podium. Sdangkan bastianini harus adaptasi dgn motor dan juga tim krna baik motor dan tim ny sama2 baru bagi bastianini. Tpi itulh mereka seribu alasan akan d buat untuk membela padepokan tsb

    • oiya bestia udah out dr alademy fantasi ya ,baru ingat,,, makanya di werpak wilayah perutnya ga ada logonya kayak punya pecco

  18. Pecco sekarang kan rider No1 Ducati, jadi kemungkinan dia bakalan meminta agar tidak satu-tim dengan Bastianini karena mereka pasti bakalan bersaing habis-habisan yang akan membuat suasana tim jadi kurang bagus, kemungkinan sih Pecco tetap milih Miller sebagai pendamping (kalau dibolehin Ducati). Jika demikian maka Bastianini tetap di Gresini tapi diberikan full support oleh Ducati factory tahun depan.
    Sementara itu Martin (anak emas Ducati) tahun ini masih dimaafkan performanya sering naik turun, tapi kalau tahun depan gak perform, tamat sudah nasib Martin, jadi macam Leucona, layu muda…
    Miller dan Zarco besar kemungkinan masih stay, toh keduanya juga masih performed bagus meski gak sebagus Pecco atau Bastianini tapi cukup lah untuk podium dan memastikan Ducati juara konstruktor sementara Pecco dan Bastianini berebut juara rider no1 tahun ini dan tahun depan.

  19. Wak haji menurut saya sekarang motogp kenapa jadi ga seimbang ya ? Motor pabrikan jepang kaya struggle banget dari sejak awal penyeragaman ecu , aero wing , dan masalah terbaru ban , beberapa taun kebelakang juaranya emang pabrikan jepang yang mendominasi tapi bisa diliat 4 taun terakhir pabrikan eropa kaya aprillia sama ducati melasat banget , ktm masih so so lah , apa kalau nanti ducati mendominasi pabrikan jepang bisa pake ecu in house nya ? Soalnya selama ini pengembangan ducati “lebih mudah” karena udah familiar dengan ecu magneti

  20. Terlalu bodoh gak narik bestia ke pabrikan
    Takut pelihara 2 singa??
    Antara pecco n bestia belum ad yg jurdun motogp, ducita perlu tekankan teamwork buat rebut jurdun dr pabrikan jepang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.