TMCBLOG.com – Marc Márquez memulai GP Italia hari pertama kemarin di kedua belas dan pada Media debrief pasca hari Jumat Pembalap Repsol Honda ini secara terbuka mengenai Posisinya yang diluar Top 10 pada hari pertama dan sekalian menunjukkan sisi solidaritasnya dengan pembalap yang memiliki gaji rendah di grid.

Tanya : Bagaimana Anda bisa menjelaskan bahwa Marc Márquez berada di urutan kesembilan belas dalam latihan bebas pertama dan Nakagami pertama?

” Di FP1 Anda harus memahami segalanya dari pengendara, karena Nakagami telah memasang (ban baru/baru), ketika yang lain tidak. itu sebabnya dia mengendarai dengan sangat cepat, tetapi kemudian di FP2 dia tidak bisa melaju lebih cepat. Di sinilah kita perlu memahami perbedaannya, tidak hanya dari satu pebalap, tetapi dari beberapa pebalap, karena semua pebalap Honda memiliki peak sepanjang akhir pekan dan di sinilah kita harus mencoba memahami alasannya. “

” Kami telah bekerja di kotak saya tanpa memperhatikan siapa yang pertama, dalam apa yang dilakukan orang lain, untuk mencoba memahami beberapa hal yang harus kami coba untuk masa depan. Saya katakan kemarin bahwa Honda bekerja. Saya tidak bisa mengatakan bahwa mereka berdiri diam karena mereka bekerja, tetapi kami membutuhkan solusi yang baik, yang secara logis, berdasarkan pengujian, pasti akan tiba. Kita lihat nanti. “

Tanya : Bagaimana mengenai permintaan gaji minimum untuk pembalap yang dibicarakan di Komisi Keselamatan?

“Ya, itu adalah sesuatu yang keluar atau bocor dari pertemuan Komisi keselamatan dan secara teori apa yang dibahas di sana tetap ada, tetapi bocor dan diterbitkan dan saya membaca semua yang telah ditulis dan itu baik-baik saja.  Itu bagus.

Ini adalah salah satu hal dan saya seorang pebalap dan mungkin pembalap dengan bayaran terbaik di grid, tapi saya sadar akan masalahnya atau saya suka jujur ​​dengan apa yang saya pikirkan dan di MotoGP saya pikir banyak pebalap yang balapan dengan terlalu sedikit gajinya. Itu tidak normal karena kami balapan dengan sepeda motor dengan kecepatan 350 km/jam per jam, dua puluh balapan setahun.

Anda harus bekerja pada titik itu dan memang benar bahwa saya  diam, tetapi ketika saya berpikir dengan cara atau bagaimana perasaan saya, baiklah saya mengatakannya dan sayalah yang mengomentari masalah itu karena tampaknya tidak adil bahwa ada begitu banyak perbedaan.

Memang benar bahwa mega crack ( Upaya dengan Hasil terbaik)  dalam olahraga apa pun akan selalu dibayar lebih, karena memang begitu, tetapi memang benar bahwa kita semua mempertaruhkan hidup kita dengan cara yang sama dan itulah mengapa saya pikir gaji pokok minimum untuk masa depan adalah sesuatu seharusnya dikerjakan. Bagaimana caranya? Saya belum memikirkan itu lagi, itu bukan pekerjaan saya, tetapi ketika saya melihat sesuatu, saya merasa tidak harus diam. Saya hanya bisa melempar batu dan hanya itu…

taufik of BuitenZorg | @tmcblog

20 COMMENTS

  1. Selain UMR, tolong juga ditambahin buat rider yg dikintilin sama elu marc.
    kasih nama aja “kintilan allowance” gitu lah.
    masa sih abis ngintilin rider lain yg gajinya dibawah elu eh ujung2 nya gratisan kagak ada basa basi apa kek.
    Dasar muka tembok, atlit kagak sportif.

  2. Membongkar rahasi strategi Taka di Fp1 kenapa gak kamu lakukan ?? Toh kamu perlu fight sejak awal

    Gaji mu berapa Marq ??
    Sdangkan yg lain misal seperempat dr gajimu sdangkan kamu udah jumpalitan lebih dr seperempat rider yg lain, capaian record dr crash tercepat , piala dll belum dihitunng
    Gaji mu kecil marq

    • yg di bayar oleh HRC adalah catatan bahwa dia adalah 6 kali jurdun, masak kamu se tidak-pintar itu utuk memhamai hal hal sedrhana terkait mengapa mm93 digaji sedemikian banyak,

      tentu ekspektasinya dia digaji banyak tidak untuk crash, hanya saja crash itu adalah hal yg inevitable ketika seseorang mencoba menemukan limit saat mengendarai kndaraan dgn potensi top speed di atas 300 an km/h. kau sangka moto gp itu semacam sunmori?

  3. iyalah,pemain bola internasional aja gajinya wow wow padahal resiko terbesar saat berlaga paling otot kaki sobek,kepala kebentur tiang gawang,sobek kena pull sepatu,paling parah mungkin patah tulang

    lha ini MotoGP kelas paling tinggi, pertaruhannya nyawa, UMR Paling ga masih ada ngengsi nya lah kalo bisa

  4. UMR dan THR… Wajib
    Udah menjelang pertengahan musim, Honda rata rata, Yamaha jomplang dan Suzuki akan minggat..
    Nak, bapak cerita dulu….. Merk Jepang begitu perkasa di balap motor

  5. Dulu waktu belon byk pabrikan masuk, biasanya pembalap bagus dibayar belasan juta yuro, pembalap B aja diatas 1jt yuro. Skrg semenjak byk pabrikan, justru gaji pembalap malah makin turun. Dulu alasan terkuat pengen pada masuk pabrikan ya gajinya, boong klo cuma alesan motor apalagi nyari tantangan baru, diketawain HRD jaman naw. Gegara Ducati fokus bakar duit buat bikin sayap, akhirnya mereka naekin pembalap B aja ke pabrikan dgn harapan gaji bisa diturunin. KTM pun demikian, pembalap yg mereka hire adalah pembalap dari negara yg klo gamau ato nolak ga bakal ada pabrikan laen yg ngelirik. Dulu gaji pembalap agak sehat saat pabrikan Eropa cuma Ducati, tapi makin kesini makin murah aja bayaran pembalap, coba cek tabel gaji pembalap skrg, rata2 yg berani bayar mahal dan hargai pembalap mahal ya pabrikan Jepang bahkan Suzuki sekalipun. Ducati ama KTM arus degradasi pembalapnya kenceng bgt, bikin siapa aja harus mau dibayar murah klo pgn gabung pabrikan.

    • lah masa sih yg dulu malah gajinya lebih gede? apa pengaruh dr popularitas MotoGP yg segitu gitu aja ya gak kaya F1?

    • Rate untuk Gaji engineer di proyek-,proyek Oil & Gas di Indonesia sekarang juga cenderung menurun, seiring dengan makin banyaknya engineer lokal Indonesia yg makin banyak, bersaing dan banting harga.
      Expatriat bule juga sudah makin berkurang banyak, bahkan kini banyak proyek2 yg sudah tidak ada expatriat bulenya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.