TMCBLOG.com – Diantara Nomor Nomor Start balap MotoGP yang telah dipensiunkan Oleh MotoGP, Menurut tmcblog No start 46 Milik valentino Rossi Memang paling ‘ Propper ‘ Untuk Dipensiunkan. Hanya ada satu nomor 46! Pada hari Sabtu kemarin di Gran Premio d’Italia Oakley, Legenda MotoGP Valentino Rossi kembali ke Paddock Autodromo Internazionale del Mugello Sebagai Aktor Utama seremoni Pensiunnya Nomor Start 46 dari penggunaan di kelas MotoGP. ( Boleh dipakai di Kelas Moto2 dan Moto3 )

Seremoni ini dihelat Di grid sebelum kualifikasi dimulai dan dihadiri oleh Presiden FIM Jorge Viegas dan CEO Dorna Carmelo Ezpeleta yang keduanya mempersembahkan ‘The Doctor’ dengan piala khusus dengan nomor yang dia kendarai ke tingkat pengakuan yang belum pernah terjadi sebelumnya, menciptakan ikon olahraga global dalam prosesnya.

Valentino Rossi meraih sembilan Kejuaraan Dunia, 115 kemenangan dan 235 podium di semua kelas saat ia memainkan peran kunci dalam mendefinisikan ulang olahraga untuk jutaan penggemar di seluruh dunia, dengan nomor 46 datang untuk menandakan satu hal dan satu hal saja: Valentino Rossi. Pensiun dari MotoGP pada akhir tahun 2021, Nomor startnya kini bergabung dengan pemiliknya sebagai penonton Kejuaraan balap motor tercepat di dunia.

Valentino Rossi: “Ini adalah sebuah campuran perasaan, dari satu sisi, sangat sedih saya selesai, saya berhenti, dan juga 46 pensiun dari MotoGP. Di sisi lain, itu adalah perasaan yang luar biasa. karena itu adalah cerita yang panjang dan karir yang tak terlupakan yang penuh dengan momen-momen hebat, jadi saya sangat bangga dengan ini. Hari ini bagus, di sini di Mugello, karena selalu menjadi tempat yang spesial, selalu menjadi rumah dari GP Italia, GP rumah kami, dan itu juga bagus karena saya selalu membalap dengan 46 sejak tahun pertama. 46 bagi saya sangat berarti, karena itu adalah nomor Graziano, ayah saya, ketika dia finis kedua di Kejuaraan 250cc. Saya sangat senang karena itu adalah sebuah tanda, bukan sekedar angka.

“Italia selalu berada di puncak di MotoGP, khususnya saat ini karena juga motor, Aprilia dan Ducati sangat kuat, dan kami memiliki banyak pebalap Italia, kami memiliki Bastianini, yang memenangkan banyak balapan, tetapi juga, kami memiliki banyak pebalap dari akademi kami, Pecco sangat kuat, tetapi akhir pekan ini Luca dan Bezz juga cepat, kami juga memiliki Morbidelli, kami juga memiliki pebalap muda Italia yang sangat kuat jadi saya pikir saya bisa tenang untuk masa depan. .

“Pasti saya rindu, karena sudah 26 tahun hidup saya, mengikuti kejuaraan keliling dunia, tapi bagus. Saya senang, saya tidak ketinggalan banyak karena itu juga sangat lama, sangat menegangkan. , jadi sekarang saya sedikit lebih santai dan saya pikir ini adalah waktu yang tepat!”

Raihan Valentino Rossi di kejuaraan dunia GP sepeda motor:

1996: WC-9. dengan Aprilia 125, 111 poin, satu kemenangan
1997: WC-1. dengan Aprilia 125, 321 poin, sebelas kemenangan
1998: WC-2. dengan Aprilia 250, 201 poin, lima kemenangan
1999: WC-1. dengan Aprilia 250, 309 poin, sembilan kemenangan
2000: WC-2. dengan Honda 500, 209 poin, dua kemenangan
2001: WC-1. dengan Honda 500, 325 poin, sebelas menang
2002: WC-1. dengan Honda 990, 355 poin, sebelas kemenangan
2003: WC-1. dengan Honda 990, 357 poin, sembilan kemenangan
2004: WC-1. dengan Yamaha 990, 304 poin, sembilan kemenangan
2005: WC-1. dengan Yamaha 990, 367 poin, sebelas kemenangan
2006: WC-2. dengan Yamaha 990, 247 poin, lima kemenangan
2007: WC-3. dengan Yamaha 800, 241 poin, empat kemenangan
2008: WC-1. dengan Yamaha 800, 373 poin, sembilan kemenangan
2009: WC-1. dengan Yamaha 800, 306 poin, enam kemenangan
2010: WC-3. dengan Yamaha 800, 233 poin, dua kemenangan
2011: WC-7. dengan Ducati 800, 139 poin, tidak menang
2012: WC-6. dengan Ducati 1000, 163 poin, tidak menang
2013: WC-4. dengan Yamaha 1000, 237 poin, satu kemenangan
2014: WC-2. dengan Yamaha 1000, 295 poin, dua kemenangan
2015: WC-2. dengan Yamaha 1000, 325 poin, empat kemenangan
2016: WC-2. dengan Yamaha 1000, 249 poin, dua kemenangan
2017: WC-5. dengan Yamaha 1000, 208 poin, satu kemenangan
2018: WC-3. dengan Yamaha 1000, 198 poin, tidak menang
2019: WC-7. dengan Yamaha 1000, 174 poin, tidak menang
2020: WC-15. dengan Yamaha 1000, 66 poin, tidak menang
2021: WC-18. dengan Yamaha 1000, 44 poin, tidak menang

24 COMMENTS

  1. Sang legenda hidup, ikonik, karismatik. Ditempatku masih banyak banyak yg bilang nonton motogp itu nonton rossi

      • Ente cm krg gaul ke kampung Del Samuel, mungkin ronda aja ga pernah jadi ga ada interaksi sama warga.

        Tetangga ane anak kelas 6sd, dia nyeletuk ” mbalap kayak Rossi mas ”
        Ane blg, Rossi udah ga balap..udah pensiun.. eh dia nya kaget,

        Terbukti emg nonton Rossi itu udh jadi trademark.

        Saran ane buat ente dek, serawung.. ikut kerja bakti, jgn cuma jadi katak dlm tempurung di rumah mulu ketemu tetangga diem bae. Culun

    • Ada benarnya ini. Tiap nonton motogp ada yg datang telat, mesti nanya Rossi nomer berapa hehehe. Walaupun setelah dijawab reaksinya jadi “yaaaaaah”.

    • Dulu jaman rossi balap, banyak banget kontroversinya, nah itu yg jadi magnet motogp. Sekarang “musuh2″nya juga dah pada pensiun, biaggi, gibernau, stoner, pedrosa, lorenzo, tinggal marquez aja yg masih bertahan.

    • Gak cuma motogp tapi buat pembalap2 italia. waktu jaman awal Rossi masuk motogp pembalap italia banyak yg melempem dan semakin sedikit jumlahnya, kalah sama dominasi pembalap spanyol. mangkanya doi bikin akademi biar pembalap italia bisa kembali jaya. sekarang mulai terlihat lagi hasilnya di pembalap2 muda mereka.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.