TMCBLOG.com – Pada race MotoGP Mugello 2022 yang lalu HRC memberikan Marc Marquez satu update Penting dan baru di area Sasis. Sebenarnya sih, Sasis baru ini tidak membawa perubahan yang signifikan besar. Bentuknya sendiri terlihat yang hampir identik dengan sasis yang biasa Marc pakai sebelumnya. Tetapi perubahan yang Bisa kita lihat adalah bahwa mereka telah mengubah cara baut pivot swingarm melewati sasis karena mereka berharap dapat lebih memiliki fleksibilitas dalam upaya menyempurnakan kelenturan dari mesin mereka yang dimounting dengan cara baru tahun 2022 ini.

Keputusan mendatangkan sasis Baru ini tentu diambil sebelum hadir keputusan marc Untuk rehat menjalani Operasi Ke-empat di Mayo-clinic Amerika Serikat. Namun Proses Development New RC213V harus terus Jalan, Dan alasan ini juga yang menjadi latar belakang Marc mengambil resiko besar mengikuti Race di Mugello. Nah yang menarik untuk di kepoin lebih lanjut adalah Mengenai siapa yang HRC Tunjuk untuk meneruskan Riset pengembangan sasis baru ini.

TernyataΒ  Sasis Baru ini tidak dilimpaskan Ke pembalap kedua HRC yakni Pol Espargaro, Namun Ke Takaaki Nakagami. Sebuah Keputusan yang cukup mengejutkan. “HRC telah memutuskan untuk mempercayakan semua pengembangan swingarm baru ke Nakagami Saya akan melanjutkan dengan motor saya. Tentu saja saya ingin part terbaru, tetapi karena hanya satu part yang tersedia, Nakagami yang akan menggunakannya”.

Sampai sekarang maish belum diketahui Informasi resmi menegnai latar belakang keputusan HRC untuk lebih memilih Nakagami untuk meneruskan pengembangan sasis baru tersebut dibandingkan ke Satu satunya peraih Podium sampai 8 seri pertama MotoGP 2022 ini. Apakah ini berhubungan dengan Rencana HRC untuk membuat Pol espargaro Free Transfer di 2023 sehingga mencegahnya untuk mengetahui Track Pengembangan Honda ke depan? Atau HRC menilai gaya Balap Taka Lebih mirip ke Marc dibandingkan Pol? Silahkan share opini mu sob

Taufik of BuitenZorg | @tmcblog

32 COMMENTS

    • Mungkin berdasarkan fakta thn 2020 hanya Taka yg bisa menggunakan data telemetri Marquez utk di implementasikan ke setup dan riding style nya.

  1. Dulu saat marc absen, taka selalu tampil bagus, karena tentunya suport mecanic dr hrc langsung yg turun.
    Bukan tidak mungkin, klo sekarang suport dr hrc langsung. Taka bisa tampil di barisan depan., soal nya, yang mendekati raihan marc dalam balapan ialah taka.

    Tapi jangan lupakan alek marc juga bagus, saat dulu di team pabrikan.

    • Buat musim pertama icip motogp, dan lawannya rcv sih menurut saya saat itu bagus ya alek marc

      Mgkin gegara hrc kemakan tuduhan kkn ala netijen, dilempar ke satelit, baper kurang motivasi deh dia wkwk

      Padahal klo duo marc nampil 1 team beneran kan sharing data sama trick trick sunmori nya lebih enak yak

  2. menurut ane, karena lbh ke gaya balap taka sih, dulu 2020 kan jg taka mencoba copy-paste setting dan gaya balap MM, hasilnya lumayan, kalo ga crash nearly podium di austin πŸ˜€

  3. mungkin keduanya,atau ada perjanjian di Mugello siapa yg finish paling depan atau klasemen nya paling baik dia yg dapat update duluan

  4. Salah 1 Tradisi jepang adalah loyalitas dan kepercayaan thd orang lain … taka lebih tepat dibanding am73 skalipun

    eh … salah 2 deh !

  5. opini kedua mungkin wak, gaya balap Taka bisa dibilang hampir mirip Marc, setidaknya dia lebih sering berada di puncak timesheet dlm bbrp sesi di akhir pekan(terutama warm up pagi hari), berarti dia bisa cepat cuman belum konsisten, dan juga mungkin seperti yg dulu2 kalo bekerja dgn Taka lebih mudah krn sesama orang Jepang jadi bahasanya mudah dipahami sama Takeo dkk,

  6. Lah si pol esp kan udah punya setup sendiri katanye? Jadi ngapain coba coba sasis marq πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

    Udah pede dari test mandalika, sepang kok si pol espargaro πŸ€”

  7. kalo idemitsu Asia jadi memisahkan diri kayaknya Taka boleh lah dikasih kesempatan kedua dan terakhir, ditandemkan dgn Ogura

    lagian chantra kayaknya masih belum pasti konsisten kompetitif,butuh pembuktian lagi karena kebanyakan dnf

  8. Mungkin lebih ke riding style
    Kalo krn pol bakal free transfer
    Maka pertanyaannya jd mengapa tidak ke alex atw bahkan bukan ke bradl yg jelas2 test rider

    Semakin merindukan cal hrc?

    • Ya mungkin aja bradl disuru nyicipin hal lain ?

      Riset part kan sifatnya macam puzzle, satusatu diicip, sesuai mau yg ditargetin gaak.

  9. bukan memang pol uda dipastikan didepak ya?
    kalo uda dipastikan didepak biasanya ya ga akan di ikutkan di project2 terbaru. kalau perlu diminimkan keterlibatannya biasanya biar ga tau ini itu.

  10. Hrc ini ibarat cewe yg diperjuangkan dah, kalau congor gede harus ada aksi dan hasil maksimal, begitu jg haerce jangan sekedar ngomong doang pol esp harus buktikan hasilnya harus bagus karena ini tim langganan podium.. Bukan buat summorian di 10 besar malu” In sponsor & tim atuh… Itu sih opini saya wak knp haerce kagak terbuka lagi ama polo

  11. mungkin hrc realistis. si taka emang pas. dari pada pol esp baperan kurang systemastis teknikal kurang realistis.

  12. Cuy, markes emg performanya turun.. Lha wong masih blm pulih 100% gitu kok. Tambah lagi rcv berubah total. Double2 deh tuh susahnya. Orang markes sendiri yg bilang, biasanya dia kuat di front end, skrg motornya lbh fokus ke rear end

  13. Kurang literasi, dari awal pol udah merasa pede dengan pilihan part dan tidak suka dengan part pilihan Marc… Dan makin Besar kepala ketika Bagus test pra musim dan mampu podium Qatar

    Yoh buat apa HRC kasih sasis Marc? Wkwk… Nanti merasa hasil RACECANCUR karena sasis bukan pilihannya

  14. Kalo mau dianggap, nyumbang juara dunia noh macam fabio Quartararo…

    Melihat sesuatu aja mumettt bener wkwkw.. Akhirnya hatinya penuh tanda tanya, dan merasa ghoib ghoib wkwkw…

  15. saya lbh suka taka jadi test rider ketimbang bradl krn penyamapaian bahasa mekanik ke insinyur HRC yg notabene org jepang maka akan ada bahasa litle bit yg gk tersamapaiakn secara maksimal, beda jika itu motor eropa dan insinyur org eropa kyk tim F-75, taka jadi test rider , alex naek ke repsol sama kakaknya, kmudian HRC ambil tslenta muda buat tsroh di LCR… semuainput apa kata taka krn dia bagus performanya dan japanis juga cucok deh

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here