TMCBLOG.com – CEO Dorna Sport – Promotor dan pemilik gelaran MotoGP mengatakan bahwa dua “slot MotoGP” yang berharga & akan ditinggalkan oleh Suzuki pada akhir musim 2022 tidak akan diberikan kepada tim satelit/independen baru mana pun dari Moto2 atau kejuaraan dunia Superbike. Kedua seat di satu team terebut itu akan tetap kosong pada 2023 nanti dan hanya disediakan untuk satu pabrikan.

“Kami menerima banyak pertanyaan segera setelah berita itu, oleh pabrikan dan tim privater.” tambah Ezpeleta. KTM pernah menyatakan keminatannya untuk menggantikan Suzuki dengan entitas GASGAS. Namun Dorna mempersyaratkan spek teknis dari motor yang akan dihomologasikan GASGAS harus prototipe dan berbeda dengan RC-16. Mendengar syarat ini, KTM mundur karena merasa kapasitas teknis mereka yang sedang fokus menaikan performa RC16 tidak akan cukup untuk satu hingga dua tahun ke depan jika harus menyiapkan satu motor baru lagi khusus buat GASGAS.

Kawasaki? Masih fokus di WorldSBK. MV Agusta belum memiliki kapasitas finansial yang cukup untuk turun ke kelas prototipe tertinggi. Dan sejauh ini sepertinya BMW adalah yang paling siap untuk menggantikan Suzuki, itu pun tidak untuk 2023 karena hanya tersisa setengah tahun untuk menampilkan secara fisik sosok motor prototipe BMW.

Carmelo Ezpeleta mengaku dalam wawancaranya dengan Speedweek bahwa ada kemungkinan satu pabrikan motor ternama akan datang ke kejuaraan dunia MotoGP dalam dua atau tiga tahun ke depan. “Jawabannya ya,” tegas Ezpeleta ketika dicek-silang mengenai berita tersebut. “Tentu saja saya tidak bisa menyebutkan mereknya. Tetapi jika ada pabrikan nyata yang menunjukkan minat pada kejuaraan dunia MotoGP dan memutuskan untuk berpartisipasi dan berinvestasi dalam jangka panjang, kami selalu terbuka untuk diskusi.”

Ketika dicek ke pihak BMW, ternyata ada sedikit rintangan untuk mewujudkan tim pabrikan BMW MotoGP. “Di BMW Motorrad dan BMW AG, MotoGP selalu dipertimbangkan. Tapi itu tergantung pada siapa yang membuat keputusan akhir. Karlheinz Kalbfell dan Dr. Herbert Diess ingin bergabung, begitu pula Hendrik von Kuenheim. Tapi mereka diperlambat oleh dewan direksi BMW AG, yaitu oleh manajer mobil.” begitu kata salah seorang manager BMW yang masih di-anonim-kan jati dirinya oleh Speedweek.

Taufik of BuitenZorg | @tmcblog

41 COMMENTS

  1. Weberian iron cage of bureaucracy
    Teknologi jerman memang maju tapi soal birokrasi masih lemot . Juga proses digitalisasinya

    • Ada benernya sih, CFO korporasi jerman umumnya lebih punya taring utk ambil keputusan.
      Digitalisasi udah cukup maju, tapi yg pencet tombol terakhir orang finance

      • kata orang Finance:
        1. udah di WSBK aja.. balapan sabtu-minggu, senin jualan..
        2. ikutin kawasaki ajah, balap WSBK, Pameran di PRJ dan jaga image mewah.. udeeehh kelar urusan…
        3. pasar kite di Adventure bang bro, wsbk mah buat image ajah.. toh mesin beli juga dari Sizuki…
        bawa kalem aja gosip ginian mah..

        dan lalu Dorna gigit jari…

  2. Mungkin pabrikan india bisa diajak join secara meraka juga banyak terlibar di kejuaran otomotif dunia, atau malah merk China ?

    • Pasti China yang paling siap, CFMoto bisa aja ngasih duit ke KTM buat bikinin motor, ibarat Ducati Desmosedici GP22 spek A dan B lah.

    • kebanyakan pabrikan motor China cmn main pasar lokal aja, dan diperparah demand MotoGP disana juga kurang, jadi kyknya ga worth sih menurut gw, malahan masih agresif pabrikan India di pasar global dan ajang balap internasional,

    • Wkwk pabrikan India.. bajaj ketergantungan kerjasama ama ktm buat bikin motor massprod kenceng, itu jga cuma ns200

      Sisanya pabrikan lokalnya cenderung cuma mampu bikin motor irit bin keberatan bodi. Boroboro motogp

    • menarik nih. tapi apakah semudah itu suzuki japan mau ngejual aset prototipe GSX RR ?
      beda kasus dimana GSX R1000 dan S1000RR motor produksi masal.

    • Menarik ya.. dan masuk akal. tapi persiapan 1 tahun untuk motor MotoGP sepertinya tidak akan cukup. KTM saja perlu beberapa tahun uji coba sebelum resmi turun sebagai pabrikan.

    • Setahu saya sih, CMIIW ya, si K5 itu cuma dijadikan BMW sbg referensi buat pengembangan, buat mempelajari kek gmn seharusnya membangun superbike modern. Kalau dilihat side by side kedua mesin itu saja udah beda banget.

  3. Bakal ada temen inline4 si yamaha klu beneran biem gabung,
    Tinggal dilhat konfigurasi crank nya.. mau perthankan screamer atau crossplane kayak yamaha

  4. Berarti makin kesini makin kecil kemungkinan liat gsxrr ditakeover pihak laen terutama manufaktur bergaya WCM krn Dorna keliatan maunya pengganti Suzuki sesama pabrikan gede dan udh settle berani komitmen jangka panjang. Pabrikan non kontestan motogp yg secara teknis dan secara teori mampu bikin motor prototipe dalam waktu setaun mwnurut gua cuma Kawasaki, BMW, MV Agusta, ama manufaktur perorangan kaya Suter ato Harris. Tapi secara dana, kayanya yg paling siap ya mengerucut ke Kawasaki ama BMW. Tinggal ego pengambil kebijakan di masing2 merk itu yg nentuin mana yg akan turun. Klo Triumph secara teknis mereka bikin update 675 supersport aja engap2an, baru bisa bejaban dgn supersport terkini setelah bikin 765 itu jg ga berani bikin supersport secara langsung dan dialihin ke naked, apalagi klo harus bikin motor full prototipe 1000cc dalam waktu singkat. Belon lagi dananya. Menurut gw Norton malah lebih siap klo disuruh bikin prototipe 1000cc meskipun harus atm mesin RSV4 itu jg performa masih tanda tanya. Tapi itu tadi, turun di motogp selain harus siap faktor teknis jg siap faktor biaya.

    Gw sih berharap kejutan krn gw rindu privateer yg berani maju sbg manufaktur sendiri kaya KR, WCM, Pulse, Elf, dan laennya yg sempet ramein kelas primer 500 di masa emas terakhir sebelon ada desakan dari beberapa pihak buat masukin 4 tak di kelas primer. Klo ada manufaktur yg sanggup komitmen panjang kaya KR, gw rasa Dorna terutama Carmelo pasti sumringah dan mau diajak foto sambil salaman.

    • BMW persiapan 1 tahun apa ga terlalu singkat ya? Apalagi pernah bilang tidak menguntungkan ikut MotoGP. Meskipun memang yang paling masuk akal BMW untuk masuk.

  5. penjualan motor BMW ga terlalu menyumbang banyak keuntungan buat mereka, performa WSBK juga masih jauh dr kata memuaskan padahal udah dibikinin edisi khusus,jadi wajar mereka pikir panjang buat bakar uang disana

  6. Nah ini 2024 jadi eropa GP.. Sirkuit paling banyak di Eropa, pabrikan motor yg ikut GP paling banyak dari Eropa.. pembalap juga kebanyakan dari Eropa..

    • Bukannya emg dari awal itu kejuaraan Eropa? Cek aja itu nama ajangnya, kira2 pake bahasa Eropa, Asia apa Oseania?

    • Sejarahnya yg awal bergabung adalah pabrikan Eropa, di sirkuit di Eropa. Pabrikan Jepang baru bergabung di awal 1960an kalau tidak salah. Jadi kalau ke depan pesertanya banyak dari Eropa ya tidak apa apa

  7. masuk lah, salah satu pabrikan dengan kekayaan yang besar juga. (divisi mobilnya)
    2023 aja kalo ga biar 1 tahun riset dulu biar makin cepet bersaing

    • Kalo di bilang kapok sih..
      Bis untuk ngantar ke parkiran yang kacau waktu pulang. Kita kaya orang bingung, basah keujanan, bis pada penuh dan mereka ga mau sampai sesak. Cukup lama terlantar, untung ada pihak Brimob ama TNI yg nolong mau ngantarin ke parkir.

  8. Kalau bener BMW turun menarik ini, dari dulu mereka memang niat banget sampai pernah bikin prototype nya juga waktu jaman kapan. Cuma ya itu keburu batal, terus masuk via CRT juga pernah.. Tapi sama juga gk lama. Moga aja bener kenyataan, dan ngikutin filosofi motor versi masal nya juga. Sama sama pakai dasar Suzuki (kidding 😜)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.